Flipped (Chapter 12)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Secercah Kebahagiaan

Mereka bertiga. Kenangan pahit terus mengalir dalam benaknya. Kenapa? Kenapa di setiap kebahagiaan yang ia miliki selalu tersisa kepahitan? Apakah dia sangat penting dalam hidupnya hingga dapat menyebabkan hal seperti itu? Krystal menggelengkan kepalanya. Ia hanyalah seseorang yang hanya lewat di kehidupannya. Pasti seperti itu.

.

.

.

.

Dingin. Udaranya. Suasananya. Tidak bisa diharapkan jika Sehun dan Krystal berbicara seperti biasa, walau tadi mereka terlihat baik-baik saja.

Tap!

Krystal menghentikan langkahnya kemudian bersin.

Tes!

Tes!

Bersamaan dengan hal itu, hujanpun turun. Krystal mengeluh. Halte tidak terlalu jauh lagi sih… Tapi ia akan basah kuyup ketika sampai di sana. Krystal menoleh ke arah Sehun, melihat keadaannya yang hanya diam walau hujan sudah turun. Kemudian, keluhan kembali keluar. Jantungnya mengeluh karena tindakan Sehun yang benar-benar tidak pernah terlintas di benak Krystal. Laki-laki itu menarik tangan Krystal, membuat Krystal berlari-lari kecil ke sebuah telepon umum. Dengan cepat membuka pintu telepon umum tersebut, mendorong Krystal masuk, dan terakhir menutup pintu telepon tersebut ketika ia sudah masuk. Membuat ruang gerak Krystal terbatasi oleh tubuh Sehun dan telepon.

Sehun melihat jam dari handphone-nya, “Kita tidak bisa sampai di halte tepat waktu.”

Krystal hanya diam. Mengalihkan pandangannya ke arah kiri. Melihat tetesan air yang terus turun. Membasahi kaca hingga membiaskan cahaya dari luar. Krystal kembali bersin.

Deg!

Lagi-lagi, jantung Krystal berdetak sangat kencang ketika Sehun tiba-tiba meletakan jaketnya ke pundak Krystal.

“Pakailah. Pakaianmu terlalu tipis untuk udara malam.”

Krystal mendengus. Sedikit tidak terima dengan pernyataan Sehun mengenai pakainnya. Tetapi Krystal menurut, ia memakaikan jaket Sehun ke tubuhnya.

Rasa pusing menyergapi Krystal. Bukan pusing akibat udara dingin, tetapi akibat perbuatan Sehun kepadanya. Entahlah, pertemuan ini benar-benar tidak seperti pertemuan seperti biasanya. Aneh. Dekat tetapi sesuatu menahan mereka untuk lebih dekat. Krystal akibat egonya. Sehun? Mungkin juga egonya. Tapi kalau Sehun setia kepada egonya mengapa ia begitu peduli kepada Krystal? Tanpa ia sadari, Krystal mendecakan lidahnya. Kesal terhadap masalahnya sendiri.

Sehun yang mendengar decakan Krystal menoleh ke arahnya. Menatap sebentar, seperti seorang yang sedang berpikir. Berpikir apa arti decakan lidah Krystal. Kesal mungkin karena terus berada di dekat Sehun? Sehun mengehela nafasnya.

“Bis sudah pasti tidak ada.” Sehun kembali berbicara, “Kau pulang naik taksi saja.”

“Eh, kau akan mencari taksi di tengah hujan deras?”

“Tidak.” Jawab Sehun pendek.

Krystal mengkerutkan kedua alisnya, “Terus bagaimana kau bisa mendapatkan taksi jika tidak mencarinya?”

Sehun mengeluarkan telepon genggamnya, “Memesannya secara online.” Tanpa menunggu respon dari Krystal, Sehun langsung memesan taksi.

Krystal hanya diam sehabis itu. Selama perjalanan menuju rumahnya. Ucapan terimakasih adalah satu-satunya kata yang ia ucapkan. Hanya ‘terimakasih…’ Sekian. Hanya jantungnya yang berdetak gila. Memompa udara terlalu banyak ke otaknya dan menyebabkan rasa pusing.

“Mungkin aku harus tidur.” Gumam Krystal ketika ia sudah melepaskan jaket Sehun.

Ia terdetak, Jaket Sehun?

.

.

.

.

Tok! Tok! Tok!

Krystal mengetuk pintu tersebut lagi. Ia mengetukan kakinya, tidak sabar menunggu pintu terbuka.

Tok! Tok! Tok!
Lagi, Krystal mengetuk kembali. Kali ini perasaan kesal menyertainya. Ayolah, dia sudah disini selama limabelas menit dan belum ada yang membukakan pintu. Sebenarnya mereka ada atau tidak sih?

Cklek~

Pintu terbuka. Dan…

“Aaaah!”

Blam!

Krystal hanya bisa terdiam melihat apa yang terjadi. Park Chanyeol membukakan pintu hanya menggunakan handuk. Terkejut, Krystal hanya terdiam dan Chanyeol berteriak sebelum Chanyeol membanting pintu.

“Krystal-sii?” Suara Chanyeol terdengar ragu-ragu.

“Ah, nde..” Jawab Krystal yang juga ragu-ragu. “Maaf menganggu. Aku hanya ingin mengembalikan jaket…” Krystal berhenti sejenak. Kembali ragu untuk berkata, “Mengembalikan jaket Sehun.”

Chanyeol tertawa canggung, “Aku juga minta maaf. Tunggu…”

Krystal mengira ia akan menunggu selama sepuluh atau limabelas menit? Ternyata tidak. Dengan hati-hati, Chanyeol membuka kembali pintu kamar. Tangannya keluar, terulur ke arah Krystal.

“Jaketnya…”

Krystal langsung mengerti. Ia segera meletakan jaket Sehun di tangan Chanyeol. Chanyeol langsung mengambilnya dan menutup pintu kamar.

“Terimakasih dan sekali lagi minta maaf.” Kata Krystal pamit untuk segera pergi.

“Aku juga!” Teriak Chanyeol-entah mengapa ia berteriak.

.

.

.

.

Setelah memastikan langkah kaki Krystal tidak terdengar lagi, Chanyeol berbalik. Ia bernafas lega. Sungguh, kejadian tadi adalah kejadian yang paling memalukan di hidupnya. Ini memang salahnya. Tetapi siapa yang akan menyangka? Biasanya yang akan mengetuk pintu apartment mereka adalah Yixing, Kyungsoo, Suho, atau Minseok. Semua adalah teman-teman Chanyeol dan Sehun. Masing-masing mereka sudah melihat bagian terlaknat teman-teman mereka.

“Kenapa kau bersender di pintu?” Sehun yang baru saja selesai mandi menatap aneh Chanyeol.

Chanyeol mendengus. Kesal kenapa Sehun tidak pernah mendengar perkataannya. Temannya yang satu ini setiap kali selesai mandi, dengan santainya keluar dari kamar mandi dengan handuk terkalung di lehernya. Setidaknya tutupi bagian pinggang kebawah. Begitulah perkataan Chanyeol yang tidak pernah didengar Sehun.

Chanyeol melempar jaket Sehun, “Dari Krystal.”

