In The Snow (Chapter 1/3)

inthesnow

Main Cast: Choi Minho, Choi Sulli, Lee Sungkyung, All Shinee’s member

Rating: T (Teen)

Length: Threeshoot

Author: Ally

Poster By: NJXAEM @ POSTER CHANNEL

Chapter 1

When the temperature goes to minus degree, the snow fall so does you

.

.

.

Minho merapatkan jaketnya. Mulutnya berasa kebas karena terlalu banyak mengumpat. Sial!

Lagi-lagi, ia mengumpat. Minho menghela nafasnya. Membuat udara putih keluar. Dia kembali berjalan melintasi bangunan yang rata-rata sudah mau tutup. Jika ia tadi tidak bertaruh dengan Kibum, Minho tidak akan keluar di suhu minus derajat ini. Sayang, ia tadi terlalu bosan hingga bodohnya memilih untuk bermain dan akhirnya kalah. Minho harus pergi ke mini market terdekat dari asrama mereka dan membeli sandwich.

Teman-teman mengidam-ngidamkan sandwich yang berisi Coronation Chicken di musim dingin yang mencengkam ini. Tidak ada satupun dari mereka yang pulang ke rumah mereka. Mereka tetap melanjutkan pekerjaan mereka. Pekerjaan yang tidak mengenal hari libur.

Suara bel berdenting membawa susasana hangat yang membuat Minho menghela nafas lega. Penjaga toko menatap Minho datar sebentar dan kemudian lanjut menonton tv dimana para artis menyanyi. Tidak ada ramah sama sekali.

Minho sama sekali belum terbiasa dengan ketidak ramahan masyarakat Jerman. Padahal sudah tiga bulan ia disini. Tetapi tetap saja rasa jengkel kerap menghampirinya ketika melihat sikap mereka yang seperti itu.

Ia segera menuju tempat sandwich berada. Mengambil 10 sandwich beku dan menyerahkannya ke kasir untuk dihangatkannya.

Penjaga mini market melihat sandwich malas, “Kau mengadakan pesta anak muda?”

Minho tahu itu sindiran untuknya. Siapa yang membeli sandwich beku sebanyak ini?

“Untuk cadangan makanan di rumah.” Jawabnya malas.

“Cadangan yang banyak.”

“Kau tidak tahu betapa banyak porsi makan teman-teman ku.”

“Sekarang terlihat berapa besarnya dari sandwich yang kau beli. Tunggulah terlebih dahulu… microwave kecilku hanya bisa menghangatkan tiga sandwich.”

Minho hanya mengangguk sebagai jawaban. Ia memilih duduk di bangku yang disediakan mini market. Bangku beserta meja untuk orang yang memilih makan di mini market ini. Minho mengamati jalanan yang sepi. Mencekam. Tidak ada harapan sama sekali. Hanya dia berharap dia akan pulang secepatnya. Ditarik ke tempat yang lebih hangat. Atau setidaknya lebih ramai.

Ting!

Suara bel, yang bukan dari microwave, tetapi dari pintu mini market berhasil menyadarkan Minho dari lamunannya.

“Hai, José!”

Lady, kau datang lagi…”

Okay, ini menarik. Apakah penjaga mini market yang tidak pernah berbicara itu baru saja membuka mulutnya dan mengeluarkan suara? Minho sedikit menoleh dan mendapati José-yang ternyata namanya- sedang berbincang dengan gadis berambut hitam. Hitam? Ini lebih menarik. Kota kecil ini rata-rata memiliki penduduk dengan rambut cokelat tua.

“Ku harap kau masih ada sandwich dan beberapa kerpik kentang.” Suara gadis itu halus dan entah mengapa Minho bisa menangkap gadis itu sedang tersenyum.

“Tentu. Ada hotdog mana tahu kau bosan.”

“Sempurna…” Gadis itu segera berbalik. Disitulah Minho dapat melihat rupa gadis itu yang ternyata berasa dari Asia, sama sepertinya. Gadis itu langsung saja menuju wilayah makanan ringan.

Merasa ia terlalu banyak memperhatikan orang, yang merupakan kebiasaan yang dianggap buruk disini, Minho memilih memandang jalanan lagi.

“Yang benar saja, Lady…” Suara José kembali terdengar. “Kau membeli 4 sandwich? Apakah kau ingin mengadakan pesta? Jangan lupa keripik kentang dan soda yang juga kau beli!”

Gadis itu tertawa riang, “Teman ku memang datang kesini.”

“Kau ingin sandwich-nya di hangatkan bukan? Kau harus menunggu agak lama. Kau lihat lelaki yang sedang duduk itu? Dia membeli 10 sandwich dan aku baru menghangatkan tiga.”

“Aku akan menunggu nya.”

“Tunggulah…”

Minho dapat mendengar langkah gadis itu mendekat. Dia merasa jika gadis itu duduk tepat di sebelahnya. Menatap jalan yang suram. Kemudian ia menoleh melihat Minho yang mau tidak mau membuat Minho ikut menoleh juga.

“Asia?” Tanya gadis itu sedikit terkejut. “Ku pikir hanya aku saja yang tinggal disini.” Lanjutnya dengan bahasa Jerman kelewat lancar.

Minho sedikit tersenyum, “Aku juga berpikir seperti itu. Selain teman-teman serumahku yang juga berasal dari Asia.”

“Setidaknya kau tidak tinggal sendiri…” Nada suara menggantung di udara. Ia menghela nafasnya, “Senang bertemu dengan mu. Aku Jinri.”

“Apakah kau selalu seperti ini jika bertemu dengan orang? Maksudku kau sangat akrab dengan José tadi.” Minho tidak bersikap kasar. Tidak. Ia hanya bersikap sewajarnya. Kota ini aneh dan lebih bagus jangan terlalu baik dengan orang.

Jinri menarik kedua ujung bibirnya, membentuk senyuman yang Minho tidak tahu apa artinya itu, “Kau pasti menganggap ku aneh bukan? Aku rasa aku memang sedikit gila ketika terdampar disini tanpa mempunyai teman.”

“Bukan itu maksudku…” Sekarang ia merasa bersalah. Minho melihat Jinri sudah menatap kembali jalan. Terdiam. Ia menghela nafas dan juga memilih menatap jalan. “Aku Choi Minho.” Kata Minho akhirnya dengan bahasa korea, “Kau dari Korea bukan?”

“Aku tidak menyangka menemukan seseorang yang berasal dari negara ku di kota kecil ini.” Jinri melebarkan senyumannya. “Choi Jinri.”

“Kita mempunyai nama marga yang sama. Kebetulan yang luar biasa.”

“Ya. Kebetulan yang luar biasa.” Lagi-lagi, suara Jinri menggantung di udara. Ia masih menatap jalan.

“Aku tidak bermaksud bersikap kasar tadi.”

“Aku tahu.” Jawab Jinri pendek. “Aku memang aneh.”

“Bukan itu—“

“Aku mengerti…” Jinri kembali menatap Minho dan tersenyum. “Aku memang aneh.”

Minho menjadi bingung ingin bicara apa. Beruntungnya, kalau bisa dibilang, ia diselamatkan oleh José yang memanggil dirinya mengatakan sandwich sudah hangat.

