The Wind of Change (Chapter 1)

tumblr_inline_n5ww00jc5o1s2v6jx

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family,

Length: Chaptered

Author: Ally

***

I must confess
That my loneliness
Is killing me now
Don’t you know I still believe,
That you will be here
And give me a sign?

-Hit Me Baby One More Time- by Britney Spears

Kerutan di dahi laki-laki itu bertambah melihat laporan keuangan yang baru saja ia dapatkan.

Drrrt~

Merasa handphone-nya berbunyi, ia mengambil handphone-nya, tak jauh dari atas mejanya. Disamping tumpukan laporan yang belum ia baca.

Nde halmonie~” Jawabnya muram.

“Aigoo cucuku… Kau terlihat sangat depresi…” Suara halmonie terdengar bahagia di ujung sana.

“Bukan masalah penting.” Kata laki-laki itu acuh tak acuh.

Bukan masalah penting? Sebenarnya, kalau ia boleh jujur, semua yang tidak sesuai di perusahaannya adalah masalah penting. Tetapi berhubung halmonie sudah tua dan tidak mengerti apa yang ia bicarakan, lebih baik tidak mengatakan apa-apa.

“Bagaimana pesta sahabat halmonie? Apakah halmonie merasa disingkirkan?” Sehun kembali berbicara. Memutuskan untuk mengubah topic sebelum nenek tersayangnya kembali mengkhawatirkannya.

“Ah…” Halmonie mengerjap. Seperti baru tersadar akan sesuatu. “Pestanya mengasyikan Sehun-ah…” Jawab halmonie kembali bersemangat, “Aku bertemu dengan teman-teman lamaku. Dan tentu saja bahasa korea ku masih lancar. Kau ingin aku mencobanya?”

Sehun menggelengkan kepalanya sambil terkekeh kecil. “Tidak terimakasih halmonie…” Jawab Sehun menggunakan bahasa Inggris.

Keluarganya keturunan Korea yang sudah tinggal di Amerika sejak lama. Sehun merupakan generasi ke-5. Walaupun semua anggota keluarganya bisa berbahasa Korea bahkan ada yang memutuskan untuk kembali ke Korea, tetapi mereka lebih nyaman menggunakan bahasa Inggris. Maka dari itu, ia yakin jika bahasa Korea halmonie tidak terlalu lancar. Kalau pun lancar pasti logatnya aneh. Sehun tidak ingin terbahak-bahak mendengarnya.

“Baiklah…” Halmonie menggumam. “Oh, aku juga bertemu dengan tunagan mu Sehun-ah!”

Alis Sehun terangkat. Tunangan? Sehun menggerang.
“Ada apa Sehun-ah?” Tanya halmonie yang khawatir dengan suara Sehun.

Sehun mendengus. Wajahnya kembali mengkerut. “Halmonie tidak mungkin melakukan hal ini kepadaku! Aku tidak ingin dijodohkan! Aku ini sudah dewasa dan juga, kita hidup di zaman apa yang masih ada perjodohan? Satu lagi, apakah Oemma dan Appa setuju?” Cecar Sehun kepada neneknya. Ia tidak bermaksud kurang ajar. Tapi yang benar saja.

Oemma dan Appa mu tidak mungkin melawan halmonie Sehun-ah…” Kata Halmonie dengan nada santai. “Lagipula ini demi kebaikan mu. Kau selalu sendiri tenggelam dalam pekerjaan mu. Tidak ada yang mengingatkan dan juga mengawasi mu. Kau butuh pendamping hidup cucuku tersayang…”

“Aku tidak butuh pendamping hidup!” Kata Sehun mencoba mengalahkan neneknya. “Sekertaris ku akan selalu mengingatkan ku dan aku juga mempunyai security yang selalu menjaga ku selama 24 jam.”

Halmonie meringis, “Dengar, kita bisa membicarakan ini dilain tempat dan waktu…”

Bagus! Kata Sehun dalam hati. Untunglah neneknya tersadar.

“Tapi…” Halmonie kembali berkata, “Kau harus menjemputku sekarang Oh Sehun.”

Sehun memicingkan matanya. Oh Sekyung tadi berangkat bersama supir yang sudah disewa orangtuanya. Kemana supirnya? Bukan itu juga. Walaupun umurnya sudah 65 tahun, Sekyung masih cekatan dan dapat mengingat hal dengan baik. Otak neneknya juga sangat tajam. Sehun merasa ada sesuatu di balik hal itu.

