Sight Seeing and Silence (Chapter 1)

tumblr_nydma3mEJU1rbxeb8o1_500.jpg

Main Cast: Mark Tuan | Son Seunghwan | Oh Sehun | Park Chanyeol

Rating: T (Teen)

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Jika teman-temannya membicarakan rahasia gelap, pasti mereka akan mengatakan jika mereka pernah mencuri. Atau berbohong kepada orangtua mereka. Atau melewati batas dalam berpacaran. Atau hal-hal lainnya yang dianggap memang dilakukan oleh anak-anak.

Mark sendiri tidak begitu. Dia tidak pernah berbohong kepada orangtuanya. Dia tidak melewati batas dalam berpacaran. Tidak pernah melanggar hal-hal lain yang dilanggar oleh teman-temannya. Bukan karena dia tidak ingin, tetapi ia tidak bisa melakukan hal tersebut.

Mau tahu rahasia gelap dari Mark Tuan?

Rahasia yang membuat bulu kuduk merinding bahkan tidak ingin untuk mengetahuinya, jika orang tersebut bisa mengulang waktu.

Mark seperti remaja cowok pada umumnya. Rambut yang ia biarkan panjang bahkan ia cat menjadi warna menjadi warna platinum. Dengan satu anting di telinga kanan. Baju seragam barunya yang tidak terlihat karena ia mengenakan sweater hitam.

Tok…Tok..Tok…

Ketukan menyadarkan Mark dari lamunanya yang melihat laut yang tenang. Mark segera berjalan menuju pintu.

“Kau sudah sangat rapih. Ayo!” Seru Sehun. Lelaki yang baru ia kenali dua hari ini. Tapi sekarang Mark sudah berada di rumahnya bahkan tinggal disini untuk sementara waktu.

Mark tidak menjawab. Sehun sendiri tidak merasa tersinggung atas perilaku Mark. Mereka baru saja bertemu dan itu merupakan hal wajar. Pikir Sehun.

Selama perjalanan mereka menuju sekolah barunya mereka juga hanya diam. Mark menikmati pemandangan Jindo yang masih asri. Di Los Angeles tidak ada pemandangan seperti ini. Pemandangan rerumputan yang luas dan awan biru yang menenangkan. Damai….

“Hey!”

Panggilan Sehun membuat Mark menoleh. Sehun hanya bosan. Dia butuh teman mengobrol. Perjalan sekolah membutuhkan waktu dua jam dan sudah satu jam ini mereka saling diam

“Mungkin kita bisa mengobrol. Kau tahu… Mendekatkan diri.” Sehun mengutarakan apa yang ia pikirkan sedari tadi. Laki-laki disampingnya membuat benteng seakan Sehun musuh. Yah, mengingat keadaan mereka Sehun tidak bisa menyalahkannya.

“Aku tidak punya keinginan untuk mendekatkan diri kepada mu.”

Jawaban singkat Mark membuat Sehun tertawa. Benar bukan apa yang ia pikirkan? “Biar ku tebak alasan mu. Kau curiga kepada ku bukan?”

Mark menatap Sehun tajam. Menilai laki-laki ini sebelum menjawab, “Baguslah kalau kau sudah tahu.”

“Boleh tahu alasannya?”

“Ku kira kau sudah tahu alasannya. Tidak kah kau berpikir sikap mu tidak biasa?”

Sehun menghembuskan nafasnya dengan keras. Ia menatap supirnya sekilas kemudian menatap Mark, “Aku tidak inign membunuh mu atau mengambil perusahan mu. Aku hanya ingin kita berteman okay? Kalau kau ingin tahu alasannya karena aku butuh koneksi.”

“Baguslah kau jujur. Dan pada akhirnya tidak ada yang tahu sampai dimana pertemanan kita.”

“Kau tidak mengerti!” Sehun terdengar sedikit putus asa.   Ia menarik nafas dan berkata, “Tapi aku tidak akan memaksamu untuk berteman dengan ku. Aku hanya ingin jujur kepadamu.”

“Menurut mu aku akan langsung menaruh percaya kepada mu hanya kau berkata jujur kepada ku?”

Astaga… Laki-laki di depannya benar-benar seorang analitikal. Sehun melirik Mark sekilas sebelum mulai memandangi jalan lagi, “Terserah dirimu saja. Pada akhirnya kau akan tahu siapa aku sebenarnya.”

Mark memilih diam dan menatap jalan kembali. Sisa perjalanan dihabiskan dalam diam. Dari padang rumput yang asli, mereka melewati sebuah hutan yang masih terjaga. Hanya mobil mereka yang melewati jalan tersebut.

“Kau yakin ini jalan menuju sekolah?” Desis Mark karena tidak yakin.

