Flipped (Chapter 16)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Kenangan dan Ingatan Masa Lalu

Dia tidak pernah merasakan seputus asa ini. Semuanya.

Dia pikir dia bisa mengatasi semuanya. Tetapi seharusnya ia tahu. Ia bahkan tidak bisa mengatasi hal yang terjadi sekarang. Apalagi hal-hal yang berkaitan dengan masa lalunya yang terbungkus rapi.

Ingatan mu adalah pertahanan dirimu. Jika itu hancur maka kau juga akan hancur! Disinilah dia sekarang. Kembali lagi ke titik awal kehancurannya. Ia, benar-benar akan hancur.

“Krystal tunggu!”

Selamat tinggal dunia!

***

Krystal sampai di tempat reunian sedikit terlambat. Dia men-silent hp-nya karena Sooyoung, sahabatnya, tadi meneleponnya di jalan. Tepat pukul 12 siang, waktu acara reunian dimulai. Karena kesal, Krystal langsung menolak telepon Sooyoung dan segera men-silent handphone-nya.

“Krystal Jung!” Seru seseorang yang sangat Krystal kenal.

“Aku datang. Kau puas?!” Seru Krystal ketika Sooyoung tepat berada di depannya.

Sooyoung terbelak kaget, “Ya ampun…. Kau baru datang sudah sangat sewot! Ini banyak kakak kelas. Jaga sikap mu… Bagaimana jika—“

Krystal memutar bola matanya. Malas mendengar rentetan omongan Sooyoung, “Aku mengerti. Tapi dirimu tidak perlu seperti tadi pagi. Mengesalkan!” Potong Krystal seenak jidat.

Sooyoung memberengut, “Kau kan pemalas. Aku hanya memastikan!”

“Apa kau bilang?” Delik Krystal marah.

“Selamat menikmati acara Krystal Jung!” Sooyoung kembali ceria dan kabur dari Krystal. Sebelum sahabatnya mencakar wajahnya yang cantik.

“Dia sahabtku atau bukan sih?” Keluh Krystal melihat kepergian Sooyoung.

“Krys….” Seseorang lagi-lagi memanggil Krystal.

Krystal menoleh ke belakang dan tersenyum lembut, “Sehun?!” Katanya sepertinya tidak menyangka dapat melihat Sehun disini.

“Ku lihat kau terlambat datang.” Sehun berjalan mendekati Krystal. Ia kemudian tersenyum kecil.

Krystal terkekeh, “Aku sedikit malas datang sebenarnya.”

“Tapi kau datang.” Kata Sehun santai.

Krystal mengangkat kedua bahunya, “Aku berjanji datang untuk mu. Tapi Sooyoung, sahabatku, mencecar jika aku harus datang dan itu sedikit membuatku kesal.”

Sehun mengangguk-anggukan kepalanya.

Kenapa masih canggung? Keluh Krystal dalam hati. Karena mereka baik-baik saja jika teleponan.

Tepat pada saat itu, segerombolan orang datang berjalan melewati mereka. Dari arahnya, mereka baru saja dari aula sekolah dan sepertinya akan menuju taman. Tapi mereka sedikit berhenti melihat Krystal dan Sehun berbicara.

Krystal tiba-tiba merasa hawa aneh. Ada apa sebenarnya? Jangan-jangan mereka teman-teman seangkatannya dan Sehun. Sekarang mereka sedang melihat Sehun dan Krystal berbicara karena pasti merasa aneh. Apalagi dengan latar belakang Krystal di bully.

Sehun sepertinya menyadari tatapan mereka, karena ia berkata, “Kurasa aku akan ke teman-teman ku. Sebaiknya kau juga ke teman-teman mu.”

Krystal menganggukan kepalanya. “Sampai jumpa lagi.”

Sehun menganggukan kepalanya juga, “Sampai jumpa lagi juga….”

.

.

.

.

.

Sehun tertawa lebar melihat Kai dan Kyungsoo berdebat. Sahabat tetapi selalu bertengkar.

“Baiklah, lanjutkan pertengkaran kalian. Aku ingin mengambil minuman lagi.” Seru Sehun dan bangkit dari tempat duduknya.

Ia berjalan melinatasi taman sekolah. Banyak yang menyapanya. Rata-rata adik kelas perempuan. Sehun membalasnya pendek, sekedar ramah-tamah saja.

“Sehun…”

Sehun menghentikan kegiatannya yang sedang ingin meminum soda. Sedetik lagi saja, soda ini pasti sudah mengalir ke tenggorokannya. Ia segera berbalik, “Suzy?” Tanyanya tidak percaya.

Suzy menganggukan kepalanya, “Sudah lama tidak bertemu. Bagaimana kabarmu?”

