Flipped (Chapter 11)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Tiga Serangkai

Itu semua karena satu orang, mereka akhirnya kembali bersatu. Tetapi dalam diam. Hanya menampakan sebuah topeng. Kalut dalam rahasia terpendam. Orang itu, terlalu berharga untuk dihancurkan oleh suatu hal. Orang itu, seharusnya tidak pernah kembali lagi daripada tersakiti oleh hal-hal yang terjadi ketika ia pergi….

***

Krystal sudah menolak di buatkan teh, tetapi pada akhirnya secangkir teh hangat tersaji di depannya. Luhan yang membuatnya, bukan Sehun.

“Lucu bukan aku akhirnya tinggal satu apartment dengan Sehun?”

Krystal tersenyum kecil, “Lebih tepatnya mengejutkan.” Jawabnya jujur.

“Mengejutkan dan aneh aku bisa tinggal bersama Sehun.”

Krystal hanya terdiam. Oh, berbicara tentang Sehun, lelaki itu sedang di kamarnya. Entah apa yang ia katakan pada Luhan sehingga bisa lolos dari Luhan yang meninginkan ia juga ikut meminum teh bersama Krystal. Hal ini membuat Krystal dapat bernafas lebih lega. Setidaknya Sehun menjauh darinya.

Satu lagi, Chanyeol. Laki-laki yang lucu. Setidaknya itu yang Krystal pikirkan ketika Chanyeol memperkenalkan dirinya. Juga nyetrik. Chanyeol juga sedang berada di kamarnya. Mereka berdua-Chanyeol dan Sehun sibuk menyelesaikan proposal penelitian mereka yang deadline-nya sebentar lagi.

“Bagaimana jika kita makan malam di sekitar sini? Sekaligus mengetahui daerah ini?”

Pertanyaan Luhan kembali menyadarkan Krystal dari lamunannya, “Ide yang bagus. Ayo!”

“Aku akan mengajak Sehun juga. Dia pasti sudah mengetahui daerah sini!”

Krystal membulatkan matanya. Tidak! Ide buruk! “Kenapa harus dengan Sehun?”

“Kenapa?” Luhan menatap Krystal aneh.

“Ah…” Krystal sedikit bingung ingin menjawab apa. Dengan satu tarikan nafas, ia menjawab, “Sehun sedang mengerjakan proposal penelitiannya.”

Luhan menganggukan kepalanya, “Kau benar juga…” Ia kemudian tersenyum, “Kalau begitu kita berdua saja. Tunggu, aku akan mengganti bajuku.” Luhan berjalan menuju kamarnya.

Krystal bernafas lega. Ia kembali meminum tehnya.

Trek~

Luhan dan Krystal langsung menoleh ke asal suara, pintu kamar Sehun.

Dengan tenang, Sehun keluar dari kamarnya. Ia menggunakan jaket tebal bewarna hitam dipadu dengan celana jeans dan sepatu hitam. Sehun berhenti sejenak menatap Luhan dan Krystal bergantian.

“Kenapa dengan kalian?” Tanya Sehun masih menatap Luhan dan Krystal bergantian.

“Kau ingin keluar?” Bukannya menjawab, Luhan malah bertanya kepada Sehun.

“Aku ingin makan di luar. Bosan berada di kamar.”

Luhan tersenyum lebar mendengar jawaban Sehun, “Kau harus ikut aku dan Krystal makan malam!”

.

.

.

.

.

Luhan-Krystal-Sehun. Mereka adalah sahabat akrab ketika sekolah dasar. Tiga serangkai adalah nama yang mereka berikan kepada mereka sendiri. Awalnya, Krystal dan Sehun terlebih dahulu yang bersahabat. Berawal dari duduk sebangku, Krystal dan Sehun menjadi teman yang tidak terpisahkan. Ini berlangsung dari kelas 1 hingga kelas 2.

Pada kelas 3, Sehun dan Krystal tidak berada di kelas yang sama. Walau begitu mereka tetap berteman. Tidak sedekat dulu, ditambah mereka berdua telah menemukan dunia mereka masing-masing. Krystal menemukan dunia menulis dan bercita-cita menjadi seorang novelis. Sehun sedang asik-asiknya bermain basket. Mereka hanya bertemu ketika saat makan siang, saat pulang sekolah dimana Sehun selalu menemani Krystal hingga gadis tersebut di jemput, dan saat dimana mereka datang di pesta teman orangtua mereka.

Saat kelas 3 lah Luhan masuk ke kehidupan mereka. Sehun mengenalkan Luhan sebagai teman sebangkunya di sebuah acara teman orangtua mereka. Sejak saat itu Luhan bergabung ke Sehun dan Krystal. Saat makan siang, saat pulang sekolah, dan tentunya saat ada pesta teman orangtua dari masing-masing mereka.

Persahabatan mereka sangat unik. Dimana Sehun adalah ketua basket dan Luhan adalah ketua futsal. Kedua tim yang selalu bertengkar karena masing-masing ingin menjadi penyumbang piala terbanyak di sekolah. Kali ini, dibawah Sehun dan Luhan mereka bersatu. Ditambah Krystal yang sangat membuat iri para perempuan karena bisa dekat dengan dua emas sekolah, Sehun dan Luhan. Bagi para cowok pun, Sehun dan Luhan membuat mereka iri karena bisa selalu di dekat Krystal, perempuan dengan kepribadian riang dan mudah bergaul, tak lupa wajahnya yang rupawan dari kecil. Persahabatan yang sempurna bukan?

Sempurna tetapi tidak selamanya. Semuanya berubah sejak orangtua Luhan memutuskan untuk bercerai. Saat Luhan meninggalkan mereka karena mengikuti ayahnya di Amerika Serikat. Saat-saat dimana Krystal berharap Sehun tidak meninggalkannya, saat itu juga persahabatan mereka hancur karena perjodohan mereka. Saat itulah tiga serangkai menjadi mati.

.

.

.

.

Hanya terdengar dua suara dari tiga orang yang sedang menunggu pesanan ramyun mereka. Luhan dan Krystal. Sehun hanya menatap kedua orang di depannya, sesekali tersenyum, selebihnya diam memainkan handphone-nya.

“Kau dulu memang pendiam tetapi setidaknya masih memperhatikan lingkungan sekitar.” Komentar Luhan kepada Sehun.

Sehun menurunkan handphone-nya dan menatap Luhan, “Semuanya sekarang terdapat pada handphone…”

Luhan mendecakan lidahnya, “Lucu.”

“Hahaha…” Sehun membuat suara ketawa dengan muka datar. Seakan menantang perkataan ‘lucu’ Luhan.

Krystal sedari tadi hanya berbicara kepada Luhan. Hampir tidak pernah melihat ke arah Sehun. Gugup? Atau tidak menyangka ingin bertemu? Entahlah. Tetapi karena melihat tingkah Sehun tadi, ia yang sedang minum tersedak ingin ketawa.

“Dasar receh!” Cibir Sehun.

Kemudian Luhan ikut tertawa. Mengetawai receh nya Krystal yang sedari dulu selalu tertawa karena hal kecil. Melihat kejadian tersebut, perasaan hangat menyusup ke hati Sehun. Sehun ikut terkekeh kecil.

“Pesanan anda…” Seorang pelayan datang membawa tiga mangkuk ramyun.

Krystal langsung mengambil sumpit dan mengaduk ramyunnya. Kemudian ia membelah dua telur rebus.

Grab~

Krystal yang ingin makan terhenti, menatap kuning telurnya yang diambil. Dibawa menuju mangkuk di depannya. Sedangkan Sehun, yang berada di depan Krystal menatap Krystal datar sebelum menghentikan kegiatan mengaduknya. Bagaimana Sehun bisa melakukan kebiasaannya ketika SD? Mengambil kuning telur Krystal otomatis ketika gadis tersebut membagi dua telur rebusnya.

Krystal terdiam sejenak. Begitupula Sehun yang kemudian langsung mengubah kembali tatapannya ke mode datar, “Bagi…”

Ck, kau selalu mengambil dahulu baru meminta.” Kata Luhan yang sudah memakan ramyunnya. Seakaan tidak memiliki kecurigaan dengan kesunyian yang tadi Sehun dan Krystal buat. Seakan-akan itu bukanlah hal yang penting. Setidaknya bukan bagi Luhan karena ia tidak mengetahui apapun tentang mereka.

Tidak ada lagi pembicaraan karena Sehun dan Krystal memutuskan untuk makan dalam diam.

.

.

.

.

.

Perempuan bersurai cokelat menunjuk seorang pemuda sebelum teman di samping kirinya memukul kepalanya. Membuat ia meringis kesakitan dan mulai berbisik-bisik kembali kepada kedua temannya.

Bukannya ia terlalu percaya diri, tetapi Sehun sangat yakin jika perempuan-perempuan tadi menunjuk dirinya. Karena apa? Karena ia mengenal wajah familiar mereka dari flat-nya. Mungkin…. Mungkin mereka sedang berbisik-bisik kenapa Sehun bisa bersabar jalan bersama dua manusia yang aneh di sampingnya.