“Aku tidak bisa. Masih banyak pekerjaan yang harus ku urus.” Jawab Sehun pada akhirnya setelah sepuluh detik penuh terdiam.

“Jangan berbohong kepada halmonie…. Bukankah dirimu yang bilang masalah di kantor tidak penting? Maka dari itu cepat kesini. Halmonie tunggu ya!” Oh Sekyung langsung memutuskan teleponnya.

“Sial….” Desis Sehun. Ia menghembuskan nafasnya. Baiklah, dia sepertinya harus menjemput halmonie-nya sebelum neneknya melakukan hal-hal aneh.

“Irene-ssi,” Panggil Sehun kepada sekertarisnya melalui telepon kantor, “Aku harus pergi dulu. Ada yang perlu ku urus. Sepertinya aku juga tidak bisa mengikuti rapat pada malam ini. Tolong di resechedule…” Kata Sehun panjang lebar. Setelah menelepon orang-orang yang menurutnya penting, ia memakai jasnya dan keluar dari ruangannya.

.

.

.

.

.

Krystal meneguk segelas anggur merah. Ia mendesah keras.

“Apakah dirimu mengenal aku anak muda?”

Dahinya berkerut ketika ia mengingat seorang nenek tua entah siapa namanya tiba-tiba menghampirinya.

“Aku terbiasa datang ke rumah nenekmu ketika dirimu masih kecil. Kau sangat suka bermain kejar-kejaran bersama Jongin.”

Dahi Krystal kembali mengerut. Ini tidak benar! Katanya dalam hati. Krystal terjebak bersama neneknya dua jam belakangan ini. Ini karena neneknya ingin ia menjemput dirinya di pesta, tetapi nyatanya dua jam belakangan ini dia menghilang. Krystal malah bertemu dengan nenek-nenek aneh yang berbicara dengan bahasa Korea berlogat Inggris, yang tiba-tiba pura-pura akrab dengannya. Menceritakan hal-hal yang tidak ingin Krystal dengarkan dan ia terpaksa berbohong agar kabur dari nenek-nenek itu.

Krystal mengeluarkan handphone-nya. Ingin menelepon neneknya sekali lagi. Jika tidak dijawab, maka ia akan pulang dan menyuruh supirnya saja untuk menjemput neneknya.

“Nenek dimana?” Tanya Krystal ketika neneknya menjawab teleponnya untuk pertama kalinya selama dua jam. “Aku menunggu nenek selama dua jam! Dua jam!” Serunya dengan nada frustasi.

Terdengar neneknya tertawa kecil di sana, “Cepatlah kesini anak muda. Ke tempat ku. Aku di ruangan VIP dari tadi. Datanglah.”

“Apa?!” Tanya Krystal dengan nada tidak percaya. Apa-apaan? Setelah menunggu dia harus menjemput neneknya?!

“Cepatlah datang. Nenek menunggumu, Okay?” Setelah itu, nenek Krystal memutus sambungan teleponnya.

Krystal kembali menghela nafasnya. Sepertinya ia harus mengikuti permainan neneknya sebelum pulang kerumah.

.

.

.

.

.

Sehun menyereput kopi yang baru saja diberikan oleh pelayan. Memaksakan sebuah senyum sopan kepada orang di depannya, teman neneknya. Sehun yakin jika neneknya sedang merencanakan sesuatu. Dia yakin ini berhubungan dengan perempuan di jodohkan neneknya. Dia juga yakin jika teman neneknya yang duduk di depannya, yang sekarang sedang menelepon seseorang, yang ia juga yakini adalah cucunya, adalah komplotan neneknya.

“Sebentar lagi cucuku akan datang.” Teman neneknya berbicara kembali berbicara. “Oh, kita belum saling mengenakan diri bukan? Nama ku Elsie Jung anak muda. Siapa namamu?”

Sehun kembali memaksakan senyum sopan, “Oh Sehun.” Jawabnya pendek.

“Oh Sehun ya? Kudengar kau pernah tinggal di California. Cucuku juga tinggal di California. Yang akan datang ke sini sebentar lagi.” Kata Elsie Jung sama sekali tidak terlihat tersinggung dengan jawaban Sehun yang pendek.