“Aku tidak akan membunuh mu.” Suara Sehun terdengar santai. Ia tersenyum ke Mark.

Entah mengapa, Mark merasa yakin jika Sehun katakan benar. Ia tersenyum dan berkata, “Kau yakin di tas mu tidak ada senjata?”

Sehun menggelengkan kepalanya mendengar candaan Mark.

Setelah dua jam perjalanan, insting dirinya benar. Sehun tidak berbohong. Mereka benar-benar sampai disekolah mereka.

“Selamat datang disekolah baru mu. Sebenarnya sekolah ini mudah ditemui. Tidak terlalu misterius hanya karena aku dan dirimu bersekolah disini. Tapi karena rumah ku yang jauh… Jadi kita harus menempuh dua jam perjalanan.”

“Ku rasa kita menempuh perjalanan dari ujung pantai ke ujung pantai lagi.”

Sehun menganggukan kepalanya dan mereka keluar dari mobil.

“Kau ingin langsung ku antarkan ke ruangan kelas atau ingin jalan sendiri?”

“Kurasa aku akan disini sebentar saja.” Mata Mark menelisik sekolah barunya. Beberapa murid terlihat membawa buku di tangannya. Tas mereka yang kecil membuat buku tersebut tidak muat. Rata-rata rambut perempuan disini digerai. Sedangkan laki-lakinya tidak ada yang cepak.

Deg!

Mark sedikit terpana melihat seorang perempuan berambut coklat dengan poni menutupi dahinya. Perempuan itu terlihat tersenyum seakan sangat bahagia bisa sampai di sekolah. Ia tidak membawa buku ditangannya dan tasnya lebih besar daripada murid-murid yang lain. Perempuan yang sedang ia tatap berhenti dan menengok ke arah kiri dan kanan kemudian terlihat tersenyum lebih lebar.

Mata Mark menangkap seorang laki-laki berambut cepak tengah menyingir ke arah perempuan itu. Mark mengenal laki-laki itu. Park Chanyeol kalau tidak salah namanya. Chanyeol berkata sesuatu dan membuat perempuan itu terlihat kesal. Mereka terus mengobrol hingga tiba-tiba perempuan tersebut memukul-mukul lengan Chanyeol yang membuat Chanyeol tertawa lebar.

Mereka berjalan memasuki gedung sekolah dengan Chanyeol yang masih menghadap perempuan itu dan berbicara kepadanya. Tapi yang Chanyeol dapatkan hanyalah pukulan di tangannya.

“Yang sedang bermesra-mesraan!”

Mark tersentak ketika Sehun memanggil mereka. Ia bahkan melupakan Sehun sejenak akibat melihat perempuan itu.

Chanyeol menyapa Sehun dan mendekat. Perempuan yang masih misterius itu terdiam sebentar sebelum berjalan ke arah Sehun dan menyapa Sehun dengan senyuman yang sangat lebar dan mata yang berkilat senang. Jangan-jangan….

“Mark bukan?” Suara Chanyeol terdengar lagi.

Mark tersenyum menatap Chanyeol, “Iya. Park Chanyeol bukan?”

“Oh, ya. Ini temanku Son Seunghwan.” Sehun memperkenalkan perempuan yang dari tadi ia tatap.

Mark menatap Seunghwan. Seunghwan hanya diam menatap Mark sehingga Mark berkata, “Aku Mark. Murid pindahan di sekolah ini.”

 

.

.

.

.

.

Deburan ombak telah menjadi teman Seunghwan selama hidupnya. Rumahnya tepat berada di depan pantai. Sebuah rumah kecil bewarna putih kecuali di bagian kamar Seunghwan yang bewarna kuning. Satu kamar mandi, dapur kecil, satu ruang tv yang kadang juga digunakan sebagai tempat menerima tamu. Sebuah rumah sederhana yang dibelikan oleh seseorang yang berharga untuknya.

Dengan mengingatnya saja, Seunghwan dibuat tersenyum sendiri. Ia segera menggelengkan kepalanya agar tetap fokus pada sarapannya. Setelah sarapannya selesai, Seunghwan segera mencuci piringnya dan berangkat ke sekolah. Hanya dia sendiri tinggal sendiri. Hidupnya sebatang kara. Dengan ibunya yang meninggal sejak empat tahun yang lalu. Seunghwan sebenarnya punya satu kakak cowok, tetapi dia tidak ingin mengingatnya. Dia memang sudah tidak punya keluarga lagi, tapi dia masih punya orang-orang yang perduli padanya. Teman-temannya. Maka dari itu, Seunghwan sangat menyukai sekolah.

