Flipped (Chapter 12)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Secercah Kebahagiaan

Mereka bertiga. Kenangan pahit terus mengalir dalam benaknya. Kenapa? Kenapa di setiap kebahagiaan yang ia miliki selalu tersisa kepahitan? Apakah dia sangat penting dalam hidupnya hingga dapat menyebabkan hal seperti itu? Krystal menggelengkan kepalanya. Ia hanyalah seseorang yang hanya lewat di kehidupannya. Pasti seperti itu.

.

.

.

.

Dingin. Udaranya. Suasananya. Tidak bisa diharapkan jika Sehun dan Krystal berbicara seperti biasa, walau tadi mereka terlihat baik-baik saja.

Tap!

Krystal menghentikan langkahnya kemudian bersin.

Tes!

Tes!

Bersamaan dengan hal itu, hujanpun turun. Krystal mengeluh. Halte tidak terlalu jauh lagi sih… Tapi ia akan basah kuyup ketika sampai di sana. Krystal menoleh ke arah Sehun, melihat keadaannya yang hanya diam walau hujan sudah turun. Kemudian, keluhan kembali keluar. Jantungnya mengeluh karena tindakan Sehun yang benar-benar tidak pernah terlintas di benak Krystal. Laki-laki itu menarik tangan Krystal, membuat Krystal berlari-lari kecil ke sebuah telepon umum. Dengan cepat membuka pintu telepon umum tersebut, mendorong Krystal masuk, dan terakhir menutup pintu telepon tersebut ketika ia sudah masuk. Membuat ruang gerak Krystal terbatasi oleh tubuh Sehun dan telepon.

Sehun melihat jam dari handphone-nya, “Kita tidak bisa sampai di halte tepat waktu.”

Krystal hanya diam. Mengalihkan pandangannya ke arah kiri. Melihat tetesan air yang terus turun. Membasahi kaca hingga membiaskan cahaya dari luar. Krystal kembali bersin.

Deg!

Lagi-lagi, jantung Krystal berdetak sangat kencang ketika Sehun tiba-tiba meletakan jaketnya ke pundak Krystal.

“Pakailah. Pakaianmu terlalu tipis untuk udara malam.”

Krystal mendengus. Sedikit tidak terima dengan pernyataan Sehun mengenai pakainnya. Tetapi Krystal menurut, ia memakaikan jaket Sehun ke tubuhnya.

Rasa pusing menyergapi Krystal. Bukan pusing akibat udara dingin, tetapi akibat perbuatan Sehun kepadanya. Entahlah, pertemuan ini benar-benar tidak seperti pertemuan seperti biasanya. Aneh. Dekat tetapi sesuatu menahan mereka untuk lebih dekat. Krystal akibat egonya. Sehun? Mungkin juga egonya. Tapi kalau Sehun setia kepada egonya mengapa ia begitu peduli kepada Krystal? Tanpa ia sadari, Krystal mendecakan lidahnya. Kesal terhadap masalahnya sendiri.

Sehun yang mendengar decakan Krystal menoleh ke arahnya. Menatap sebentar, seperti seorang yang sedang berpikir. Berpikir apa arti decakan lidah Krystal. Kesal mungkin karena terus berada di dekat Sehun? Sehun mengehela nafasnya.

“Bis sudah pasti tidak ada.” Sehun kembali berbicara, “Kau pulang naik taksi saja.”

“Eh, kau akan mencari taksi di tengah hujan deras?”

“Tidak.” Jawab Sehun pendek.

Krystal mengkerutkan kedua alisnya, “Terus bagaimana kau bisa mendapatkan taksi jika tidak mencarinya?”

Sehun mengeluarkan telepon genggamnya, “Memesannya secara online.” Tanpa menunggu respon dari Krystal, Sehun langsung memesan taksi.

Krystal hanya diam sehabis itu. Selama perjalanan menuju rumahnya. Ucapan terimakasih adalah satu-satunya kata yang ia ucapkan. Hanya ‘terimakasih…’ Sekian. Hanya jantungnya yang berdetak gila. Memompa udara terlalu banyak ke otaknya dan menyebabkan rasa pusing.

“Mungkin aku harus tidur.” Gumam Krystal ketika ia sudah melepaskan jaket Sehun.

Ia terdetak, Jaket Sehun?

.

.

.

.

Tok! Tok! Tok!

Krystal mengetuk pintu tersebut lagi. Ia mengetukan kakinya, tidak sabar menunggu pintu terbuka.

Tok! Tok! Tok!
Lagi, Krystal mengetuk kembali. Kali ini perasaan kesal menyertainya. Ayolah, dia sudah disini selama limabelas menit dan belum ada yang membukakan pintu. Sebenarnya mereka ada atau tidak sih?

Cklek~

Pintu terbuka. Dan…

“Aaaah!”

Blam!

Krystal hanya bisa terdiam melihat apa yang terjadi. Park Chanyeol membukakan pintu hanya menggunakan handuk. Terkejut, Krystal hanya terdiam dan Chanyeol berteriak sebelum Chanyeol membanting pintu.

