State of Grace (Chapter 20)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Sehun benar-benar menempati janjinya. Hampir semuanya. Sehun pergi memberi tahu orangtuanya dan mengabarkan ke pemilik apartment. Tetapi anak satu itu tidak mengajak Krystal untuk menghias apartment-nya. Ternyata, apartment-nya bukanlah apartment seperti biasa yang Krystal beli yang biasanya hanya tersedia ruangan kosong, hanya dapur dan kamar mandi yang diberi furniture. Apartment yang Sehun beli sudah dilengkapi oleh furniture, dari ruang tamu, ruang tidur, ruang keluarga, dan tentunya kamar mandi. Tidak ada lagi yang perlu di hias.

Krystal masih meamndang sekeliling ruang tamu Sehun.

“Bagaimana apartment-ku?” Sehun yang baru saja membawa beberapa kantong belanjaan berisi makanan menyadarkan Krystal dari lamunannya.

“Ini sama sekali tidak sederhana!” Krystal mengacak pinggangnya. “Kau berbohong kepadaku!”

Sehun terkekeh, “Aku tidak bilang ini sederhana. Aku bilang ini simple.”

“Dan ini tidak simple Sehun. Arsitektur apartment ini sangat mengagumkan!”

“Baiklah Nyonya Oh. Hentikan kemarahanmu okay?”

Krystal mendengus.

Sehun kembali tersenyum, “Kita tidak punya waktu yang banyak. Teman-temanku akan datang pukul lima sore. Sekarang, waktu telah menunjukan pukul setengah lima.”

Satu lagi, saat pertama kali menunjukan apartment ke Krystal, pada saat jam satu siang, Saat itu Krystal tidak bisa berkata apa-apa melihat apartment Sehun. Katakanlah ia bodoh karena berpikir jika apartment Sehun hanya terdiri dari ruangan kosong bercat putih. Sehun mengatakan jika ia ingin mengundang teman-temannya seperti Kang Seulgi dan Kai Kim untuk merayakan keberhasilan ia mendapatkan pekerjaan. Krystal mangut-mangut saja. Untuk apa juga ia melarangnya? Akhirnya mereka memutuskan untuk membeli piring kertas dan gelas plastik tetapi berakhir membeli beberapa bahan makanan seperti telur dan roti.

Krystal ingin mengangkat salah satu kantong belanjaan tetapi dengan cepat Sehun membawanya duluan. Mereka akhirnya menyusun bahan makanan dalam kulkas.

“Tadi dirimu berencana untuk membeli pizza bukan?” Krystal bertanya disela-sela ia menyusun buah-buahan.

“Oh, ya benar.” Sehun kemudian menghentikan pekerjaannya, “Tunggu, aku akan memesannya.” Sehun mengambil handphone-nya dan memesan.

Kira-kira sepuluh menit kemudian, Sehun kembali membantu Krystal.

“Aku tidak percaya menyetujui usulanmu.” Keluh Sehun ketika ia mengeluarkan beberapa balon dan perelengkapan pesta.

“Bukannya dirimu sendiri yang mengatakan ingin mempunyai latar yang bagus untuk berfoto? stand photo booth merupakan ide yang bagus!”

“Aku benci balon!” Sehun membuka balon-balon huruf yang tadi mereka beli. Tak lupa mengambil pompa untuk balon yang baru saja ia beli. “Balon adalah benda yang mengerikan! Apalagi ketika meledak!”

Krystal tertawa, “Astaga! Baru kali ini aku melihat laki-laki takut pada balon yang meledak!”

“Krystal….” Sehun menatap Krystal dengan memelas. Ia baru saja memompa balonnya dan balonnya terlihat sedikit terisi.

Krystal menghentikan tawanya dan berjalan menuju Sehun, “Biar aku saja yang memompa balonnya!”

Sehun sendiri kemudian hanya melihati Krystal memompa balonnnya. Kemudian melihat dengan horror balon yang membelendung. Ia pun terpaksa memegang balon ketika Krystal menyuruhnya untuk menempel di dinding. Bagaimanapun juga, rasanya aneh bagi Sehun jika Krystal harus memanjat untuk menempelkan balon huruf.

Ting tong~

Bel apartment Sehun berbunyi.

“Mungkin pizza.” Gumam Sehun. Tangannya masih sibuk menempel balon huruf.

“Serahkan pada ku!” Kata Krystal. Ia segera berjalan menjauhi Sehun yang saat itu berada di ruangan yang bisa disebut ruang keluarga, dengan adanya tv beserta home-theatre.

Cklek~

Tangan Krystal dengan santai membuka pintu.

“Sangjangnim?!”

.

.

.

.

.

Tifanny terperangah untuk beberapa saat ketika Krystal membuka pintunya. Ia mengeluarkan senyuman sinis, “Jadi benar jika kau berpacaran dengan Sehun?”

“Sangjangnim….” Krystal tidak bisa menemukan kata-katanya yang tepat.

“Kau kenapa berada di apartment anak ku?”

Krystal masih terdiam.

“Kau sadar apa yang menjadi penghalang dirimu dan Sehun?”

…..

“Dan kau masih berani untuk menentangnya?”

…..

“Krystal Jung, aku bertanya kepadamu! Kenapa kau bisa berada di apartment Sehun?!”
“Sangjangnim aku…”

“Aku tidak punya waktu banyak. Katakan alasanmu sebelum semua orang melihat kita!”

“Sangjangnim tunggu sebentar aku-“

Tifanny kembali memotong, “Kau tidak pantas berdiri di dekat Sehun. Anak ku… Anak ku bisa mendapat yang lebih baik daripada mu! Bukan hanya masalah ekonomi, masalah pendidikan pun kau jauh dibawah dia. Jadi untuk menyelamatkan harga dirimu, itupun jika masih ada, kuharap kau bisa pergi secepatnya dari apartment Sehun. Sebelum beberapa orang yang ku undang datang untuk merayakan kesuksesan Sehun.”

Nafas Krystal tercekat. Oksigen terasa menipis di sekitarnya. Udara tergantikan oleh kata-kata tajam Tifanny. Kakinya terasa tidak berpijak sangking ia merasa sangat malu, mengambang di tengah ketakutannya.

“Krys, siapa yang datang?” Sehun dengan santai jalan menuju Krystal. Melihat ibunya, ia langsung terkesiap keras, “Mom…”

“Sehun, apa yang ia lakukan disini?” Tanya Tifanny tidak mengindahkan air muka Sehun yang terkejut.

“Apa yang Mom lakukan disini?” Tanya Sehun balik.

“Mom ingin datang ke apartment mu. Tidak boleh? Yang harus dipertanyakan seharusnya dia!” Tifanny menunjuk ke arah Krystal, “Kenapa dia bisa berada disini? Dia seharusnya tidak pernah sedikitpun berada di dekatmu Sehun-ah!”

Sehun merasakan amarahnya naik. Ia ingin membalas ibunya dengan nada tinggi saat itu. Hampir. Jika saja ia tidak melihat Krystal tiba-tiba mundur, mengambil tasnya dan jaketnya kemudian keluar dari apartment Sehun.

“Sehun!” Panggil Tifanny ketika Sehun ikut mengejar Krystal.

Krystal berlari kecil, berharap bisa menghilang dari gedung ini secepatnya.

Grab!


Sehun berhasil memegang tangan Krystal. Dalam satu hentakan, dia berhasil membuat Krystal menghadapnya.

“Tunggu kumohon….” Kata Sehun lirih.

Krystal menundukan kepalanya. Ia tidak sanggup. Ia ingin menangis.

“Krys, mengenai tadi…” Lanjut Sehun dengan suara gugup bercampur panik.

Krystal mendongakan kepalanya. Menatap Lembut Sehun. Dengan sigap, ia mengenggam kedua tangan Sehun, “Aku mengerti.”

“Mengerti apa? Apa yang ibuku katakan kepada mu? Katakanlah kepada ku!”