Sehun baru teringat jika jaketnya dipakai Krystal hingga Krystal turun dari taksi. Ia mengangguk. Ingin segera masuk kamar tetapi langkahnya tiba-tiba terhenti, “Kau membuka pintu dengan hanya menggunakan itu?

Uhm… Mata Chanyeol menelisik Sehun. Temannya cemburu? Baru pertama kalinya Chanyeol mendengar nada tidak suka dari Sehun. Biasanya hanya nada datar. Ia pun mengangkat kedua bahunya, “Mau bagaimana lagi…”

Mendengar Sehun mendengus, walau masih dengan muka datar, Chanyeol menambahkan, “Seharusnya kau rajin sedikit. Ketika mendengar ketukan pintu kau hanya diam menungguku selesai mandi. Jadinya…”

Sehun diam tidak berkomentar. Ia segera berjalan menuju pintu kamarnya. Baru saja ingin masuk, Sehun kembali menoleh, “Akan kulaporkan kepada Sulli jika kau terang-terangan berbicara kepada seorang perempuan hanya memakai handuk!” Kata Sehun dengan nada datar.

Blam!

Pintu kamar Sehun tertutup.

Chanyeol langsung membulatkan matanya. Waduh, gawat!

.

.

.

.

Luhan pun terlihat ragu melihat universitas yang ia masuki. Apa benar ini universitasnya? Entahlah. Ia kesini menggunakan taksi setelah sebelumnya ia tidur di apartment Appa-nya. Appa-nya sendiri belum menjawab apakah ia suka atau tidak dengan apartment Luhan. Appa hanya berkata jika sebaiknya untuk 3 hari kedepan, hingga masalah administrasi selesai, Luhan tinggal bersamanya. Luhan berharap jika Appa-nya mengizinkannya. Ia terlalu lama dikekang Appa-nya. Ia ingin merasa bebas sedikit. Sedikit saja.

“Luhan-ssi?” Suara riang itu membuat detak jantung Luhan meningkat. Ia langsung menoleh ke asal suara.

“Krystal-sii?!” Balas Luhan terkejut. Luhan langsung tersenyum lebar, “Apa yang dirimu lakukan disini? Tunggu, kau berkuliah disini?”

Krystal mengulas sebuah senyum, “Iya. Kau juga berkuliah disini? Aku tidak menyangka.”

Senyuman Luhan semakin lebar ketika mendengar nada senang Krystal, “Ini benar Universitas Sungkyunkwan, kan?”

Tawa Krystal langsung meledak.

“Apanya yang lucu?” Tanya Luhan bingung.

Krystal menggelengkan kepalanya. Terlihat susah mengambil nafasnya, “Hanya saja… Hanya saja…. Astaga, kupikir kau tahu jika ini Universitas Sungkyunkwan.”

“Tentu saja aku tahu!” Kata Luhan tidak terima. Ia sedikit mem-pout bibirnya. Membuat dia seperti anak berumur 5 tahun. “Aku hanya ragu jika aku datang ke universitas yang benar. Sudah lama aku meninggalkan Seoul sehingga hampir melupakan semuanya yang tertinggal disini.”

Krystal terdiam. Tidak menyangka temannya mengeluarkan nada sedih, “Hey, jangan bersedih. Setidaknya kau sudah kembali bukan?” Melihat Luhan sedikit tersenyum, Krystal menambahkan, “Bagaimana jika aku mengantarkanmu ke fakultas mu? Kau tahu, jam kuliahku masih lama.”

Luhan segera mengangguk. Ide yang sangat menarik. “Tentu. Sepertinya aku memang harus ditunjukan. Ngomong-ngomong, kau kuliah dijurusan apa?”

“Sastra korea.” Jawab Krystal pendek.

Luhan menganggukan kepalanya, “Kau masih bercita-cita menjadi penulis sepertinya.” Krystal tersenyum mengiyakan. Ia mengikuti Krystal yang mulai berjalan.

Krystal kembali berbicara, “Kau berkuliah jurusan apa?”

“Kedokteran.” Mereka berbicara sambil berjalan menuju fakultas Luhan.
Krystal langsung membulatkan matanya, “Kedokteran?”

Luhan menganggukan kepalanya.

Mata Krystal terlihat berbinar, “Astaga… Kau sekarang menjadi orang yang pintar bukan? Kau tidak malas lagi belajar?”

Luhan mendengus mendengar perkataan Krystal yang sangat benar. Ia dulu adalah anak yang malas belajar dan hanya gila main bola. “Aku sudah berubah.”

Krystal mengangguk, “Aku bangga denganmu. Tapi… Bagaimana bisa kau tiba-tiba masuk jurusan kedokteran? Maksudku kau baru mendaftar atau…”

“Aku ikut program transfer. Program ini hanya 9 bulan tapi aku berharap jika universitas menawariku untuk sekolah disini, sehingga aku tidak perlu memutar otak lagi mencari cara agar bisa tinggal bersama Appa.”
Appa mu pindah kesini?” Tanya Krystal hati-hati.

Masalah Appa Luhan adalah masalah yang paling sensitive bagi Luhan. Krystal ingat bagaimana tangisan Luhan mendengar penuturan ibunya ketika ingin meninggalkan Luhan, dan itu semua karena Appa-nya.

Luhan menganggukan kepalanya pelan, “Dia berkata kepadaku jika butuh suasana baru. Kupikir aku akan tinggal di Eropa atau Jepang, ternyata…”

Krystal merasa bertambah salah ketika mendengar nada suara Luhan yang semakin sedih, “Sebelumnya kau berkuliah dimana?”

“Harvard.”

Dan satu kalimat itu, membuat Krystal menatap Luhan dengan tatapan tidak percaya untuk beberapa saat.

.

.

.

.

.

Hari yang menyenangkan… Gumam Krystal kepada dirinya sendiri.

Setelah mengantarkan Luhan ke kelasnya, bukan hanya fakultasnya. Juga ikut dengannya ke ruangan administrasi, Luhan berjanji kepada Krystal akan mentraktir Krystal makan setelah kuliah selesai. Krystal tidak berani berharap lebih ketika Luhan berkata seperti itu. Kedokteran adalah mata kuliah yang sulit. Bagaimana jika Luhan telat karena ada tugas? Dia hanya mengiyakan perkataan Luhan.

Terkadang realita bisa melebihi sebuah ekspektasi. Luhan menepati janjinya. Ia bahkan menunggu Krystal di depan kelasnya. Astaga! Krystal dapat mengingat bagaimana teman-teman perempuannya berteriak histeris-sedikit kepo mengenai Luhan. Bertanya-tanya siapa laki-laki yang sangat romantis itu. Hal itu sudah membuat Krystal sangat bahagia, yah sedikit tersipu juga sih…

Luhan dan Krystal makan di kantin fakultas sastra Korea. Kantin biasa yang selalu Krystal datangi. Kantin dimana Krystal hampir tidak merasakan kembali makanannya karena sudah sangat hapal terhadap rasanya. Tapi ia tidak perduli.   Krystal sudah terlalu senang dengan alasan Luhan. Luhan berkata kepadanya jika ia memiliki tugas sehingga tidak bisa mengajak Krystal makan di luar. Ya ampun…. Benar-benar. Krystal kembali merasa seperti dulu. Saat mereka bertiga selalu makan bersama.

