flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Blam~


Sehun kembali menutup pintunya ketika Krystal sudah masuk.

“Luhan ada di kamarnya. Dia sakit.” Kata Sehun di dapur. Sepertinya ia sedang masak sesuatu. Aroma makanan yang lezat tercium memenuhi apartment.

Krystal menyusul Sehun ke dapur, “Aku sudah tahu.”

“Tentu.” Jawab Sehun pendek tapi masih sibuk berkutat dengan buburnya.

Krystal sedikit berjinjit, ingin melihat dengan jelas apa yang Sehun buat. “Membuat bubur?”

“Seperti yang kau lihat.” Lagi-lagi Sehun masih berkutat dengan buburnya.

“Aku membawakan Luhan bubur.” Krystal kemudian mengeluarkan bekal yang ia simpan di dalam tasnya.

Mata Sehun langsung menyipit, “Aku tidak mau bubur itu dihidangkan ke Luhan.”
“Kenapa?!” Krystal membalas dengan mata menyipit.
“Kau lihat? Aku sudah membuat bubur. Jadi aku tidak ingin Luhan memakan bubur mu!”

“Kau bisa memberinya nanti!”
“Tentu tidak bisa! Aku lelah membuat bubur ini. Memangnya kau membuat buburmu sendiri?! Tidak kan!”

Kata-kata terakhir Sehun membuat Krystal tiba-tiba sedih. Kata-kata yang secara tidak langsung menghinanya. Dia memang tidak membuat bubur ini sendiri. Dia meminta bantuan Bibi Kwon. Tapi apa salahnya?

Sehun yang merasa Krystal diam akhirnya kembali menoleh ke Krystal, “Hey…” Ia memanggil Krystal pendek. Merasa bersalah setelah melihat Krystal yang menunduk. Mungkin karena perkataannya menyakitkan perasaan Krystal. “Hey… Aku….” Terdengar ragu. “Aku minta maaf karena perkataanku tadi. Okay?”

Krystal hanya tersenyum pendek. Sehun tahu Krystal masih bersedih.

“Baiklah…” Gumam Sehun pasrah. “Kasih buburmu ke Luhan. Aku bisa menyimpan buburku untuk makan malam. Dan kujamin setelah merasakan buburku, Luhan lebih memilih buburku daripada buburmu.”

`
Senyum Krystal kembali merekah. “Dimana letak piring? Kurasa lebih baik jika menyajikannya di piring daripada di tempat bekalku.”
Sehun menunjuk salah satu rak yang berada tepat di atas kirinya.

Krystal langsung menuju ke rak bewarna putih yang terbuat dari kayu tersebut. Tangannya membuka raknya dan mengambil satu piring. “Tapi kenapa dirimu berpikir jika Luhan akan memilih buburmu daripada buburku?” Tanya Krystal ketika ia menuangkan buburnya di piring.

“Dia pasti akan memilih buburmu. Diakan menyukaimu.”

Perkataan Sehun menghentikan gerakan Krystal. Krystal menatap Sehun. Tidak dengan tatapan tajam, tetapi dengan tatapan menyipit.

Sehun membalas tatapan Krystal, “Kau pasti buta jika tidak melihat hal tersebut.” Ia kemudian kembali berceloteh, “Dia sering bercerita tentang mu. Tentang apa saja kepadaku. Bahkan tentang dirimu yang menabrak dinding.”

Krystal melotot ke arah Sehun yang terkekeh kecil. Tapi sepertinya Sehun masih tidak menyadari tatapan Krystal.

“Dia juga sangat senang ketika menerima telepon mu. Astaga, bukan hanya saat menerima teleponmu. Saat kau datang. Saat kau bicara.”
“Dan kau baik-baik saja?” Tanya Krystal tiba-tiba. Tetapi sedetik kemudian ia menyadari kebodohannya.

Pabo! Tentu saja dia baik-baik saja dan tidak merasa terganggu jika kedua sahabatnya menjadi sepasang kekasih! Orang di samping kananya bahkan dengan tidak punya hati memutuskan perjodohan! Apalagi merasakan hal sekecil itu.