“Sehun…” Ucap Krystal tenang. “Aku mengerti mengapa ibu mu datang ke apartment mu. Ia ingin merayakan keberhasilanmu. Dia sama sekali tidak melakukan hal yang salah…”

“Krystal…” Seru Sehun frustasi. “Astaga, jangan seperti ini… Ayo kita hadapi ibu ku bersama-sama. Jangan lari dari kenyataan.”

“Aku tidak ingin kau menghardik ibu mu. Ataupun kau memaki ibu mu. Ibu mu benar walau kenyataannya memang menyakitkan. Kehadiranku memang masih harus dipertanyakan….”

Sehun terdiam. Jangan! Jangan! Serunya dalam hati. Jangan! Dia tidak ingin ini menjadi akhir hubungannya dengan Krystal.

“Berjanjilah kepada ku satu hal…” Cengkraman tangan Sehun semakin kencang ketika Krystal berkata seperti itu, “Kita akan bertemu lagi setelah kau merayakan keberhasilan mu okay? Sekarang, kau harus merayakannya bersama ibumu dan teman-teman mu. Setelah itu… Setelah itu kita akan bertemu lagi…”

Ting~

Pintu lift terbuka. Krystal dan Sehun menoleh dan mereka terkejut satu sama lain. Wendy, Seulgi, Kai dan beberapa orang yang tidak Krystal kenali berada di lift itu. Sama seperti Sehun dan Krystal, mereka juga terkejut dengan pemandangan di depan mereka.

Krystal cepat-cepat melepaskan genggamannya. Sehun sendiri berusaha untuk tidak meraih kembali tangan Krystal. Krystal tersenyum lembut ke Sehun sebelum berbalik, berjalan menuju Lift.

“Anyeonghseyo….” Sapa Krystal kepada orang-orang yang keluar dari lift. Mereka terihat membalas sapaan Krystal dengan canggung.

Krystal kembali tersenyum ke Sehun sebelum pintu lift tertutup rapat.

.

.

.

.

.

Acara perayaan Sehun sukses. Semuanya berbahagia, kecuali Sehun tentunya. Dari makanan yang ia sediakan sampai stand photobooth yang Sehun dan Krystal buat sendiri berhasil menghidupkan suasana. Beberapa teman-temannya sudah mengundurukan diri. Pastinya yang lain akan menyusul mengingat waktu sudah menunjukan pukul setengah sepuluh malam. Hanya Kai yang tidak akan pulang karena Sehun menyuruhnya untuk tinggal menjaga rumah. Sehabis ini, Sehun berencana akan bertemu Krystal langsung tanpa menunggu hari esok. Kejadian tadi sungguh menyiksanya. Apa yang ibunya katakan hingga Krystal mundur teratur seperti itu? Ia ingin tahu. Ia ingin merasakan apa yang Krystal rasakan.

“Oh Sehun!”

Suara akrab dari belakangnya membuat ia menoleh, “Do Kyungsoo!” Balasnya.

“Kau kelihatan sedikit depresi teman! Di pinggiran balkon menghadap ke jalan raya. Well, apapun itu ku ucapkan selamat atas prestasi membanggakan mu. Tapi aku harus pulang.”

Sehun dan Kyungsoo berbincang-bincang sebentar.

“Aku tidak melihat Chanyeol.” Kata Sehun menyadari hanya ada Kyungsoo dan Yixing.

Kyungsoo tertawa canggung, “Chanyeol ada acara. Dia menyampaikan maaf tidak bisa datang.”

Sehun menganggukan kepalanya, “Oh, tentu tidak apa-apa. Baiklah teman, sampai berjumpa lagi…”

Setelah kepergian Kyungsoo, beberapa orang juga ikut mengundurkan diri.

“Hey, sepupu!” Sapa Seulgi ceria.

Sehun hanya tersenyum kecil menanggapinya.

“Baiklah….” Kata Seulgi mengerti jika Sehun tidak ingin diganggu. “Tapi aku penasaran! Apa yang terjadi dengan Krystal? Kupikir kau ingin merayakan dengan dia bukan dengan dia….” Arah pandang Seulgi menunjuk ke Wendy yang sedang berbincang-bincang dengan Jimin.

“Rencananya begitu hingga ibuku datang dan menghardik Krystal…”

“Astaga… Jadi kau tadi putus dengan Krystal?”

Sehun mendesah, “Tidak. Tapi dia ingin aku tidak mengejarnya dan mengikuti pesta ini…”

“Itu artinya kau harus mengejarnya!”

“Aku tahu!” Desis Sehun tajam. “Tapi dia membuatku berjanji untuk menikmati pesta ini. Walaupun begitu aku akan datang kepadanya ketika acara sialan ini berakhir. Makanya kau cepat pulang sana!”

Secercah senyum tiba-tiba terukir di bibir tipis Seulgi, “Kurasa aku dapat ide bagus agar dirimu bisa pergi dari sini!”

.

.

.

.

.

Sehun mengendari mobilnya dengan cepat. Melintasi kota Seoul yang tidak terlalu ramai. Tujuan utamanya ke Café f(x). Berharap Krystal ada di situ untuk menghibur dirinya, berada di tengah-tengah orang yang ia sayangi.

Cklek!
Sehun segera membuka pintu mobilnya dan berlari memasuki Café f(x). Jantungnya kembang-kempis dan ia merasa membutuhkan lebih banyak oksigen. Setelah ia rasa nafasnya kembali normal, segera saja ia mengantri. Tidak enak tiba-tiba memotong dan berbicar langsung ke Luna.

“Selamat malam Sehun…..” Sapa Luna ceria.

“Selamat malam!” Balas Sehun. Berusaha agar terdengar ceria.

“Sebuah kejutan yang menyenangkan! Apa yang ingin Anda pesan?”

Sehun menggaruk kepalanya yang tidak gatal, “Sebenarnya…. Sebenarnya ini ada sangkut pautnya dengan Krystal.”

“Bora-ssi, tolong gantikan aku!” Setelah berkata seperti itu Luna kembai menghadap ke Sehun, “Kau, tolong ikuti aku!”

Sehun pun bingung. Tetapi Luna mengatakan hal yang sama sekali lagi membuat ia akhirnya mengikuti Luna. Luna mengajak Sehun kebelakang dapur. Melintasi dapur dimana para Chef sibuk memasak.

Trek~

Dia membuka sebuah pintu, “Tunggu disini sebentar.” Katanya kemudian masuk kedalam ruangan. Sekitar lima menit berada di sana, Luna akhirnya keluar, “Silahkan masuk…”

Sehun benar-benar seperti orang bodoh. Dia tidak tahu apa yang terjadi. Mungkinkah diruangan itu ada Krystal? Ia memasukinya dengan perlahan.

Dan…………..Bahunya melesak ketika melihat orang yang di dalam. Victoria bukan Krystal.

“Sehun-ssi, selamat datang di ruanganku…” Sapa Victoria.

Sehun membungkukan badannya.

“Silahkan duduk…”

Sehun kemudian duduk di kursi Victoria. “Aku…” Sehun membuka pembicaraan. “Aku kesini untuk mencari Krystal…”

Mata Victoria melebar, “Aku tahu ada yang salah pada hari ini!”

“Maksudmu?”

Victoria menghela nafasnya, “Teman dekat Krystal adalah Amber. Amber adalah orang yang menemaninya dari panti asuhan hingga mereka sama-sama di adopsi. Tetapi Amber terkadang overprotective terhadap Krystal, itu membuatnya tidak bisa terlalu gerak bebas. Sulli juga teman dekatnya. Bersama Sulli mereka suka melakukan hal-hal aneh yang tentunya tidak bisa ia lakukan ketika bersama Amber, termasuk dalam urusan patah hati.