Ketika liburan ia menjadi sangat bosan. Seunghwan tinggal di kota kecil bernama Jindo. Kota yang terletak di paling selatan dari Korea Selatan. Sebenarnya Jindo lebih tepat disebut desa jika dibandingkan dengan Mokpo, kota terdekat dan terbesar dari Jindo. Jarang ada bangunan tinggi. Mobil hanya sedikit yang lewat. Hamparan laut yang luas dan masih banyak rumput hijau. Pantai yang selama ini dia lihat adalah satu-satunya hiburan baginya. Jangan harapkan dia bisa keluar Jindo. Makan di salah satu Café di Jindo bernama Aera’s Signature Ice Cream saja sudah harus membuat Seunghwan menabung selama dua bulan. Apalagi ke Mokpo dimana dia harus naik bis?

“Seunghwan!”

Seunghwan segera saja menoleh dan ia tersenyum melihat siapa yang memanggilnya. Rambut laki-laki tersebut cepak. Satu-satunya laki-laki yang rambutnya cepak disekolahnya. Mamakai kemeja putih tanpa rompi dan menampilkan cengiran khas yang membuat mukanya bodoh.

“Woy! Kemarin kenapa gak bisa dihubungi?”

Seunghwan berdecak, “Mau lihat jawaban fisika bukan?”
Lelaki di depannya hanya tertawa kecil, “Tahu tuh! Kemarin habis kencan sama Yejin dan baru ingat ada tugas. Belum ngerjain nih…”

“Park Chanyeol!” Langsung saja Seunghwan memukul lengan Chanyeol, “Kalau kamu belum mengerjakan pr fisika aku akan dimarahi sama guru Song!” Seru Seunghwan sebal.

“Aku mau mengerjakannya semalam. Tapi kamu gak jawab!” Chanyeol berusaha membela diri, “Maka dari itu lihat dong…”

“Enak saja! Aku akan ajarin kamu tapi kamu gak boleh menyontek.”

“Kenapa harus Son Seunghwan yang menjadi partner fisika? Kim Jongdae bisa dicontek.” Ucap Chanyeol dengan suara hopeless yang didramatiskan.

Seunghwan hanya mencibir, “Aku sudah mengerjakannya capek-capek. Enak saja melihat!”

“Nanti aku bilangi sama Sehun kamu gak mau bantu aku….”

Seunghwan segera menoleh ke Chanyeol dan kembali memukul-mukul lengannya, “Apaan sih! Gak usah bawa-bawa nama Sehun deh!”
Chanyeol tertawa riang. Sehun selalu menjadi senjata rahasia agar Seunghwan bertekuk lutut. Gadis itu sangat-sangat mencintai Sehun. Yah, itu karena Sehun selalu berada di samping Seunghwan selama masa-masa kritisnya. Tetapi gadis itu cukup cerdas karena ia mengetahui Sehun tidak mempunyai perasaan apa-apa kepada dirinya. Seunghwan menempatkan posisinya sebagai sahabat dengan berusaha untuk tidak menunjukan bahwa ia suka. Tapi tetap saja kelihatan. Mata gadis itu membesar ketika melihat Sehun –menjadi antusias-. Seunghwan juga lebih jaim di depan Sehun.

Chanyeol masih berusaha membujuk Seunghwan untuk memberikan pr fisika. Sayang, sama seperti tampangnya yang tolol, Seunghwan malah semakin ganas memukul lengan Chanyeol dan membuat Chanyeol meringis kesakitan.
“Yang sedang bermesra-mesraan!”

Kegiatan Chanyeol dan Seunghwan terhenti. Chanyeol langsung menoleh ke sumber suara dan balik menyapa. Sedangkan Seunghwan terdiam dengan pipi bersemu merah. Sialan Chanyeol! Sehun jadi ngeliatkan.. Desisnya dalam hati.

Seunghwan kemudian menoleh dan melambaikan tangannya, “Sehun!”

“Hai, Seunghwan!” Sapa Sehun seperti biasanya.

“Mark bukan?” Suara Chanyeol terdengar lagi.

Kali ini, Wendy melihat ke samping kiri, seseorang laki-laki berdiri di samping Sehun. Laki-laki itu tersenyum, “Iya. Park Chanyeol bukan?”

“Oh, ya. Ini temanku Son Seunghwan.” Sehun memperkenalkan Seunghwan ke Mark.

Seunghwan yang sedari tadi menatap Mark hanya terdiam ketika Mark menyapanya.
“Aku Mark. Murid pindahan di sekolah ini.”

Seunghwan ternganga sebentar. Baru pertama kali dalam hidupnya, Seunghwan terdiam bingung ingin mengatakan apa karena jantungnya yang berdebar lebih kencang.

.TBC.