“Aku duluan…” Ujar Minho pendek dan segera ke kasir. José memasukan sandwich Minho ke kantung belanja dan mengatakan harganya. Minho membayar dalam diam.

“Gadis itu gadis yang baik. Selama menjadi penjaga disini tidak ada yang menyapaku sehangat dia.” José tiba-tiba berbicara kepada Minho, yang dimana itu baru pertama kalinya, diluar konteks beli-membeli, dan dia memberikan kembalian kepada Minho.

“Terimakasih…” Minho sedikit tersenyum ke José. Berbalik dan melambaikan tangannya ke Jinri. Kemudian keluar. Tidak berniat membalas ucapan José. Tidak berniat mengingat siapa Jinri itu.

.

.

.

.

.

Ini kali kedua Minho menuju minimarket. Kali ini ia tidak membeli makanan untuk temannya. Tetapi untuk dirinya sendiri. Setelah teman-temannya menghabiskan satu porsi pizza berukuran besar tanpa menyimpan satupun untuknya. Sama seperti sebelumnya, ia mengutuk kesal teman-temannya. Bingung kenapa bisa ia bertahun-tahun satu tim dengan mereka. Bingung kenapa pekerjaannya lebih berat daripada mereka.

Kau yang terhebat Minho…

Ya. Itu kata atasannya tapi entah mengapa ia malah terdampar disini. Bahkan ketua tim tidak dijabat oleh dia tetapi oleh Jinki. Memasuki minimarket tanpa menyapa dan kemudian langsung mencebik ketika melihat sandwich habis. Satu-satunya pilihan Minho adalah hotdog yang harganya lebih mahal. Tapi daripada lapar, akhirnya ia memilih hotdog. Begitu selesai membayar, Minho segera memakannya.

Rasanya lebih lezat. Entah karena perutnya yang lapar. Atau karena hangatnya hotdog ketika melewati kerongkongannya dan tetap terasa hangat di perutnya. Menyenangkan. Ia Sibuk mengunyah sambil berjalan. Minho asyik memakan hotdog-nya.

Kriett—

Suara besi berkarat terasa begitu keras hingga Minho mengalihkan pandangannya. Menemukan gadis berambut hitam, si Jinri, kalau tidak salah. Menaiki ayunan dengan baju tebalnya sambil menunduk. Apakah gadis itu tidak takut? Ini sudah jam sepuluh malam dan dia masih bermain ayunan tidak jelas. Anehnya, bukannya berjalan tidak peduli, Minho mendekati Jinri. Ia memasukan hotdog ke kantung jaketnya.

“Hai, gadis aneh….” Sapa Minho ketika memasuki taman dipenuhi salju. Tengah-tengahnya terdapat ayunan yang diduduki Jinri.

Jinri dengan pelan menoleh. Mendapati Minho tak jauh darinya sambil tersenyum, Jinri mengeluarkan senyumannya. Minho dapat menyadari jika muka gadis itu memerah akibat alkohol.

“Hai laki-laki kasar…”

Minho tertawa mendengar panggilan Jinri untuknya. “Gadis aneh… Apa yang kau lakukan disini? Kau mabuk?”

Jinri menganggukan kepalanya polos dan mengangkat sekaleng bir, “Aku bosan…”

Minho menghela nafas, ia memilih duduk di ayunan sebelah Jinri, “Apa yang membuat mu datang ke sini? Ke kota membosankan ini?”

Jinri terlihat memejamkan matanya, “Apa ya?”

Astaga… Gadis aneh ini memang mabuk dan dengan tenangnya ia keluar. Dia benar-benar tidak takut? Minho ingin menanyakan bagaimana Jinri bisa sampai disini, sayangnya Jinri berbicara lagi.
“Aku dikirim ke sini…”

Minho menatap Jinri dengan serius, kali ini. “Dikirim ke sini?”

Jinri mengangguk polos, “Iya. Membosankan sekali. Walaupun cuman enam bulan.” Jinri kemudian memiringkan kepalanya, melihat raut wajah Minho dan tersenyum cerah, “Sebelum kau berpikir macam-macam, aku perawat rumah sakit di kota ini. Dikirim dari pusat untuk mengabdi.”

Minho tertawa canggung. Bodoh! Gadis ini terlalu aneh kalau bisa dibilang. “Kau membuatku berpikir macam-macam. Kau tahu apa yang ku pikirkan?” Ia mendekat ke Jinri dan berbisik kecil di depan mukanya, “Kau seorang mata-mata.”

Kali ini Jinri yang tertawa riang, bukang canggung. “Bagaimana dengan mu? Apakah kau mata-mata?”

Minho tersenyum, “Aku bukan mata-mata. Aku bersama teman ku sedang mengekspansi perusahaan jasa kami.” Jasa untuk membunuh lebih tepatnya. Lanjut Minho dalam hati.

“Tempat aneh untuk mengekspansi perusahaan.”

“Ini adalah kota ibu ku. Ayahku berasal dari Korea Selatan dan ibuku berasal dari sini.” Bohong. Minho berbohong. Kedua orantuanya sudah mati atau entahlah…. Dia berasal dari panti asuhan.

Wajah Jinri tiba-tiba semakin mendekat, “Itu menjelaskan satu hal. Kau rupawan.”

Minho tidak bisa berkata-kata untuk beberapa saat. Baru saja ia ingin berkata, Jinri tiba-tiba menciumnya. Menggerakan bibirnya dengan pelan diatas bibir Minho. Hebatnya, Minho membalas ciuman Jinri.

Ketika pautan mereka terlepas, Jinri terkekeh. Masih di depan wajah Minho ia berkata, “Bibir mu… Pedas.”

Minho lagi-lagi butuh beberapa detik untuk mengetahui maksud Jinri sebenarnya. Dia habis memakan hotdog, apa yang bisa diharapkan?

Jinri tiba-tiba berdiri, menunjuk gedung di depan taman, “Kau lihat? Itu flat ku… Aku harus pulang…” Jinri berjalan dengan sempoyongan. Menuju flat yang tadi ia tunjuk.

Minho ikut berdiri. Mengamati gadis aneh dari jauh, untuk mengetahui apakah ia benar-benar ke apartment-nya.

Kemudian Jinri kembali berhenti. Berbalik menatap Minho dengan seyuman misteriusnya, “Lain kali gunakanlah saus tomat. Itu manis kau tahu…”

Jinri kembali berjalan tanpa berniat menoleh. Terlihat tidak berniat mengingat kejadian ini.

Minho mematung. Kembali mengingat bibir Jinri tadi. Manis dan ia bisa merasakan sari-sari alkohol dari bibir Jinri. Memabukan. Bibirnya, bukan alkoholnya.

.

.

.

.

.

“Target berhasil dijatuhkan. Aku segera menuju apartment. Apa? Baiklah aku akan membeli pizza.” Minho segera mematikan handphone-nya dan masuk ke dalam mobil. Tiga hari ini dia sedang tidak ingin kembali ke apartment-nya kalau bisa. Menyusuri kota sepi yang membosankan itu, hanya mengingatkannya kepada kejadian dimana Jinri yang menciumnya. Begitu membakar diri Minho. Jika saja ia hanya orang normal bukan pembunuh bayaran, Minho pasti akan mendatangi tempat kerja Jinri dan mengajaknya untuk kencan.