Krystal tadi menelepon Sulli. Sebenarnya hal itu adalah hal yang wajar. Tetapi Luna tidak sengaja mendengar percakapan mereka, mereka merencanankan sesuatu, ke tempat yang tidak akan dirimu jangkau. Luna tahu jika Krystal sedang patah hati, dia menyimpulkan dari arah pembicaraan mereka.”

“Aku tidak…” Sehun terdiam sebentar. Ia menghela nafas, “Dengar… Aku rasa aku membuat ia patah hati. Tapi aku tidak bermaksud seperti itu. Ini semua di luar rencana. Seharusnya hari ini kami bersenang-senang.”

“Kau rasa?”

“Ibu ku datang ke apartment-ku. Krystal yang membukakan pintunya. Ibuku dan Krystal tidak mempunyai hubungan yang baik dan kurasa ibuku mengatakan hal-hal yang tidak pantas pada Krystal jadi….”

Victoria menganggukan kepalanya. Sehun tidak yakin dia mengerti, Victoria seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Victoria sunbaenim-“

Noona… Panggil saja aku Noona.” Potong Victoria

“Victoria Noona, anda tahu dimana Krystal dan Sulli?”

Victoria menggeleng.

Apa-apaaan itu? Sehun berusaha untuk tetap tenang. Walau kekesalan sudah berada di puncak. Jadi buat apa ia kesini dan menceritakan kepada Victoria jika Victoria sendiri tidak tahu?

Merasakan handphone-nya bergetar, Sehun segera mengambil handphone-nya. Ia permisi sebentar kepada Victoria untuk mengangkat handphone-nya.

Anyeonghaseyo…” Sapa Sehun asal-asalan.

Hai, teman ini aku!” Suara bass khas Chanyeol terdengar jelas.

“Aku tahu…” Jawab Sehun pendek.

Ada yang ingin ku sampaikan kepada mu…”

“Kalau soal dirimu yang tidak datang tenang saja…”

“Bukan! Ini tentang Krystal!”

Sehun langsung mencengkram handphone-nya, “Kau tahu dimana dia? Kau melihatnya?”

Terdengar suara tawa dari ujung sana, “Aku tahu kau pasti akan tertarik…”

“Cepat katakan dimana dia!” Seru Sehun geram.

“Tenang teman…. Dia ada di Café teman ku. Temanku baru membuka Café dan ia mengundangku untuk bernyanyi. Krystal disitu dengan seorang gadis cantik. Hey, kau tahu nama gadis cantik tersebut?”

Sehun memutar bola matanya, “Choi Sulli dan dia mantan pacarnya Kai. Sekarang dimana Krystal?”

“Oh benarkah? Sayang sekali. Sepertinya aneh jika aku mendekati Sulli…”

“Chanyeol….”

“Baiklah….. Di Café Italiana by Lee Jinki. Aku akan mengirimkan alamatnya kepada mu!”

Setelah itu Chanyeol memutuskan teleponnya. Sehun menatap Victoria, “Noona tahu Café bernama Italiana by Lee Jinki?”

Mata Victoria membesar, “Mereka disitu?” Ia mengangguk, “Tentu aku tahu. Itu Café temanku. Hari ini adalah Soft Openingnya. Mereka mengundangku, tetapi aku tidak bisa datang karena hari ini aku baru pulang dari Osaka.”

“Baiklah… Kalau begitu aku permisi dulu Noona….”

“Tunggu…”

Langkah Sehun terhenti, ia kembali menghadap Victoria.

Victoria sendiri terlihat membuka laci mejanya dan mencar-cari sesuatu, “Ini…” Katanya mengasih kupon. “Aku baru ingat jika pada Soft Opening hanya orang-orang yang mempunyai kupon ini yang bisa masuk….”

Sehun menerima kupon dari Victoria, “Terimakasih Noona…”

.TBC.

Flipped (Chapter 14)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Blam~


Sehun kembali menutup pintunya ketika Krystal sudah masuk.

“Luhan ada di kamarnya. Dia sakit.” Kata Sehun di dapur. Sepertinya ia sedang masak sesuatu. Aroma makanan yang lezat tercium memenuhi apartment.

Krystal menyusul Sehun ke dapur, “Aku sudah tahu.”

“Tentu.” Jawab Sehun pendek tapi masih sibuk berkutat dengan buburnya.

Krystal sedikit berjinjit, ingin melihat dengan jelas apa yang Sehun buat. “Membuat bubur?”

“Seperti yang kau lihat.” Lagi-lagi Sehun masih berkutat dengan buburnya.

“Aku membawakan Luhan bubur.” Krystal kemudian mengeluarkan bekal yang ia simpan di dalam tasnya.

Mata Sehun langsung menyipit, “Aku tidak mau bubur itu dihidangkan ke Luhan.”
“Kenapa?!” Krystal membalas dengan mata menyipit.
“Kau lihat? Aku sudah membuat bubur. Jadi aku tidak ingin Luhan memakan bubur mu!”

“Kau bisa memberinya nanti!”
“Tentu tidak bisa! Aku lelah membuat bubur ini. Memangnya kau membuat buburmu sendiri?! Tidak kan!”

Kata-kata terakhir Sehun membuat Krystal tiba-tiba sedih. Kata-kata yang secara tidak langsung menghinanya. Dia memang tidak membuat bubur ini sendiri. Dia meminta bantuan Bibi Kwon. Tapi apa salahnya?

Sehun yang merasa Krystal diam akhirnya kembali menoleh ke Krystal, “Hey…” Ia memanggil Krystal pendek. Merasa bersalah setelah melihat Krystal yang menunduk. Mungkin karena perkataannya menyakitkan perasaan Krystal. “Hey… Aku….” Terdengar ragu. “Aku minta maaf karena perkataanku tadi. Okay?”

Krystal hanya tersenyum pendek. Sehun tahu Krystal masih bersedih.

“Baiklah…” Gumam Sehun pasrah. “Kasih buburmu ke Luhan. Aku bisa menyimpan buburku untuk makan malam. Dan kujamin setelah merasakan buburku, Luhan lebih memilih buburku daripada buburmu.”

`
Senyum Krystal kembali merekah. “Dimana letak piring? Kurasa lebih baik jika menyajikannya di piring daripada di tempat bekalku.”
Sehun menunjuk salah satu rak yang berada tepat di atas kirinya.

Krystal langsung menuju ke rak bewarna putih yang terbuat dari kayu tersebut. Tangannya membuka raknya dan mengambil satu piring. “Tapi kenapa dirimu berpikir jika Luhan akan memilih buburmu daripada buburku?” Tanya Krystal ketika ia menuangkan buburnya di piring.

“Dia pasti akan memilih buburmu. Diakan menyukaimu.”

Perkataan Sehun menghentikan gerakan Krystal. Krystal menatap Sehun. Tidak dengan tatapan tajam, tetapi dengan tatapan menyipit.

Sehun membalas tatapan Krystal, “Kau pasti buta jika tidak melihat hal tersebut.” Ia kemudian kembali berceloteh, “Dia sering bercerita tentang mu. Tentang apa saja kepadaku. Bahkan tentang dirimu yang menabrak dinding.”

Krystal melotot ke arah Sehun yang terkekeh kecil. Tapi sepertinya Sehun masih tidak menyadari tatapan Krystal.

“Dia juga sangat senang ketika menerima telepon mu. Astaga, bukan hanya saat menerima teleponmu. Saat kau datang. Saat kau bicara.”
“Dan kau baik-baik saja?” Tanya Krystal tiba-tiba. Tetapi sedetik kemudian ia menyadari kebodohannya.

Pabo! Tentu saja dia baik-baik saja dan tidak merasa terganggu jika kedua sahabatnya menjadi sepasang kekasih! Orang di samping kananya bahkan dengan tidak punya hati memutuskan perjodohan! Apalagi merasakan hal sekecil itu.