“Aku tidak sakit.” Jawab Sehun dengan nada bingung.
Krystal berdehem, “Lupakan saja kataku yang tadi.” Ia kemudian melanjutkan kegiatannya yang tertunda.

“Lagipula….” Sehun kembali bercerita. Entah apa maksudnya tapi itu membuat Kyrstal diam-diam mendengus, “Kalian terlihat cocok. Luhan bahagia. Kau bahagia.”

“Jadi, menurutmu aku harus menerimanya jika ia mengatakan perasaanya?” Mulut Krystal menjadi gatal jika tidak menanyakan hal itu. Tanpa ia sadari juga, kata-kata itu sudah terlanjur keluar.

“Tentu! Memangnya apa lagi yang harus kau lakukan jika ditembak oleh orang yang kau suka?”

Krystal sekarang menatap Sehun tajam, “Kau seperti menjodohkanku dengan Luhan.”

Sehun mengangkat kedua bahunya, “Memangnya salah? Lagipula itu hal yang bagus jika kalian berpacaran.”

Tok…. Tok… Tok…

Suara ketukan pintu seperti penyelamat bagi Krystal dari suasana di dapur yang akan panas sepanas bubur yang Sehun buat.

“Mungkin Chanyeol. Dia tadi keluar.” Sehun bergerak menuju pintu.
“Biar aku saja!” Kata Krystal bergerak lebih cepat dari Sehun. Tolong urus buburnya.” Lanjut Krystal sebelum ia berbalik menuju pintu.

Dalam hati, Krystal merasa harus memeluk Chanyeol karena telah menyelamatkannya dari situasi aneh bersama Sehun. Lagipula, apa yang dipikirkan oleh Sehun? Krystal menghela nafasnya… Jangan dengarkan orang yang seenak jidat memutuskan perjodohan karena egonya… Katanya dalam hati.

Iya benar! Kenapa harus termakan omongan Oh Sehun? Kalau Luhan benar menyukainya, itu akan terbukti suatu saat tanpa harus diceritakan seperti itu. Dan, tunggu… Apa maksud Sehun menceritakan hal ini? Apakah ia menceritakan hal ini karena ia pikir Krystal tidak melihat gerak-gerik Luhan? Benar-benar… Orang itu pikir ia adalah orang bodoh ya? Tanpa ia sadari, Krystal membuka pintu apartment dengan tenaga yang lebih besar dari seharusnya.

“Bibi?!”

“Sojonggie?!”

Krystal dan Oemma Sehun saling bertatap selama beberapa detik. Ya ampun… Apa yang harus ia katakan kepada Oemma Sehun?

“Eh, siapa yang datang?” Sehun dengan santainya berjalan dari dapur. “Oemma?!” Katanya ketika melihat ibunya.
“Kalian….” Oemma Sehun terlihat ragu. “Bagaimana bisa kalian bertemu kembali?”

“Ceritanya panjang.” Jawab Sehun pendek. “Masuklah terlebih dahulu… Di luar dingin!” Katanya sambil menarik tangan ibunya kemudian menutup pintu.

Krystal segera membungkukan badanya, “Anyeong bibi!” Kataknya kikuk.

“Ah, Anyeong Krystal-ssi…” Oemma Sehun tersenyum ramah ke Krystal.
“Luhan tinggal di apartment yang sama denganku. Krystal disini karena Luhan sakit.” Jelas Sehun cepat. “Krystal, kurasa kau bisa memberikan bubur untuk Luhan. Aku akan menemani Oemma-ku.”

Krystal segera mengangguk dan mengambil buburnya. Sebelum ia memasuki kamar Luhan, Krystal kembali berbicara, “Bibi, Anyeong!”

Oemma ingin teh? Akan kubuatkan teh.” Sehun segera berjalan ke dapur tetapi terhenti, “Eh… Maaf ruang tamunya berantakan. Oemma bisa duduk di bangku dapur.”

.

.

.

.

.