Sejak dari kedai ramyun hingga hampir sampai di flat Luhan dan Krystal tidak pernah berhenti tertawa. Karena lucu pada awalnya, tetapi tidak juga terus ketawa sepanjang jalan.

“Lihatlah…” Krystal menunjuk Sehun, “Sehun sama sekali tidak mengerti….”

Tawa Luhan dan Krystal kembali meledak. Sedangkan Sehun kembali menghela nafas, “Ayolah… Sampai kapan kalian tertawa?” Gerutu Sehun kesal.

“Sehun kesal… Sehun kesal…”

Suara tertawa masih terdengar hingga mereka benar-benar sampai di depan flat. Krystal menarik nafasnya yang sangat tipis. Paru-paru meringis kesakitan. Tentunya tenggorokannya sangat kering. Luhan hampir sama, tetapi ia sambil melihat handphone-nya. Luhan kemudian mendekatkan handphone-nya ke telinga, “Appa dimana?”

Kepalanya menoleh ke kanan dan ke kiri, “Hah? Di belakang?”

Mendengar kata tersebut, Sehun, Krystal, dan Luhan segera berbalik.

Samchon!” Sapa Krystal riang menyambut Appa Luhan yang datang ke arah mereka menggunakan tongkat kayu. Sehun membungkukan badannya.

Appa Luhan membungkukan badannya.

Luhan, berjalan mendekat ke Appa-nya, “Appa sudah lama menunggu? Kenapa tidak telepon terlebih dahulu jika sudah sampai?”

Appa menelepon mu.”

Mendengar jawaban pendek Appa-nya Luhan menepuk pelan jidadnya, “Aku men-silence hp ku!”

“Aku pulang dulu ya…” Suara Krystal menginterupsi Luhan dan Appa-nya, “Samchon, aku pulang duluan ya… Sudah malam.” Tak lupa, ia menampilkan senyuman andalannya.

“Aku…” Luhan terlihat ragu. Memilih antara Appa atau Krystal, “Naiklah sebentar. Appa hanya sebentar setelah itu aku akan mengantar mu.”

“Tidak usah! Appa mu sudah menunggu sejak lama. Lagipula ini masih belum larut, bus masih ada.”

“Sebentar saja. Setelah itu aku akan mengantarmu ke halte.”

“Sehun saja yang mengantarku..” ; “Aku saja!”

Krystal dan Sehun sama-sama tersentak ketika kalimat itu mereka dengar. Sekuat tenaga mereka tidak saling menatap satu sama lain dan tetap melihat Luhan.

Luhan menganggukan kepalanya ragu, “Baiklah. Sampai jumpa lagi Krys….”

Krystal membalas lambaian kecil Luhan. Tak lupa membungkukan badan ke arah Appa Luhan yang di balas dengan anggukan kepala. Mereka masih mematung hingga sosok Luhan hilang dari balik pintu. Sehun berdehem, “Ayo…. Bus terakhir jam Sembilan malam, lima belas menit lagi.”

.TBC.

Note: Mungkin ini update -an terkahir di bulan January… Hehehe (?) Who Knows… #update lagi cepet #tapi gak tau besom #maafkan saya yang nulis tergantung mood

 

Advertisements

Flipped (Chapter 10)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Benang Merah yang Tak Pernah Putus

Krystal berhenti sejenak sambil menatap laptopnya.  Sebuah pertanyaan yang tidak terduga dan dari orang yang juga tak terduga.

***

Brak!
“Aaahhhh…..” Sehun meringis ketika Chanyeol melempar proposal penelitian setebal 50 halaman. “Park Chanyeol!” Geram Sehun dengan tatapan marah.

Bukannya meminta maaf, Chanyeol berbicara dengan suara yang lumayan kencang, “Bangun!!!! Hari ini bagian dirimu yang membeli sarapan!”
Sehun meringis. Pertama, karena kepalanya yang berdenyut. Kedua, karena ia tidak pernah menyangka harus tinggal selama dua tahun ini menghadapi Chanyeol, yang notabane-nya lebih cerewet daripada ibunya.

Dengan malas Sehun bangun. Tidak gosok gigi atau mencuci muka, ia mengambil coat-nya. Memakainya untuk menutup baju tidurnya.

“Setidaknya pakailah baju yang benar. Kau tidak takut sakit akibat angin musim gugur yang semakin dingin?”

“Yang penting aku mau membelinya.” Jawab Sehun. Cuek.

Sepanjang jalan keluar dari flat banyak yang menyapanya. Rata-rata adalah mahasiswi yang juga tinggal di flat mereka. Hanya dirinya, Chanyeol dan Jongdae yang mahasiswa. Tapi sekarang Jongdae sudah pindah, menyisakan satu kamar kosong.

Flat yang ia tempati dekat dengan kampusnya. Hanya satu kali naik bus. Banyak minimarket dan restaurant. Dan tentunya wifi dimana-mana. Membuat segalanya menjadi hemat.

Sudah dua tahun ini dia tinggal di Flat. Karena retaknya hubungan dia dan orangtuanya. Kedua terlihat sangat kecewa karena mereka berdua yakin Sehun ikut andil atau setidaknya tahu rencana malam itu.   Setelah hampir tiga bulan lamanya dia dan kedua orangtuanya saling diam, Sehun akhirnya memutuskan untuk pindah dari rumahnya. Menyewa flat yang sekarang ia tempati dengan Chanyeol dan Jongdae. Bahkan ia tidak pernah menerima uang saku dari kedua orangtuanya. Orantuanya hanya membayar uang kuliah.

Perlu dia akui jika tinggal di rumahnya jauh sangat-sangat-sangat nyaman daripada di flat. Apalagi dengan atap yang selalu bocor setiap hujan. Angin yang selalu menerobos karena jendala yang rusak. Jangan lupa, perjanjian konyol dirinya dan Chanyeol tentang pembagian tugas dirumah, yang entah mengapa ia setujui membuatnya sangat malas. Siapa yang menyangka jika Chanyeol orangnya sangat bersih? Sehingga mewajibkan seluruh orang yang tinggal di flat menyapu, mengepel, menyikat kamar mandi. Ia bahkan membuat jadwal piket. Barang siapa yang tidak melakukannya…. Buku atau teriakan kencang akan tersaji.

“Seperti biasa bukan?”
Sehun mengangguk. Ia langsung memberikan sejumlah uang kepada Bibi Koo, salah satu pemilik kedai makanan yang selalu menjual roti bakar setiap paginya.

“Kemana teman flat mu yang sangat manis itu? Aku tidak melihatnya beberapa minggu ini.”

Sehun tersenyum kecil mendengarnya. Pasti Jongdae. Ia mengenal beberapa panggilan kedua temannya di lingkungan ini. Chanyeol si cowok hiperaktif. Jongdae si manis. Sedangkan dia? Mungkin, Sehun si datar.

“Jongdae pindah. Dia tinggal bersama kakak perempuannya sekarang.”

“Sayang sekali…” Kata Bibi Koo dengan raut yang benar-benar sedih. Dia kemudian memberikan makanan yang dipesan dan uang kembalian.

“Terimakasih Bibi Koo.” Sehun membungkukan badannya sebelum pergi menjauhi kedai.

.

.

.

.

Sehun sudah agak segaran. Wajahnya tidak lagi seperti baru bangun tidur. Dia sudah mandi. Ia segera duduk di sofa yang terletak di tengah-tengah dari kamarnya, kamar Chanyeol, dan kamar Jongdae-dulunya. Mengambil rotinya. Kemudian melahapnya sambil melihat tv dengan Chanyeol.

Penampilan Chanyeol lebih rapi daripada Sehun. Sehun sudah mengetahui mengapa Chanyeol seperti itu. Chanyeol selalu mengunjungi orangtuanya setiap hari Sabtu. Menginap selama satu hari dan pada hari minggunya ia kembali ke flat-nya. Sebuah hal yang tidak pernah ia lakukan semenjak keluar dari rumahnya.

“Kau tidak kemana-manakan?”
Sehun menjawab pertanyaan Chanyeol dengan mengangguk.
“Bagus. Ada orang yang ingin melihat kamar Jongdae. Tolong urus dia.”

Sehun kini menatap Chanyeol, “Penyewa baru?” Tanya Sehun dengan antusias. Okay, ini adalah berita yang sangat bagus. Dengan tidak adanya Jongdae, dia dan Chanyeol membagi dua biaya sewa mereka dan itu hampir membuatnya putus asa. Harus menyesuaikan kondisi keuangannya.

Chanyeol mengangkat bahunya, “Belum tahu. Dia bilang jika ingin melihat terlebih dahulu. Menurutku sih, itu adalah hal yang sangat lumrah. Jadi urusin dia ya? Perlakukan ia dengan baik-“

“Ya, ya, ya.” Potong Sehun malas. Malas mendengarkan rentetan kalimat Chanyeol yang sangat panjang. Terlalu cerewet, gumam Sehun di dalam hatinya. Sehun kemudian berdehem, “Serahkan saja padaku.”