Deg!

Krystal menurunkan senyumannya. Mereka bertiga…. Mereka bertiga… Krystal-Sehun-Luhan. Tiga. Kenapa harus ada Sehun? Krystal kembali menghela nafas. Kenapa harus ada Sehun?

Kenapa ia harus mengingat kembali masa-masa indah itu?

Hati Krystal mendadak nyeri. Ia harus bisa menatap ke depan. Merasakan semuanya tanpa membandingkan dengan yang lalu. Dia harus bisa. Harus….

.TBC.

State of Grace (Chapter 19)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Donghae sudah berada di luar lebih lama dari perkiraan Tifanny dan Wendy. Ia mendengar perkataan Tifanny dan Wendy. Terutama dibagian Tifanny yang mengatakan jika ia akan selalu berada di samping Wendy. Tanpa sadar, Donghae mendesis. Merasa kesal dengan apa yang Tifanny lakukan.

“Kau kenapa?” Tanya Tifanny yang bingung dengan perilaku Donghae. Donghae tidak terlihat seperti biasanya. Ia hanya diam dan melakukan pekerjaannya. Maksud Tifanny Donghae tidak mengajak Tifanny berbicara seperti biasanya. Dia merasakan sebuah kehilangan yang besar akibat hal tersebut. “Apa kau bertengkar dengan Yoonah?” Tanya Tifanny lagi.

Donghae langsung menghentikan kegiatannya. Ia menatap Tifanny tajam, “Istirahatlah. Kau bisa pulang sore nanti. Siwon sudah mengatakan kepadaku jika ia akan menjemputmu.”

“Kenapa aku marah kepada ku?” Kekesalan muncul di benak Tifanny. “Apakah itu karena Siwon yang ingin menjemputku?”

“Bukan!” Teriak Donghae frustasi. Ia langsung mendekatkan dirinya ke Tifanny. Berbicara dengan nada yang sangat dalam dan pelan. Tidak ingin membuat orang di luar curiga dengan apa yang terjadi di dalam. Karena ia tahu, karirnya dipertaruhkan dalam hal ini. “Ini bukan masalah Yoonah dan Siwon, Tifanny. Tidak ada sangkut pautnya dengan mereka.”

“Tapi kau marah-marah kepadaku!” Kata Tifanny dengan nada yang masih kesal. Detak jantungnya sudah mulai naik.
Donghae menghembuskan nafasnya, “Dengar, aku tidak seharusnya mencampuri urusanmu. Aku menghormati setiap keputusanmu dan setiap pandanganmu. Tapi, kali ini aku tidak tahan.”

Tifanny hanya diam. Menunggu perkataan Donghae yang selanjutnya, “Bukankah kekasih Sehun adalah Krystal Jung bukan Wendy Son?” Mereka sama-sama diam. Hingga akhirnya Donghae kembali berbicara, “Aku mengetahuinya dari Sehun jika kau bertanya-tanya dari siapa aku mengetahuinya. Dengar Tifanny, aku-“
“Keluarlah!” Suara Tifanny terdengar sangat lirih. Air matanya mengenang di pelupuk matanya. “Kumohon……”

Donghae menghela nafasnya sekali lagi. Dia harus mengalah untuk kali ini. “Kita berdua yang paling tahu apa maksud mu dengan Wendy bukan?” Setelah itu Donghae berbalik dan keluar dari kamar Tifanny.

.

.

.

.

Sehun tidak tahu apa yang akan ia lakukan selanjutnya. Semuanya begitu kacau. Ia memutuskan untuk berdiam diri di apartment Krystal sampai ia bisa memutuskan sesuatu.

Biasanya tempat pelariannya adalah rumah Kai. Tetapi, berhubung masalah ini sudah sangat besar dan kemungkinan besar ayahnya akan sangat marah kepadanya, dia berpikir jika lari ke rumah Kai adalah masalah besar. Bisa-bisa menimbulkan keributan besar di sana. Jadi, mau tidak mau Sehun lari ke apartment Krystal sampai ia menemukan penyelesaian masalah. Ia kembali melihat hp-nya. Menunggu balasan dari Kai.

Tring!

Sebuah pesan masuk dan itu dari Kai. Segera saja Sehun membukanya.

Apa kau yakin dengan yang kau lakukan? Bukankah itu namanya lari dari masalah?

Sehun segera menjawab pesan Kai,

Iya, kau benar. Tapi aku tidak punya pilihan lain. Tinggal disana sama saja memasukan diriku ke dalam penjara.

Terserah dirimu saja. Baiklah, aku akan melakukannya.

“Sedang menghubungi siapa?”

Sehun tersentak hebat ketika menyadari Krystal sudah ada dibelakangnya. “Ah?” Tanyanya masih syok.

Krystal menatap Sehun curiga, “Kau sedang apa?”

“Sedang mengurus sesuatu.” Jawab Sehun pendek. “Kukira kau sudah tidur.” Karena Sehun memaksa untuk tinggal di apartment Krystal, maka Krystal memaksa Sehun untuk tidur di sofa. Secara kamar yang dimiliki Krystal hanya satu.

“Aku memang sudah tidur. Kemudian aku terbangun karena ingin buang air kecil.” Krystal tersenyum pendek dan melangkahkan kakinya ke kamar mandi.

Setelah Krystal menghilang dari balik pintu kamar mandi, Sehun diam-diam kembali melihat hp-nya. Sebuah pesan masuk lagi, dan masih dari Kai.

            Jangan lupa membayarnya ya!

Sehun mendengus, ia segera membalasnya,

Iya, pelit!

.

.

.

.

Tifanny menuangkan secangkir kopi kepada Siwon. Ia menghela nafas untuk yang kebeberapa kalinya di pagi yang cerah ini. Keadaan di rumah sangat mencekam. Sehun juga tidak pulang kemarin malam.

“Apa kau sudah menyelidiki kemana Sehun pergi?” Tifanny lagi-lagi bertanya kepada Siwon.

Siwon yang masih sibuk dengan tablet-nya menganggukan kepalanya, “Dia tidak ada di rumah Kai ataupun di hotel Seojoon. Dia juga tidak memakai kartu kreditnya kecuali membeli bensin di pom bensin dekat rumah sakit.”

“Adakah yang lebih detail daripada itu? Setidaknya mengatakan jika ia baik-baik saja.”
Siwon menghela nafasnya. Ia meletakan tabletnya dan menatap Tifanny, “Umurnya sudah 23 tahun Tifanny. Dia sudah menyelasaikan kuliah dan sebentar lagi akan di wisuda. Sudah mendapat perkejaan. Dia pasti akan baik-baik saja.”

“Aku tidak mengerti mengapa dirimu sama sekali tidak panik karena dia menghilang.” Kata Tifanny dengan nada sinis.

Siwon kembali menghela nafasnya, “Berhentilah bersikap kekanak-kanakan. Dia sudah besar dan dia akan kembali kepada kita. Aku yakin jika dia menghilang selama satu hari saja. Hari ini dia pasti akan kembali.”