Sehun hanya menganggukan kepalanya. California? Salah satu kota di Amerika yang pernah ia tinggali. Kota kedua terakhir, sebelum New York, kemudian ia dan keluarganya pindah ke Seoul. Sebenarnya banyak kota yang Sehun tinggali di sana. Hampir setiap tahun ia pindah ke setiap penjuru kota di Amerika seperti Houston, Boston, Chicago, Illinois, Minnesota, Michigan, California, dan terakhir New York. Tetapi California menyimpan kenangan tersendiri baginya.

Sehun melihat dengan seksama Elsie Jung. Rambut panjang wanita ini bewarna putih tetapi ia cat cokelat. Dengan jaket tebal bewarna cokelat tua yang melekat di tubuhnya. Tanpa ia sadari, Sehun mengerutkan keningnya. Dia seperti pernah melihat Elsie Jung. Atau Elsie Jung mengingatkannya kepada seseorang.

“Oh, anak muda, mungkin kau tahu siapa cucuku. Dia bernama Krystal Jung. Kau mengenalnya?”

Sehun tersedak ketika meminum kopinya. Krystal Jung? Krystal Soojung Jung?

“Dia sepertinya terkejut Elsie. Mungkin dia tidak menyangka jika akan dijodohkan dengan model terkenal Elsie.” Neneknya tertawa geli melihat Sehun yang tersedak. Ia mendekatkan dirinya ke Sehun yang masih menunjukan muka syok, “Aku memberikan jodoh yang baik bukan?”

Sehun mencengkram cangkir kopinya. Jodoh yang baik? Juga, apa yang dimaksud dengan model terkenal? Mana dia tahu Krystal Jung model terkenal. Menjadi seorang malaikat pun Sehun tidak terpana.

“Nenek! Ayo kita pulang!”

Sehun mengerutkan kedua keningnya ketika mendengar suara perempuan dari belakangnya. Manja dan tidak sopan. Persis seperti yang ia ingat dari seorang Krystal Jung.

“Krystal Jung…. Jangan tidak sopan!” Elsi mengingatkan Krystal Jung dengan nada tajam. Kemudian ia tersenyum minta maaf, “Cucuku sangat blak-blakan. Tetapi dia sebenarnya gadis yang manis.”

Sehun mencibir dalam hati. Gadis yang manis apanya? Gadis yang sepat dan kurang ajar baru benar.

“Nenek….” Krystal Jung memandang neneknya bingung. “Ayo kita pulang….”

Elsie tampak tidak peduli. Ia menepuk bangku kosong disampingnya, “Duduklah dulu di sini Krystal Jung. Ada yang nenek ingin bicarakan.”

Krystal memandang neneknya bingung. Tetapi dia tahu, dia tidak akan bisa pulang sebelum mengikuti permianan neneknya. Dengan malas, ia menuju bangku yang neneknya tunjuk.

Deg!

“Perkenakan ini cucuku, Krystal Jung. Krystal Jung, ini Oh Sehun.” Elsie Jung mengenalkan kedua anak muda dengan semangat.

Krystal Jung menatap Oh Sehun dengan tajam. Sebelum ia berdehem dan mengulurkan “Krystal Jung.”

“Oh Sehun.” Balas Sehun pendek dan segera menarik kembali tangannya sedetik setelah ia menempelkannya di tangan Krystal.

Apa-apaan? Kata Krystal jengkel ketika melihat gelagat Sehun. Kekesalannya semakin memuncak ketika Sehun mengelap tangan yang ia pakai untuk menyalami Krystal menggunakan celananya.

Mata Krystal kemudian ia alihkan ke orang sebelah Sehun. Ah, ia ingat. Nenek-nenek aneh tadi.

“Ini adalah neneknya Sehun, Oh Sekyung.” Elsie Jung kemudian memperkenalkan Sekyung.

Jadi begitu… Mungkin Oh Sekyung mendekati Krystal untuk memperkenalkan Sehun kepadanya. Ingin mencari tahu tentang Krystal sedikit.
“Hai, Krystal, nama halmonie Oh Sekyung. Senang bertemu kembali dengan mu nak!” Sekyung memperkenalkan dirinya dengan ramah.

Hal itu entah mengapa membuat Krystal senang. Ia tersenyum dan membalas jabatan tangan Sekyung, “Aku juga senang bertemu dengan halmonie kembali.” Diam-diam, Krystal melirik Sehun.Laki-laki di depannya tampak bingung. Tetapi ia beredehem dan mengalihkan tatapannya dari Krystal.