.

.

.

.

Krystal terhenti sejenak sambil menatap laptopnya. Sebuah pertanyaan yang tidak diduga-duga dan dari orang yang juga tak terduga.

“Bagaimana kabar Sehun juga? Kau tetap berhubungan bukan dengannya?”

Ia menghela nafas. Kemudian memberengut. Kenapa pula Sehun harus disebut-sebut? Setelah menimang-nimang sejenak, ia membalas email dari sahabat kecilnya.

“Kami sibuk dengan urusan kami masing-masing.”

Jarinya langsung menekan tanda sent dengan tenaga yang lebih kuat dari seharusnya. Tentunya tanpa ia sadari.

Krek~

Kali ini bukan sebuah email yang masuk melainkan bibi Kwon yang masuk. Bibi Kwon mengeluarkan sebuah senyum simpul. Terukir manis di balik garis wajah yang sudah tua. Meletakan sebuah nampan berisi makanan. Kemudian kembali keluar.

Krystal menoleh sedikit, menatap makanan apa yang di antar. Ia menghela nafas melihat makanan tersebut. Sup Ayam. Kenapa harus itu? Sup? Ayolah…. Dia bukanlah seorang yang sedang sakit.

Mungkin jika melihat seorang mengantarkan makanan kepadanya, ke kamarnya, juga makanan tersebut adalah Sup Ayam, sebagian besar mengira jika Krystal sedang sakit. Tetapi dia tidak sakit. Itu adalah peraturan di rumahnya. Peraturan tidak tertulis sejak kejadian sekitar dua tahun itu. Mungkin kedua orangtuanya terlalu kecewa kepadanya hingga melakukan hal ini. Mereka tidak pernah lagi berbicara. Ah, jangankan berbicara, bertatap muka lagipun tidak pernah. Semua perlengkapannya dikirim ke kamarnya. Termasuk makan pagi, siang, dan malam. Kehidupannya berjalan di sekolah dan kamarnya saja.

Tring!

Krystal tersentak dari lamunannya. Ia masih saja mengingat hubungan dirinya dengan kedua orangtuanya. Walaupun sudah ratusan kali atau bahkan ribuan, tetap saja dia merasa tersakiti dengan fakta tersebut.

Krystal kembali menatap laptopnya. Ia membuka pesan dari sahabatnya.

“Benarkah? Kurasa dunia perkuliahan memang sangat sibuk. Dimana kau kuliah? Oh, ya aku sudah tidak sabar untuk bertemu dengan dirimu lagi.”

Dengan cepat dia membalas,

“Aku juga tidak sabar untuk bertemu dengan dirimu lagi. Kapan dirimu sampai di Korea?”

Lagi-lagi ia memencet tombol kirim. Krystal berbalik, mengambil makan siangnya dan memakannya di depan laptopnya. Setelah 20 detik, sebuah email masuk.

“Hari ini. Aku sedang berada di dalam pesawat. Tapi kita mungkin baru bisa bertemu lusa atau minggu depan. Setelah aku menyesuaikan diri dengan lingkungan sekolah.”

“Astaga! Kau tadi berkata seakan-akan baru pulang minggu depan 😀 Hahahahaha … Tenang saja tentang kita bertemu. Yang penting dirimu merasa nyaman kembali di sini.”

“Aku merindukanmu Krystal.”

“Aku juga”

Setelah 15 menit tidak ada balasan lagi, Krystal keluar dari email-nya. Mematikan laptopnya. Kembali menyantap mangkuk berisi sup ayam yang hangat.

.

.

.

.

.

.

.

.

“Hiks….. Hiks…. Hiks…” Krystal kembali menghapus airmatanya.

Kenapa dia harus menangis? Dia juga tidak tahu. Dia hanya bertemu dengan ibunya Sehun. Kenapa semuanya terasa menyakitkan?

Tring!

Krystal mengambil hp-nya yang ada di atas meja. Sms dari Luhan.

Kau mengecewakanku Krys~

Helaan nafas keluar. Luhan memang seseorang yang baik. Ditambah tampangnya yang sangat imut. Tetapi ia paling tidak suka dikhianati. Bahkan seseorang yang membatalkan janjinya saja ia sangat tidak suka. Intinya, sekali dirimu berbicara sesuatu maka harus ditepati.

Maaf… Ini benar-benar keadaan darurat. Ku harap kau bisa mengerti.

Krystal menekan tombol send. Hanya tiga detik, sebuah balasan masuk,

Aku mengerti…. Tetapi tetap saja, kau mengecewakanku.

Krystal mendecak sebal. Ya, ampun…. Apa tidak ada yang benar-benar mengerti dirinya? Menuntut dan menuntut! Dengan kesal, Krystal membalas pesan Luhan,

Kalau dirimu mengerti setidaknya dirimu tidak akan mengatakan kecewa kepadaku! Kau seharusnya mengatakan, ‘Tidak apa-apa, Krys.. Ini bukan masalah penting’.

Send~

Tidak lama kemudian, Krystal kembali mendecak. Kesal, terhadap dirinya sendiri yang terlalu terbawa emosi. Luhan memang seperti itu, seharusnya ia mengerti.

Luhan….

Krystal mengirim pesan baru. Berharap Luhan membalasnya, walau ia yakin Luhan akan menyapanya beberapa hari kemudian.

Luhan….

Krystal kembali mengirim pesan 10 menit kemudian.

Luhan….

Pesan ketiga terkirim. Setelah limabelas menit berlalu, Krystal menutup harapan jika Luhan akan membalas pesannya.

Tring~

Krystal tersentak. Dengan penuh harap, ia membuka pesan yang masuk dari Luhan.

Temui aku di apartment ku… Kau harus menjemputku sebelum kita pergi bersama, mengerti?

Krystal tersenyum lega. Tanpa maaf ia tahu, Luhan telah memaafkannya.

.

.

.

.

Hufh~

Sebuah uap keluar dari mulut Krystal. Ia mengeluarkan lipbalm dari kantong jaketnya, menempelkannya di bibirnya yang kering. Setelah selesai, ia menaruhnya kembali dan mengambil handphone-nya. Yang juga berada di dalam kantong jaketnya. Mengecek nomor yang tertera di sebuah gedung dengan yang ada di pesan Luhan. Sama. Krystal melihat gedung dengan seksama, terlalu sederhana untuk di tempati oleh anak seperti Luhan, yang notabane-nya anak orang kaya.

“Hahahahaha…. Ia kelihatan sangat culun bukan?”

“Ini apartment-mu?”

“Eum, benar!”
Krystal menoleh ke arah dua perempuan yang sedang berjalan ke arahnya. Sebuah ide pun muncul. Sebuah senyuman terukir dari bibirnya. Kedua perempuan tidak menyadari keadaan Krystal. Salah seorang dari mereka, yang memakai jaket hitam mengeluarkan kunci dan membuka pintu. Saat mereka berdua masuk, Krystal diam-diam menahan pintunya dan juga ikut masuk.

“Astaga!” Krystal tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Sebuah tangga yang…. Errr… Dia tidak bisa membayangkan untuk menge-check setiap kamar untuk mengetahui kamar Luhan di setiap lantai dengan tangga seperti ini.

“Lantai lima bukan?”

Lagi-lagi Krystal menoleh dan mendapati dua orang perempuan masuk. Ia menarik sudut bibirnya. Sebuah ide muncul.

“Permisi…” Sapa Krystal kepada dua orang perempuan yang baru saja masuk. “Sahabatku berada disini. Namanya Luhan, ia baru saja pindah ke sini. Tadi dia mengizinkan ku masuk tapi lupa memberi tahu letak kamarnya. Ia bilang cari saja sendiri nanti juga ketemu. Tapi aku tidak yakin, aku selalu tersesat. Bisakah kalian menunjukannya pada ku?” Krystal mengulas senyumannya di akhir kalimat. Memberi polesan terakhir untuk aktingnya yang apik.

“Luhan…” Perempuan yang membawa buku terlihat berpikir, “Aku tidak pernah mendengarnya. Apakah dia laki-laki?”

Krystal merasa aneh, tetapi ia hanya mengangguk pelan.
“Hey, kudengar ada yang baru saja menggantikan Jongdae. Mungkin itu dia?”

Perempuan yang pertama kali bicara menghadap temannya, “Oh, benarkah? Aku tidak mengetahui hal itu.” Ia kemudian menoleh ke arah Krystal, “Kalau begitu kamar 309. Di lantai tiga. Nanti dari tangga belok ke kiri. Kamarnya tidak jauh dari tangga tersebut. Letaknya di bagian kanan.”

Krystal mengucapkan terimakasih kepada dua orang tersebut. Bersama-sama, mereka menaiki tangga. Tetapi Krystal membiarkan mereka berdua lewat. Ia tidak yakin tangga kuat menopang tiga orang karena, dua orang saja tangga terasa goyang. Ia bersandar di dinding menahan rasa takut.