“Aku tidak sakit.” Jawab Sehun dengan nada bingung.
Krystal berdehem, “Lupakan saja kataku yang tadi.” Ia kemudian melanjutkan kegiatannya yang tertunda.

“Lagipula….” Sehun kembali bercerita. Entah apa maksudnya tapi itu membuat Kyrstal diam-diam mendengus, “Kalian terlihat cocok. Luhan bahagia. Kau bahagia.”

“Jadi, menurutmu aku harus menerimanya jika ia mengatakan perasaanya?” Mulut Krystal menjadi gatal jika tidak menanyakan hal itu. Tanpa ia sadari juga, kata-kata itu sudah terlanjur keluar.

“Tentu! Memangnya apa lagi yang harus kau lakukan jika ditembak oleh orang yang kau suka?”

Krystal sekarang menatap Sehun tajam, “Kau seperti menjodohkanku dengan Luhan.”

Sehun mengangkat kedua bahunya, “Memangnya salah? Lagipula itu hal yang bagus jika kalian berpacaran.”

Tok…. Tok… Tok…

Suara ketukan pintu seperti penyelamat bagi Krystal dari suasana di dapur yang akan panas sepanas bubur yang Sehun buat.

“Mungkin Chanyeol. Dia tadi keluar.” Sehun bergerak menuju pintu.
“Biar aku saja!” Kata Krystal bergerak lebih cepat dari Sehun. Tolong urus buburnya.” Lanjut Krystal sebelum ia berbalik menuju pintu.

Dalam hati, Krystal merasa harus memeluk Chanyeol karena telah menyelamatkannya dari situasi aneh bersama Sehun. Lagipula, apa yang dipikirkan oleh Sehun? Krystal menghela nafasnya… Jangan dengarkan orang yang seenak jidat memutuskan perjodohan karena egonya… Katanya dalam hati.

Iya benar! Kenapa harus termakan omongan Oh Sehun? Kalau Luhan benar menyukainya, itu akan terbukti suatu saat tanpa harus diceritakan seperti itu. Dan, tunggu… Apa maksud Sehun menceritakan hal ini? Apakah ia menceritakan hal ini karena ia pikir Krystal tidak melihat gerak-gerik Luhan? Benar-benar… Orang itu pikir ia adalah orang bodoh ya? Tanpa ia sadari, Krystal membuka pintu apartment dengan tenaga yang lebih besar dari seharusnya.

“Bibi?!”

“Sojonggie?!”

Krystal dan Oemma Sehun saling bertatap selama beberapa detik. Ya ampun… Apa yang harus ia katakan kepada Oemma Sehun?

“Eh, siapa yang datang?” Sehun dengan santainya berjalan dari dapur. “Oemma?!” Katanya ketika melihat ibunya.
“Kalian….” Oemma Sehun terlihat ragu. “Bagaimana bisa kalian bertemu kembali?”

“Ceritanya panjang.” Jawab Sehun pendek. “Masuklah terlebih dahulu… Di luar dingin!” Katanya sambil menarik tangan ibunya kemudian menutup pintu.

Krystal segera membungkukan badanya, “Anyeong bibi!” Kataknya kikuk.

“Ah, Anyeong Krystal-ssi…” Oemma Sehun tersenyum ramah ke Krystal.
“Luhan tinggal di apartment yang sama denganku. Krystal disini karena Luhan sakit.” Jelas Sehun cepat. “Krystal, kurasa kau bisa memberikan bubur untuk Luhan. Aku akan menemani Oemma-ku.”

Krystal segera mengangguk dan mengambil buburnya. Sebelum ia memasuki kamar Luhan, Krystal kembali berbicara, “Bibi, Anyeong!”

Oemma ingin teh? Akan kubuatkan teh.” Sehun segera berjalan ke dapur tetapi terhenti, “Eh… Maaf ruang tamunya berantakan. Oemma bisa duduk di bangku dapur.”

.

.

.

.

.

Koo Yura menatap lekat-lekat anak semata wayangnya. Sehun sudah berubah. Katanya dalam hati. Ia lebih mandiri. Tentu saja! Tinggal dua tahun sendiri tanpa kedua orangtua. Matanya meperhatikan apartment-nya.   Rasa sakit menjalar ketika melihat apartment anaknya yang kurang layak. Atapnya terlihat bocor. Cat dinding memudar. Seharusnya ia dapat melihatnya ketika tadi jalan di tangga. Benar-benar bencana mengerikan.

“Tehnya…” Suara lembut Sehun menyadarkan Yura.

Yura tersenyum dan menyeruput tehnya.

“Jadi….” Sehun membuka percakapan. “Ada apa Oemma datang?”

Yura kembali menatap anaknya. Senyumannya memudar. “Ah… Kesini?” Tanyanya tergagap. “Oemma hanya ingin.”

Sehun menganggukan kepalanya ragu. Yura kemudian meletakan cangkir tehnya.

Appa-mu… Appa-mu sakit. Gejala strok awal.” Sahut Yura tiba-tiba. “Dia ingin memperbaiki semuanya” Lanjut Yura tanpa melihat Sehun. “Dia tidak mengataknnya tapi Oemma tahu ia ingin. Jadi… Disinilah Oemma… Mencoba mengajakmu kembali pulang.”
Sehun terdiam cukup lama.

“Kau tidak harus pulang sekarang. Tapi pikirkanlah….” Lanjut Yura.

“Bibi?!” Suara yang sangat familiar bagi Yura membuat Yura menatap orang yang memanggilnya.
“Luhan?!” Sahut Yura dengan senyuman lebar. “Sejak kapan dirimu pulang? Dan dirimu tidak terlihat menua!”’
Luhan yang pucat pasi terkekeh kecil. “Dua bulan ini bi! Dan bibi juga tidak terlihat tua!” Balas Luhan dengan suara menggebu-gebu senang. Tidak terpancarkan ia sakit jika mendengar suaranya.

Yura tertawa, “Dirimu bisa saja! Tapi….” Yura melihat wajah Luhan dengan seksama, “Kamu terlihat pucat nak!”

Luhan menggaruk kepalanya yang tidak gatal, “Aku sedang flu berat dan sedikit demam. Tapi ku rasa itu bukan penghalang buat menyapa bibi bukan?”

Yura membulatkan matanya, “Tentu saja tidak! Kau masih seperti dulu tidak berubah! Masih sopan dan ramah.” Puji Yura sambil tersenyum lebar. “Bibi merasa sangat terkesan. Tetapi sebaiknya dirimu kembali saja ke kamar untuk beristirahat.”

Luhan menganggukan kepalanya. Bagaimanapun juga kepalanya masih sangat pusing. Dia berjalan dengan gontai ketika keluar dari kamarnya. Terpaksa mengatakan baik-baik saja kepada Krystal karena takut harga dirinya jatuh akibat dianggap lemah. Setidaknya menurut Luhan itu menunjukan dia lemah. Luhan akhirnya membungkukan badannya sekali lagi sebelum menghilang dari pintu.

Yura kembali menghadap Sehun, “Oemma senang kau masih dikelilingi oleh teman-teman yang hebat.”
Sehun hanya diam tidak tahu harus membalas apa.
“Masalah dua tahun yang lalu…. Masalah dirimu dengan Krystal…”
Oemma…” Potong Sehun dengan suara rendah, “kumohon jangan disini….” Sehn merasakan nafasnya tercekat entah bagaimana. Dia membenci perkara itu. Dia hanya ingin kejadian itu diketahui oleh enam orang, dirinya, Krystal, dan kedua orangtua mereka. Tidak ada lagi yang boleh mengetahui hal ini. Apalagi Luhan!

Yura seperti tidak mendengar Sehun. Ia kembali berbicara, “Masalah itu membuat kami syok hingga tidak dapat mempercayai mu lagi. Tapi keadaan bisa menjadi buruk sekarang, dengan keadaan Appa-mu. Appa-mu adalah orang keras kepala jadi ia pasti tidak akan memintamu pulang. Maka dari itu Oemma meminta tolong agar dirimu mengalah sedikit.” Yura menatap Sehun lurus-lurus. “Bisakah kau datang ke rumah, meminta maaf kepada Appa-mu. Oemma yakin sehabis itu akan kembali menjadi sangat mudah….”