Setelah melewati perjalanan dua jam plus 45 menit utuk membeli pizza, Minho sampai di apartment-nya dimana teman-temannya tengah duduk menonton tv.

“Kau sudah datang… Cepatlah mandi dan sehabis itu baru makan.” Kata Kibum yang kemudian kembali menonton tv.

Tidak ingin pizza habis kembali, Minho menuju kamarnya dengan pizza. Tak lupa mengunci pintu.

Sepuluh menit kemudian, Minho baru ikut bergabung dengan pizza diikuti kemarahan Kibum akibat pertunya yang sudah keroncongan. Mereka semua makan sambil menonton tv yang menampilkan pesta tahun baru. Menghitung beberapa jam lagi tahun berganti.

Sejujurnya, Minho merasa bodoh karena mengikuti acara itu hingga menit-menit terakhir jam 12, yang artinya sebentar lagi tahun baru.

“Aku mendengar suara banyak orang dari luar.” Kata Jonghyun tiba-tiba. Ia meminum kembali bir-nya.

“Biasa… Orang-orang di kota ini mengadakan pesta tahun baru.” Kibum menjawab pendek. Meminum bir-nya juga.

Kedua temannya, Jinki dan si maknae Taemin sudah tepar karena alkohol juga. Pikiran Minho langsung berterbangan kemana-mana dengan satu tujuan, Jinri. Apakah gadis itu juga ikut pesta? Apakah gadis itu juga bersenang-senang?
“Hey, Minho, kau mau bir lagi tidak?”

Minho bangkit. Sama sekali tidak mengubris pertanyaan Kibum.

“Kau ingin kemana?” Lagi-lagi Kibum bertanya.
“Aku bosan.” Jawab Minho pada akhirnya dan memakai jaket tebalnya.

“Jangan pergi terlalu jauh.” Ucap Kibum lagi.

Minho mengangguk dan keluar dari kamarnya. Berjalan menuruni tangga kemudian keluar dari apartment. Orang-orang banyak berjalan menuju pusat kota. Minho berjalan menjauhinya. Ia menuju taman. Taman tepat di depan apartment Jinri.

Dia bodoh bukan? Dia ingin bertemu Jinri dan Jinri pasti sedang berpesta di tengah kota. Tetapi ia malah menjauhi kota menuju kota mati, bisa dibilang begitu. Toko-toko tutup dan hanya lampu jalan menerangi. Minho hanya berharap dia dapat melihat Jinri baik-baik saja ketika pulang. Itu saja dia sudah lega.

Ia memilih duduk di ayunan. Memainkan ayunan berkarat itu. Meringis ketika mendengar bunyi besi berkarat terdengar jelas.

Kriett—

Kriett—

Kriett—

Duar~

Minho menghentikan ayunannya dan melihat ke langit. Cerah, dipenuhi oleh kembang api bewarna-warni. Ia tersenyum melihatnya. Terus melihatnya hingga kembang api berhenti. Itu artinya pesta tahun baru dimulai. Banyak alkohol pasti disana. Kota ini menyukai alkohol.

Minho menghela nafasnya. Mengeluarkan udara putih dari mulutnya. Memilih memainkan ayunan tua itu lagi. Menunduk menatap sepatu cokelatnya.

“Minho…” Minho terkejut ketika menemukan Jinri sedang berjongkok, dimana ia dapat melihat wajahnya dengan jelas. “Jangan bilang kau mabuk disini.” Lanjutnya dengan nada suara geli.

Minho mengangkat kepalanya. Menatap Jinri lama. Dia… Dia merindukan gadis ini.

“Hey…” Jinri mengibaskan tangannya. “Apakah kau masih sadar?”

“Aku tidak mabuk disini.” Minho kemudian tersenyum lembut. “Kau tidak ikut pesta jinri?”

Jinri mengkerucutkan bibirnya. “Sayangnya tidak…” Terdapat nada kesal disana. “Karena aku orang baru, mereka menukarkan jadwal ku seenaknya. Padahal aku sudah dapat pulang dari jam tujuh tadi… Bagaimana dirimu? Kau tidak ikut berpesta?”

“Aku merasa ini adalah tempat yang pas untuk melihat kembang api. Diantara gedung-gedung ini, cahayanya juga minim, ini tempat yang pas.” Pekerjaannya sebagai pembunuh bayaran yang kadang merangkap mata-mata membuat Minho pintar beralasan. Ia menyunggingkan sebuah senyum untuk meyakinkan Jinri.

Jinri menatap langit. Ia berbalik badan membelakangi Minho. “Uhm… Aku tidak melihat kembang api sama sekali. Tapi kurasa kau benar.” Ia berbalik dan tersenyum ke Minho

Minho membalas senyuman Jinri, “Kau bilang kau tidak melihat kembang api…”

Mata Jinri berkilat senang entah mengapa. “Aku hampir lupa!” Ia merogoh tasnya dan mengeluarkan bungku kembang api. Kembang api berbeda yang dimana terdapat tangkai besi untuk memegang. “Aku mendapatkan ini dari pasien ku tadi. Kau ingin ikut menyalakannya?”

Minho tanpa ragu menjawab iya. Mereka menghabiskan seluruh kembang api sambil tertawa. Bercerita. Dimana hampir semua cerita Minho bohong. Ia tidak punya cerita bahagia. Hidupnya penuh dengan darah… Sejujurnya.

Ketika jam berdentang satu kali, pukul satu malam, Minho mengantarkan Jinri ke apartment-nya. Apartment yang terletak tepat di depan ayunan, hanya beberapa langkah darinya. Dia bisa saja duduk dan melihat Jinri dari ayunan jika ia mau.

“Terimakasih…” Ucap Jinri sedikit kikuk.

“Kau menjadi kikuk sekarang? Pertemuan terakhir kita kau bahkan langsung meninggalkan ku.”

Jinri menatap Minho sejenak. Berusaha mengingat, “Ketika—“ Matanya membesar. “Di ayunan itu bukan?”

Kali ini Minho menatap Jinri dengan melotot, “Kau bahkan tidak ingat kejadian itu?”

Jinri terdiam sebentar, “Aku ingat. Tapi tidak semuanya. Hanya sedikit kurasa…”

“Sedikit?” Minho masih melotot.

Jinri menggaruk kepalanya yang tidak gatal. Mendekat ke Minho, “Bibirmu… Apa masih pedas?”

Sekarang, Minho lah yang terdiam, “Apa?”

“Kau tahu…” Jinri tersenyum. Senyum yang bagi Minho misterius. Senyum yang tidak dapat diartikan bahagia. Senyum yang sekarang seakaan menggodanya.

Minho berdehem. Menghilangkan kegugupannya akibat kalimat frontal Jinri, “Aku makan pizza dengan saus tomat sekarang. Kupastikan rasanya manis.”

“Kau mengikuti kata ku bukan?” Minho menelan ludahnya gugup. Suara Jinri begitu halus dan serak seakan memanggilnya. Senyuman gadis itu membakar Minho. “Bolehkah?” Jinri melihat bibir Minho sekilas.