Saat ia rasa tangga tidak terlalu goyang, Krystal mulai melangkah. Cepat tetapi tidak sampai membuat tangga bergoyang. Dia selalu berdoa agar tidak jatuh setiap kali beberapa perempuan terburu-buru melewati tangga mengerikan ini.

Tap!

Krystal bernafas lega ketika sudah sampai di lantai tiga. Mengikuti petunjuk dari dua orang tadi, Krystal dengan mudah menemukan kamar Luhan. Sesuai dikatakan perempuan tadi, belok kiri dari tangga, tidak jauh dari situ kamarnya di sebelah kanan. Dengan yakin Krystal mengetok pintu kamarnya.

Tok~ Tok~ Tok~

Ketuk Krystal untuk kedua kalinya.

Trek~

Pintu terbuka. Krystal langsung memasang senyum lebarnya.

“Krystal?!”

“Sehun…” Ucap Krystal lirih. “Apa yang kau lakukan di flat milik Luhan?”

Sehun sedikit terkejut. “Ini juga flat-ku.”

Krystal terdiam. Menundukan kepalanya. Kemudian menghela nafas, “Aku ingin bertemu dengan Luhan.”

Sehun menganggukan kepalanya, “Luhan tadi pergi bersama Chanyeol. Masuklah. Tunggu sebentar di dalam. Kau tidak mungkin menunggu di luar bukan?”

Krystal menelan ludahnya. Ide yang buruk. Sangat buruk. Apa yang Sehun lakukan? Dia kira semua keadaan sudah baik-baik saja?

“Aku tidak ada maksud lebih apalagi menganggap semua keadaan baik-baik saja. Aku hanya menawarkan dirimu masuk ke flat agar tidak kedinginan di luar. Itupun kalau dirimu mau.”

Krystal masih diam. Hanya menatap Sehun.
“Kau terlalu banyak berpikir. Baiklah akan ku tutup.” Sehun kemudian mundur dari pintu. Tangan kanannya mendorong untuk menutup pintu.

“Tunggu! Aku masuk!”

Krystal langsung mendorong pintu.

Deg!

Krystal sangat terkejut ketika tangan Sehun tiba-tiba mencegat dirinya di depan pintu. “Kamar ini sangat berantakan. Jangan protes.” Sehun langsung berbalik dan membiarkan Krystal masuk, juga menutup pintunya.

“Hah?!”

Sehun mencebik, “Bukannya sudah ku bilang jangan protes?”

Krystal kembali menatap Sehun dan tidak bisa berkata apa-apa. “Ini… Dimana aku bisa duduk?” Tanya Krystal sambil melihat tumpukan kertas di mana-mana. Termasuk di sofa.

“Duduklah di ruang makan.” Jawab Sehun cuek. “Kau perlu aku buatkan teh? Jika tidak, aku akan masuk ke kamarku.”

Krystal hanya menggeleng lemah.

.TBC.

State of Grace (Chapter 16)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Seojoon terpaksa membatalkan kepulangannya ke Amerika. Menunda sampai waktu yang tidak di tentukan. Sampai ia melihat ibunya tersadar dan Sehun baik-baik saja.

Krystal sendiri masih menemani Sehun di rumah sakit, tentunya bersama Seojoon. Sehun terlihat linglung, tetapi dokter yang memeriksanya mengatakan jika keadaannya baik-baik saja. Sehun hanya butuh beristirahat.

Tifanny beda cerita. Ia masih tidak sadarkan diri. Dokter berkata jika dia mengalami kelelahan akibat stress yang berlebihan. Tifanny memang kelihatan kuat dari luar, tetapi dia rapuh dari dalam. Saat ini harapan terbesarnya adalah menunggu Tifanny sadar dengan sendirinya. Tindakan lebih lanjut akan dilakukan jika besok pagi ia belum sadar.

“Pulanglah.” Kata Sehun kepada Krystal. “Kau pasti lelah. Aku seharusnya tidak membawa dirimu ke dalam hal ini.”

Krystal tersenyum lemah, “Tidak apa-apa.” Katanya pendek. Bingung ingin mengatakan apa. Ia sangat ingin menamani Sehun tetapi keadaan tidak memungkinkan. Bagaimana jika ayah Sehun yang tiba-tiba datang? Atau reaksi pertama Tifanny ketika sudah bangun?”

“Aku akan mengantarnya.” Seojoon berkata tiba-tiba. Ia menatap Sehun, meminta kepercayaan.

Dengan pelan Sehun mengangguk, “Baiklah. Kita akan berbicara lagi nanti.”
Seojoon mengangguk, “Hubungi saja diriku. Dan yang pasti aku akan berpindah hotel.”
Sehun kembali mengangguk. Ia menatap Krystal, “Pulang dan istirahatlah.”

Krystal hanya bisa mengangguk.

.

.

.

.

.

Aroma kopi yang pekat membuat Krystal sedikit pusing. Ia tidak menyukai kopi. Dengan pelan, ia meminum hot chocolate nya. Seojoon yang didepannya sedang asik memakan cheese cake.

Krystal menguap karena sudah mengantuk. Hari ini memang hari yang melelahkan. Seharusnya ia langsung pulang saja tidak menyetujui permintaan Seojoon yang mengajaknya meminum kopi. Tetapi, nada suara Seojoon terdengar begitu serius hingga ia tidak bisa menolak.

Seojoon berdehem membuat Krystal membenarkan posisi duduknya. “Maaf sebelumnya jika harus membuat dirimu terlibat dengan hal ini sangat dalam. Hal ini sangat sensitive.” Berhenti sejenak, Seojoon mulai berbicara kembali, “Kau sudah mendengar hal tadi jadi sepertinya aku tidak perlu menjelaskan banyak hal. Hanya beberapa. Diantaranya keluargaku bukanlah keluarga yang sempurna. Bahkan jauh dikatakan dari sempurna. Yang kedua, aku adalah kakak kandung Sehun, mau kau percayai atau tidak.”

Krystal hanya menganggukan kepalanya.

“Aku tidak ada maksud apa-apa denganmu. Aku tidak akan men-judge mu. Aku hanya ingin mengenal dirimu lebih lanjut.”

“Kenapa?”
Seojoon menatap Krystal dalam, “Karena Sehun mempercayaimu. Itu sangat terlihat dari tatapan matanya. Dan yang terpenting kau juga percaya kepadanya. Aku bisa melihat itu dari segala tindakanmu.”

Krystal menghela nafasnya. Dari mana dia harus cerita? “Tidak banyak tentang diriku.”

Seojoon tersenyum kecil, “Baiklah. Bagaimana jika aku saja yang bercerita lebih dahulu. Ada yang ingin kau tanyakan?”

Krystal terdiam sejenak, kemudian mengangguk pelan, “Jinri. Aku ingin mengetahui tentang Jinri.”

“Jinri adalah adik kecil kami, aku dan Sehun. Dia yang paling muda diantara kami. Meningga karena tenggelam di danau tempat kami biasa rekreasi. Hal itu menimbulkan luka yang dalam. Ditambah dengan diriku yang disitu ketika ia ditemukan meninggal dengan hanya melihat ke arah kolam. Mommy bahkana tidak ingin melihatku lagi dan mengirimkan diriku ke Amerika. Tinggal bersama tante ku disana.”

“Dan kehidupanmu di Amerika?”

“Baik. Tanteku bahkan mengajak diriku ke psikolog. Itulah ketertarikan awalku kepada dunia psikolog dan karena itu mengambil jurusan psikolog ketika kuliah.”

Krystal mengangguk. “Kenapa kembali ke Korea?” Krystal kemudian tersentak, “Tunggu. Aku minta maaf. Itu terlalu lancang.”

Seojoon mengangkat kedua tangannya. Ia merasa sangat tenang dan tersenyum kecil, “Tidak apa-apa. Justru ini adalah hal yang paling ingin ku katakan kepada keluargaku. Tapi kau tahu… Bagaimana kondisinya. Well, aku akan menikah. Jadi aku perlu mengurus beberapa hal disini agar bisa menikah di Amerika. Kau tahu, ini mungkin aneh, ingin membangun sebuah keluarga baru.”
Krystal mengangkat kedua bahunya, “Well, tidak juga. Aku yakin kau pasti akan jadi ayah yang hebat. Walau tidak bersama keluarga intimu tetapi keluargamu di Amerika sangat baik kepadamu. Mereka pasti memberikan contoh yang sangat baik kepadamu juga.”
“Kau tidak tinggal bersama kedua orangtuamu?”

“Hah?!” Krystal menaikan kedua alisnya mendengar pertanyaan Seojoon.

Seojoon mengangkat kedua tangannya, “Maaf. Ini karena kerjaku sebagai psikolog yang mengorek hal yang tidak di inginkan orang. Tapi maaf lagi karena aku harus bertanya tentang hal ini.”

“Aku tinggal bersama orangtuaku.”