Sehun sendiri menghela nafasnya. Ini buruk. Neneknya tidak mungkin menjodohkan dia dengan Krystal Jung. Perempuan yang ia harapkan selalu jauh darinya. Berada di belahan bumi lainnya. Intinya, Sehun tidak ingin berdekatan dengan Krystal. Apalagi harus menghabiskan waktu dengan perempuan di depannya.

“Aku tahu ini baru pertemuan pertama kalian, tapi aku tidak bisa menahannya lagi…”

Sehun menahan gertakan giginya. Sebaiknya Elsie Jung tidak bertele-tele karena ia ingin segera pergi dari muka Krystal Jung.

“Kau dan Krystal kami jodohkan!”

“Nenek!” Seru Krystal dengan mata melotot. “Dijodohkan?! Apa maksud nenek?” Krystal bertanya dengan nada tinggi.

Teriakan Krystal membuat Sekyung dan Elsie sedikit terkejut melihat tingkah lakunya. Sehun juga tidak menyangka jika Krystal akan berteriak setinggi itu. Tapi itu membuat dirinya tambah yakin terhadap satu hal. Krystal Jung belum berubah.

“Begini Krystal-ah,” Sekyung mengambil alih keadaan.

Krystal sendiri menoleh dengan tatapan tajam. Tetapi tatapannya berubah, ketika Sehun menatapnya dengan melotot.

“Sudah sejak lama aku dan Elsie ingin melakukan hal ini. Tapi seperti yang kau tahu, anak kami dua-duanya perempuan. Maka dari itu, ketika mengetahui cucu kami laki-laki dan perempuan, kami ingin melakukan hal ini kembali.”

“Tapi…” Krystal mencoba menemukan kata yang tepat untuk bantahan. Bagaimana ini?

“Cucuku Oh Sehun. Dia adalah CEO dari perusahaan keluarga kami…” Jelas Sekyung yang kembali bergembira.

Krystal menaikan alisnya, CEO? Cih, yang benar saja!

Sehun melotot mendengar dengusan Krystal. Perempuan kurang ajar! Dia pikir dirinya lebih baik daripada dirinya? Dia hanya seorang model. Bodoh pun asal punya wajah bagus bisa menjadi seorang model.

“Kalau cucuku satu ini bekerja sebagai model.” Lanjut Elsie bersemangat.

Sepertinya yang sangat bersemangat adalah kedua nenek mereka. Krystal dan Sehun sudah sedari tadi ingin beranjak pergi dari sini.

“Model internasional lebih tepatnya…” Krystal akhirnya berbicara. “Sudah dua tahun ini aku keliling dunia untuk pekerjaanku.”

“Dia terlalu sibuk bekerja hingga tidak mempunyai teman. 6 bulan kedepan dia berlibur dan berada di Korea Selatan.” Sekarang Elsie lah yang kembali berbicara.

“Cucuku Oh Sehun hanya 6 bulan ini juga di Korea Selatan. Setelah itu ia akan kembali ke New York.” Kali ini, Sekyung lah yang berbicara.

Elsie mengerjap, seperti tersadar akan sesuatu, “Aku tidak tahu jika perusahaan kalian ada di New York, Sekyung-ah…”

Sekyung tertawa malu, “Sebenarnya dia hanya menjadi CEO pengganti disini. Ketika kakak iparnya sembuh dia akan kembali ke New York, melanjutkan kuliahnya.”

Pfft~ Ternyata hanya anak kuliahan! Seru Krystal dalam hati. Di dalam hatinya juga ia terbahak-bahak melihat keadaan Sehun, sudah sepuluh tahun berlalu semenjak masa SMA dan dia masih di dunia perkuliahan?!

“Bukan melanjutkan kuliah halmonie….” Sehun akhirnya membuka mulutnya. Nada suaranya yang tenang berlainan dengan keinginannya untuk menonjok Krystal, “Aku sedang belajar bersama senior ku dalam membangun restaurant.

“Ah, jadi sebenarnya Sehun bekerja sebagai apa?” Elsie bertanya.

Sehun memaksakan sebuah senyum, “Aku lulusan sekolah bisnis. Aku juga suka dengan makanan. Jadi membuat restaurant adalah kesukaanku. Terkadang aku menjalankannya atau hanya sebagai investor nya.”

“Oh, hebat!” Elsi bertepuk tangan, “Kau punya restaurant di sini anak muda?”