 

New story nih… I know.. I know… State of Grace belum tamat. Flipped bagian epilog belum keluar. Terus aku juga lagi ngerjain projek Sestal terbaru… Dan jangan lupa Runaway yang belum pernah ku sentuh sejak 6 bulan yang lalu…

Tapi ini mini-chapter kok… 10 chapter kalau lebih pun cuman 2… See you soon guys…

 

 

tumblr_nydma3mEJU1rbxeb8o1_500.jpg

Advertisements

State of Grace (Chapter 28)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

“Matahari terbenam…” Seru Krystal senang. Dia tersenyum lebar membuat Sehun ikut tersenyum.

Sehun kemudian mendesah, “Aku merasa sangat bahagia kali ini. Bersama mu, akhirnya. Setelah beberapa hari yang berat. Bersama hyung, di pernikahannya. Setelah bertahun-tahun aku bertanya dimana dia, apakah aku bisa bertemu dengannya, dan apakah aku bisa menghandiri acara sepenting ini.” Suara Sehun agak bergetar. Ia mengerjapkan matanya, bulir air mata jatuh.

Krystal yang melihat itu mengeratkan pelukannya. Mereka berdua berasal dari keluarga tidak sempurna. Mereka berdua hidup dengan harus melihat itu. Mereka berdua mendapat goresan luka dari keegoisan dua orangtua mereka.

“Sehun….” Ucap Krystal lirih.

Sehun menoleh ke arah Krystal, “Terbesit dibenak ku, apakah aku akan menjadi ayah yang baik? Dengan ayahku yang pemarah dan selalu suka memerintah tanpa mendengarkan ibuku. Tentang ayahku yang hanya pergi setiap saat dengan alasan kerja, mengatakan urusan pekerjaannya lebih penting daripada keluarganya. Atau kebaikan dia hanya terlihat baik ketika bersama orang lain.” Sebelum Krystal ingin membantah Sehun kembali berkata, “Tapi aku ingat, ada dirimu disampingku. Ada dirimu yang akan mengingatkan ku jika aku salah. Maka dari itu…”

Sehun berhenti sebentar dan entah mengapa hal itu membuat jantung Krystal berdetak lebih kencang. Perasaan gugup tiba-tiba menyerangnya.

“Maukah kau terus berada di sampingku? Menemaniku agar aku bisa menjadi ayah yang baik karena aku tahu kau akan menjadi ibu yang baik.” Tangan Sehun terarah menuju kantong jasnya yang sekarang Krystal kenakan. Mengambil sebuah kotak berwarna biru tua. Nafas Krystal langsung tercekat. Jangan-jangan….

“Maukah kau hidup bersama ku selamanya? Menemaniku hingga akhir hayat ku?” Sehun membuka kotak itu. Memperlihatkan sebuah cincin berbentuk sangat indah… Bertahtahkan beberapa permata dengan permata utamanya bewarna rose gold.

“Sehun…” Krystal masih menahan nafasnya.

“Aku tahu mungkin ini berasa sangat cepat bagi mu. Aku tahu dengan keadaan seperti ini banyak keraguan pada mu. Tapi satu yang aku yakini, cukup dengan mu berada disamping itu sudah cukup bagiku.”

Air mata Krystal turun. Ia mengerjapkan matanya berkali-kali. “Aku….”

“Tidak usah terburu-buru. Aku ingin dirimu memikirkannya secara matang-matang.” Sehun berucap dengan tenang. Ia pun menyematkan cincin kepada Krystal, “Tapi cincin ini milik mu.”

“Kalian yang disana!” Teriakan Seojoon membuat Krystal dan Sehun menoleh. Krystal cepat-cepat menghapus air matanya.

“Aku mencari kalian kemana-mana! Sohee khawatir karena mobil kalian ada tetapi kalian tidak terlihat!” Seru Seojoon yang mendekat ke arah mereka. “Ayo pulang! Atau kalian masih mau disini?”

“Kami akan pulang.” Kata Sehun. Ia berdiri dan membantu Krystal bangkit. Ia menoleh ke arah Krystal dan tersenyum lembut kemudian mengandeng tangan Krystal yang sudah tersematkan cincin.

Melihat senyuman Sehun, Krystal ikut tersenyum, “Ayo… Aku sedikit kedinginan sebenarnya.”

.

.

.

.

.

Drrt~ Drrrt~ Drrrrt~

Sehun mengerang ketika hp dari nakas berbunyi dengan keras. Menganggu tidurnya. Tapi ia tidak perduli, ia bahkan mengeratkan pelukannya ke Krystal yang asyik tertidur pulas.

Drrt~ Drrrt~ Drrrt~

Sehun berdecak. Dengan malas, ia meraih hp masih dengan mata terpejam. “Dimana lagi…” Gerutunya sebal.