“Aku masih tidak tenang!”

Siwon menyesap kopinya, “Dengar, aku tetap menyuruh orang untuk mencarinya. Aku juga akan terus memantaunya. Tetapi aku harus berangkat kerja. Ada rapat bersama kolegaku, Tuan Kwon mengenai pembangunan hotel terbaru di Bali dan aku harus menghadirinya.”

Tifanny mendelik, “Tidak bisakah kau lupakan pekerjaan mu sebentar dan mengurusi keluargamu? Ini masalah yang lebih penting Siwon-ah!”

“Masalah penting apa? Sehun hanya kabur seperti biasanya. Dan kamu yang baru keluar dari rumah sakit karena stress. Seojoon yang tiba-tiba muncul tapi aku yakin dia tidak berani macam-macam ke kita. Tidak ada masalah yang penting. Aku yakin kau bisa mengurusnya.” Siwon segera mengurusi barang-barangnya. Memasukan tablet-nya ke dalam tasnya.

Tifanny menunduk. Dia merasa ingin menangis. “Uhm… Pergilah!” Katanya dengan suara yang diusahakan ceria. “Pergilah!”

Siwon menghampiri Tifanny, “Aku akan pulang lusa.” Mengecup singkat pipi Tifanny dan melangkah keluar dari dapur.

Hiks!

Hiks!

Bersamaan dengan itu, air mata Tifanny mengalir.

.

.

.

.

Sehun masih sibuk mengunyah sarapannya, tetapi matanya tidak lepas dari handphone-nya.

“Kau terlihat sangat sibuk.” Gumam Krystal sambil menyesap tehnya.

Sehun menoleh ke arah Krystal, “Mungkin.” Ia kemudian menghentikan kegiatan makannya dan melihat ke arah Krystal, “Ada sesuatu yang ingin ku bicarakan.”

Melihat sikap Sehun yang sangat gugup membuat Krystal juga ikutan gugup. Ia pun menganggukan kepalanya perlahan.

“Aku…” Sehun diam sejenak. Menghela nafas. “Aku akan pindah ke sebuah apartment. Baru saja aku rencanakan, bukan, maksudku aku merencanakannya tadi malam dan sudah mendapatkan apartment yang bagus dengan harga yang terjangkau, juga dekat dengan kantorku. Oh, apakah aku lupa bilang kepada mu jika aku diterima disuatu biro hukum? Jadi, kurasa mulai dari sekarang aku akan tinggal di apartment.”

Apartment?” Krystal hanya bisa menatap Sehun, “Maksudku tidak tinggal lagi dengan orangtua mu?”
Sehun menganggukan kepalanya.
Terdengar helaan nafas dari Krystal, “Bukannya itu artinya kau melarikan diri dari sebuah masalah? Masalah dengan orangtuamu belum selesai tetapi dirimu sudah memutuskan berpisah dari mereka?”
Sehun terlihat berpikir, “Kau benar.” Akunya. “Aku memang selalu kabur jika bertengkar dengan mereka. Tetapi mengubah seseorang dengan satu malam bukanlah suatu yang mudah. Orangtuaku tetaplah orangtuaku. Aku adalah aku. Kami terbiasa dengan situasi seperti ini, tidak peduli jika Mom akan sangat panik ketika aku menghilang. Ia tetap tidak mengubah kebiasaannya untuk terus menahan pendapatnya hingga aku lelah dan memutuskan untuk kabur.”

“Tetapi ini bukanlah sesuatu yang dapat dibenarkan, kabur dari sebuah masalah.”

“Okay, bagaimana jika seperti ini, aku akan menyelesaikan masalah denganku dengan orangtuaku tetapi tetap tinggal di apartment?”

Krystal akhirnya mengangukan kepalanya, “Baiklah. Itu adalah ide yang bagus.”

Krystal teringat sesuatu, “Tapi kau harus mengatakannya kepada orangtuamu.”

“Apa?!”

“Iya, maksudku memberi tahu orangtuamu mengenai dirimu yang akan pindah ke apartment.” Krystal tiba-tiba mengkerutkan keningnya, “Kau tidak berpikir jika kau pindah tanpa memberi tahu mereka bukan?”

Sehun mendengus, “Memberi tahu mereka adalah ide yang sangat buruk.”

“Sehun…” Baiklah, kali ini Krystal benar-benar menghentikan kegiatan sarapannya  dan menatap ke Sehun, “Bagaimana bisa kau tidak memberi tahu mereka?”

“Tentu saja bisa!”

Krystal berkacak pinggang, “Sesuatu yang buruk dimulai dari sebuah prasangka yang juga buruk. Kau sudah berpikir yang buruk-buruk mengenai kedua orangtua mu. Bagaimana bisa mereka bisa mempercayai mu jika kau juga tidak mempercayai mereka? Bicaralah baik-baik dengan mereka. Katakan jika kau harus pindah ke sana untuk memudahkan pekerjaan mu. Mereka pasti akan mengerti, walaupun tidak pada hari itu juga.”

Sehun terdiam mendengar penjelasan Krystal. Dalam hati Sehun mengakui jika Krystal benar. Ia kembali mendengus, “Baiklah. Aku akan mengatakan pada orangtua ku.” Sehun kemudian berdehem, “Aku akan pulang sekarang.”

“Maksudmu? Tunggu, kau tidak marah kepadaku bukan?” Krystal menghampiri Sehun. Raut wajahnya terlihat khawatir.
Sehun menggeleng, “Tentu saja tidak.” Ia kemudian tersenyum, “Aku benar-benar akan pulang. Kemudian memberi tahu ibuku mengenai hal ini.”

Krystal tetap diam. Bingung ingin berbicara apa, “Aku tidak mengerti dirimu sama sekali.”
Sehun mengangkat kedua bahunya, “Lebih cepat lebih baik. Pemilik apartment menunggu kepastian ku siang ini.   Aku memberi orangtuaku, ke pemilik apartment, dan kita bisa menghias apartment.”

“Apa?” Nada suara Krystal tambah bingung. “Apa-Astaga! Aku sama sekali tidak mengerti dirimu!”

Sehun tersenyum licik, “Bersiaplah jatuh ke dalam pesonaku yang itu Nyonya Oh!”
Tap!

Krystal segera memukul bahu Sehun. Pipinya bersemu merah. Ini memalukan. Tetapi, ini juga membuat dirinya bahagia.

.TBC.

 

 

 

 

 

 

 

 

Runaway (Chapter 2)

seasonal-florist1

Cast: Choi Sulli, Choi Minho, Kim Jongin

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

****

3rd January 2013

Tangan yang dilumuri oleh cat-cat hitam itu mematikan puntung rokoknya yang ingin habis. Mengambil puntung rokok yang baru dan menghidupkannya.

Fuuhh~

Asap nikotin kembali melayang di udara. Menusuk penciuman laki-laki yang sedang menerima telepon.

“Kau gila?! Jika ayahmu tahu kau merokok, kau akan di bakar hidup-hidup!”
“Nyatanya dia tidak tahu.” Jawab laki-laki tersebut cuek.