Sehun lagi-lagi tidak dapat berbicara. Perasaan yang lama ia tahan kembali terbuka. Ia mengalihkan pandangannya ke tembok. Menatap tembok apartment yang kusam.

Yura tersenyum sedih. “Kau tidak harus menjawabnya sekarang. Oemma berharap jawabanmu ada ketika kau menginjakan kakimu kembali ke rumah.” Ia kemudian berdiri, “Oemma rasa Oemma harus pulang.”

Sehun menganggukan kepalanya. Ia ingin mengantar Oemma-nya,

“Tidak usah di antar.” Tolak Oemma dengan suara pelan.

Sehun menghentikan langkahnya dan hanya diam ketika Oemma keluar.

Anyeong bibi! Bibi ingin pulang?” Sapa Krystal dari pintu kamar Luhan. Sepertinya ia baru saja keluar.

Yura mengerjap kaget, “Oh, Anyeonghaseyo Krystal. Iya, bibi pulang duluan ya?”

Tanpa menunggu jawaban dari Krystal, Yura sudah menghilang dari balik pintu.

Sehun menghela nafas. Wajahnya tiba-tiba menjadi murung. Ia berjalan ke arah Krystal.

“Ingin mengambil sesuatu di dapur?” Tanyanya ketika sampai di depan Krystal, “Ambil saja sesukamu. Aku ingin ke kamar.” Sehun kembali melangkahkan kakinya ke kamarnya.
“Apakah dirimu akan pulang?” Tanya Krystal tepat sebelum Sehun memasuki kamarnya. Ia tidak berbalik menatap Sehun.

Sehun menoleh ke arah Krystal, “Kau mendengar pembicaraanku dengan ibuku?” Kentara dengan jelas nada tidak suka.

Krystal menghela nafasnya kemudian berbalik menghadap Sehun, “Aku tidak sengaja mendengarnya. Aku ingin menuju dapur tadi.”

“Itu bukan urusanmu!” Kata Sehun masih dengan nada tidak suka. Dengan cepat, ia berbalik memunggungi Krystal.

“Tapi Appa-mu sakit. Kau harus memikirkan Appa-mu!”

Sehun kembali menatap Krystal dengan kesal, “Aku tidak butuh simpatimu!”
“Jangan pura-pura baik menanyakan bagaimana kabarku.”

Krystal mengerjap beberapa kali ketika bayangan itu terlintas di benaknya. Ia menelan ludahnya. Tidak, dia tidak boleh mendapat ingatannya disini. Di tengah yang sedang Luhan sakit. Di tengah emosi Sehun yang tidak stabil. Dia tidak ingin menambah keributan karena ia tahu, jika ingatannya kembali maka sakit kepala yang hebat akan menyertainya. Ia menggelengkan kepalanya. Sehun menatap Krystal aneh.

Krystal berdehem, “Terserah padamu. Aku sebenarnya ingin mengambil minum sebelum pulang.”

“Pulang saja sana!” Usir Sehun dengan nada tajam.

Krystal mendecakan lidahnya, “Baiklah. Aku tidak ingin berlama-lama di dekatmu sebenarnya. Tapi, jangan lupa mengambilkan Luhan minum, okay? Juga men-check nya sekali-kali.”

“Apa kau berusaha mengajarkan hal-hal bodoh kepadaku?” Lagi-lagi, dengan nada tajam.

Krystal mengangkat kedua bahunya, “Sepertinya karena kau tidak mempunyai simpati.”
“Tidak butuh simpati bukan berarti aku tidak punya simpati!”
Kali ini, Krystal menatap Sehun dengan mata yang menyalak marah, “Kau egois. Aku tidak yakin kau mengerti perasaanmu karena mengerti perasaan orang saja tidak!” Setelah mengetakan kalimat dengan nada yang cukup tinggi dalam percakapan biasa, tetapi tidak sampai teriak-teriak karena hal itu dapat menganggu Luhan. Krystal segera berbalik dan membuka pintu apartment dengan kasar.

.TBC.

 

 

 

Flipped (Chapter 13)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Pertanyaan Membingungkan pt.1

Jadi apakah Krystal menyukainya? Ayolah…. Itu adalah pertanyaan yang mudah. Iya atau tidak. Seharusnya iya, karena sifatnya sangat perhatian dan romantis. Tetapi dia ragu. Ada bagian di hatinya yang terasa hampa bahkan dia-si romantis- tidak dapat menjangkaunya.

***

Suara tawa dari ujung sana membuat Luhan kembali tertawa kencang. “Aku tidak bermaksud seperti itu! Astaga, bisakah kau tidak tertawa terus menerus? Perutku sudah sangat sakit.” Luhan kemudian mengedarkan pandangannya ke arah dinding-dinding tua flat yang telah dia tempati satu bulan ini. Dia tersenyum singkat kepada dua teman satu flat nya yang menatapnya dengan kilatan penasaran.

“Aku mengerti…” Luhan kembali berbicara via telepon. “Baiklah… Baiklah… Aku tidak akan menjemputmu lagi di depan kelas mu. Dan tidak makan lagi di kafetaria fakultas mu… Oh? Baiklah. Anyeong Krystal Jung!”

“Ehm…” Chanyeol berdehem dan menatap ke arah Luhan, “Krystal Jung?” Tanyanya dengan nada menggoda.

Luhan terkekeh kecil, “Kenapa?”

“Kenapa?” Tanya Chanyeol lagi dengan nada menggoda.

“Kapan kau akan menyatakan perasaanmu kepada Krystal?”

“Wow! Wow! Wow!” Chanyeol langsung menatap Sehun,

Luhan menampilkan ekspresi terkejutnya, “Maksudmu?” Tanya Luhan seperti orang bodoh.

“Hey, kau sangat blakblakan Oh Sehun!” Protes Chanyeol kesal.

Luhan yang masih menampilkan ekspresi terkejut menghela nafas, “Tidak sekarang. Aku baru saja bertemu dengannya. Masih butuh pendekatan.”
“Kau mengenalnya sejak SD. Butuh pendekatan apa lagi?” Sehun menatap Luhan dengan tatapan datarnya.

Luhan terlihat berpikir, “Entahlah. Aku hanya takut di tolaknya.”

“Kurasa tidak ada laki-laki yang mendekatinya kecuali dirimu.”
Plak!

Chanyeol dengan cepat memukul kepala Sehun. Membuat laki-laki itu meringis dan menatap Chanyeol sebal.

Sehun mengangkat kedua bahunya, “Hey, aku hanya mengatakan yang sebenarnya!”
“Sudahlah…” Luhan menengahi Chanyeol dan Sehun. “Aku akan memikirkan usul Sehun, okay? Tapi aku harus kembali lagi ke kamar. Tugasku menumpuk!” Lanjut Luhan dan mengambil teh hangat yang tadi ia buat selagi menelepon Krystal.

Blam~

Setelah Luhan menghilang dari ruangan, Chanyeol menatap Sehun, “Kenapa kau berkata seperti itu ke Luhan? Ku kira kau menyukai Krystal?”

Sehun yang memusatkan perhatiannya untuk membaca buku menatap Chanyeol, “Di mimpi mu!”

“Apanya di mimpi ku?!” Seru Chanyeol sedikit tersinggung. “Kau memang dingin tetapi tatapanmu setiap kali Krystal ke sini menyiratkan perhatian yang sangat besar. Kau pasti menyukainya! Aku saja yang telah menjadi temanmu sejak awal kuliah tidak pernah di tatap seperti itu.”