“Tapi bukan orangtua kandungmu bukan?”

Krystal menggigit bibirnya, “Aku tidak terlalu suka membahas kedua orangtua kandungku atau apapun yang menyangkut kedua orangtua.”

“Orangtua mu meninggalkanmu?”

Hufh… Dengan perlahan Krystal menganggukan kepalanya, “Yang pertama ayahku yang meninggalkan aku dan ibuku. Kemudian ibuku yang meninggalkanku di panti asuhan.”

“Dan orangtua angkatmu?”

“Mereka baik. Dari segi ekonomi kurang tetapi mereka berusaha mewujudkan impianku. Sekarang mereka tinggal di Tokyo karena beberapa hal. Meninggalkanku dengan saudara angkatku, Amber.”

“Kau juga takut dengan ibuku?”
Krystal menahan nafasnya, “Itu karena latar belakangku.”

“Kau takut ibuku tidak setuju?”

“Aku hanyalah karyawan darinya. Tentu tidak sebanding apa-apa dengan Sehun. Ya, jadi itu mengkhawatirkan ku. Tapi bukan itu yang paling mengkhawatirkanku…” Krystal mulai melihat jari-jarinya. Dengan pelan, dia menyusuri retakan meja dengan ujung telunjuknya, “Aku takut pendapat keluarga Sehun atau orang yang mengenal Sehun kepadaku. Aku takut akan pendapat mereka yang mengaggap diriku mendekati Sehun untuk pekerjaanku. Padahal…. Padahal aku bertemunya sebelum mendapat pekerjaanku bersama Tifanny Sangjanim.” Krystal menghela nafas panjang, ia menggigit bibirnya, “Dan aku takut aku tidak bisa bertahan di sampingnya menghadapi cemoohan dari mereka….”

Seojoon diam, menikmati cangkir kopinya.

Krystal perlahan-lahan tersenyum, “Ini adalah yang pertama kalinya aku membicarakan hal ini. Rasanya lebih tenang.”

“Itu gunanya psikolog.” Seojoon mengangkat kedua bahunya.

“Tapi kita disini bukan untuk sebuah sesi.”

“Anggap saja sebuah acara perkenalan dan sesi.” Seojoon kemudian meminum kembali kopinya, “Kau bilang kau bertemu dengannya sebelum bekerja dengan ibuku. Bisakah kau menceritakan hal tersebut?”

“Ceritanya panjang.”

Seojoon tersenyum kecil, “Percayalah padaku, seberapa panjang ceritamu, aku sudah mendengar cerita yang lebih panjang. Aku akan bersabar mendengar cerita mu dari awal sampai akhir.”

“Baiklah….”

.

.

.

.

.

Sehun terbangun ketika sebuah tangan menepuk pundaknya. Ia menatap orang tersebut dengan wajah mengantuk sebelum mengeluarkan senyum kecilnya.

“Paman…” Sahut Sehun kecil.

Paman atau Lee Donghae, salah satu dokter yang menangani Tifanny juga tersenyum kecil. Ia kemudian duduk di samping Sehun membawakan secangkir teh.

“Hari yang berat?” Tanya Donghae sambil mengulurkan secangkir teh hangat ke Sehun.

Sehun menerima teh terebut dan langsung meminumnya, “Lebih berat hari esok.”

Donghae tersenyum kecil mengerti apa yang Sehun katakan. Pasti akan lebih susah ketika Tifanny tersadar daripada sekarang.

Oemma-mu sangat tertekan hingga ia seperti ini. Aku khawatir, jika ia kembali tertekan ketika bangun, ini akan mempengaruhi sistem syarafnya.”

“Mau bagaimana lagi….” Sehun menatap Donghae, “Keluarga kami sangat unik sampai tidak ingin berbicara masalah dari hati ke hati. Ujung-ujungnya hanya sebuah ledakan dahsyat dan masing-masing dari kami tidak ingin saling mengalah.”

Donghae menganggukan kepalanya, “Aku mengerti bagaimana keluargamu. Tapi aku mempunyai satu permintaan kepadamu. Jika ibumu bangun, jangan buat ia marah. Ketika detak jantungnya naik, tolong mengalah saja padanya. Okay?

Sehun mengangguk patuh ke arah pamannya. Jujur, dia lebih nyaman ketika bersama Donghae, saudara tiri ayahnya daripada dengan ayahnya sendiri.

“Ayahmu bagaimana? Kapan ia akan sampai?” Tanya Donghae tiba-tiba.

Sehun tersenyum kecut, “Mungkin ia tidak akan kerumah sakit. Trafik kenaikan saham lebih berharga daripada keluarganya sendiri.”

.

.

.

.

.

“Eungh…” Lenguh Tifanny ketika ia merasa sebuah cahaya sangat terang. Ia memejamkan matanya. Kemudian kembali membukanya. Mengerjap beberapa kali sebelum tersadar jika ini bukan kamarnya.

Kepalanya sangat berat, tapi ia memaksakan diri untuk menoleh ke sekitar. Putih. Beberapa peralatan rumah sakit.   Tunggu…

“Sudah sadar?”

“Ouhhh…” Tifanny tersentak, “Yak! Lee Donghae!”

Donghae tidak bisa menahan senyum gelinya melihat kelakuan Tifanny.

“Kenapa kau ketawa?!” Tanya Tifanny dengan tajam.

Donghae mengangkat kedua bahunya dan berdehem, “Bagaimana keadaanmu? Pusing? Mual?”

“Apa aku perlu menjawabmu?” Tanya Tifanny yang masih sewot.

“Aku ini seorang dokter yang merawatmu. Jadi tentu kau harus menjawabku…”

Tifanny menghembuskan nafasnya, “Ketika bangun sedikit pusing….” Tifanny diam sebentar sebelum melanjutkannya dengan berapi-api, “Tapi sekarang semuanya hilang ketika kau mengangetkanku!”

Deg!

Tifanny kembali tersentak ketika tangan Donghae menyentuh dahinya, “Panas mu sudah turun. Kurasa dirimu benar-benar sudah baikan. Aku akan terus menge-check mu hingga siang. Jika semuanya baik-baik saja kau bisa pulang hari ini juga.”

“Apa aku baik-baik saja?”

Donghae menghentikan kegiatan mencatatnya, “Tenang saja Tif… Kau tidak terkena penyakit terkutuk itu. Tidak ada yang perlu di khawatirkan…”

Tifanny tersenyum kecil, “Baiklah….”

“Aku akan kembali ke ruanganku.” Donghae membungkukan badannya.

“Donghae-ya…” Tifanny memanggil Donghae pelan, “Apakah Siwon berada disini?”

Donghae terkejut dengan pertanyaan Tifanny, “Ah… Dia…”

Tifanny menghela nafasnya, “Ia pasti tidak datang bukan?”

“Tenang saja Tifanny-ah dia-“

“Tidak apa-apa…” Potong Tifanny. Tifannypun kemudian tertawa hambar, “Walaupun tidak bisa datang ia pasti mengkhawatirkanku.” Kata Tifanny lebih meyakinkan dirinya sendiri.

Donghae hanya diam dan mengangguk. Ia kembali berjalan keluar lagi.

“Donghae-ya…” Panggil Tifanny lagi. Donghae kembali menoleh.

“Titip salam buat Yoona ya…”

Donghae lagi-lagi dibuat terkejut dengan pernyataan Tifanny. Dadanya berdesir hebat. Dengan cepat, ia tersenyum kecil, “Akan kusampaikan. Yoona pasti akan sangat senang mendengarnya.”

.TBC.

 

 

Runaway (Prolog)

seasonal-florist1

Cast: Choi Sulli, Choi Minho, Kim Jongin

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

****

 

“Hiks…. Hiks… Hiks…” Isak tangis seorang gadis mengisi kekosongan kamarnya. Sang gadis mengusap kasar air matanya. Ia memejamkan matanya.

Tes!

Air matanya kembali turun.

“Apakah kau mau menikah denganku?”

Lagi-lagi, air matanya kembali turun. Ia mencoba mengatur pernafasannya. Menghirup udara dan mengeluarkannya dengan perlahan, mencoba membuat dirinya tenang.

Hufh~

Sulli-gadis tersebut sudah mulai merasa tenang. Ia bangkit dari tempat tidurnya, berjalan menuju cermin. Menatap bayangan dirinya.

Kemudian, kembali memejamkan matanya kembali. Rasa frustasi kembali menjalari dirinya. Sulli masih mencoba mengatur pernafasannya.

Tenang Sulli… Kau pasti bisa melewati hal ini….

Dengan perlahan, tangannya membuka laci dan mengambil kotak kecil bewarna merah. Sulli membuka kotak tersebut, sebuah cincin bertaburkan berlian terdapat di kotak tersebut.

“Aku tahu ini bukan cincin pernikahan seperti biasanya. Tetapi aku tahu ini akan cocok untukmu.”

Sulli mengambil cincin tersebut. Melihatnya dengan seksama.