“Ini tinggal menunggu waktu sampai ayahmu tahu… Astaga Minho-yah… Sejak kapan kau menjadi seorang perokok?!”
“Ck! Kau terdengar mirip seperti ibuku Kim Jonghyun. Sudahlah… Jangan khawatirkan masalah ini. Aku yang akan menanggungnya.”

“Kapan kau pulang?”

Minho menghentikan kegiatan merokoknya, berpikir sejenak, “Untuk apa?”

“Pulang saja…..”

“Kau pikir pulang dari Korea itu murah?”

Terdengar hening sejenak, “Tidak sih… Tapi ini ada masalah penting. Sebaiknya kau pulang.”

“Jika ada masalah penting aku pasti sudah mengetahuinya. Nyatanya semuanya tenang-tenang saja. Ada apa denganmu? Kau terlihat mencurigakan.”

Hening kembali. “Entahlah.” Jawab Jonghyun terdengar putus asa, “Aku bingung ingin berkata seperti apa kepadamu. Lebih tepatnya aku takut mendengar jawabanmu.”

“Kau sedang aneh. Aku akan menelepon mu kembali ketika kau sedang normal, okay?”

“Minggu nanti!”
Minho menghentikan tanggannya yang hampir saja memutuskan telepon, “Apa? Ada apa dengan hari itu?”
Tut~ Tut~ Tut~

Telepon terputus. Minhun menyeringit bingung. Tetapi mengangkat kedua bahunya-tanda tidak peduli.

.

.

.

.

.

6th January 2014

Minho kembali menyesap minuman bertitik rendah itu. Rasa pahit mengiringinya. Ia tidak perduli. Rasa pusing mulai menyerang dirinya. Ditambah pandangannya yang sudah mengabur.

“Aku mencintaimu~”

“Minggu nanti!”

Minho tertawa hambar meningat dua percakapan tadi. Gila! Pikirnya dalam hati. Percakapan pertama dari seorang wanita yang benar-benar ia cintai. Yang kedua adalah dari sahabat terdekatnya yang mengabarkan, jika wanita yang ia cintai akan menikah-bukan sudah menikah lebih tepatnya.

Tidak perduli sudah berapa kali Minho meminumnya, pikiran dia masih melayang ke percakapan itu.   Minho menggeram. Dia datang kesini untuk mengalihkan pikirannya. Tapi malah semakin terjerumus ke dalam pikiran tersebut.

“Hallo liefde, u lijkt te zijn erg verdrietig (Hai sayang, kau kelihatannya sangat muram).” Seorang perempuan berambut pirang, entah dari mana tiba-tiba menghampiri Minho. Tanpa malu, memeluk tubuhnya dan menyandarkan dagunya ke bahu lebar Minho. Berbicara tepat di telinga Minho.

Minho tersenyum miring. Ia menolehkan kepalanya, menatap perempuan tersebut, “ Wat ik heb gekend? (Apa aku mengenalmu?)”

Perempuan tersebut tertawa. “Tidak.” Katanya dengan bahasa Belanda. “Tapi kita bisa berkenalan sekarang bukan?”

Hembusan nafas keluar dari Minho. Mungkin seharusnya ia tidak datang ke sebuah club sendirian. Mungkin minum dirumah sampai tak sadarkan diri lebih baik daripada harus di ganggu oleh orang-orang tak jelas. “Aku harus pergi!” Kata Minho dingin.

“Ohh, ayolah….” Perempuan tersebut masih bertahan di posisinya. Tangannya sekarang memeluk pinggang Minho.

Brak!

Minho yang kesal dengan perlakukan perempuan tersebut kepadanya langsung bangkit dan menyebabkan perempuan tersebut terhuyung ke belakang, dan kemudian jatuh ke lantai.

Bugh~

Satu pukulan mendarat di pipi kanan Minho.

Wat doe je aan Nima? (Apa yang kau lakukan kepada Nima?)” Seorang laki-laki botak menatap Minho tajam.

Beberapa orang mengerubungi Minho, perempuan yang bernama Nima tersebut, dan laki-laki yang sama sekali tak dikenalnya.

“Katakan kepadanya jangan menganggu ku!”

Bugh~

Satu pukulan kembali Minho dapatkan. Ia meringis. Kali ini, dia bisa merasakaan sebuah bau anyir. Minho menyentuh hidungnya, darah segar tengah mengalir.

Bugh~

Kali ini, sebuah pukulan Minho layangkan kepada laki-laki yang sama sekali ia tidak ketahui namanya tersebut.

.

.

.

.

.

23rd December 2013

Kehidupan Minho memburuk. Setelah perkalian di club yang memperlibatkan seorang perempuan bernama Nima, Minho harus menemukan dirinya kalah telak dalam perkalian tersebut. Minho dirawat di rumah sakit selama dua minggu. Itupun karena ia memaksakan untuk pulang agar masalah ini tidak tercium oleh keluarganya. Tapi, bukannya meredup, masalah barupun muncul.

Minho yang diberi obat peringan rasa sakit menjadi candu akan obat-obatnya itu. Sangkin candunya, ia tidak dapat melewati tes bulanan universitasnya, dimana di tes itu juga terdapat tes narkoba. Akibatnya, ia di keluarkan dari universitasnya, di deportasi dari Belgia, dan sekarang mendekam di balik rumah sakit khusus orang-orang sakau.

Minho sendiri, selama tiga bulan dirawat di rumah sakit menunjukan perubahan yang sangat baik. Bahkan sudah bisa dikatakan bersih. Tetapi Dokter belum mau melepaskan Minho karena psikis-nya yang belum membaik. Menurut Dokter, dia seperti itu karena stress yang berlebihan. Jadi, sebelum mereka bisa menemukan masalah stress Minho, Dokter tidak mengizinkan Minho keluar dari rumah sakit.

Cklek~

Pintu kamarnya terbuka. Minho pura-pura memejamkan matanya-tidur agar tidak diberi pertanyaan tidak penting oleh perawat disini. Bagi Minho mereka bukan seperti seorang perawat, tetapi seseorang yang memiliki tujuan lain.

“Obatnya!”

Suara nyaring itu membuat Minho membuka mata dan ia tersenyum lebar mendapati Jonghyun mengunjungi dirinya.

“Kau terlihat senang.” Kata Jonghyun yang menaruh tasnya di sebuah sofa tak jauh dari tempat tidur Minho.

“Tidak ada yang pernah menjenguk ku selama ini.” Aku Minho jujur. Ayahnya terlalu muak melihat dia yang selalu membuat masalah. Sedangkan anggota keluarga yang lain takut untuk mengunjungi dirinya karena ayahnya. Tidak ada yang berani melawan keputusan Ayahnya.

Jonghyun menganggukan kepalanya. Ia kemudian duduk di bangku bersebelahan dengan tempat tidur Minho, “Ibu mu memberi salam untukmu. Ia berkata akan kesini secepatnya.”
Minho menghembuskan nafasnya, “Katakan padanya agar jangan membuat ayah marah. Aku tidak ingin bertemu dengannya jika ia melanggar perintah ayah.”

Jonghyun menganguk patuh. “Ehm…” Ia berdehem, “Sebenarnya, aku mempunyai tujuan lain untuk datang kesini….” Jonghyun kemudian mengambil sebuah dompet dari saku jeans-nya. Membukanya dan mengambil sebuah foto.