“Hallo!” Seru Sehun sedikit kesal.

“Soojung?”

Sehun langsung membuka matanya. Segera saja melihat handphone yang ia pegang dan berdecak ketika ia memegang handphone Krystal.

“Soojung… Ini Soojung bukan?” Suara perempuan yang meneleponnya kembali terdengar.

“Krystal… Ada yang menelepon mu…” Bisik Sehun membangunkan Krystal.

Krystal yang merasa masih lelah hanya bergumam tidak jelas. “Aku ingin tidur…”

“Krystal…”

Krystal tetap tidak bergeming. Mau tidak mau Sehun menempelkan handphone ke telinga Krystal.

“Jung Soojung, hallo!!!”

Oemma!” Soojung yang mendengar suara ibunya langsung bangun. Ia memegang handphone dengan raut bingung dan menatap ke Sehun. Yang di tatap hanya mengangkatkan bahunya.

Benar dirimu bukan…”

“Iya, tadi aku masih sangat mengantuk.”

“Oh,” Suara perempuan sedikit bingung, tetapi ia kemudian berdehem, Oemma dan Appa sedang ada di Busan. Kami baru saja sampai. Sebelumnya kami ingin bertemu dengan dirimu dan Amber di Seoul, tapi kata Amber kau sedang di Busan bersama kekasih mu…”

“Kakaknya sedang menikah. Ada apa Oemma?”

“Oh begitu… Yang tadi mengangkat telepon mu itu kekasih mu bukan? Siapa namanya? Oh Sehun kalau tidak salah? Eihhhh, kalian tidur bersama? Anak Oemma Sudah besar rupanya. Coba saja Appa yang tadi menelepon, dia pasti syok berat.”

Krystal merona mendengar rentetan perkataan ibunya, “Bukan begitu….”

“Tidak apa-apa. Kau sudah dewasa dan sekarang berapa umurmu Krystal Jung? Oemma dan Appa akan selalu mendukungmu.” Kemudian ibu Krystal berkata lagi, “Kita kembali lagi kemasalah awal. Apakah Oemma bisa bertemu dengan hari ini ketika makan siang? Ini sangat penting.”
Mendengar nada mendesak ibunya Krystal akhirnya berkata, “Akan ku usahakan.”

“Baiklah. Jangan lupa bawa kekasih mu nanti ya… Oemma ingin melihatnya. Sulli berkata jika kekasih mu itu sangat rupawan.”

Mendengar nada senang ibunya Krystal mendengus, “Ingat sama suami Oemma…”

Ibu Krystal tertawa, “Ughhh.. Jangan diingkatkan bisa? Baiklah, kita akan bertemu pada jam makan siang. Tempatnya belum tahu. Appa mu masih berdebat tentang tempatnya.”

“Baiklah Oemma….” Kemudian sambungan teleponnya terputus dan Krystal segera menaruhnya di nakas sebelahnya.

“Siapa?” Sehun sedari tadi tidak tidur. Ia menatap Krystal dengan siku sebagai penopangnya.
“Oh, Oemma ku…”

Melihat raut wajah Sehun yang bingung Krystal menambahkan, “Oemma angkat ku.”

“Oh….” Raut wajah Sehun menjadi antusias. “Kau masih sering mengobrol bersama Oemma-mu?”

“Sebulan sekali kami bertukar sapa. Dia sedang pulang ke Busan dan mengajak kita untuk bertemu ketika makan siang.”
“Tentu. Aku sangat ingin bertemu dengan orangtua angkat mu.”

Melihat wajah Sehun yang sangat semangat Krystal terkekeh, “Jangan semangat dulu. Kau belum bertemu dengan Appa ku.”

“Aku pasti bisa menghadapi Appa mu. Dengan pesonaku…”

Krystal tertawa dibuatnya, “Ah sudah jam berapa sekarang?” Kata Krystal setelah ia selesai tertawa. Krystal pun kembali mengambil handphone-nya dan berkata, “Ah, sudah jam enam rupanya. Mengapa aku masih sangat lelah?”

“Apa perlu aku ingatkan apa yang kita lakukan kemarin malam?” Goda Sehun sambil ‘tersenyum’.

Tangan Krystal dengan cepat memukul bahu Sehun dan ia mendengus. “Aku ingin mandi. Badanku terasa sangat lengket.”

Sehun menahan tangan Krystal dan langsung menarik Krystal ke pelukannya, “Jangan… Disinilah terlebih dahulu.” Ujarnya pelan.

Krystal hanya mendengus tetapi mulai mengambil posisi yang enak di dada bidang Sehun.

“Orangtua angkat mu baik kepada mu?”