Mungkin pernikahan ini adalah jalan keluarku?

Ia kembali menghembuskan nafasnya, sebelum akhirnya menyematkan cicin tersebut ke jari manisnya.

tumblr_static_original

.

.

.

.

.

Sulli menahan nafasnya. Ia begitu terkejut dengan semua ini. Kedatangan Jonghyun yang tiba-tiba. Tatapan Jonghyun yang marah. Suaranya yang dingin. Ia juga memegang kedua bahu Sulli. Membuat jarak mereka menjadi sangat dekat.

“Apa benar kau akan menikah dengan Jongin?! Sulli jawab aku!”

Suara Jonghyun kembali mengembalikan fokus Sulli yang tadi hilang entah kemana. Sulli mengerjap, “Euhm… Kenapa?”

Jonghyun melepaskan kedua tangannya. Ia menjambak rambutnya frustasi, “Bagaimana bisa?”
“Tentu saja bisa.”

“Bukan maksudku…” Jonghyun menghela nafasnya, mencoa menghilangkan rasa frustasi, “Bagaimana dengan…. Kau tahu…. Kau baru saja bertemu dengan Minho dan sekarang memutuskan menikah dengan Jongin.”

Sulli menghembuskan nafasnya, “Aku memikirkan keputusan ini dengan matang-matang Jonghyun-ah….” Ia mengenggam tangan Jonghyun, “Ini adalah keputusan yang terbaik.”

“Bukan begitu…. Aku merasa ragu… Kau baru saja berhubungan dengan Minho kembali.”

Sulli mengangkat tangannya, “Lupakan Minho. Ku mohon. Sekarang hanya ada Jongin tidak ada lagi Minho.”

“Bagaimana jika dia masih menyukai mu Sulli-yah? Kau juga masih menyukainya bukan?”
Air mata Sulli turun perlahan. Ia menggelengkan kepalanya, “Ia tidak akan pergi lagi jika masih mencintai ku.”

“Aku akan mencari dirinya. Membawa dirinya kembali ke sini. Ja-“

“Itu tidak cukup!” Teriak Sulli tiba-tiba. “Itu tidak cukup! Kau butuh waktu berapa lama untuk membawanya kesini? Berhari-hari? Berminggu-minggu? Atau bahkan berbulan-bulan? Atau ia tidak ingin kembali kepadaku?”

“Sulli…”

“Aku hamil anaknya.”

“Apa?!”
Sulli mulai terisak. Ia menggigit bibirnya, berusaha mengontrol isakannya, “Aku hamil anak Minho, Jonghyun-ah. Aku kalang kabut ketika pertama kali mengetahuinya. Maksudku… Maksudku apa yang akan kulakukan? Minho sudah pergi melanjutkan sekolahnya keluar negeri. Ia jelas-jelas mengatakan kepadaku jika itu merupakan pertemuan terakhir mereka. Aku tidak bisa mengatakannya kepada siapapun. Aku bisa kehilangan segalanya karena hal ini-hal yang mereka anggap memalukan. Di tengah kekalutanku Jongin tiba-tiba melamarku. Menurutmu apa yang harus kulakukan? Menolaknya?” Sulli menghapus air matanya, “Sudah kubilang, aku sudah memikirkan hal ini dengan baik-baik.”

Jonghyun menghela nafasnya, “Maaf. Aku benar-benar tidak tahu. Aku pikir kau gegabah.”
“Tidak apa-apa. Terimakasih karena telah mengkhawatirkanku.”

.

.

.

.

.

.

Choi Sulli namanya. Ia masih muda. Masih sangat muda. Umurnya baru 23 tahun. Tetapi dia memutuskan untuk menikahi kekasihnya, Kim Jongin. Sayangnya, kekasihnya bukan pemilik hatinya. Pemilik hatinya adalah Choi Minho. Kakak kelasnya di fakultas sama dengannya. Kalau Sulli mengambil jurusan mendesign baju atau fashion designer makan Minho memilih jurusan seni murni.

Jujur, Sulli hanya berpura-pura saja ingin berpacaran dengan Minho. Karena tantangan dari teman-temannya jika Minho menyukai Sulli. Benar saja, laki-laki tersebut sangat menyukainya. Selama enam bulan Sulli menjadi pacarnya, laki-laki itu selalu melakukan yang terbaik kepada Sulli. Kadang-kadang memang sedikit mengecewakan, tetapi sorot laki-laki itu sangat jujur, menyanyanginya sehingga Sulli melupakan rasa tersebut. Rasa cinta muncul kepadanya secara tiba-tiba. Ia terjerat dalam cinta itu.

Lain seperti Minho yang memang mencintai Sulli dari awal dengan tulus, Sulli hanya ingin bermain-main dengan Minho pada awalnya. Itulah malapetaka dari jalan cerita mereka. Minho mengetahuinya dan memutuskannya. Ia terbelengu dengan cinta Minho, kesalahannya, juga kekesalannya kepada teman-temannya yang memberi tahu tentang ini.

Teman-temannya berkilah jika mereka memberi tahu Minho karena menurut mereka ada yang lebih baik dari Minho, seperti Oh Sehun atau Kim Jongin yang jelas-jelas menyukainya. Sulli mencebik, darimana mereka tahu?

Hatinya tambah meringis ketika mengetahui jika Minho memutuskan untuk mengambil beasiswa ke Belgia. Rasanya…. Entahlah… Dia merasa sangat sesak tidak terekspresikan. Kecewa terhadap dirinya. Sangat kecewa. Kim Jongin datang di kehidupannya. Sorot matanya sama seperti Minho sehingga Sulli berharap jika Jongin dapat menggantikan posisi Minho.

Tapi Jongin tidak dapat menggantikan Minho. Sorot matanya memberikan ketenangan kepada Sulli. Kata-kata dari mulutnya memberi kehangatan di hatinya. Tetapi jantungnya tidak berdebar-debar. Begitu tenang hingga rasanya tak berdetak seperti orang yang mati. Sulli belum bisa melupakan Minho. Ia masih terbelengu dalam cinta Minho.

Ketika mendengar Minho kembali, Sulli mencoba keberuntungannya. Ia ingin menjelaskan semuanya kepada Minho. Semuanya. Ketika bertemu dengan Minho, susah awalnya karena Minho menyambutnya dengan sangat-sangat dingin. Tetapi tak dapat dipungkiri, dengan sedikit saja memohon kepada Minho, laki-laki itu luluh kepadanya. Mereka berbicara berdua, di tempat yang lebih sepi dari sebuah café yang biasa Minho kunjungi.

Entah apa yang terjadi, Sulli tidak tahu. Mungkin dari efek Minho yang memeluknya ketika ia menangis. Atau otaknya yang tidak dapat berpikir jernih karena jantungnya berdetak sangat keras. Karena emosinya yang tidak stabil. Karena hatinya yang kacau. Malam itu benar-benar kelabu hingga Sulli tidak merasakan apapun. Hanya panik di pagi hari ketika ia mengetahui apa yang benar-benar terjadi.

Pagi itu, ketika ia bangun, Minho sudah berada di sampingnya. Menatapnya dengan lembut hingga ketakutan Sulli langsung senyap. Hanya menyisakan kegilaan akibat detak jantungnya yang berdegup sangat cepat karena tatapan Minho. Mereka berbicara dari hati ke hati sehabis itu.

“Aku… Aku minta maaf jika aku menyakitimu. Sungguh, aku tidak bermaksud seperti itu. Kemarin terasa seperti, klise. Begitu cepat hingga kita terjatuh sangat dalam. Aku mencintaimu sungguh… Tidak peduli apa yang kau lakukan kepadaku. Tapi aku tidak bisa melepaskan mimpiku. Aku tidak boleh mundur untuk mengejar mimpiku.

Sulli langsung mengerti. Ia tidak dapat membuat Minho untuk tinggal. Maka dari itu, harapan dia pupus Minho ingin kembali kepadanya jika mendengar kabar tentang dirinya. Ia tidak bisa membayangkan Minho menolaknya. Sullipun hampir saja bunuh diri jika Jongin, yang entah mengapa melamarnya. Mengajak ia menikah.

Dan dari hal-hal bodoh yang ia lakukan, disinilah Sulli. Di ruang penuh tamu. Memaksakan sebuah senyum bahagia selagi ia menyapa tamu-tamu pernikahannya. Membalas ucapan para tamu dengan nada suara yang harus bahagia.

Disinilah Sulli, disamping Jongin.

.FIN.

State of Grace (Chapter 15)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

“Maaf ini semua salahku.” Wendy menundukkan kepalanya. Tidak berani menatap orang di depannya.

Sehun mendengus, “Tentu ini salahmu!”

“Sehun-ah, aku ingin memberi tahu lebih awal-“
“Memberi tahu lebih awal?” Sehun menatap jengah Wendy. Kekesalan mulai terpancar dari wajahnya, “Wendy… Astaga!!! Itu bukan penyelesaian masalah! Kau jelas-jelas selingkuh di belakang ku dan bilang jika kau akan memberi tahu perselingkuhanmu lebih awal?”