Astaga! Gadis ini sedang menatap Minho polos tetapi itulah yang membuat Minho nyaris gila. Minho segera menarik Jinri kedalam pelukannya. Mencium Jinri. Tidak memberikan gadis itu sedikitpun kesempatan. Sepertinya, ia akan lepas kendali.

.

.

.

.

.

Hal pertama yang Minho dapati ketika ia memasuki apartment-nya adalah Kibum, Jonghyun, Jinki, dan Taemin sedang membaca file kasus baru. Sepertinya mereka semua mendapat kasus baru. Ia pulang ke apartment pukul 11 siang.

“Selamat siang Minho.” Jinki yang pertama menyadari kehadirannya. “Aku mungkin mabuk hingga tidak sadarkan diri kemarin malam, tapi Jonghyun atau Kibum mengingatkan dirimu untuk tidak pergi jauh bukan?”

“Kibum mengingatkan ku. Dan aku tidak pergi jauh.” Minho melangkah mendekati teman-temannya.

“Sabun. Kau habis mandi. Dan itu sabun perempuan.” Taemin berkata dengan mata yang tetap fokus membaca.

“Oh!” Ketiga temannya-–Jonghyun, Kibum, dan Jinki–menatap Minho serempak.

“Kau menggunakan wajah rupawan mu untuk meniduri gadis dari setiap kota yang kita singgahi.” Cibir Jonghyun.

Minho mengangkat bahunya, “Bukan salah ku memiliki wajah seperti ini.”

Jinki berdecak kesal. Segera ia melemparkan sebuah file kepada Minho, “Kau mendapat misi baru juga. Batas akhir mu ketika memasuki musim semi, bulan April.”

Minho menatap Jinki heran, “Itu cukup lama.”

Red tag Minho.”

Minho mengerti. Setiap kasus mereka diberi tag berdasarkan targetnya. Jika targetnya orang bodoh yang tidak tahu ia akan dibunuh, kalaupun tahu ia hanya bisa bersembunyi, itu green tag. Target termudah. Kalau targetnya tahu ia akan dibunuh dan menyewa semaca body guard, itu blue tag. Tidak terlalu mudah karena ia harus menyusun rencana terlebih dahulu. Jika targetnya bukan hanya tahu dan menyewa body guard, dia juga berhasil kabur itu diberi red tag. Target tersusah dan biasanya harus mengintai terlebih dahulu agar target benar-benar mati kali ini.

“Ku dengar wanita itu sudah kabur sebanyak 5 kali. Lima orang yang bertugas membunuhnya malah mati.” Kibum kali ini bersuara. “Kau harus menggunakan kesempatan dengan baik atau kau juga akan mati.”

Minho memutuskan untuk berbasa-basi sejenak sebelum ke kamarnya. Mempelajari targetnya. Ia tidak bisa mempelajari targetnya disuasana ramai. Minho menghapus papan tulisnya berkas kasusnya kemarin. Membuka file-nya. Dan menemukan nama….   Choi Jinri?!

.TBC.

A/N: Pernah di post di wattpad dalam rangka memperingati ulang tahun Choi Minho di akun author Acil Choi.

 

 

 

Advertisements

State of Grace (Chapter 21)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Lantunan piano menggema di penjuru Café. Mengiringi para penikmat makanan. Krystal memejamkan matanya. Menikmati setiap nada yang ia bentuk.

Prok~ Prok~ Prok~

Tepuk tangan menggema ketika ia menyudahi alunan nadanya. Krystal membuka matanya. Tersenyum kecil ketika mengetahui Jonghyun, sahabatnya datang kepadanya.

“Alunan musik yang bagus Jung!” Kata Jonghyun tersenyum lebar. “Tapi nada lagu terdengar seperti orang yang depresi!”

Krystal tertawa pendek, berharap suara tawanya tidak sumbang. “Benarkah? Padahal aku kira nadanya sangat bahagia…” Lanjutnya lebih kepada dirinya sendiri.

Krystal sudah menghabiskan waktu yang lama di Café milik Jonghyun dkk, Jonghyun, Minho, Taemin, Jinki dan Key. Sahabat-sahabatnya yang merupakan teman akrab Changmin, tunangan Victoria. Dari Changminlah Krystal mengenal mereka.

Setelah kejadian tadi sore, kejadian yang tidak ingin di ingatnya, Krystal menelepon Sulli. Mengajak Sulli untuk pergi bersamanya, menghabiskan waktu bersamanya secara diam-diam, tanpa satupun orang di F(x) mengetahuinya apalagi Amber. Krystal yakin Amber pasti langsung menghajar Sehun ketika mengetahui apa yang terjadi.

Mereka memutuskan pergi ke acara pembukaan Café Jonghyun. Bukan pilihan yang cerdas. Tetapi mereka tahu jika tidak ada satupun orang F(x) yang datang ke sana, mengingat semuanya sudah mengkonfirmasi tidak bisa datang. Ditambah makanan disana gratis, jadi mereka tidak perlu mengeluarkan uang.

Ketika sampai disana, Krystal berharap jika mood-nya akan membaik. Nyatanya tidak. Walaupun ia telah dikelilingi oleh orang-orang yang riang gembira. Untung saja Jonghyun datang, menawarkannya memainkan musik karena temannya telat. Krystal dengan senang hati mengiyakan. Berharap dengan musik mood nya juga akan membaik.

Tapi lihatlah? Mood nya tetap jelek dan sekarang ia menyeret orang-orang untuk bersedih juga.

“Kau tidak ingin cerita?” Tanya Jonghyun membuyarkan lamunan Krystal.

Krystal mengibaskan tangannya, “Bukan hal yang penting.”

“Aku rasa tidak begitu. Kau terlihat murung dari pertama kali datang. Selama disini juga kau terlihat melamun.”

“Bukan masalah penting. Okay?” Krystal menatap Jonghyun dengan tatapan santai. Ia hanya ingin bersenang-senang sekarang. Tanpa harus mengingat kejadian tadi sore.

Jonghyun menghela nafasnya, “Terserah… “ Jonghyun kemudian berbicara lagi, “Temanku datang sebentar lagi.   Dia sampai kira-kira lima menit lagi. Maukah kau memainakan lagu lagi?”

“Tentu. Dengan senang hati….”

Jonghyun pergi dari pandangan Krystal. Krystal memposisikan dirinya kembali bermain piano. Memejamkan matanya. Mulai membayangkan hal-hal indah, hal-hal yang berhubungan dengan melukis.

Tangannya mulai bergerak kembali. Menekan tuts-tuts piano dengan anggun. Mengeluarkan nada sesuai kehendak hatinya. Jari-jari Krystal bergerak membentuk nada minor ketika ia mengingat Tifanny. Ia membuka matanya, tahu jika nadanya akan berubah menjadi sedih. Tangannya bergerak kembali ke mayor dengan terpaksa. Tetapi sarat akan kesedihan. Krystal memejamkan kembali matanya. Membayangkan…. Membayangkan Sehun. Sedikit demi sedikit alunan nada kembali bahagia. Ia terus bermain dan bermain.

Prok~ Prok~ Prok~

Lagi-lagi, tepuk tangan meriah menyambutnya ketika Krystal kembali membuka matanya. Krystal tersenyum, bangkit dari kursi dan membungkukan badannya.

“Krystal Jung!”