Koo Yura menatap lekat-lekat anak semata wayangnya. Sehun sudah berubah. Katanya dalam hati. Ia lebih mandiri. Tentu saja! Tinggal dua tahun sendiri tanpa kedua orangtua. Matanya meperhatikan apartment-nya.   Rasa sakit menjalar ketika melihat apartment anaknya yang kurang layak. Atapnya terlihat bocor. Cat dinding memudar. Seharusnya ia dapat melihatnya ketika tadi jalan di tangga. Benar-benar bencana mengerikan.

“Tehnya…” Suara lembut Sehun menyadarkan Yura.

Yura tersenyum dan menyeruput tehnya.

“Jadi….” Sehun membuka percakapan. “Ada apa Oemma datang?”

Yura kembali menatap anaknya. Senyumannya memudar. “Ah… Kesini?” Tanyanya tergagap. “Oemma hanya ingin.”

Sehun menganggukan kepalanya ragu. Yura kemudian meletakan cangkir tehnya.

Appa-mu… Appa-mu sakit. Gejala strok awal.” Sahut Yura tiba-tiba. “Dia ingin memperbaiki semuanya” Lanjut Yura tanpa melihat Sehun. “Dia tidak mengataknnya tapi Oemma tahu ia ingin. Jadi… Disinilah Oemma… Mencoba mengajakmu kembali pulang.”
Sehun terdiam cukup lama.

“Kau tidak harus pulang sekarang. Tapi pikirkanlah….” Lanjut Yura.

“Bibi?!” Suara yang sangat familiar bagi Yura membuat Yura menatap orang yang memanggilnya.
“Luhan?!” Sahut Yura dengan senyuman lebar. “Sejak kapan dirimu pulang? Dan dirimu tidak terlihat menua!”’
Luhan yang pucat pasi terkekeh kecil. “Dua bulan ini bi! Dan bibi juga tidak terlihat tua!” Balas Luhan dengan suara menggebu-gebu senang. Tidak terpancarkan ia sakit jika mendengar suaranya.

Yura tertawa, “Dirimu bisa saja! Tapi….” Yura melihat wajah Luhan dengan seksama, “Kamu terlihat pucat nak!”

Luhan menggaruk kepalanya yang tidak gatal, “Aku sedang flu berat dan sedikit demam. Tapi ku rasa itu bukan penghalang buat menyapa bibi bukan?”

Yura membulatkan matanya, “Tentu saja tidak! Kau masih seperti dulu tidak berubah! Masih sopan dan ramah.” Puji Yura sambil tersenyum lebar. “Bibi merasa sangat terkesan. Tetapi sebaiknya dirimu kembali saja ke kamar untuk beristirahat.”

Luhan menganggukan kepalanya. Bagaimanapun juga kepalanya masih sangat pusing. Dia berjalan dengan gontai ketika keluar dari kamarnya. Terpaksa mengatakan baik-baik saja kepada Krystal karena takut harga dirinya jatuh akibat dianggap lemah. Setidaknya menurut Luhan itu menunjukan dia lemah. Luhan akhirnya membungkukan badannya sekali lagi sebelum menghilang dari pintu.

Yura kembali menghadap Sehun, “Oemma senang kau masih dikelilingi oleh teman-teman yang hebat.”
Sehun hanya diam tidak tahu harus membalas apa.
“Masalah dua tahun yang lalu…. Masalah dirimu dengan Krystal…”
Oemma…” Potong Sehun dengan suara rendah, “kumohon jangan disini….” Sehn merasakan nafasnya tercekat entah bagaimana. Dia membenci perkara itu. Dia hanya ingin kejadian itu diketahui oleh enam orang, dirinya, Krystal, dan kedua orangtua mereka. Tidak ada lagi yang boleh mengetahui hal ini. Apalagi Luhan!

Yura seperti tidak mendengar Sehun. Ia kembali berbicara, “Masalah itu membuat kami syok hingga tidak dapat mempercayai mu lagi. Tapi keadaan bisa menjadi buruk sekarang, dengan keadaan Appa-mu. Appa-mu adalah orang keras kepala jadi ia pasti tidak akan memintamu pulang. Maka dari itu Oemma meminta tolong agar dirimu mengalah sedikit.” Yura menatap Sehun lurus-lurus. “Bisakah kau datang ke rumah, meminta maaf kepada Appa-mu. Oemma yakin sehabis itu akan kembali menjadi sangat mudah….”