“Euhmmm…” Gumam Krystal. “Mereka sangat baik kepadaku dan Amber. Awalnya mereka hanya ingin mengangkatku sebagai anak mereka, tetapi karena aku menangis dan bilang jika aku ingin Amber ikut mereka akhirnya mengangkat Amber juga. Mereka tidak bisa mempunyai anak karena rahim Oemma diangkat. Maka dari itu mereka sangat mencintai anak-anak. Mereka juga membesarkan kami seperti anak mereka sendiri semampu mereka.”

Mendengar nada Krystal yang bahagia entah mengapa membuat Sehun ikut bahagia.

Kata-kata Krystal kembali meluncur, “Oemma dan Appa hanya pegawai kantoran biasa yang gajinya pas-pasan. Tapi masalah aku dan Amber tidak menempuh dunia kuliah itu karena keinginan kami sendiri. Rasanya tidak tega untuk membebani mereka lagi. Mereka pasti akan bilang tidak apa-apa. Tapi kami tahu mereka sangat berusaha keras untuk itu. Maka dari itu, ketika tamat SMA kami memutuskan untuk merantau ke Seoul.”

Sehun terdiam sejenak sebelum berkata, “Mereka sangat menyangi dirimu dan Amber.”

Krystal tersenyum, “Ya…” Krystal tiba-tiba berkata, “Aku ingin bertanya sesuatu.”

“Tanyakan saja…”

“Kalau kau punya anak, mau namanya siapa?”

Sehun menoleh ke arah Krystal, “Apa itu artinya kau menerima lamaranku?”

Krystal balas menatap dan berkata, “Berpikir saja belum. Kau tahu kemarin aku tidak sempat berpikir.”

Sehun terkekeh mendengar hal itu. “Jika anaknya perempuan aku mau namanya Jinri, sesuai dengan nama adik kecilku. Jika nama anaknya laki-lai aku ingin namanya Hunsik. Itu nama kakek dari Mommy. Harabeoji yang meminta kepada ku agar namanya di pakai. Untuk Seojoon, harabeoji meminta nama halmeoni, Nayeon sebagai nama salah satu anak hyung.”

“Bagaimana dengan dirimu?”

“Aku? Sooyoung jika perempuan. Seungyeon juga bagus sih… Kalau laki-laki aku masih bingung. Kemungkinan besar aku ingin namanya Kyuhyun, seperti nama Appa.”

“Kurasa kita harus membuat anak yang banyak agar nama-nama itu bisa kita sematkan.”

Sebelum Krystal membalas terdengar ketukan dari luar, “Krystal… Sehun… Sudah waktunya sarapan….”

Suara Sohee membuat Sehun terkejut, “Cepat sekali pengantin baru terbangun.”

Krystal tertawa.

“Iya Oennie!” Seru Krystal kemudian. Selanjutnya ia menatap Sehun, “Kurasa sudah waktunya aku mandi.”

.

.

.

.

.

Krystal asyik menyisiri rambutnya saat Sehun mendapatkan sebuah telepon dari ibunya.

“Aku…” Gumam Sehun pelan. Sedikit menjauh dari Krystal, “Aku sedang pergi bersama Kai dan Seulgi. Ada apa Mom?” Sambil menunggu jawaban Tifanny, Sehun memasukan tangan kanannya ke saku celana, “Eh, kenapa bertanya seperti itu?” Ia menghela nafas, “Iya, Krystal juga ikut. Itu juga karena aku yang memaksanya.” Sehun terdiam sebentar dan tiba-tiba nada suaranya naik, “Sebenarnya ada apa mom?” Mendengar ibunya kembali berbicara, Sehun tersenyum kecut, “Oh, begitu. Dad tidak ada menghubungi ku. Aku bahkan tidak tahu Dad juga berada di Busan. Nanti siang ingin mengajak makan? Aku tidak bisa. Ada makan siang penting yang harus aku hadiri.” Sehun kembali menghela nafas, “Baiklah, nanti aku akan hubungi Dad. Aku akan pulang hari ini. Tapi kemungkinan sampainya besok. Baiklah.”

Setelah sambungan terputus, Sehun segara berbalik. Krystal sedang menatapnya dengan senyuman.

Mom menelepon menanyakan apakah aku tahu jika Dad ada di sini.” Ujar Sehun dengan suara beratnya.

“Aku tadi mendengar tentang acara makan siang.”

“Sepertinya Dad akan mengajak ku makan siang.”

“Oh, kau akan ikut?”

Sehun menggeleng mantap, “Tidak. Aku sudah ada janji dengan kedua orangtua mu bukan?” Kemudian ia berjalan mendekati Krystal dan mengenggam kedua telapak tangan Krystal, “Aku akan menghubungi Dad sendiri. Kau tenang saja.”