Minho yang melihat foto tersebut tertawa, “Astaga Jonghyun-ah… Apakah kau ingin mempraktekan apa yang dokter sini telah praktekan kepadaku? Bercerita dengan sebuah foto?”

Jonghyun mendengus, “Kau sudah melewati fase itu kau tahu! Sekarang dokter hanya menyuruhmu menuliskan cerita bukan?”

“Bagaimana kau tahu?”

Sebuah seringai pun muncul, “Aku berbicara dengan perawat cantik di depan.”
Minho tersenyum kecil. Percayalah, Jonghyun adalah seorang playboy sejati. Ia pasti hanya menyapa si perawat tadi dengan senyumannya. Berbasa-basi sebentar, mungkin mengenalkan dirinya yang juga lulusan kedokteran, dan akhirnya perawat tadi melakukan apapun yang Jonghyun inginkan. Termasuk menceritakan keadaan Minho yang sangat rahasia.

Karena tidak ada tanggapan dari Minho, Jonghyun kembali berbicara, “Aku memang akan bercerita. Tapi kujamin tidak sepanjang cerita doktermu.” Ia kembali berdehem, “Namanya Taemin dan umurnya tiga bulan. Dia… Dia adalah anakmu.”
Mata Minho langsung terbelak. Tetapi belum Minho memberikan komentar, Jonghyun kembali berbicara, “Dia anak mu dengan Sulli. Itu adalah alasan Sulli menikah dengan Jongin. Untuk menyelamatkan Taemin. Dia yakin, jika dia hamil di luar nikah, keluarganya pasti menyuruhnya untuk menggugurkan kandungannya. Dan juga dirimu yang lebih memilih kuliah karena tekanan keluargamu. Kecil kemungkinan kau akan bertanggung jawab. Jongin tiba-tiba melamar Sulli ditengah kekalutannya. Dia… Dia tidak bisa melakukan apapun kecuali menerimanya…” Helaan nafas terdengar dari Jonghyun, “Sulli pasti akan membunuhku jika ia tahu aku memberi tahu hal ini kepada mu. Tapi aku tidak bisa. Serapi apapun rahasia di tutupi, dia akan keluar pada akhirnya. Pada akhirnya, Taemin akan mengetahui siapa ayah kandungnya. Dan aku… Aku hanya tidak bisa membayangkan jika ia menemukan ayah kandungnya berada disini.”

Tangan Minho tiba-tiba mengambil foto Taemin dan menatapnya, “Matanya… Matanya sangat lucu.” Ia terkekeh kecil.

Jonghyun tersenyum kecil, “Matanya mirip Sulli. Tetapi bibirnya seperti dirimu. Aku hanya berharap dia tidak irit bicara seperti mu!”
Minho mendelik ke arah Jonghyun, tetapi dengan cepat kembali menatap foto Taemin, “Aku ingin melihatnya secara langsung…”

Jonghyun menatap Minho penuh harap. Berharap agar apa yang ia sudah korbankan, kepercayaan Sulli setimpal dengan bangkitnya Minho dari keterpurukannya. “Kau harus keluar dari sini terlebih dahulu teman!”
Minho mengiyakan omongan Jonghyun.

.

.

.

.

Present Day~

Butuh 4 tahun bagi Minho untuk mengatur ulang kehidupannya. Ia menghabiskan waktu satu tahun berada di rumah sakit sebelum sekolah kembali ke Jerman, dimana dia berhasil mendapat beasiswa selama 2 tahun. Setahun belakangan ini, Minho sibuk menjadi kurator gallery.

“Minho!” Suara lantang Tuan Kwon-pemilik galeri, membuat Minho tergesa-gesa datang kepadanya. Tuan Kwon tidak sendiri, ia bersama laki-laki yang berumur kira-kira 40 tahun. Minho yakin jika laki-laki itu akan menggantikannya menjadi curator di museum ini.

Seminggu yang lalu dia memutuskan mengundurkan diri menjadi kurator gallery. Rasanya membosankan. Ia ingin mencoba hal yang lebih menantang. Seperti, ikut bersama para arkeolog meneliti lukisan zaman dahulu? Entahlah.

Anyeonghaseyo sangjangnim.” Sapa Minho ramah. Tidak lupa ia juga membungkukan badannya.

Tuan Kwon hanya tersenyum, “Kenalkan, aku sudah membawa pengganti mu. Namanya Jung Jaewoon.”

Orang yang bernama Jung Jaewoon tersenyum lebar menatap Minho, “Sungguh kehormatan bisa bertemu denganmu.” Mengulurkan tangannya untuk menjabat Minho.

Minho menjabat tangan Jung Jaewoon, “Sunggu kehormatan bagiku juga.”

Tuan Kwon mengangguk-anggukan kepalanya, “Sepertinya aku akan menyerahkan semuanya kepada dirimu Minho-yah!

Minho mengangguk patuh, “Tentu.” Ia kemudian membungkukan badannya kembali ketika Tuan Kwon pergi. Kemudian menatap Jung Jaewoon, “Baiklah Jung Jaewon-ssi, sebaiknya kita mulai dari koleksi-koleksi yang ada di museum ini.”

.

.

.

.

.

Jung Jaewoon tidak pernah merasa segugup ini dihidupnya. Ia baru saja mengenal orang di sampingnya, tetapi mendengar dari cerita Tuan Kwon-bos barunya membuat ia sangat segan terhadap orang ini. Umur mereka berbeda sangat jauh. Hampir 2 windu berbeda, orang disebelah Jung Jaewoon sangat muda, tetapi sangat-sangat berpengalaman dibanding dirinya. Bagaimana tidak? Langsung tamat kuliah dia dipercaya memegang gallery paling bagus di Seoul. Tanpa perlu riwayat pekerjaan. Asalkan Jung Jaewoon? Dia terseok-seok sampai akhirnya memberanikan diri melamar di gallery tersebut.

“Belok kiri Jung Jaewoon-ssi?”

Jung Jaewoon menoleh ke arah Minho, “Iya. Belok kiri.” Katanya dengan gugup.

Minho tersenyum kemudian membelokan mobilnya. Setelah pelatihan singkat di gallery Minho menawarkan mengantar Jung Jaewoon. Laki-laki ini tiba-tiba terlihat sangat gugup setelah mengangkat sebuah telepon. Jung Jaewoon juga tidak membawa kendaraan. Sedangkan Minho yang tidak ada kerjaan lagi akhirnya memutuskan untuk mengantarkan Jaewoon.

“Disini tempatnya.”

Minho segera memberhentikan mobilnya tepat di depan sekolah untuk anak berusia 3-7 tahun. “Jadi disini tempat kerja anda, Jung Jaewoon-ssi?

Jung Jaewoon mengangguk, “Benar.”

Minho melihat sekilas ke arah anak-anak yang baru pulang.

Deg!

Detak jantungnya tiba-tiba berdetak sangat cepat. Mata itu…. Oh, ia sedang tertawa dan menyebabkan matanya membentuk bulan sabit.