Sehun mendesah keras. Ia menutup bukunya dan kembali menatap Chanyeol. Tangan kananya memeluk Chanyeol. Menarik Chanyeol agar semakin dekat ke Sehun, Tiba-tiba, wajah mereka menjadi sangat dekat. “Kau cemburu? Aku bisa menatap mu dengan tatapan yang penuh perhatian mulai dari sekarang.”

“Apa-apaan?!”

.

.

.

.

.

“Jadi…” Seulgi sudah bergelayut manja di siku Krystal, “Bisakah kau menjelaskan apa maksud Luhan tadi?”
“Maksud Luhan apa?” Tanya Krystal pura-pura tidak peduli walau ia tidak dapat menyembunyika senyumannya.
“Astaga Krystal Jung! Jangan pura-pura bodoh!” Seulgi menatap Krystal tidak sabaran.

Krystal menatap sahabatnya. Kemudian ia mendesah, “Dia hanya ingin menjemputku tidak kurang dan tidak lebih.”

“Aku tidak yakin akan hal itu…” Seulgi kemudian mendekat ke arah Krystal, “Kurasa ia menyukai mu.”
Krystal kembali mendengus. Baiklah… Baiklah… Dia tahu Luhan menyukainya. Maksudnya, itu semua terlihat dari perlakuan Luhan kepadanya. Seseorang pastilah buta jika tidak mengetahui hal itu. Dia diam saja bukan karena ia bodoh tidak mengetahuinya atau tidak memperdulikan perasaan Luhan. Ia hanya memberi Luhan waktu untuk menyatakan perasaannya sendiri. Krystal adalah teman Luhan sejak SD. Dia tahu, laki-laki itu pasti tidak menyukainya kalau ia memberi tahu perasaannya kepada Luhan duluan.

“Kau menyukainya?” Tanya Seulgi tiba-tiba ketika mereka sudah duduk di kelas dan menunggu Professor Choi datang.
“Tentu.” Jawab Krystal lugas.

Seulgi terlihat memutar bola matanya, “Aku tahu kau menyukainya sebagai teman. Yang kumaksud kau menyukainya sehingga ingin menjadikan dia kekasihnya? Kau tahu… Jatuh cinta kepadanya?”
“Tentu.” Jawab Krystal tetapi kali ini nadanya terdengar agak ragu. “Maksudku siapa yang tidak ingin menjadi kekasihnya melihat semua perilakunya? Dia sangat romantis.”
“Jadi kau ingin menjadi kekasihnya karena perilakunya yang sangat romantis?”
“Apa maksudmu?!” Tanya Krystal sedikit frustasi. Ia tidak marah kepada Seulgi, sungguh. Tetapi perkataan Seulgi membuat perasaan Krystal mulai terombang-ambing.

“Maksudku apakah kau jatuh cinta kepadanya? Ayolah, Jung itu adalah pertanyaan yang sangat mudah. Iya atau tidak?”

“Aku sudah menjawabnya tadi.”

“Tapi kau terlihat ragu.”

“Aku tidak mengerti maksud mu!” Seru Krystal dengan nada yang sedikit tinggi. Okay, dia mulai merasa sedikit kesal terhadap Seulgi.

“Baiklah, aku bukannya merendahkan dirimu. Tapi selama tiga tahun aku menjadi sahabatmu kau tidak pernah dekat dengan cowok. Tunggu, itu bukan karena dirimu tidak populer. Dirimu sendirilah yang menolak cowok-cowok yang datang kepadamu. Luhan hanyalah satu-satunya yang berhasil mendekatimu.

“Tapi Jung, setiap dirimu menceritakan Luhan dirimu pasti selalu berkata ‘Dia memang selalu baik kepadaku seperti dulu..’ atau ‘Dia persis yang ku ingat seperti dulu…’ atau kalimat semacam itu. Apa itu menyiratkan kau menyukainya-maksudku jatuh cinta- kepadanya? Astaga Krystal Jung, tidak! Jadi sekarang aku akan menegaskannya kepadamu, apakah kau jatuh cinta kepadanya?”

Krystal terlihat berpikir, “Apakah aku benar-benar berkata seperti itu ketika aku menceritakan Luhan?”

Seulgi menatap Krystal lekat-lekat, kemudian menganggukan kepalanya.

Krystal memejamkan matanya. Astaga…. Dia tidak bermaksud seperti itu. Luhan adalah seseorang yang sangat special untuknya. Dia tidak bermaksud membandingkan Luhan yang sekarang dengan yang dulu.

“Aku tidak bermaksud yang buruk ketika mengatakan hal tersebut. Kau tahu aku hanya…”

“Iya aku tahu.” Sela Seulgi. “Kau hanya memuji Luhan. Tapi kurasa kau terjebak dengan masa lalu mu. Kau bisa mengatakan kepadaku, ‘Dia laki-laki terhebat yang pernah ku temui.’ dan semacamnya.”
Krystal memijit pelipisnya. Ia memang terjebak dengan masa lalunya sendiri. Bagaimana seorang bisa melanjutkan hidup jika ia melupakan sebagian dari masa lalunya? Bisa saja dia melakukan dua kali kesalahan karena kesalahan pertama dia lupakan. “Pertanyaanmu lebih susah daripada soal ujian.”

Seulgi tersenyum, “Maaf memusingkanmu. Aku hanya khawatir kau akan tersandung masalah karena hal-hal kecil seperti ini.”

Krystal membalas senyuman Seulgi, “Aku tahu.”

Kemudian, mereka diam dalam pikiran masing-masing. Krystal kembali mencermati pertanyaan Seulgi. Apakah dia menyukai Luhan? Dia seharusnya menyukai Luhan. Tetapi ada bagian di dalam hatinya yang hampa bahkan Luhan tidak dapat menggapainya. Tanpa Krystal sadari, dia menyipitkan matanya. Dia sudah menyelesaikan masalahanya dengan Oh Sehun. Itu sudah sangat jelas dari kata-katanya ketika ia menangis di taman dan membentak Oh Sehun, mengatakan agar laki-laki itu menjauh darinya. Itu sudah sangat jelas. Tapi kenapa dia masih ragu dengan perasaannya terhadap Luhan?

Hufh….

Krystal hanya bisa menghela nafasnya.

.

.

.

.

.

Hujan sangat deras di luar sana. Udara yang tadi menghangat karena musim semi datang kembali menjadi dingin. Seseorang akan sangat malas untuk keluar pada jam tujuh pagi di hari minggu yang mendung ini. Menikamati kehangatan selimut dan keempukan bantal pasti lebih menyenangkan. Krystal sudah pasti melakukan hal tersebut. Jika saja ia tidak sengaja menerima telepon Luhan. Dan lelaki itu sedang sakit.!

Luhan berkata jika ia hanya kelelahan. Tapi hati kecil Krystal tersadar, Luhan kelelahan karena dirinya! Dengan jadwal kuliahnya yang padat dan masih gigih untuk menjemput Krystal membuat Luhan lelah. Krystal teringat jika kemarin malam, ketika Luhan menjemputnya laki-laki itu sudah menunjukan tanda-tanda flu. Tetapi ia masih ingin mengantarkan Krystal pulang ditambah menemani perempuan itu makan malam. Jadi, apakah perasaannya tidak memberontak begitu mengetahui Luhan sakit?

Tok… Tok… Tok…

Krystal dengan santai mengetuk pintu apartment Luhan. Dia sudah sangat sering mengunjungi apartment ini. Setiap minggu bisa dua kali. Ini karena dia dan Luhan sering pergi keluar jika tidak ada jadwal kuliah. Berakhir di apartment ini untuk makan malam atau ia kesini untuk menjemput Luhan. Krystal seperti penghuni tidak tetap apartment ini.

Cklek~

Pintu apartment terbuka. Krystal sedikit terkesiap melihat wajah orang yang membuka pintu.

“Oh, masuklah.” Jawab Sehun datar.

.TBC.