Krystal kemudian mengangguk. “Aku sudah siap.” Katanya kemudian.
“Baiklah. Kita akan permisi ke Seojoon hyun dan Sohee noona.”

“Kau yakin kita langsung membawa barang-barang kita saja?”

“Ya. Mereka akan meninggalkan vila ini pukul 2 siang. Bisa jadi acara makan kita lebih dari 2 siang. Lagipula aku terlalu malas untuk kembali ke sini.” Sehun kemudian mengangkat barang bawaannya dan Krystal.

“Ingin ku bantu?” Tawar Krystal.
Sehun menggeleng, “Ini tidak berat.”

Krystal lagi-lagi hanya bisa diam. “Baiklah…” Ia kembali berkata, “Kita jadi membelikan hadiah untuk kedua orangtuaku?

Sehun mengangguk mantap, “Iya. Sekaligus jalan-jalan berduaan bersama mu di Busan.” Sehun kemudian tersenyum ke Krystal. Krystal memutar bola matanya melihat senyuman Sehun.
“Apa aku bisa menolaknya?”

“Tidak!”

“Okay. Kurasa kita harus segera permisi ke pasangan pengantin baru.” Seru Krystal dan mereka keluar dari kamar.

.TBC.

 

State of Grace (Chapter 24)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Sorak tepuk tangan menghiasi lantai dansa. Krystal mengundurkan diri dari hadapan Sehun. Ia kembali ke teman-temannya.

“Kyaaa….” Teman-teman Krystal berteriak menyambut Krystal.

Krystal meringis. Tentu dia sudah tahu apa maksud teman-temannya.

“Kau masih hidup bukan? Masih bernafas?” Hyeri menghampirinya.

Krystal mendengus, “Apa maksud kalian?”

“Kalau tidak salah tadi dirimu yang sama sekali tidak semangat berdansa!” Eunji melipat kedua tangannya, “Tapi kau mendapatkan Oh Sehun…”

“Itu hanya kebetulan!” Dalam hati Krystal meringis. Kebetulan apa? Ia yakin Sehun memang sudah menargetkannya dari awal. “Jangan berlebihan teman-teman…”

Choa mengerang, “Ugh! Kami tidak bisa Krystal!”

“Aku memotret mu! Kau mau melihatnya?!”   Chanmi mengeluarkan handphone-nya.

Krystal terperanjat. Ini… Dia mengambil handphone Chanmi. Teman-temannya juga ingin melihatnya.

“Kalian terlihat seperti sepasang kekasih!” Komen Eunji.

“Ya ampun… Ini sangat romantis!”

“Cara dia menatap mu Krystal! Dia adalah laki-laki yang hangat!”

“Beruntung sekali yang menjadi kekasihnya!”

Krystal terdiam melihat potretan Chanmi. Bagaimana bisa seperti ini? Maksud Krystal, ia hanya menatap Sehun sekali. Itupun dengan tatapan yang ia usahakan seperti biasa. Tetapi di foto ini sangat kentara.

Chanmi mengambil handphone-nya, “Aku akan mengirimkannya kepada dirimu, Krys.”

Krystal hanya terdiam.

“Permisi semuanya…”

Tiba-tiba hening ketika suara Tifanny terdengar. Tifanny kembali di atas panggung.

“Ku harap kalian menikmati pesta pembukaan ku…” Lanjut Tifanny sambil tersenyum. “Sebelum kita melanjutkan pesta ini, izinkan saya untuk mengucapkan terimakasih terlebih dahulu… Saya ingin mengucapkan terimakasih kepada sahabat-sahabat yang telah mendukung saya, yang selalu memberikans saya saran. Terimakasih kepada Kim Taeyoen, Kim Hyoyeon, Im Yoonah, Kwon Miran, dan Min Hyorin.”

Orang-orang yang disebutkan oleh Tifanny mengangkat gelas mereka. Hadirin yang lain bertepuk tangan.

“Juga, saya ingin mengucapkan terimakasih kepada keluarga saya. Suami Saya Oh Siwon dan anak saya Oh Sehun!”

Para hadirin kembali bertepuk tangan. Kali ini sangat keras. Tidak disangka-sangka, Siwon dan Sehun maju ke panggung. Mereka membungkukan badan mereka, menyapa para hadirin yang lain.

“Terimakasih kepada semuanya yang telah hadir disini…” Kata Sehun tanpa disangka-sangka.

Krystal terperangah untuk beberapa saat. Apalagi ketika melihat Sehun tersenyum.

“Aku baru ingat!” Tifanny kembali berbicara. “Sehun disini bersama kekasihnya!”