Krystal menoleh dan menemukan dirinya terkejut untuk berapa saat, “Chanyeol?”
“Kau kenal Park Chanyeol?” Jonghyun tiba-tiba telah berada di sampingnya. “Ia adalah teman yang kuceritakan kepada mu!” Lanjutnya tanpa menunggu jawaban Krystal. Jonghyun menghadap Chanyeol, “Chanyeol, ini Krystal Jung. Teman akrabku. Dia sangat piawai bermain piano dan melukis.”

Krystal membungkukan badannya. Begitupula Chanyeol.

“Aku mengenal Krystal.” Kata Chanyeol ke Jonghyun. “Dia pernah datang melihat pertunjukan ku. Aku mengetahui jika ia pandai melukis tetapi tidak tahu jika ia pandai bermain piano.”

“Dia sebenarnya pandai. Bukan! Bahkan bisa dikatakan jenius. Kau lihat tadi permainannya?”

Chanyeol menganggukan kepalanya, “Tadi benar-benar mengagumkan.”

“Ku rasa aku akan kembali ke bangku ku.” Krystal mengundurkan diri dari hadapan Chanyeol dan Jonghyun.

“Tunggu!”

Perkataan Chanyeol menghentikan jalan Krystal.

“Bagaimana jika Krystal mengiringi permaianan gitarku? Ide yang bagus bukan?”

Krystal terkejut mendengar ide Chanyeol.

Jonghyun terlihat setuju, “Bagaimana Krys, kau mau?”

Krystal cepat-cepat menggeleng, “Tidak sekarang. Aku akan beristirahat dulu.” Katanya kemudian kembali ke tempat duduknya. Tempat duduknya sebelah Sulli.

Jonghyun tersenyum pendek, “Aku akan membujuknya.”

Chanyeol mengangguk, “Tenang saja teman. Okay, kurasa aku akan bersiap-siap!”

.

.

.

.

.

Sulli mendengus melihat Krystal, “Apa mood-mu belum kembali?”

Krystal menoleh, ia juga mendengus, “Entahlah. Aku benar-benar merasa sedih….”

“Ku rasa satu-satunya alasan adalah bertemu dengan Sehun.” Sulli kemudian mengambil handphone Krystal, “Bagaimana jika aku meneleponnya?”

Krystal segera meraih handphone-nya, “Jangan melakukan hal-hal aneh. Acaranya pasti belum selesai.”

“Tapi kau tidak pantas diperlakukan seperti ini….” Seru Sulli dengan nada geram. “Biarkan aku membantumu untuk sekali saja… Sekali saja setelah kejadian dengan-“

“Selamat malam semuanya….”

Suara Chanyeol berhasil memutuskan omongan Sulli, Ia segera menoleh kepanggung, “Siapa dia?” Tanya Sulli.

“Chanyeol…” Gumam Krystal tanpa sadar. Tatapannya menerawang langit-langit café.

“Oh, kau mengenalnya?”

Krystal menoleh, “Iya.” Jawabnya pendek.

Sulli menatap Krystal tajam, menuntu agar Krystal mengatakan lebih.

“Baiklah…” Kata Krystal dengan malas. “Dia temannya Jonghyun….” Kemudian dilanjutkan dengan nada kecil, “dan Sehun.”

“Sehun, Oh Sehun pacarmu?”

“Siapa Oh Sehun?”

Krystal dan Sulli tersentak. Mereka menemukan Jonghyun sudah berada di depan mereka.

“Pacar?” Tanya Jonghyun lagi.

Krystal mendesah. Ia akhirnya mengangguk.

“Kenapa kau tidak datang dengan pacarmu? Kau bertengkar dengannya?”

“Sehun punya acara. Sebenarnya Krystal ingin mengikuti acara tersebut tetapi aku memaksa Krystal untuk menemaniku ke sini. Jadinya Sehun tidak bisa ikut!” Jelas Sulli dengan senyuman manisnya. Berharap kebohongan kecilnya dipercayai Jonghyun.

Sebagai teman masa kecil Krystal ia tahu mengenai satu hal, Krystal tidak suka menceritakan masalahnya ke orang-orang. Maka dari itu, daripada mood Krystal bertambah hancur karena masalahnya diketahui orang, Sullipun berusaha menutupinya.

“Tapi Sehun akan datang juga kok… Mungkin sebentar lagi….” Lanjut Sulli mencoba meyakinkan.

Apa-apaan? Pekik Krystal dalam hati. Ia menatap Sulli dengan alis mengkerut. Kenapa Sulli bercerita hal-hal aneh bahkan berkata Sehun akan datang? Krystal kemudian menoleh ke Jonghyun, “Dia berjanji akan datang. Tapi aku sendiri tidak memaksanya…” Kata Krystal pada akhirnya ikut berbohong. Rasanya tidak adil menjatuhkan akting apik Sulli dimana akting tersebut juga untuk melindunginya.

Jonghyun hanya bisa menghela nafasnya. “Oh begitu…” Katanya pendek dengan nada tidak percaya. Ia merasa jika dua orang di depannya berbohong. Tetapi mungkin hanya perasaanya saja. “Baiklah, aku akan meninggalkan kalian berdua. Aku akan ikut Chanyeol menyanyi. Dan Krystal, aku benar-benar ingin dirimu bermain piano di atas panggung.”

Jonghyun menghilang di atas panggung. Detik-detik berikutnya Krystal mendapati ia menikimati nyanyian Jonghyun. Suara khas Jonghyun ditambah alunan gitar Chanyeol, sempurna! Suasana menjadi riuh. Sulli pun dari tempat duduknya berteriak-teriak seperti seorang fan girl.

“Astaga Krystal! Kau lihat?” Mata Sulli berkilat-kilat menghadap ke Krystal, “Dia sangat menakjubkan bukan?!”

Krystal menganggukan kepalanya, “Tentu. Jonghyun memang menakjubkan.”

“Bukan Jonghyun!” Dengus Sulli. “Chanyeol! Chanyeol menakjubkan bukan?”

Krystal menatap Sulli berkerut. Entahlah…. Sedari tadi dia hanya mendengar Jonghyun bernyanyi.

“Hey!” Teriak Sulli mencoba menyadarkan Krystal dari lamunan. “Kau melihat Chanyeol tadi tidak? Ketika dia memainkan gitarnya?! Astaga hatiku….”

Krystal tidak dapat menahan senyum gelinya melihat kelakuan temannya ini.

“Mereka sedang beristirahat!” Pekik Sulli.

Krystal melihat ke panggung dan menemukan Chanyeol dan Jonghyun sedang minum.

“Ayo temani aku ke panggung! Aku ingin mengobrol dengan Chanyeol!”

Sebelum Krystal memberi jawaban, ia sudah di tarik oleh Sulli mendekati panggung.

“Haii….” Sapa Sulli dengan senyum manisnya. Mau tidak mau, Krystal juga ikut tersenyum.

“Oh, Chanyeol, perkenalkan ini Sulli, adik kecilku!” Jonghyun memperkenalkan Chanyeol dengan Sulli.

Chanyeol dan Sulli sama-sama membungkukan badannya, “Salam kenal. Aku Park Chanyeol.” Balas Chanyeol sambil tersenyum. “Adik?” Tanyanya lagi.