“Bukan.” Wendy mulai menatap Sehun. Nafasnya tercekat, tetapi dengan pelan-pelan, sebuah kalimat terluncur dari bibir tipisnya, “Aku ingin memberi tahu mu jika hubungan kita sebaiknya tidak dilanjutkan.”

Sehun terdiam cukup lama. Sebuah kalimat yang tidak pernah disangkanya. Setelah diam beberapa detik, Sehun tersenyum sinis. “Tidak kusangka….” Ia kemudian menatap Wendy, “Tapi apalagi yang bisa kulakukan? Menahanmu? Lakukanlah terserah dirimu… Aku juga tidak ingin bersama dirimu lagi!”

Deg!

Wendy langsung membuka matanya. Ia meletakan tangannya di atas dada, merasakan jantungnya yang masih berdetak kencang. Kenapa dia harus bermimpi hal itu?

Tring~

Wendy kembali tersentak ketika hp-nya berbunyi. Merasa bodoh karena hal itu, ia mengambil handphone-nya dengan merengut.

Hari ini narasumber kita datang. Tolong wawancara dia. Aku telah mengirimkan email mengenai dirinya.

“Astaga… Di hari minggu yang cerah ini?” Wendy menatap malas hp-nya. Dengan tenang, ia kembali menarik selimut meliputi tubuhnya dan kembali terlelap.

.

.

.

.

“Ini? Atau ini?”
“Kau cantik dengan apapun yang kau pakai…” Amber kembali menatap malas Krystal. “Dan berhenti mengeluarkan semua baju dari lemari mu!”

Krystal teriak frustasi. “Aku harus menemukan baju yang cantik. Ini adalah makan siang ku bersama teman-teman Sehun.”

“Mereka hanya teman-teman Sehun Soojung-ah.”
“Tetap saja…”

Tangan Krystal masih sibuk memilih-milih baju dari lemarinya. Sedangkan Amber kembali menatap handphone-nya.

“Apa yang harus kupilih?” Tanya Krystal lebih ke dirinya.

“Amber! Menurutmu apakah aku cantik menggunakan warna pink?”

“Apa?!” Amber langsung menatap Krystal dengan tatapan tidak percaya. “Sejak kapan kau suka menggunakan warna pink?”

Krystal mengangkat kedua bahunya, “Hanya mencoba hal baru. Ayolah…. Bantu aku memilih bajunya…”

Amber mendecak sebal tetapi ia bangkit dari tempat tidur Krystal. Berjalan ke arah lemari, “Kurasa jangan memakai hiasan di rambutmu karena itu akan membuat dirimu sangat manis. Kau harus kelihatan cantik. Jadi…. Bagaimana ini?” Amber memperlihatkan sebuah blouse bewarna putih, “Tidak. Ini terlalu simple…” Lanjut Amber dengan sendirinya, “Ini? Ini?” Amber ikut-ikutan mengeluarkan baju seperti Krystal, “Bagaimana dengan yang ini?” Sebuah kemeja bewarna biru tersodorkan ke depan Krystal.

“Jangan!” Kata Amber lagi, mendahului Krystal yang baru saja ingin berbicara. “Atau kau memakai kaus oblong saja?” Amber terlihat berpikir keras, kemudian menghela nafas. “Kau saja yang pilih. Aku lelah.”
“Yak!” Tangan kanan Krystal dengan cepat memukul bahu Amber.

.

.

.

Slurp~

Sehun mendesah lega ketika hot chocolate melewati tenggorokannya. Mengusir rasa dingin yang dari tadi ia rasakan. Sehun menoleh ke sebelah kiri, dan ia tersenyum lebar melihat Krystal yang sibuk tertawa bersama Seulgi. Agak kesal memang karena Krystal lebih banyak mengobrol dengan teman-temannya, tetapi ia tidak dapat memungkiri, senyuman dan tawa gadis itu menghilangkan segalanya.

“Oh Sehun…”

“Hm…” Respon Sehun pendek. Karena ia tahu siapa yang memanggilnya-Kai.

“Yak! Bocah busuk!” Kai memukul kepala Sehun. Membuat Sehun meringis, “Cepat bantu kami mengambil bahan makanan untuk makan malam!”

“Tidak usah memukul kepalaku!” Desis Sehun geram. Ia segera bangkit, mengikuti arah Kai pergi.

Dilain pihak, Krystal dan Seulgi masih berbicara tentang melukis. Terlihat, mereka nyaman dengan lawan bicara mereka.

“Benarkah?” Tanya Seulgi antusias. “Wow! Kau seharusnya mengikuti lomba melukis internasional. Aku yakin kau akan menang.”
Krystal tertawa kecil, “Kau terlalu berlebihan Seulgi-yah. Lukisanmu itu sangat bagus. Apalagi yang ….. itu sangat menakjubkan!”
“Dan lukisan abstrak-mu juga sangat-sangat menakjubkan! Ah, pokoknya aku yakin dirimu pasti akan menang!”

Krystal dan Seulgi kemudian saling diam. Bingung ingin berbicara apa lagi.

“Bagaimana jika besok aku datang ke rumahmu? Kau tau… Kita bisa saling berbagi pengalaman tentang melukis.”

“Seulgi-yah..” Krystal menatap Seulgi dengan tatapan yang hampir tidak percaya.

“Jika kau mau.” Lanjut Seulgi dengan tersenyum lebar. “Atau jika dirimu tidak sabar kita bisa memulai malam ini. Dengan dirimu yang menginap di rumahku terlebih dahulu. Untuk baju, tenang saja, kau bisa meminjam baju ku dulu. Paginya kita akan berangkat kerumah mu. Bagaimana?” Kedua alis Seulgi terangkat. Senyum jahil tertampil di wajahnya.

“Seulgi-yah…” Kali ini, tawa Krystal kembali meledak. Ia kalah menghadapi Seulgi yang orangnya menggampangkan segala hal. Berbeda dengan dirinya. Juga berbeda dengan Sehun, dimana dia baru menyadari hal ini ketika berbincang dengan Seulgi.

Seulgi juga ikut tertawa. Menurutnya, Krystal memiliki tampang dingin seperti sepupunya-Sehun yang membuatnya sedikit…. Tidak ingin berbicara padanya karena takut akan seperti sepupunya yang sangat irit berbicara. Tetapi, ketika berbicara dengan Krystal, gadis ini membalasnya. Bahkan Krystal orang yang mudah hanyut dalam pembicaraan.

“Krystal!”
Seulgi dan Krystal tersentak ketika suara Sehun menginterupsi. Entah dari kapan Sehun berada di depan mereka.

“Aku butuh berbicara dengan Krystal.” Tanga Sehun melingkar di pergelangan tangan Krystal. Sebelum Seulgi merespon, ia sudah menarik Krystal menjauh dari Seulgi

.

.

.

Mereka masih saling diam- Krystal dan Sehun. Krystal sendiri bingung ingin berbicara apa ke Sehun. Laki-laki disampingnya ini terkesan menutupi sesuatu. Tegang bercampur cemas terlihat di wajahnya. Sayangnya, setiap Krystal ingin bertanya Sehun hanya menjawab ‘Jangan khawatirkan aku,’; atau ‘Tidak ada apa-apa. Aku hanya harus pulang cepat.’.

Dalam keheningan mereka, mobil sudah memasuki jalan besar Seoul. Memotong ke segala arah untuk mencapai tujuan. Alis Krystal sedikit bertaut ketika mobil Sehun melewati f(x).

Krystal menoleh, ingin bertanya. Tetapi kembali diam ketika melihat Sehun yang sedikit panik.

….. (Mobil berhenti).

“Aku akan keluar sebentar.” Sehun segera membuka seatbelt.

Grab!

Tangan Krystal menahan tangan Sehun. Krystal tersenyum lembut, “Aku akan berada di sini.”

Sehun bernafas lega untuk pertama kalinya sejak ia menerima telepon tersebut. Nada suara Krystal begitu lembut. Juga makna dari katanya yang memiliki arti lebih-baginya. Sebuah senyuman terbentuk dari bibirnya. Sehun mengangguk dan keluar dari mobil.

.

.

.

.

.

Mata Krystal sedari tadi terus melihat gerak-gerik Sehun. Sehun rupanya bertemu dengan laki-laki yang ia temui di café ketika terakhir kali dia ke sana. Kalau tidak salah nama laki-laki ini adalah Seojoon. Mereka sedang berbicara di trotoar jalan depan sebuah hotel. Sedikit tegang karena sepertinya mereka membicarakan suatu yang sangat serius. Seojoon lebih tenang dari Sehun. Sehun seperti terburu-buru, bukan! Lebih benar dikatakan ia menuntut sesuatu dari Seojoon.

Sehun dan Seojoon terus berbicara hingga ada orang yang menghampiri mereka. Seketika, Krystal langsung membulatkan matanya. Tifanny Sangjanim. Ibu dari Sehun. Wanita itu terlihat sangat tidak baik. Ia benar-benar marah. Langsung berdiri di tengah-tengah mereka.