+Holla semuanya, I’m back 👋👋👋 dengan membawakan Flipped!  Khusus untuk ultah Sehun , eh D+2 ultah Sehun (wkwkwkwk) Flipped di update 2 chapter 😬…..  Stay tune untuk ff terbaru dan ngomong-ngomong ttg State of Grace, mungkin nanti🙈  Lagi stuck di chapter 20…  Bye bye See you soon

Runaway (Chapter 3)

seasonal-florist1

Cast: Choi Sulli, Choi Minho, Kim Jongin

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

****

Taemin segera berbalik dengan senyum lebarnya, “Oemma ayo berkenalan dengan Min Seongsangnim!”

Sulli langsung tersenyum excited . Akhirnya rasa penasaran terjawab.

Dengan pelan, orang yang dipanggil Min Seongsangnim berdiri.

“Minho?!” Gumam Sulli tanpa sadar.

.

.

.

.

.

Hati Minho tidak bisa berhenti berdebar ketika ia memasuki sebuah TK yang sekarang menjadi tempat ia bekerja selama beberapa bulan kedepan. Ia mengutuk dirinya. Ia sudah terbiasa berbicara di depan orang-orang penting di dunia melukis. Minho biasa saja. Tapi kali ini, ketika ia mengenalkan dirinya untuk pertama kalinya di depan anak kecil berumur tak lebih tujuh tahun beberapa hari yang lalu, Minho sangat gugup dan kikuk. Ia memaksakan sebuah senyuman kepada murid-muridnya. Berharap sambutannya cukup hangat.

Min Seongsangnim!

Minho segera menoleh ke asal suara dengan senyuman lebarnya. Terlihat Taemin berjalan mendekati dirinya. Taemin baru saja datang.

“Taemin hari ini datang sangat pagi.” Kata Minho ketika Taemin sampai di depannya.

Taemin terkekeh kecil, “Taemin tidak ingin terlambat di pelajaran pertama. Pelajaran memasak. Pernah sekali Taemin terlambat, Taemin gak dikasih makan. Menyebalkan!” Taemin bercerita khas anak umur lima tahun. Hal itu membuat Minho gemas dan mencubit pipinya.

“Min Seongsangnim sendiri kenapa datangnya pagi-pagi?”

Satu hal yang Minho sadari dengan Taemin adalah dia sangat susah di atur. Bermain semaunya. Suka mencoret-coret apa saja. Makannya banyak hingga mengambil jatah orang lain. Hingga menyebut nama guru juga terserah dirinya. Contohnya saja dengan Minho. Jika murid-murid memanggil Minho dengan Choi Seongsangnim, Taemin memanggil Minho dengan Min Seongsangnim. Hal itu juga kepada hampir semua guru termasuk kepala sekolah yang dipanggilnya ‘Seongsangnim berkaca mata!’ Rasanya Minho ingin tertawa terbahak-bahak ketika mendengar Taemin berkata seperti itu, tapi ia tahan karena ia berada tepat di depan kepala sekolah. Kepala sekolah terlihat sudah sangat pasrah dengan panggilan Taemin.

“Minho seongsangnim harus menyiapkan peralatan untuk pelajaran pertama.” Jawab Minho. Taemin menganggukan kepalanya.

Sejujurnya, Minho sangat senang berada di dekat Taemin. Dia sangat senang mengetahui segalanya tentang Taemin.

“Taemin tidak ke kelas?”

Taemin terlihat berpikir, “Kelas masih sunyi. Taemin takut. Taemin benci kesunyian.”
“Seperti Oemma Taemin?”

“Bagaimana Min Seongsangnim tahu Oemma tidak suka kesunyian?”

Minho berdehem menghilangkan kegugupannya, “Bagaimana jika Taemin mengikuti Min Seongsangnim menyiapkan peralatan? Nanti ketika sudah ramai baru Taemin ke kelas?”

Taemin menganggukan kepalanya.

.

.

.

.

 

“Min Seongsangnim sudah siap untuk pelajaran pertama?”

Minho menoleh ketika ia menaruh lima warna cat akrilik di meja paling depan, satu-satunya meja yang belum ia taruh. “Iya. Taemin belum mau balik ke kelas?”

Taemin menggeleng, “Nanti saja… Pasti masih sepi…” Katanya dengan suara lusuh.

“Taemin tidak ingin bermain?” Tanya Minho lagi.

Taemin kembali menggeleng, “Tidak ada teman-teman, tidak asik.”

Minho menghela nafasnya, “Jadi Taemin mau apa?”
“Di sini..”

Minho hanya bisa menganggukan kepalanya, “Baiklah. Tapi jangan membuat berantakan okay?”

Taemin menanggukan kepalanya, “Min Seongsangnim ada kerjaan lagi?”

Minho menggelengkan kepalanya, “Kenapa?”

“Min Seongsangnim ingin menceritakan sesuatu? Taemin mengantuk. Kalau Taemin mendengarkan cerita seseorang ketik mengantuk, rasa kantuknya hilang. Min Seongsangnim ingin bercerita?”

Minho terlihat berpikir sejenak, “Tentang apa?”

“Apa saja.”

“Kalau Min Seongsangnim bertanya kepada Taemin tidak apa-apa?”

“Boleh. Tentang apa?”

“Kenapa nama Taemin itu Taemin?”

Taemin mengkertukan keningnya, “Kenapa? Kata Oemma nama Taemin itu penggabungan dua kata. Tae dan Min. Tae adalah nama yang diberi dari Appa. Itu berasal dari nama nenek, Tae-Yeon. Kalo Min itu dari Oemma. Tapi Taemin gak tahu kenpaa Oemma memberi kata itu. Oemma hanya bilang jika itu kata yang sangat special nantinya bagi Taemin.”
Minho tertegun mendengar perkataan Taemin. Kata yang sangat special? Min…. Minho?

“Min Seongsangnim!”

Teriakan Taemin menyadarkan Minho dari lamunanya,

“Kalau Min Seongnim, kenapa Taemin memanggil Min Seongsangnim bukan Choi Seongsangnim?”

Taemin tersenyum, “Karena cuman Taemin yang manggilnya seperti itu. Jadi setiap kali Taemin memanggil Min Seongsangnim, Min Seongsangnim akan tahu yang memanggil itu adalah Taemin!”

.

.

.

.

.

Minho menggumamkan terimakasih ketika Yoo Seongsangnim, salah satu guru di TK memberikan secangkir kopi kepada Minho.

“Hari yang berat?” Suara lembutnya menelisik telinga Minho.

“Lumayan.” Kata Minho dan mulai menyesap kopi.

“Jangan lupa mengisi form penilaian.”

Minho menganggukan kepalanya. “Mengajar di kelas mana lagi?”
Yoo Seongsangnim melihat jadwal mengajarnya, “Kelas Taemin.”

“Taemin?”

“Uhm!” Kata Yoo Seongsangnim dengan antusias. “Kau pasti mengenal Taemin bukan? Ku dengar kau akrab dengan Taemin. Bagaimana bisa? Aku saja tidak bisa mengatur dirinya.”

Minho menggelengkan kepalanya, “Entahlah. Kurasa dia anak yang baik dan imut.”

“Dia memang imut.” Kemudian terdengar helaan nafas, “Tetapi kalau nakalnya mulai… Ngomong-ngomong, tadi pagi aku melihat dirimu dengan Taemin.”

“Oh, dia datang terlalu pagi dan takut ke kelasnya karena masih terlalu sunyi, akhirnya ia ke kelasku.”
“Ke kelasmu?”

“Iya. Melihat diriku bersiap-siap untuk pelajaran pertama.”
“Dan dia hanya melihat? Tidak berbuat apa-apa?”

Minho mengangguk.