“Krystal-sii?” Suara Chanyeol terdengar ragu-ragu.

“Ah, nde..” Jawab Krystal yang juga ragu-ragu. “Maaf menganggu. Aku hanya ingin mengembalikan jaket…” Krystal berhenti sejenak. Kembali ragu untuk berkata, “Mengembalikan jaket Sehun.”

Chanyeol tertawa canggung, “Aku juga minta maaf. Tunggu…”

Krystal mengira ia akan menunggu selama sepuluh atau limabelas menit? Ternyata tidak. Dengan hati-hati, Chanyeol membuka kembali pintu kamar. Tangannya keluar, terulur ke arah Krystal.

“Jaketnya…”

Krystal langsung mengerti. Ia segera meletakan jaket Sehun di tangan Chanyeol. Chanyeol langsung mengambilnya dan menutup pintu kamar.

“Terimakasih dan sekali lagi minta maaf.” Kata Krystal pamit untuk segera pergi.

“Aku juga!” Teriak Chanyeol-entah mengapa ia berteriak.

.

.

.

.

Setelah memastikan langkah kaki Krystal tidak terdengar lagi, Chanyeol berbalik. Ia bernafas lega. Sungguh, kejadian tadi adalah kejadian yang paling memalukan di hidupnya. Ini memang salahnya. Tetapi siapa yang akan menyangka? Biasanya yang akan mengetuk pintu apartment mereka adalah Yixing, Kyungsoo, Suho, atau Minseok. Semua adalah teman-teman Chanyeol dan Sehun. Masing-masing mereka sudah melihat bagian terlaknat teman-teman mereka.

“Kenapa kau bersender di pintu?” Sehun yang baru saja selesai mandi menatap aneh Chanyeol.

Chanyeol mendengus. Kesal kenapa Sehun tidak pernah mendengar perkataannya. Temannya yang satu ini setiap kali selesai mandi, dengan santainya keluar dari kamar mandi dengan handuk terkalung di lehernya. Setidaknya tutupi bagian pinggang kebawah. Begitulah perkataan Chanyeol yang tidak pernah didengar Sehun.

Chanyeol melempar jaket Sehun, “Dari Krystal.”

Sehun baru teringat jika jaketnya dipakai Krystal hingga Krystal turun dari taksi. Ia mengangguk. Ingin segera masuk kamar tetapi langkahnya tiba-tiba terhenti, “Kau membuka pintu dengan hanya menggunakan itu?

Uhm… Mata Chanyeol menelisik Sehun. Temannya cemburu? Baru pertama kalinya Chanyeol mendengar nada tidak suka dari Sehun. Biasanya hanya nada datar. Ia pun mengangkat kedua bahunya, “Mau bagaimana lagi…”

Mendengar Sehun mendengus, walau masih dengan muka datar, Chanyeol menambahkan, “Seharusnya kau rajin sedikit. Ketika mendengar ketukan pintu kau hanya diam menungguku selesai mandi. Jadinya…”

Sehun diam tidak berkomentar. Ia segera berjalan menuju pintu kamarnya. Baru saja ingin masuk, Sehun kembali menoleh, “Akan kulaporkan kepada Sulli jika kau terang-terangan berbicara kepada seorang perempuan hanya memakai handuk!” Kata Sehun dengan nada datar.

Blam!

Pintu kamar Sehun tertutup.

Chanyeol langsung membulatkan matanya. Waduh, gawat!

.

.

.

.

Luhan pun terlihat ragu melihat universitas yang ia masuki. Apa benar ini universitasnya? Entahlah. Ia kesini menggunakan taksi setelah sebelumnya ia tidur di apartment Appa-nya. Appa-nya sendiri belum menjawab apakah ia suka atau tidak dengan apartment Luhan. Appa hanya berkata jika sebaiknya untuk 3 hari kedepan, hingga masalah administrasi selesai, Luhan tinggal bersamanya. Luhan berharap jika Appa-nya mengizinkannya. Ia terlalu lama dikekang Appa-nya. Ia ingin merasa bebas sedikit. Sedikit saja.

“Luhan-ssi?” Suara riang itu membuat detak jantung Luhan meningkat. Ia langsung menoleh ke asal suara.

“Krystal-sii?!” Balas Luhan terkejut. Luhan langsung tersenyum lebar, “Apa yang dirimu lakukan disini? Tunggu, kau berkuliah disini?”

Krystal mengulas sebuah senyum, “Iya. Kau juga berkuliah disini? Aku tidak menyangka.”

Senyuman Luhan semakin lebar ketika mendengar nada senang Krystal, “Ini benar Universitas Sungkyunkwan, kan?”

Tawa Krystal langsung meledak.

“Apanya yang lucu?” Tanya Luhan bingung.

Krystal menggelengkan kepalanya. Terlihat susah mengambil nafasnya, “Hanya saja… Hanya saja…. Astaga, kupikir kau tahu jika ini Universitas Sungkyunkwan.”