Keadaanpun menjadi sangat tidak baik. Sehun berubah menjadi emosi. Krystal? Dia hanya bisa menyaksikan semua ini dari balik jendela mobil. Tidak mungkin ia turun. Pasti hal ini akan menambah sebuah masalah. Krystal hanya bisa melihat tanpa membantu sedikitpun.

Tes!

Air mata Krystal menetas dikarenakan hal tersebut.

.

.

.

.

.

Seojoon merasa kepala berkedut. Apakah ia salah memberi tahu Sehun jika ia ingin kembali ke Amerika? Apakah salah jika ia memberi tahu berita ini kepada adik kandungnya sendiri?

Yang jelas, salah atau tidak sepertinya ibunya menganggap hal ini salah.   Jelas terlihat bagaimaan perdebatan panas antara Sehun dan ibunya.

Mommy tidak pernah sudi sampai kapanpun!” Teriak Tifanny. “Jangan pernah dekat lagi dengan dia!”

Seojoon tersentak. Bahkan ibunya tidak memanggil namanya

“Dia?” Sehun sekarang berteriak, “Dia itu punya nama! Bagaimana Mommy tidak pernah memanggil namanya?!”
Sudah! Teriak Seojoon dalam hati. Jangan mempertanyakan hal yang sudah jelas.

Tifanny mendengus, “Suatu saat dirimu bersyukur karena telah berjauhan dari dia!” Ia menatap Seojoon tajam sebelum kembali menatap Sehun, “Ayo kita pulang! Mom akan pastikan dirimu pulang! Jadi kita akan pulang bersama!” Tifanny berbalik, bukan ke mobilnya melainkan ke mobil Sehun.

Melihat hal tersebut Sehun langsung menahan ibunya. Wajahnya terlihat sangat panik. Seperti tidak ingin ibunya berjalan menuju mobilnya.

Mom…” Panggil Sehun kepada ibunya yang terus berusaha jalan menuju mobilnya.

Seojoon membuang nafas. Tangannya terulur menyentuh tangan ibunya setelah bertahun-tahun lamanya.

“Lepaskan Sehun, dia tidak bersalah!” Kata Seojoon dalam.

Tifanny menatap Seojoon dengan sangat marah, “Lepaskan Sehun?!” Ulang Tifanny dengan nada suara mengejek. Ia kemudian tertawa kencang, “Jadi sekarang dirimu melindunginya?!” Sekarang, posisi Tifanny benar-benar berbalik,badannya benar-benar menghadap Seojoon.

Seojoon kembali menghela nafas, “Dia adalah adik ku.”

Plak!

Satu tamparan berhasil mendarat di pipi Seojoon, “Kau tak pantas bilang itu kepada siapapun!” Desis Tifanny tajam. “Tidak setelah perbuatanmu terhadap Jinri.”
“Apa yang terjadi kepada Jinri?” Tanya Sehun tiba-tiba.

Tifanny tersenyum sinis, “Kau tidak tahu yang terjadi? Oh, mungkin ini saatnya dirimu tahu yang terjadi.”
“Hentikan semua ini!” Teriak Seojoon tiba-tiba.
“Lihatlah dia, dia tidak ingin kebenaran terungkap.”

“Aku tidak bersalah!”
“Dengarkan Mommy, dia berada di situ dan hanya melihat Jinri tenggelam. Dia tidak melakukan apapun kecuali menangis!”

Sehun terhuyung ke belakang. Kenyataan pahit ini…

Seojoon berjalan mendakiti Sehun. Berusaha menggapainya.

Tak!

Sehun menepis tangan Seojoon.

“Dengarkan aku terlebih dahulu….” Pinta Seojoon.

“Aku memang melihatnya tenggelam, tapi aku mencoba mencari pertolongan. Aku berteriak meminta tolong. Tidak ada yang datang.” Seojoon menceritakan kejadian terburuknya untuk pertama kalinya kepada adik kandungnya.

“Pembohong!” Teriak Tifanny yang tidak terima, “Itu semua bohong!”
Dengan sigap, Seojoon berbalik ke arah Tifanny, “Aku tidak bohong! Bukankah semua ini adalah salahmu? Membiarkan Jinri bermain tanpa pengawasan sehingga ia jatuh ke kolam?”

Plak!

Lagi-lagi Tifanny menampar Seojoon. “Jangan pernah mengajariku bagaimana cara merawat anak. Aku tahu cara itu.”

Brak~

Tifanny dan Seojoon berbalik karena suara tersebut. Sehun menabrak pintu mobilnya sendiri. Ia terlihat sangat kosong. Dengan sisa tenaga terakhir, Sehun membuka pintu mobilnya. Satu detik lagi Sehun akan jatuh.

“Sehun-ah!”

“Krystal?”
.

.

.

.

.

Krystal tidak dapat menahan dirinya lagi untuk diam. Melihat keadaan Sehun yang sangat shock. Dia bergegas keluar. Segera menahan tubuh Sehun.

“Sehun-ah!”

“Krystal?”

Suara Tifanny membekukan Krystal. Dia hanya dapat melihat Tifanny dengan segenap rasa takut, “Sangjanim…

Tifanny masih terkejut. Tetapi kemudian ia tersenyum sinis. “Ini adalah hal yang paling tidak mungkin terjadi. Mengapa dirimu disini? Apakah….” Tifanny terdiam sejenak. Terlihat takut dengan apa yang ia utarakan, takut akan apa yang ia rasakan benar. “Apakah kau berpacaran dengan Sehun?”

Jari-jemari Krystal mencengkram lengan Sehun. Dia begitu takut dan merasa sangat dipermalukan. Krystal kembali menunduk.
“Ayolah, hanya jawab tidak apakah itu susah?” Tanya Tifanny lagi. Tidak ada jawaban dari Krystal Tifanny menatap Sehun, “Apakah benar dia pacarmu?”

“Iya.”

Pengakuan Sehun membuat Krystal mendongak. Ketika ia mendongak, ia menemukan Tifanny terhuyung ke belakang. Yang pasti badan sangjanim-nya akan membentur aspal jika saja Seojoon tidak menangkapnya.

.TBC.

Hello 2017 🎇

tumblr_inline_n8w2q6q8yc1rfotzp

Cr: Tumblr

Hai guys….  Apa kabar semuanya?  Saya harap kalian dalam keadaan baik-baik saja….  Saya?  Tentu saja saya baik-baik saja *gak ada yang nanya*

Ada berapa hal yang ingin saya sampaikan disini…  Gak penting-penting amat sih sebenarnya…  Anggap saja post kali ini sebagai review selama tahun 2016 dan harapan-harapan saya mengenai wordpress ini ataupun kegiatan menulis saya selama tahun 2017.

  • Pertama:  Saya tentunya ingin meminta maaf atas lambatnya update yang saya lakukan. Saya itu orangnya kalau sekali berhenti malas banget lanjutinnya…  Sayangnya saya sering berhenti karena suatu hal jadinya 😅 Mianhae….
  • Kedua: Saya juga minta maaf (lagi) karena saya hanya update ff itu terus…  Tanpa menambah ff baru…  Jujur, update aja malas apalagi nambah ff 😈 (ditampar readers ).  Gak kok..  Saya mencoba untuk buatnya cuman memang gak srek aja…  Kayak idenya gak bertahan lama, hanya sebentar habis itu hilang.  Intinya baru beberapa lembar saya kehilangan minat untuk lanjutin lagi.  Padahal ada 3 ff yang belum saya publish…  Mungkin saya akan publish ff lain yang masih numpuk dari zaman dahulu (sugen) 😬  Who knows right?
  • Ketiga dan INI PALING PENTING!!!! :  Terimakasih yang sebesar-besarnya untuk orang-orang yang telah mengunjungi dan membaca di blog saya…..  Jujur saya terhura *eh* salah…  terharu….  Terimakasih untuk 5.513 views dan 2.376 visitors…  Mari tetap bersama-sama hingga akhir yang tidak berujung ini 😁
  • Keempat:  Well, saya (jujur) ingin mengembangkan kegiatan menulis saya…  Awal buat wordpress ini adalah saya bisa menyalurkan hobi menulis saya bukan hanya dalam bentuk ff tapi dalam bentuk me-review sesuatu…  Sayangnya dua tahun ini (2015-2016) kalian hanya melihat fanfiction saya saja, maka dari itu saya ingin mengumumkan , akan ada post-post selain ff dimulai tahun 2017 ini.  Buat yang ingin baca ff tidak terganggu atau risihlah ff bercampur hal lain bisa ke wattpadd saya: xospringsflower

Well, itu aja (banyak yah?)  Sekali lagi terimakasih banyak dan saya kembali berharap kita bisa mencapai hal-hal yang ingin kita capai di tahun 2017….  Selamat bertemu dengan saya lagi secepatnya (janji yang ini 😃)… #peace