Sulli terkekeh, “Karena aku adalah yang paling kecil diantara mereka. Ada Krystal yang seumuran aku, tapi entah mengapa orang-orang salah mengartikan umurnya.”

Krystal menatap Sulli tajam. Jonghyun, Chanyeol, dan Sulli tertawa kecil.

“Oh, jadi kau berteman dengan Krystal?” Tanya Chanyeol lagi.

Sulli menganggukan kepalanya, “Krystal adalah sahabatku sedari kecil. Kau mengenal Krystal bukan?”

“Iya, Krystal pernah datang ke pertunjukan ku. Maukah kau datang ke pertunjukan ku?”

Sulli dan Krystal sama-sama terkejut mendengar permintaan Chanyeol yang sangat blak-blakan.

“Tentu. Dengan senang hati.” Jawab Sulli pada akhirnya.

Well, Krystal…” Kata Jonghyun memecah keheningan, “Kau ingin bermain piano? Kurasa kita akan menyanyikan lagu jazz dan itu butuh bantuan mu…”

Sulli menatap Krystal bersemangat. Hal tersebut akhirnya membuat Krystal menyetujui permintaan Jonghyun.

Krystal kembali meposisikan diri untuk bermain piano. Begitu alunan gitar terdengar, ia mengikuti alunan gitar Chanyeol. Berimprovasi dengan nada pianonya sendiri. Untuk pertama kalinya sejak ia datang ke café, Krystal mengulaskan sebuah senyuman. Rasanya semuanya sempurna ketika ia mendetingkan tuts-tuts piano.

Prok~ Prok~ Prok~

“Hebat! Hebat!” Seru Sulli yang terdengar hingga ke atas panggung. Krystal kembali tersenyum.

Chanyeol juga ikut tersenyum. “Test….” Kata Chanyeol berbicara di depan mic. “Terimakasih semuanya… Tadi adalah lagu Cry Me a River oleh Diana Washington. Sebuah lagu jazz yang pastinya tidak akan sempurna jika Krystal Jung tidak memainkan pianonya.”

Suara tepuk tangan terdengar riuh.

“Pada malam ini juga, aku ingin mengucapkan selamat menikmati Soft Opening Café Italiana by Lee Jinki. Dan kita doakan agar apa yang diharapkan para pendiri tercapai. Juga kuucapkan selamat datang pada seseorang yang baru saja datang…”

Krystal mengkerutkan keningnya. Siapa yang datang pada pukul sepuluh malam? Sangat telat.

“Ku ucapkan selamat datang bagi Oh Sehun!”

Sehun?! Segera saja Krystal berdiri dari tempat duduknya. Matanya menyapu penjuru Café. Sehun… Ya, benar ada Sehun! Sehun berada di Café ini dan sedang menatapnya. Krystal merasa jika lututnya melemas. Ia mencengkram piano.

.

.

.

.

.

Sehun mengucapkan terimakasih ketika penjaga pintu membukakan pintu Café. Sesaat setelah memasuki Café, Sehun menemukan jika aroma pasta tercium dengan lezat. Perutnya berbunyi. Rasa lapar kembali menyerangnya. Tetapi dia tidak akan makan sekarang. Tidak, sebelum ia bertemu Krystal.

Matanya menyapu seluruh penjuru Café. Kemana Krystal? Katanya dalam hati. Ia tidak dapat menemukan Krystal. Ia berjalan menjauhi pintu masuk. Semakin memasuki Café.

Deg!

Jantungnya berdetak lebih cepat ketika ia berhasil menemukan Krystal. Di dekat panggung bersama Sulli. Mereka sedang berbicara dengan Chanyeol dan seseorang yang Sehun tidak kenali. Sehun baru saja ingin berjalan ke arah mereka kalau saja Krystal tidak ke atas panggung. Alis Sehun berkerut, ia melihat Krystal duduk di depan piano. Alunan gitar mulai terdengar, jari-jemari Krystal juga mulai bergerak. Mengiringi permainan gitar Chanyeol. Ia menatap Krystal terkejut. Krystal bisa bermain piano?

Sehun mendesah. Masih banyak yang belum ia ketahui dari Krystal. Tatapannya tidak dapat berpindah sedikit pun, terpaku oleh Krystal. Semuanya terasa sempurna. Kemudian bibir tipis Krystal membentuk senyuman. Sehun merasa jantung mencelos. Dia seharusnya bahagia karena Krystal akhirnya tersenyum, pertanda Krystal tidak lagi bersedih, Tetapi dia menginginkan Krystal tersenyum karena dirinya. Hanya dirinya.

Prok~ Prok~ Prok~

Suara tepuk tangan bergema riuh. Lagu selesai. Sehun tetap terpaku oleh Krystal. Ia merasa tidak bisa bergerak. Apakah Krystal menjauhinya ketika ia mendekat? Krystal sendiri terlihat santai. Ia melipat kedua tangannya. Mendengar perkataan Chanyeol. Kemudian kening Krystal mengkerut, ia terlihat berpikir.

“Ku ucapkan selamat datang bagi Oh Sehun!”

Sehun menahan nafasnya. Apa? Apa ia tidak salah dengar? Krystal terlihat langsung berdiri dari kursinya. Menatap ke segala penjuru Café.

Deg!

Rasanya…. Rasanya jantung Sehun tidak dapat berdetak ketika mata Krystal menatapnya. Tatapan itu sangat terkejut hingga membuat Sehun menahan nafasnya.

.

.

.

.

.

“Hey Krys, ada apa?” Jonghyun terlihat khawatir karena Krystal tiba-tiba pucat.

“Apa?” Tanya Krystal linglung. Tersadar membuat Jonghyun khawatir, Krystal mencoba tersenyum, “Tidak apa-apa. Aku permisi sebentar.” Ia pun langsung turun dari panggung tanpa menunggu jawaban dari Jonghyun.

Sehun yang melihat itu memutuskan untuk bergerak. Dia tidak akan membiarkan Krystal lari lagi, karena sepertinya gadis itu ingin menghindarinya. Ia ingin mengakhiri penderitaan ini sekarang. Sekarang juga tanpa menunggu hari esok.

Ia berjalan semakin cepat ke arah Krystal. Krystal sendiri berjalan mejauhi panggung, menjauhi kerumunan orang. Langkah Sehun semakin cepat hingga ia dapat melihat Krystal dengan jelas. Tangannya ingin meraih tangan Krystal.

“Hentikan!”

Kening Sehun mengkerut menatap Laki-laki di depannya. Laki-laki yang sama sekali tidak dikenalnya. Parahnya, ia berdiri di tengah-tengah Sehun dan Krystal dan…. Dan memegang tangan Krystal. Apa-apaan!

“Siapa dirimu?” Tanya orang tersebut tajam.

Sehun juga menatap tajam. Seharusnya ia yang bertanya seperti itu.

“Hey, ada apa?” Sekarang laki-laki lain mendekati mereka. Ah, Sehun mengenali laki-laki tersebut, maksudnya laki-laki itu adalah orang yang tadi berbicara dengan Krystal. “Krys, apakah ia menyakiti mu?” Lanjut laki-laki tersebut.