“Minho-ssi…” Jung Jaewoon menatap Minho aneh. Minho tersadar dan segera berdehem.

“Maaf. Uhm.. Jung Jaewoon-ssi,”

Jung Jaewoon mengurungkan niatnya untuk keluar. Ia menatap Minho sekali lagi,

“Jika kau keluar maka sekolah ini membutuhkan guru baru bukan?”

Jung Jaewoon hanya bisa mengangguk, “Iya. Pendaftarannya sudah di buka. Tapi belum ada yang mendaftar.”

Minho sekarang menatap Jung Jaewoon, “Bagaimana jika aku mendaftar menjadi guru disekolah ini?”

Jung Jaewoon membulatkan matanya. Tidak dapat menyembunyikan terkejutannya, “Anda yakin?”
Minho menganggukan kepalanya, “Iya. Lagipula penelitian baru akan dimulai 4 bulan lagi. Jadi… Tidak ada salahnya mencoba hal yang baru bukan?”

Lagi-lagi, Jung Jaewoon hanya bisa mengangguk. “Baiklah. Silahkan datang ke sekolah ini besok pagi, pukul 7.15. Membawa CV Anda. Berpakaianlah yang rapi seeprti orang-orang yang ingin datang ke kantor.” Jung Jaewoon berhenti sejenak, “Maksud saya berpakaian formal.”

Minho menganguk-anggukan kepalanya.
“Baiklah, Choi Minho-ssi. Saya permisi terlebih dahulu. Terimakasih.”

Minho mengangguk sekali lagi. Ketika Jung Jaewoon benar-benar sudah keluar dari mobilnya, mata Minho kembali menerawang ke sekolah tadi. Tidak salah, itu adalah Taemin. Sebuah kerinduan menyusup di benaknya.

Taemin, sebentar lagi Appa berada di dekatmu.

.TBC.

Notes: Long Time No See guys….  Jadi, karena Minho sekolah di Belgia dan di Belgia 59% menggunakan bahasa belanda jadi ada beberapa percakapan yang aku buat menggunakan bahasa belanda.  Tapi maaf nih, kalo bahasanya salah.  Soalnya aku 100% translate doang 😅  See You Soon ya…. 😊

State of Grace (Chapter 18)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

 

Sehun kembali tersenyum. Tidak pernah lelah melihat Krystal yang sedari tadi sibuk memasak makanan untuknya. Perempuan di depannya sibuk ke kanan dan ke kiri. Memotong beberapa sayuran. Mencicipi setiap masakannya. Sebelum akhirnya meletakan makanannya ke meja makan, dimana Sehun dengan setia menunggunya.

Sehun mengambil sebuah sumpit. Ia menunggu Krystal yang sedang mengambilkan nasi untuknya, “Aku sudah tidak sabar untuk menghabiskannya…”

Jantung Krystal berdetak lebih cepat mendengar kalimat yang dilontarkan Sehun. Ia berdehem kemudiam memberi sebuah mangkuk nasi ke Sehun.

“Tentu saja ini pasti sempurna. Yang membuatnya saja sudah sempurna…”

“Cepat habiskan sebelum dingin!” Kata Krystal dengan nada sedikit tinggi. Ia tidak marah. Hanya saja… Hanya saja dia berharap Sehun bisa menghentikan semua gombalannya dan membiarkan jantungnya kembali tenang.

“Yak, kenapa tiba-tiba marah kepadaku? Lagipula aku tidak memakannya karena masih sangat panas!”

Krystal menatap tajam Sehun. Tidak terima jika perkataan Sehun tadi hanya sebuah selingan untuk menunggu makanan menjadi dingin. Dengan cepat Krystal mengambil sumpit dan memakan telur dadarnya, sekedar ingin mebuktikan ucapan Sehun.

“Hey, kau menghabiskan seluruh telur dadarnya!” Pekik Sehun menunjuk piring kosong yang tadinya berisi telur dadar.

Krystal yang sibuk mengunyah makanan tersadar, “Aku… Aku akan membuatkannya lagi. Tenang saja!” Krystal segera bangkit dan berjalan kembali menuju dapur. Menyalakan kompor, menuangkan sedikit minyak ke wajan penggorengan, dan mengambil telur sisa tadi ia memasak.

Hug!

Krystal tersentak ketika sebuah tangan melingkar di pinggangnya. “Sehun…” Kata Krystal tercekat.

“Hmmm…” Sehun memejamkan matanya. Dagunya ia taruh di bahu Krystal.

“Aku tidak bisa memasak jika kau seperti ini….” Krystal bergerak ke samping kanan dan kiri. Berusaha melepaskan dirinya dari Sehun.

Tangan Sehun dengan pelan mengambil telur yang ada di tangan Krystal, kemudian membukanya dan menaruh telur tersebut ke wajan penggorengan. Masih dengan posisi yang sama, tangan kananannya menyentuh tangan kanan Krystal yang memegang sumpit, mengangkat tangan kanan Krystal menuju wajan penggorengan, “Bagaimana? Kau masih belum bisa memasak jika aku memelukmu dari belakang?”

Krystal hanya diam tidak bisa beraksi. Menggelengkan kepala seperti orang bodoh karena perlakuan Sehun. Dengan diam, Krystal memasak telur dadar. Dengan posisi yang masih sama. Tidak beberapa lama, tangan Krystal terulur, ingin mengambil piring yang masih berada di rak pencucian piring.

“Ini…” Tangan kekar Sehun dengan sigap mengambil piring bewarna putih duluan. Memberinya kepada Krystal.

Untuk kedua kalinya, Krystal tidak berkomentar apa-apa dan hanya mengangguk. Ia mematikan kompor dan menaruh telur dadar di piring yang telah diambilkan oleh Sehun. Pelukan Sehun terasa melonggar, Krystal berbalik menghadap Sehun.

Chu!

Dengan lembut dan penuh penekanan, Sehun mencium bibir Krystal. Lagi-lagi Krystal tidak bisa melakukan apa-apa selain mengikuti alur yang Sehun buat. “Aku mencintai mu…” Ucap Sehun ketika ia melepaskan tautan bibirnya dengan Krystal.

Krystal hanya tersenyum lembut, Aku juga… Katanya dalam hati.

.

.

.

.

Donghae menatap perempuan di depannya dengan raut bingung, “Apakah saya mengenal Anda?”

Perempuan tadi juga menatap Donghae di raut bingung, “Tidak sepertinya. Saya Wendy Son.” Wendy membungkukan badannya.

Wendy Son?! Mantan pacaranya Sehun?! “Ah, sepertinya saya pernah mendengar tentang Anda. Saya Lee Donghae, dokter yang menangani Tifanny.” Donghae membalas bungkukan badan Wendy. “Mari saya antarkan ke kamar Tifanny…” Lanjut Donghae dan Wendy dari belakang mengikutinya.