Sehun lagi-lagi tidak dapat berbicara. Perasaan yang lama ia tahan kembali terbuka. Ia mengalihkan pandangannya ke tembok. Menatap tembok apartment yang kusam.

Yura tersenyum sedih. “Kau tidak harus menjawabnya sekarang. Oemma berharap jawabanmu ada ketika kau menginjakan kakimu kembali ke rumah.” Ia kemudian berdiri, “Oemma rasa Oemma harus pulang.”

Sehun menganggukan kepalanya. Ia ingin mengantar Oemma-nya,

“Tidak usah di antar.” Tolak Oemma dengan suara pelan.

Sehun menghentikan langkahnya dan hanya diam ketika Oemma keluar.

Anyeong bibi! Bibi ingin pulang?” Sapa Krystal dari pintu kamar Luhan. Sepertinya ia baru saja keluar.

Yura mengerjap kaget, “Oh, Anyeonghaseyo Krystal. Iya, bibi pulang duluan ya?”

Tanpa menunggu jawaban dari Krystal, Yura sudah menghilang dari balik pintu.

Sehun menghela nafas. Wajahnya tiba-tiba menjadi murung. Ia berjalan ke arah Krystal.

“Ingin mengambil sesuatu di dapur?” Tanyanya ketika sampai di depan Krystal, “Ambil saja sesukamu. Aku ingin ke kamar.” Sehun kembali melangkahkan kakinya ke kamarnya.
“Apakah dirimu akan pulang?” Tanya Krystal tepat sebelum Sehun memasuki kamarnya. Ia tidak berbalik menatap Sehun.

Sehun menoleh ke arah Krystal, “Kau mendengar pembicaraanku dengan ibuku?” Kentara dengan jelas nada tidak suka.

Krystal menghela nafasnya kemudian berbalik menghadap Sehun, “Aku tidak sengaja mendengarnya. Aku ingin menuju dapur tadi.”

“Itu bukan urusanmu!” Kata Sehun masih dengan nada tidak suka. Dengan cepat, ia berbalik memunggungi Krystal.

“Tapi Appa-mu sakit. Kau harus memikirkan Appa-mu!”

Sehun kembali menatap Krystal dengan kesal, “Aku tidak butuh simpatimu!”
“Jangan pura-pura baik menanyakan bagaimana kabarku.”

Krystal mengerjap beberapa kali ketika bayangan itu terlintas di benaknya. Ia menelan ludahnya. Tidak, dia tidak boleh mendapat ingatannya disini. Di tengah yang sedang Luhan sakit. Di tengah emosi Sehun yang tidak stabil. Dia tidak ingin menambah keributan karena ia tahu, jika ingatannya kembali maka sakit kepala yang hebat akan menyertainya. Ia menggelengkan kepalanya. Sehun menatap Krystal aneh.

Krystal berdehem, “Terserah padamu. Aku sebenarnya ingin mengambil minum sebelum pulang.”

“Pulang saja sana!” Usir Sehun dengan nada tajam.

Krystal mendecakan lidahnya, “Baiklah. Aku tidak ingin berlama-lama di dekatmu sebenarnya. Tapi, jangan lupa mengambilkan Luhan minum, okay? Juga men-check nya sekali-kali.”

“Apa kau berusaha mengajarkan hal-hal bodoh kepadaku?” Lagi-lagi, dengan nada tajam.

Krystal mengangkat kedua bahunya, “Sepertinya karena kau tidak mempunyai simpati.”
“Tidak butuh simpati bukan berarti aku tidak punya simpati!”
Kali ini, Krystal menatap Sehun dengan mata yang menyalak marah, “Kau egois. Aku tidak yakin kau mengerti perasaanmu karena mengerti perasaan orang saja tidak!” Setelah mengetakan kalimat dengan nada yang cukup tinggi dalam percakapan biasa, tetapi tidak sampai teriak-teriak karena hal itu dapat menganggu Luhan. Krystal segera berbalik dan membuka pintu apartment dengan kasar.

.TBC.

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s