“Tentu saja aku tahu!” Kata Luhan tidak terima. Ia sedikit mem-pout bibirnya. Membuat dia seperti anak berumur 5 tahun. “Aku hanya ragu jika aku datang ke universitas yang benar. Sudah lama aku meninggalkan Seoul sehingga hampir melupakan semuanya yang tertinggal disini.”

Krystal terdiam. Tidak menyangka temannya mengeluarkan nada sedih, “Hey, jangan bersedih. Setidaknya kau sudah kembali bukan?” Melihat Luhan sedikit tersenyum, Krystal menambahkan, “Bagaimana jika aku mengantarkanmu ke fakultas mu? Kau tahu, jam kuliahku masih lama.”

Luhan segera mengangguk. Ide yang sangat menarik. “Tentu. Sepertinya aku memang harus ditunjukan. Ngomong-ngomong, kau kuliah dijurusan apa?”

“Sastra korea.” Jawab Krystal pendek.

Luhan menganggukan kepalanya, “Kau masih bercita-cita menjadi penulis sepertinya.” Krystal tersenyum mengiyakan. Ia mengikuti Krystal yang mulai berjalan.

Krystal kembali berbicara, “Kau berkuliah jurusan apa?”

“Kedokteran.” Mereka berbicara sambil berjalan menuju fakultas Luhan.
Krystal langsung membulatkan matanya, “Kedokteran?”

Luhan menganggukan kepalanya.

Mata Krystal terlihat berbinar, “Astaga… Kau sekarang menjadi orang yang pintar bukan? Kau tidak malas lagi belajar?”

Luhan mendengus mendengar perkataan Krystal yang sangat benar. Ia dulu adalah anak yang malas belajar dan hanya gila main bola. “Aku sudah berubah.”

Krystal mengangguk, “Aku bangga denganmu. Tapi… Bagaimana bisa kau tiba-tiba masuk jurusan kedokteran? Maksudku kau baru mendaftar atau…”

“Aku ikut program transfer. Program ini hanya 9 bulan tapi aku berharap jika universitas menawariku untuk sekolah disini, sehingga aku tidak perlu memutar otak lagi mencari cara agar bisa tinggal bersama Appa.”
Appa mu pindah kesini?” Tanya Krystal hati-hati.

Masalah Appa Luhan adalah masalah yang paling sensitive bagi Luhan. Krystal ingat bagaimana tangisan Luhan mendengar penuturan ibunya ketika ingin meninggalkan Luhan, dan itu semua karena Appa-nya.

Luhan menganggukan kepalanya pelan, “Dia berkata kepadaku jika butuh suasana baru. Kupikir aku akan tinggal di Eropa atau Jepang, ternyata…”

Krystal merasa bertambah salah ketika mendengar nada suara Luhan yang semakin sedih, “Sebelumnya kau berkuliah dimana?”

“Harvard.”

Dan satu kalimat itu, membuat Krystal menatap Luhan dengan tatapan tidak percaya untuk beberapa saat.

.

.

.

.

.

Hari yang menyenangkan… Gumam Krystal kepada dirinya sendiri.

Setelah mengantarkan Luhan ke kelasnya, bukan hanya fakultasnya. Juga ikut dengannya ke ruangan administrasi, Luhan berjanji kepada Krystal akan mentraktir Krystal makan setelah kuliah selesai. Krystal tidak berani berharap lebih ketika Luhan berkata seperti itu. Kedokteran adalah mata kuliah yang sulit. Bagaimana jika Luhan telat karena ada tugas? Dia hanya mengiyakan perkataan Luhan.

Terkadang realita bisa melebihi sebuah ekspektasi. Luhan menepati janjinya. Ia bahkan menunggu Krystal di depan kelasnya. Astaga! Krystal dapat mengingat bagaimana teman-teman perempuannya berteriak histeris-sedikit kepo mengenai Luhan. Bertanya-tanya siapa laki-laki yang sangat romantis itu. Hal itu sudah membuat Krystal sangat bahagia, yah sedikit tersipu juga sih…

Luhan dan Krystal makan di kantin fakultas sastra Korea. Kantin biasa yang selalu Krystal datangi. Kantin dimana Krystal hampir tidak merasakan kembali makanannya karena sudah sangat hapal terhadap rasanya. Tapi ia tidak perduli.   Krystal sudah terlalu senang dengan alasan Luhan. Luhan berkata kepadanya jika ia memiliki tugas sehingga tidak bisa mengajak Krystal makan di luar. Ya ampun…. Benar-benar. Krystal kembali merasa seperti dulu. Saat mereka bertiga selalu makan bersama.

Deg!

Krystal menurunkan senyumannya. Mereka bertiga…. Mereka bertiga… Krystal-Sehun-Luhan. Tiga. Kenapa harus ada Sehun? Krystal kembali menghela nafas. Kenapa harus ada Sehun?

Kenapa ia harus mengingat kembali masa-masa indah itu?

Hati Krystal mendadak nyeri. Ia harus bisa menatap ke depan. Merasakan semuanya tanpa membandingkan dengan yang lalu. Dia harus bisa. Harus….

.TBC.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s