Sebenarnya Donghae bukanlah seorang yang terlalu perduli dengan setiap orang yang datang menjenguk pasiennya. Tetapi perempuan yang mengikutinya dari belakang berbeda. Dia membawa sebuket bunga yang sangat besar. Bajunya juga sangat rapi, seperti ingin makan malam dengan orang penting daripada menjenguk orang sakit. Yang terakhir adalah permpuan tersebut mencari Tifanny, dimana ia menanyakan ke perawat baru yang tidak mengerti cara mengoperasikan komputer rumah sakit, dan perawat tersebut menuntun Wendy ke Donghae dimana dia langsung menyemburkan pertanyaan yang sama dengan percaya diri dan tanpa rasa malu. Akhirnya adalah reaksi Donghae, “Apakah saya mengenal Anda?”. Bukan bermaksud apa-apa, hanya aneh saja ada orang yang ingin menjenguk Tifanny tetapi Donghae tidak mengenalnya.

Cklek!

Donghae membukakan pintu kamar Tifanny. Wendy mengucapkan terimakasih kepada Donghae.

“Wendy-ah?! Kau menjenguk bibi?” Suara Tiffany terdengar riang dan antusias membuat Donghae yang tadi langsung ingin meninggalkan mereka mengurungkan niatnya.

“Oh, bibi… Apakah bibi baik-baik saja?” Wendy meletakan buket bunga di atas meja yang tidak terlalu jauh dari sofa. Kemudian ia berjalan ke arah Tifanny dan memeluknya.

Tiffany dengan senang membalas pelukan Wendy, “Iya, bibi baik-baik saja…. Sebenarnya sudah lebih baik…”

“Bibi membuatku sangat khawatir…”
Tiffany hanya bisa tertawa kecil dan melepaskan pelukan Wendy. Matanya kemudian menatap Donghae, “Wendy sayang, apakah kau sudah berkenalan dengan Dokter Lee Donghae?”

Donghae tersenyum ke arah Wendy, “Sudah. Tadi kami sudah berkenalan.”

Tiffany menganggukan kepalanya sambil tersenyum, “Tapi tidak ada salahnya jika aku mengenalkan kalian untuk kedua kalinya, kan?”

Donghae dan Wendy hanya bisa tertawa mendengar perkataan Tiffany.

“Perkenalkan ini Lee Donghae. Dokter terbaik pada bidang syaraf di Korea Selatan dan juga Paman Sehun.”

Wendy kembali membungkukan badannya dengan perasaan terkejut. Paman Sehun? Wendy selalu pikir jika Kang Seulong-ayahnya Seulgi adalah satu-satunya Paman Sehun.

“Dan Donghae, perkenalkan ini Wendy Son. Anak dari Ran Miran dan juga kekasihnya Sehun.”

Mata Donghae langsung terbelak. Tetapi cepat-cepat ia membungkukan badannya. Bukankah kekasih Sehun adalah Krystal Jung dan Wendy Son adalah mantan Sehun? Donghae pun kemudian berdehem, “Kurasa aku akan memberikan waktu untuk kalian berdua…” Kemudian Donghae langsung meninggalkan kamar Tiffany.

.

.

.

.

Donghae tidak bisa berpikir tenang selama sisa waktu pekerjaannya. Ia ingin sekali tetap di kamar Tiffany dan mendengarkan baik-baik apa yang Tiffany dan Wendy bicarakan. Semoga pikirannya tidak menjadi kenyataan. Apa ia harus mengundang Yoonah kemari agar Yoonah bisa ikut berbicara dengan Tiffany dan Wendy? Donghae yang hanya diam di ruang kerjanya langsung menggelengkan kepalanya. Ide buruk. Siwon akan kemari. Siwon sendiri yang berkata seperti itu jika hari ini, walaupun belum tahu jam berapa, ia akan kemari. Bagaimana jika Siwon datang ketika Yoonah sedang asyik-asyikanya mengobrol dengan Tiffany? Ia tidak ingin membuka luka Yoonah kembali. Wanita itu sudah bahagia.

Tok! Tok! Tok!

Donghae langsung terkesiap keras ketika seorang mengetuk pintunya. Ia berdehem, “Masuk!” Titahnya.

Seorang perawat ber-tag name Park Inha masuk, “Maaf menganggu Anda, Dokter Donghae. Ini sudah waktunya pengecheckan pasien Tiffany sekaligus pemberian obatnya.”

Donghae melihat jam yang terletak di ruangan kerjanya dan tersadar. Sudah satu setengah jam dia melamun di ruangan kerjanya. Ia kembali menatap perawat, “Terimakasih.”

Perawat tersebut membungkukan badannya sebelum menutup pintu ruangan kerja Donghae. Donghae bangun dari tempat duduknya dan menghela nafas. Saatnya meinggalkan masalah pribadinya.

.

.

.

.

Bukan sekali Wendy dibuat terkejut oleh fakta baru. Selama hampir dua jam disini, ia banyak dikejutkan oleh beberapa fakta baru.   Seperti Tiffany yang sudah mengetahui hubungan Sehun-Krystal. Juga, ucapan dari Tiffany yang benar-benar melambungkan harapannya.

“Apapun yang terjadi bibi akan mendukung dirimu dan Sehun.”

“Bibi….” Wendy menatap Tiffany tidak percaya, “Apa bibi yakin dengan apa yang bibi ucapkan?”

Mata Tiffany menerawang ke langit biru, tetapi suaranya terdengar yakin, “Aku yakin jika hanya dirimulah yang cocok buat Sehun.”

“Bibi….” Lagi-lagi, hanya itu yang bisa Wendy katakan.

“Kau tenang saja, Wendy-ah. Bibi akan selalu berada di samping mu. Mendukung hubungan kalian.” Kali ini, Tiffany menatap Wendy dan mengulum sebuah senyuman.

Senyuman Wendy mulai merekah, “Terimakasih bibi. Ini sangat berharga buatku…”

“Akulah yang seharusnya berterimakasih kepada mu.”

Wendy kembali terdiam. Bingung dengan perkataan Tiffany. Jika boleh jujur, semua yang Tiffany katakan membuat ia kebingungan. Terlalu abstrak. Acak. Penuh kejutan. Twisted. Tapi biarkanlah. Ini sebanding dengan apa yang Wendy harapkan.

Cklek!

Pintu kamar Tiffany terbuka. Dokter Donghae masuk dengan tenang. “Apa aku menganggu acara kalian?”

Wendy dan Tiffany sama-sama menggeleng.

“Baiklah. Aku hanya ingin melakukan pengecekan rutin dan memberi Tiffany,” Donghae terdiam sebentar, “Maksudku pasien Tiffany obat.”

Wendy hanya mengangguk. Handphone-nya yang tiba-tiba berdering menyentekan Wendy. Ia segera membuka hp-nya dan membaca sebuah pesan dari ibunya. Sebuah dengusan langsung terdengar.

“Bibi maafkan aku…” Kata Wendy lembut. “Tapi aku harus pergi sekarang. Oemma mengajak ku makan.”

Tiffany mengangguk lemah, “Titipkan salamku kepada Oemma-mu ya?”

Wendy mengangguk. Ia segera bangkit dari tempat tidurnya dan mengecup pipi kanan Tiffany, menyapa Donghae sejenak, dan menutup pintu ruangan ketika ia keluar.

Donghae menghela nafasnya, sedikit tersenyum kepada Tiffany. Ia berjalan ke arah Tiffany. Dia harus bersikap professional. Harus.

.TBC.