Terdengar helaan nafas, “Dia memang selalu baik kepada guru melukis. Jiwanya memang seni melukis sih…Tapi aku berharap jika ia juga sedikit rajin menulis. Dia sama sekali tidak takut ketika aku memarahinya karena tidak mau menulis. Padahal, sebelumnya-“

“Kau tidak ke kelas?” Minho memotong ucapan Yoo Seongsangnim. “Sebentar lagi bel berbunyi.”

“Ya, ampun. Kurasa aku harus cepat-cepat ke kelas. Terimakasih sudah mengingatkanku!”

.

.

.

.

.

“Taemin, ini sudah waktunya pulang. Ayo pulang! Bukannya hari ini Oemma pulang? Taemin tidak ingin melihat Oemma?” Song Seongsangim berusaha membujuk Taemin.

“Taemin ingin maiinnn!!!!!” Teriak Taemin kesal.

“Kok gitu sih?” Tanya Song Seongsangnim dengan nada sedikit tinggi, “Kalau Taemin gak pulang sekarang Song Seongsangnim kasih tugas menghitung. Dua puluh nomor di halaman 15!”
“Gak peduli! Taemin gak peduli! Tadi guru-guru yang lain sudah ngasih tugas. Membaca halaman 16 sebanyak dua lembar, nulis di halaman 17, menghafalkan 5 lagu, bahasa Inggris halaman 18. Sekarang, berhitung halaman 15.”

Terdengar helaan nafas dari guru-guru yang tak jauh dari Taemin dan Song Seongsangnim.

“Ku rasa jika diberi semua tugas mata pelajaran juga ia tidak ingin beranjak.” Keluh Yoo Seongsangnim.

“Choi Seongsangnim, kau ingin mencoba membujuk Taemin?” Tanya Shim Seongsangnim.

Minho tidak berkata apa-apa, tetapi ia sudah melangkah mendekati Taemin. Song Seongsangnim yang menyadari keberadaan Minho menghela nafasnya, “Syukurlah kau datang…” Ia segera berbalik dan menjauh dari Taemin.

“Taemin tidak ingin pulang?” Suara lembut Choi Minho membuat Taemin menatapnya.
“Tidak!” Seru Taemin galak. “Taemin mau pulang jika Oemma menjemput Taemin di sini!!!”
Minho menghela nafasnya. Memutar otaknya agar dapat memberi alasan yang bagus, “Tapikan orangtua menunggunya di depan tidak boleh menunggu ke dalam. Oemma Taemin pasti menunggu Taemin di luar.”

“Taemin tetap tidak peduli! Taemin mau di jemput di sini sama Oemma…” Taemin tetap galak, tetapi di akhir kalimat air matanya menetes.

“Taemin kenapa?” Minho khawatir. Ia mendekatkan dirinya ke Taemin, berjongkok, mensejajarkan dirinya dengan Taemin.

“Taemin mau main sama Oemma. Kalau Taemin pulang sekarang, Oemma pasti langsung bawa Taemin pulang. Taemin gak mau.”

Hati Minho mencelos mendengar jawaban Taemin, “Oemma orang yang baik bukan?” Tanya Minho dengan suara rendah.

Taemin segera mengangguk, “Oemma baik sekali. Cantik. Senyumnya juga menawan. Oemma selalu melindungi Taemin kalau Appa marah.”

Oemma selalu mendengarkan perkataan Taemin?”

“Iya. Selalu.”

“Jadi, kalau Taemin bilang Taemin ingin main dengan Oemma, Oemma yang baik, cantik, punya senyum menawan, dan selalu mendengar perkataan Taemin akan menolak ketika Taemin berkata seperti itu?”

Taemin terlihat berpikir, “Benar juga ya…” Sebuah senyuman kemudian timbul, “Baiklah. Taemin akan pulang!” Taemin kemudian berlari menuju kelasnya.

Para guru-guru menghela nafasnya.
“Kerja yang bagus Minho Seongsangnim!

Entah mengapa, perasaan hangat mengalir ketika salah satu rekan kerjanya-Shim Changmin yang juga mengajar disitu berkata seperti itu kepadanya. Minho merasa bangga ketika orang memanggilnya Minho Seongsangnim. Sangat bangga.

Minho hanya menganggukan kepalanya. Beberapa guru-guru sudah banyak yang bubar. Bersiap-siap untuk pulang. Minho juga begitu. Ia melangkahkan kakinya menuju ruang guru. Merapihkan barang-barangnya.

“Min Seongsangnim!!!

Semua orang disitu tersentak hebat ketika Taemin memasuki ruang guru, tak terkecuali Minho.

“Ada apa Taemin?”

Taemin tidak menjawab. Tangan kecilnya menarik badan Minho. Dengan kebingungan, Minho mengikuti langkah Taemin.

“Ada apa Taemin?” Tanya Minho sekali lagi ketika mereka sudah keluar dari ruang guru.

“Taemin ingin Min Seongsangnim bertemu Oemma!”
“Apa?!” Minho tidak dapat menutupi keterkejutannya.
“Ayo!! Sekarang!!!” Sepertinya Taemin tidak dapat mendengar perkataan Taemin karena ia sekarang berlari menuju pintu keluar. Beberapa detik kemudian Taemin menghilang dari pandangan Minho.

Minho menggeluarkan nafasnya yang sedari tadi ia tahan. Taemin ingin ia bertemu dengan…. Sepertinya Minho terlalu cepat lega. Taemin kembali datang dengan berlari-lari kecil.

“Min Seongsangnim!!!”

“Ayo!!!”

Dua kalimat itu membuat keringat dingin Minho keluar, “Seongsangnim tidak bisa….” Jawab Minho apa adanya.

Ia memang tidak bisa. Tidak. Dia belum siap bertemu dengan Sulli. Dia belum siap melihat reaksi Sulli. Dia belum siap jika Sulli berpikir ia menjadi guru disini karena Taemin. Tidak. Dia belum siap.

“Tapi Taemin gak mau tahu!”

Minho berjongkok di hadapan Taemin, “Besok saja ya? Jangan sekarang. Minho Seongsangnim harus pulang sekarang.”

Nah, jawaban bodoh apa yang telah Minho berikan? Jawaban bodoh yang anak kecil bisa memberi jawaban yang lebih bagus dari pada hal itu. Tentu saja, Taemin menolaknya mentah-mentah. Bersikeras jika Minho harus bertemu dengan Oemma-nya.

“Taemin…” Suara lembut Sulli memecah keheningan lorong.

Minho lagi-lagi tersentak. Detak jantungnya menjadi tidak teratur.

Taemin segera berbalik dengan senyum lebarnya, “Oemma ayo berkenalan dengan Min Seongsangnim!”

Minho memejamkan matanya. Baiklah, ia tidak bisa mundur. Dengan pelan dan ragu, Minho berdiri. Menatap Sulli dan langsung melihat Sulli terkesiap keras. Min-ho…. Dua kata yang dapat Minho tangkap dari gerakan bibir Sulli. Perempuan itu juga tidak dapat menyembunyikan keterkejutannya.

Anyeonghaseyo, Choi Minho imnida… Saya adalah salah satu guru Taemin…” Minho segera membungkukan badannya dan untuk kedua kalinya menatap mata Sulli.

Perempuan di depannya tidak lagi terkejut, tetapi masih tidak bersuara.

Minho menyunggingkan senyumnya. Menutupi kegugupannya. Ayolah… Sulli harus mulai bersuara sebelum ia terlihat seperti orang yang bodoh.

“Ah…” Akhirnya Sulli membuka mulutnya. “Senang bertemu dengan Anda.” Kata Sulli pendek dengan nada yang sama sekali tidak ramah. Sedikit ketus di dalamnya. “Terimakasih telah menjaga Taemin ketika saya pergi. Saya sangat menghargai hal itu.” Sulli kembali melanjutkan perkataannya dengan sorot mata menahan kegugupan. “Dia merasa sangat senang dan saya juga senang ada orang yang menjaganya.” Lanjutnya sebelum berbalik menghadap Taemin. Mengajak Taemin pulang.

.TBC.