Sehun sebenarnya merasakan suasana canggung, “Aku baik-baik saja. Bagaimana dengan dirimu? Ku dengar kau sekarang menjadi model.”

Suzy tertawa kecil, “Ya begitula. Aku memang menjadi model sekarang. Dan kau masuk ke teknik mesin?”

Sehun menganggukan kepalanya, “Berusaha menggapai cita-cita ku. Bagaimana dengan dirimu? Bukannya impian mu sekarang tercapai? Kau menjadi model?”

“Seperti yang kau lihat.” Ujar Suzy membanggakan dirinya. Sedetik kemudian Suzy tertawa kecil.

Sehun ikut terkekeh melihatnya.

AAAAAHHH~

Sehun dan Suzy langsung menoleh ke asal suara teriakan.

“Seseorang tolong teman ku!” Teriak wanita berambut pendek. Temannya sedang terduduk dan menunduk dan terlihat tidak berdaya. Ia terus memegangi kepalanya yang sangat sakit.

“Krystal?!” Seru Sehun tanpa sadar. Astaga! Itu memang Krystal Jung! Langsung saja Sehun berlari ke arah Krystal. “Krystal!” Seru Sehun mensejajarkan dirinya dengan Krystal. “Krystal Jung!” Panggil Sehun panik karena Krystal terus menunduk dan merintih kesakitan.

Krystal merintih berusaha mengangkat kepalanya, “Argh!” Rintih Krystal ketika melihat cahaya yang sangat terang.

“Krystal!” Teriak Sehun panik karena tiba-tiba Krystal jatuh ke belakang.

.

.

.

.

.

“Kau sudah sadar? Astaga! Kau membuat panik seluruh sekolah kau tahu?” Sooyoung berjingkat-jingkat kegirangan dan memeluk Krystal.

Krystal hanya menatap Sooyoung datar.

“Tunggu sebentar. Aku akan memanggil Sehun sunbaenim. Tadi aku berjanji kepadanya agar segera memberi tahunya jika kau sudah sadar. Tungg sebentar dan jangan kemana-kemana.” Kata Sooyoung panjang lebar dan tanpa jeda nafas. Ia segera berlari keluar dari UKS.

Krystal memandang sekeliling UKS dengan tatapan datar. Hanya ada dirinya disini, sendiri.

Tes!

Tes!

Air matanya tiba-tiba turun. Bagaimana ini? Kenapa semuanya jadi seperti ini? Krystal cepat-cepat turun dari ranjang.   Ia segera keluar dari UKS.

Ia lelah dengan semuanya. Kenapa dia harus hidup? Kenapa dia harus selamat dan tidak mati saja waktu itu? Kenapa dia tidak melupakan segala hal dalam hidupnya ketika tersadar? Kenapa dia hanya melupakan hal menyakitkan dan mengingat hal yang membahagiakan?   Kenapa yang dulu tidak sama seperti sekarang? Kenapa dia tidak mengerti semuanya? Kenapa?

Hushh…

Hembusan angin menerpa rambut panjang Krystal. Ia melihat ke bawah. Disinilah dia sekarang. Kembali lagi ke titik awal kehancurannya.

.

.

.

.

.

Sehun sebenarnya tidak ingin meninggalkan Krystal. Tapi karena Luhan tadi meneleponnya dan rasanya ia harus berteriak-teriak agar Luhan mengerti, Sehun akhirnya meninggalkan ruangan UKS.

“Sunbae! Sunbae!”

Siapa lagi yang berteriak-teriak? Umpat Sehun dalam hati.

“Oh Sehun sunbaenim!”

Sehun langsung menoleh dan mendapati teman Krystal mengatur nafasnya, “Krystal… Krystal…” Ia masih berusaha mengatur nafasnya, “Krystal sudah sadar!” Serunya dengan nada gembira yang membuat Sehun terlonjak kaget karena sangking melengking suaranya.

“Oh, baiklah. Terimakasih telah memberi tahuku…”

Sooyoung mengangguk mantap. “Aku permisi dulu sunbaenim…”

Sehun membalas sapa Sooyoung.

Drrt.. Drrt…

Sehun melihat sejenak dan menganggkat dengan malas, “Apa?”

“Aku akan kesana. Apapun yang terjadi!” Seru Luhan tidak sabaran. “Aku ingin melihat Krystal baik-baik saja atau tidak. Bagaimanapun aku ini calon dokter…”

Sehun menerawang ke atas, ke arah langit yang sejuk. Tertutupi awan tetapi tidak juga mendung. Sangat pas untuk kegiatan outdoor. “Kalau kau bisa masuk kesini silahkan saja. Sudah kubilang aku akan memastikan Krystal baik-baik saja atau tidak. Kenapa kau tidak percaya kepadaku?”

“Bukannya tidak percaya. Tapi aku—“

Sehun kembali menghela nafas.