Krystal melepaskan tangannya dari laki-laki yang pertama dan Sehun merasakan kelegaan yang luar biasa. Bibir tipisnya membentuk senyum kecil, “Tidak apa-apa…” Ucapnya lirih.

“Kenapa kalian semua berkumpul disini?”

Lagi-lagi Sehun menoleh ke arah suara ke tiga. Sulli datang ke arah mereka dengan kening berkerut. Ketika melihat Sehun, matanya terbelak kaget.

“Sehun?! Astaga kau datang?!”

Sehun terkejut mendengar suara Sulli yang sangat besar. Sulli terdengar sangat bergembira.

“Oh, kau Sehun?”

Kemudian Sehun kembali menoleh ke laki-laki kedua, karena bingung dengan yang terjadi, ia hanya mengangguk.

“Siapa dia?” Tanya laki-laki pertama dengan nada tajam.

“Tenanglah Minho-yah… Dia adalah pacar Krystal…” Laki-laki yang kedua terlihat menjelaskan dengan nada santai. Ia kemudian menoleh, “Aku tidak percaya dirimu datang. Aku sudah menunggu-nunggu dirimu.”

Sehun hanya terdiam tidak mengerti maksud orang di depannya.

“Kenalkan, namaku Kim Jonghyun dan teman ku adalah Choi Minho.” Lanjut Jonghyun, laki-laki kedua, kepada Sehun.

Mereka bertiga, Sehun-Minho-Jonghyun, membungkukan badannya.

“Maafkan aku telah berpikir buruk-buruk kepada mu.” Untuk pertama kalinya, Choi Minho berkata dengan suara lembut. “Seseorang yang dekat dengan Krystal juga menjadi orang terdekat kami. Selamat menikmat Soft Opening dari Café kami. Aku permisi terlebih dahulu… “

Setelah Minho mengundurkan diri, Jonghyun juga mengundurkan dirinya.

“Aku masih menunggu mu untuk bermain piano lagi.” Ucap Jonghyun sebelum dia benar-benar menghilang.

Sulli lah yang terakhir pergi. Ia menatap Krystal dengan senyuman lebar.

Untuk pertama kalinya setelah kejadian sore, Sehun mengenggam tangan Krystal. Krystal membiarkannya.

“Bagaimana dengan pesta mu?” Tanya Krystal lirih. Ia sekarang menatap Sehun.

Sehun merasa sangat lega ketika Krystal menatapnya. Senyumannya seketika mengembang, “Bosan.” Akunya. “Tidak ada dirimu.”

Krystal tersenyum pendek, “Benarkah? Meskipun ibu mu ada di situ?”

Sehun mengkerutkan keningnya, “Apa yang ibuku katakan Krystal? Maksudku, kau harus jujur kepadaku. Benar-benar jujur.”

Krystal tetap menatap Sehun, “Kalau aku jujur, apa yang akan dirimu lakukan kepada ibumu?”

“Apakah ibuku berkata sesuatu yang sangat buruk?”

Krystal menggeleng. Tetapi ia tidak dapat menyembunyikan ekspresi kesedihannya.

“Kurasa aku benar.” Sahut Sehun tajam.

Krystal mengeratkan genggaman tangannya, “Dengar… Seperti yang aku bilang, aku tidak ingin kau bertengkar dengan ibumu hanya karena diriku. Itu tidak etis juga tidak membuat opini ibumu berubah terhadapku. Tentang tadi sore kita biarkan saja, Okay? Aku baik-baik saja, sungguh!” Melihat tatapan Sehun yang menjadi tajam Krystal menghela nafasnya, “Tentu aku bersedih tapi sekarang aku baik-baik saja. Lagipula karena kejadian itu aku sadar akan satu hal…”

Kalimat Krystal menggantung, Sehun menemukan dirinya bertanya-tanya apa yang Krystal ingin ucapkan.

“Aku tersadar jika aku mencintaimu karena kepribadian mu. Bukan karena kekayaan mu ataupun kepintaran mu ataupun jenis pekerjaan mu.”

Sehun menatap Krystal untuk beberapa saat. Krystal juga menatapnya dengan tatapan tersenyum.

Sebuah suara tepuk tangan mengembalikan kesadaran Sehun. Sehun dan Krystal sama-sama melihat ke depan. Belum bisa mencerna, tetapi Krystal tiba-tiba melepaskan genggaman tangannya. Berjalan menjauhi Sehun menuju atas panggung. Kembali duduk di depan piano.

Sehun kemudian menyungingkan sebuah senyum. Menatap Krystal yang sedang memulai bermain piano. Aku juga mencintai mu karena kepribadian mu. Katanya dalam hati.

.TBC.

Runaway (Prolog)

seasonal-florist1

Cast: Choi Sulli, Choi Minho, Kim Jongin

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

****

 

“Hiks…. Hiks… Hiks…” Isak tangis seorang gadis mengisi kekosongan kamarnya. Sang gadis mengusap kasar air matanya. Ia memejamkan matanya.

Tes!

Air matanya kembali turun.

“Apakah kau mau menikah denganku?”

Lagi-lagi, air matanya kembali turun. Ia mencoba mengatur pernafasannya. Menghirup udara dan mengeluarkannya dengan perlahan, mencoba membuat dirinya tenang.

Hufh~

Sulli-gadis tersebut sudah mulai merasa tenang. Ia bangkit dari tempat tidurnya, berjalan menuju cermin. Menatap bayangan dirinya.

Kemudian, kembali memejamkan matanya kembali. Rasa frustasi kembali menjalari dirinya. Sulli masih mencoba mengatur pernafasannya.

Tenang Sulli… Kau pasti bisa melewati hal ini….

Dengan perlahan, tangannya membuka laci dan mengambil kotak kecil bewarna merah. Sulli membuka kotak tersebut, sebuah cincin bertaburkan berlian terdapat di kotak tersebut.

“Aku tahu ini bukan cincin pernikahan seperti biasanya. Tetapi aku tahu ini akan cocok untukmu.”

Sulli mengambil cincin tersebut. Melihatnya dengan seksama.

Mungkin pernikahan ini adalah jalan keluarku?

Ia kembali menghembuskan nafasnya, sebelum akhirnya menyematkan cicin tersebut ke jari manisnya.

tumblr_static_original

.

.

.

.

.

Sulli menahan nafasnya. Ia begitu terkejut dengan semua ini. Kedatangan Jonghyun yang tiba-tiba. Tatapan Jonghyun yang marah. Suaranya yang dingin. Ia juga memegang kedua bahu Sulli. Membuat jarak mereka menjadi sangat dekat.

“Apa benar kau akan menikah dengan Jongin?! Sulli jawab aku!”

Suara Jonghyun kembali mengembalikan fokus Sulli yang tadi hilang entah kemana. Sulli mengerjap, “Euhm… Kenapa?”

Jonghyun melepaskan kedua tangannya. Ia menjambak rambutnya frustasi, “Bagaimana bisa?”
“Tentu saja bisa.”

“Bukan maksudku…” Jonghyun menghela nafasnya, mencoa menghilangkan rasa frustasi, “Bagaimana dengan…. Kau tahu…. Kau baru saja bertemu dengan Minho dan sekarang memutuskan menikah dengan Jongin.”