Sehun melirik Krystal yang sekarang terdiam kaku, ia tersenyum, “Tentu. Anda mengetahui Croquer?”

Mata Elsie terbelak, “Croquer? Bukankah waktu itu kita ingin makan kesana tetapi tidak mendapatkan tempat?”

Krystal hanya tersenyum sebagai jawaban. Dulu dia sangat ingin ke Croquer. Menurut teman-temannya, Croquer adalah restaurant dengan konsep makanan ringan, tetapi menyebabkan dirimu kenyang. Teman-teman sesama modelnya mengatakan jika makan disitu menyebabkan dirimu kenyang dengan berat yang tidak bertambah. Krystal benar-benar ingin kesana. Tetapi sekarang? Mengetahuinya saja tidak ingin!

“Ah, maafkan aku.” Ujar Sehun. “Beritahu aku kapan kalian ingin datang. Aku akan memastikan kalian mendapatkan meja disana.”

Krystal lagi-lagi hanya tersenyum. Sehun kembali tersenyum lebar melihat Krystal yang terdiam.

“Mungkin kita bisa kesana bukan Krystal? Mengingat dirimu sekarang libur?”

“Aku tidak bisa.” Jawab Krystal memaksa suaranya tidak ketus. “Tadi manajer ku menelepon.”

“Oh, jangan bilang kau ingin menurutinya untuk bermain film Krystal.” Keluh Elsie menatap datar cucunya.

“Entahlah. Lagian itu merupakan hal yang bagus jika aku mencobanya bukan? Kenapa nenek melarang ku?”

Sehun menatap Krystal datar. Benar-benar! Dia tidak mungkin serius mengajak neneknya berdebat di depan muka Sehun.

Drrrt~

Handphone Sehun yang bergetar menyebabkan ia tersentak. Sehun melihat sebentar dan segera permisi ke neneknya.

“Hai!” Balas Sehun ceria setelah merasa cukup jauh dari meja.

Hai!” Sapa perempuan di ujung sana. “Ku harap aku tidak menganggu pekerjaan mu.”

Sehun tertawa kecil, “Tidak sama sekali. Malah kau menyelamatkanku dari sesuatu yang cukup membosankan.”

“Membosankan?” Suara perempuan itu terdengar tidak percaya. “Rapat lagi hingga tengah malam dan mereka membicarakan hal yang tidak penting.”

“Bukan… Bukan itu.” Kata Sehun gantung, tidak ingin menceritakan yang sebenarnya.

Perempuan di ujung sana tertawa kecil, “Terserah dirimu jika ingin cerita atau tidak.”

“Bagaimana keadaan dirimu?”

Terdengar helaan nafas, “Masih sama.”

“Apa? Kau masih sakit?” Suara Sehun berubah menjadi khawatir.

“Hmm…. Aku masih merindukan mu Oh Sehun~”

Mendengar hal itu membuat Sehun tersenyum lebar, Aku juga merindukan mu Wendy Son~”

Wendy mendengus, “Cepatlah pulang~”

“Setelah semua ini selesai aku berjanji akan pulang.” Pandangan Sehun kembali ke meja. Ia melihat Sekyung menatapnya, segera ia berbalik, “Dengar Wendy, aku sedang bersama halmonie jadi aku tidak bisa berlama-lama.”

“Apakah halmonie tahu tentang diriku?”

Pertanyaan Wendy membuat Sehun menghela nafasnya.

“Sehun, kau tidak mungkin menyembunyikannya seumur hidup mu.”

“Aku tahu… Aku tahu….” Kata Sehun terdengar putus asa. “Sekarang aku benar-benar harus kembali ke halmonie sebelum halmonie datang ke sini, Okay?”

Sekarang Wendy yang menghela nafasnya, “Baiklah…”

Sehun kemudian tersenyum kecil, “Jangan tidur terlalu malam okay?”

Wendy tertawa kecil, “Ini masih pagi, bodoh!”

Sehun ikut tertawa, “Sampai jumpa Wendy Son~”

“Sampai jumpa Oh Sehun” Sebelum Sehun menutup teleponnya, Wendy kembali berkata, “Jangan lupa menelepon ku lagi, okay?”

“Tentu…”

.TBC.

A/N:

Haiiii….  I’m back with a new Sestal fan fiction.  Terakhir post fanfic  baru tenting Sestal sekitar bulan desember tahun 2015…  Hope you guys like it yaa….  

Warm Regards

Allamanda Zahra

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s