Deg!

Itu… Kalau tidak salah…. Tangan Sehun mencengkram handphone dengan erat. Oh, jangan lagi…

“Terserah dirimu saja!” Seru Sehun panik dan segera mematikan telepon. Ia segera berlari.

“Krys!” Serunya ketika sampai di UKS. Krystal tidak ada di situ. Gadis itu menghilang. Berarti…. Berarti yang tadi ia lihat di atap gedung adalah….

Sehun segera berlari menuju atap gedung.

“Krystal Jung!” Seru Sehun ketika melihat Krystal Jung semakin dekat ke ujung. Hanya beberapa langkah lagi, Krystal pasti akan jatuh.

Krystal sendiri sama sekali tidak menoleh dan semakin mendekat.

.

.

.

.

.

Hugh~

Krystal membuka matanya.   Ia masih di atap. Ia tidak jatuh.

“Krystal Jung! Apa yang ingin kau lakukan?!” Geram Sehun dengan suara sangat marah.

Krystal menoleh,

Plak!

Tangannya dengan cepat menampar Sehun. “Kenapa? Kenapa kau tidak membiarkan aku tidak mati saja? Kenapa? Hanya satu langkah lagi dan semua penderitaan ku akan hilang. Kenapa?”

“Krys…” Gumam Sehun tidak percaya melihat tingkah laku Krystal. “Ada apa? Kenapa tiba-tiba kau seperti ini?” Tanyanya dengan nada tertahan. Berusaha agar semuanya terkontrol.

Tes!

Tes!
Air mata Krystal mengalir dengan deras, “Aku tidak mengerti semua ini! Kenapa aku bisa selamat?! Kenapa kita bisa kembali lagi bersatu?! Kenapa?!”

“Krys…” Hanya itu respon yang bisa Sehun katakan akibat kebingungannya.

“Ku kira, dengan semua hal yang ku lakukan aku akan mati! Memotong urat nadiku sebelum loncat. Tapi kenapa? Kenapa aku harus selamat? Kenapa ketika aku selamat aku masih harus mengingat mu, walaupun tidak semuanya? Kenapa ketika selamat juga kau masih dingin kepadaku, walau tidak seperti dulu lagi?” Lanjut Krystla dengan cepat di tengah tangisannya.

“Kau…” Sehun terdiam beberapa saat. “Kau sudah ingat semuanya?”

Krystal tidak menjawab. Tetapi ia kembali berkata, “Aku tidak tahu harus sedih atau tidak. Apa aku harus senang karena kita jadi dekat lagi?   Atau aku harus sedih, karena dirimu tetap menghentikan perjodohan? Aku merasa begitu bingung dan tidak berdaya. Aku bahkan 2 kali mencoba bunuh diri karena dirimu. Karena rasa frustasi akibat dirimu. Kenapa?” Krystal berhenti sejenak. Mengatur nafasnya, “Kenapa aku masih mencintai mu? Ketika ingatanku hanya muncul sebagian. Ketika ingatanku kembali. Aku masih sangat mencintai mu….”

Sehun berusaha mengulurkan tangannya ke Krystal, “Krys, aku…”

Tak!

Krystal dengan cepat menangkis uluran tangan Sehun. “Sebenarnya aku bodoh atau apa? Lihatlah dirimu! Kau memutuskan perjodohan. Kau menjodohkan ku dengan Luhan. Kau sama sekali tidak mencintai ku! Sedikitpun!”

Sehun berusaha mengulurkan tangannya lagi. Krystal dengan cepat menghindar. Tetapi Sehun bergerak lebih cepat sehingga ia dapat menggapai tangan Krystal. Secepat kilat, Sehun menarik Krystal ke dalam pelukannya.

“Kenapa?” Tanya Krystal lagi putus asa. Tangisannya semakin membesar.

Sehun terdiam. Memejamkan matanya. Ia hanya diam memeluk Krystal sampai tangisan Krystal mengecil.

“Kita kembali ke bawah.” Putus Sehun ketika Krystal sudah agak tenang.

Krystal menatap Sehun sejenak. Melihat Sehun yang hanya diam dan tidak bergeming sedikitpun ketika ia menangis membuat Krystal menghela nafasnya. Sudah pasti Sehun memang tidak ada perasaan sedikitpun padanya kan? Akhirnya ia mengangguk.

“Luhan?” Ucap Sehun ketika menemukan Luhan tiba-tiba berada di situ.

Luhan terlihat baru menutup pintu. Kelihatannya ia baru sampai, “Hey, aku mencari kalian dari tadi! Kalian tidak tahu berapa banyak tangga yang ku naiki agar sampai disini?” Kata Luhan dengan nada santai. Sama sekali tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

 

 

.TBC.

Advertisements