Sulli menghembuskan nafasnya, “Aku memikirkan keputusan ini dengan matang-matang Jonghyun-ah….” Ia mengenggam tangan Jonghyun, “Ini adalah keputusan yang terbaik.”

“Bukan begitu…. Aku merasa ragu… Kau baru saja berhubungan dengan Minho kembali.”

Sulli mengangkat tangannya, “Lupakan Minho. Ku mohon. Sekarang hanya ada Jongin tidak ada lagi Minho.”

“Bagaimana jika dia masih menyukai mu Sulli-yah? Kau juga masih menyukainya bukan?”
Air mata Sulli turun perlahan. Ia menggelengkan kepalanya, “Ia tidak akan pergi lagi jika masih mencintai ku.”

“Aku akan mencari dirinya. Membawa dirinya kembali ke sini. Ja-“

“Itu tidak cukup!” Teriak Sulli tiba-tiba. “Itu tidak cukup! Kau butuh waktu berapa lama untuk membawanya kesini? Berhari-hari? Berminggu-minggu? Atau bahkan berbulan-bulan? Atau ia tidak ingin kembali kepadaku?”

“Sulli…”

“Aku hamil anaknya.”

“Apa?!”
Sulli mulai terisak. Ia menggigit bibirnya, berusaha mengontrol isakannya, “Aku hamil anak Minho, Jonghyun-ah. Aku kalang kabut ketika pertama kali mengetahuinya. Maksudku… Maksudku apa yang akan kulakukan? Minho sudah pergi melanjutkan sekolahnya keluar negeri. Ia jelas-jelas mengatakan kepadaku jika itu merupakan pertemuan terakhir mereka. Aku tidak bisa mengatakannya kepada siapapun. Aku bisa kehilangan segalanya karena hal ini-hal yang mereka anggap memalukan. Di tengah kekalutanku Jongin tiba-tiba melamarku. Menurutmu apa yang harus kulakukan? Menolaknya?” Sulli menghapus air matanya, “Sudah kubilang, aku sudah memikirkan hal ini dengan baik-baik.”

Jonghyun menghela nafasnya, “Maaf. Aku benar-benar tidak tahu. Aku pikir kau gegabah.”
“Tidak apa-apa. Terimakasih karena telah mengkhawatirkanku.”

.

.

.

.

.

.

Choi Sulli namanya. Ia masih muda. Masih sangat muda. Umurnya baru 23 tahun. Tetapi dia memutuskan untuk menikahi kekasihnya, Kim Jongin. Sayangnya, kekasihnya bukan pemilik hatinya. Pemilik hatinya adalah Choi Minho. Kakak kelasnya di fakultas sama dengannya. Kalau Sulli mengambil jurusan mendesign baju atau fashion designer makan Minho memilih jurusan seni murni.

Jujur, Sulli hanya berpura-pura saja ingin berpacaran dengan Minho. Karena tantangan dari teman-temannya jika Minho menyukai Sulli. Benar saja, laki-laki tersebut sangat menyukainya. Selama enam bulan Sulli menjadi pacarnya, laki-laki itu selalu melakukan yang terbaik kepada Sulli. Kadang-kadang memang sedikit mengecewakan, tetapi sorot laki-laki itu sangat jujur, menyanyanginya sehingga Sulli melupakan rasa tersebut. Rasa cinta muncul kepadanya secara tiba-tiba. Ia terjerat dalam cinta itu.

Lain seperti Minho yang memang mencintai Sulli dari awal dengan tulus, Sulli hanya ingin bermain-main dengan Minho pada awalnya. Itulah malapetaka dari jalan cerita mereka. Minho mengetahuinya dan memutuskannya. Ia terbelengu dengan cinta Minho, kesalahannya, juga kekesalannya kepada teman-temannya yang memberi tahu tentang ini.

Teman-temannya berkilah jika mereka memberi tahu Minho karena menurut mereka ada yang lebih baik dari Minho, seperti Oh Sehun atau Kim Jongin yang jelas-jelas menyukainya. Sulli mencebik, darimana mereka tahu?

Hatinya tambah meringis ketika mengetahui jika Minho memutuskan untuk mengambil beasiswa ke Belgia. Rasanya…. Entahlah… Dia merasa sangat sesak tidak terekspresikan. Kecewa terhadap dirinya. Sangat kecewa. Kim Jongin datang di kehidupannya. Sorot matanya sama seperti Minho sehingga Sulli berharap jika Jongin dapat menggantikan posisi Minho.

Tapi Jongin tidak dapat menggantikan Minho. Sorot matanya memberikan ketenangan kepada Sulli. Kata-kata dari mulutnya memberi kehangatan di hatinya. Tetapi jantungnya tidak berdebar-debar. Begitu tenang hingga rasanya tak berdetak seperti orang yang mati. Sulli belum bisa melupakan Minho. Ia masih terbelengu dalam cinta Minho.

Ketika mendengar Minho kembali, Sulli mencoba keberuntungannya. Ia ingin menjelaskan semuanya kepada Minho. Semuanya. Ketika bertemu dengan Minho, susah awalnya karena Minho menyambutnya dengan sangat-sangat dingin. Tetapi tak dapat dipungkiri, dengan sedikit saja memohon kepada Minho, laki-laki itu luluh kepadanya. Mereka berbicara berdua, di tempat yang lebih sepi dari sebuah café yang biasa Minho kunjungi.

Entah apa yang terjadi, Sulli tidak tahu. Mungkin dari efek Minho yang memeluknya ketika ia menangis. Atau otaknya yang tidak dapat berpikir jernih karena jantungnya berdetak sangat keras. Karena emosinya yang tidak stabil. Karena hatinya yang kacau. Malam itu benar-benar kelabu hingga Sulli tidak merasakan apapun. Hanya panik di pagi hari ketika ia mengetahui apa yang benar-benar terjadi.

Pagi itu, ketika ia bangun, Minho sudah berada di sampingnya. Menatapnya dengan lembut hingga ketakutan Sulli langsung senyap. Hanya menyisakan kegilaan akibat detak jantungnya yang berdegup sangat cepat karena tatapan Minho. Mereka berbicara dari hati ke hati sehabis itu.

“Aku… Aku minta maaf jika aku menyakitimu. Sungguh, aku tidak bermaksud seperti itu. Kemarin terasa seperti, klise. Begitu cepat hingga kita terjatuh sangat dalam. Aku mencintaimu sungguh… Tidak peduli apa yang kau lakukan kepadaku. Tapi aku tidak bisa melepaskan mimpiku. Aku tidak boleh mundur untuk mengejar mimpiku.

Sulli langsung mengerti. Ia tidak dapat membuat Minho untuk tinggal. Maka dari itu, harapan dia pupus Minho ingin kembali kepadanya jika mendengar kabar tentang dirinya. Ia tidak bisa membayangkan Minho menolaknya. Sullipun hampir saja bunuh diri jika Jongin, yang entah mengapa melamarnya. Mengajak ia menikah.

Dan dari hal-hal bodoh yang ia lakukan, disinilah Sulli. Di ruang penuh tamu. Memaksakan sebuah senyum bahagia selagi ia menyapa tamu-tamu pernikahannya. Membalas ucapan para tamu dengan nada suara yang harus bahagia.

Disinilah Sulli, disamping Jongin.

.FIN.