Krystal menahan nafasnya. Kekasihnya? Dia? Ia tertawa dalam hati. Tifanny mengakuinya atau….
“Biar kupanggilkan dia untuk datang ke panggung.”
Sehun terlihat bingung. Ia berbicara sesuatu ke Tifanny yang juga ditimpali oleh Siwon. Tifanny terlihat tidak peduli.

“Kemana dia ya?” Kata Tifanny lagi. Mata menyapu kerumunan, “Ah, itu dia!”

Jantung Krystal serasa meledak ketika mendengar lanjutan kalimat Tifanny.

.

.

.

.

.

“Krys, kau baik-baik saja?” Tanya Eunji yang melihat Krystal tiba-tiba pucat.

Krystal menoleh. Ia menghirup nafas, setelah beberapa detik tidak. “Baik…” Katanya serak. “Aku baik-baik saja…” Lanjutnya masih sama.

“Kau terlihat tidak.” Kata Eunji masih memperhatikan Krystal.

Krystal menggeleng lemah. “Tenang saja..” Ia kembali menatap ke panggung. Menahan getaran di tangannya seiring dengan Wendy berjalan mendekat.   Senyuman Wendy sangat indah apalagi gaunnya. Krystal mengigit bibirnya. Gaunnya pasti mahal tidak seperti gaun miliknya.

Tifanny kembali berbicara. Tapi kali ini Krystal tidak mendengarkan. Ia bahkan sudah mengalihkan tatapannya dari panggung. Menahan diri tidak menatap Sehun dan berusaha masuk ke pembicaraan teman-temannya.

Chanmi heboh, “Jadi itu kekasihnya?”

“Dia anak Kwon Miran kalau tidak salah…” Eunji kemudian kembali menoleh ke Wendy, “Tapi tidak mempunyai bakat melukis sama sekali…”

“Jangan-jangan mereka bertemu karena latar belakang orangtua mereka?” Tanya Minah.

“Ah, so sweet…” Seru Hyeri.

“Berarti Krys, tadi dirimu sudah termasuk sangat beruntung!” Pekik Seolhyun melihat Krystal.

“Tapi mengapa Sehun mau mengajak Krystal berdansa jika ia sudah punya kekasih?”

Ucapan Chanmi membuat semua menoleh ke Krystal. Krystal terdiam beberapa saat. Kenapa? Karena itu hak-hak Sehun. Dia bahkan tidak tahu jika Wendy disitu. Kalau boleh jujur, dia juga berhak berdansa dengan Sehun. Dia kekasihnya! Kekasih sebenarnya yang tidak diakui oleh ibunya! Krystal mengerjap. Berusaha menghalau air matanya yang ingin terjatuh. “Aku… Tidak… Tahu…” Jawab Krystal pada akhirnya.

“Itu benar. Mana dia tahu. Yang tahu alasan sebenarnya adalah Sehun bukan?” Tanggap Eunji. “Sudahlah jangan terlalu dipikirkan alasannya. Menurutku itu hak-hak Sehun juga. Itu tidak jadi masalah jika Wendy tidak keberatan. Buktinya Krystal baik-baik saja, berarti Wendy tidak keberatan bukan?” Lanjutnya memberikan beberapa alasan.

Tepat setelah itu, alunan musik kembali terdengar. Membuat semuanya menoleh ke atas panggung. Ketika itu Sehun menatap Krystal. Krystal segera mengalihkan pandangannya dari tatapan Sehun. Ia melihat Tifanny dan Siwon mulai berdansa. Suasana jadi sangat canggung sekali di panggung. Dengan Sehun dan Wendy di situ.

“Berdansa! Berdansa! Berdansa!” Teriak orang-orang melihat Sehun dan Wendy.
“Ayo berdansa!!! Apalagi yang mereka tunggu?!” Teriak Chanmi greget melihat mereka.

Sehun terlihat enggan. Ia menggelengkan kepalanya. Masih berusaha tersenyum. Cepat-cepat turun dari panggung. Menjauhi Wendy.

“Ayo berdansalah dengan Wendy!” Seru Tifanny tiba-tiba menghentikan Sehun.

“Ayo!!!!” Krystal menoleh ke teman-temannya, teman-temannya pada menunggu. Krystal menggigit bibirnya. Ini tidak baik. Ia kembali mengalihkan pandangannya ke panggung.

Wendy mendekat ke Sehun dan menarik Sehun agar berdansa dengannya. Krystal tidak dapat melihat ekspresi Sehun. Semua orang bersorak gembira melihatnya, kecuali Krystal tentunya.

Setelah itu, beberapa teman-temannya ikut lagi berdansa. Krystal terdiam. Ia menghela nafas. Ia hanya ingin pulang sekarang. Diam-diam ia pergi dari ruangan dansa. Berjalan gontai menuju mejanya yang sangat sepi. Semua orang menikmati dansa kecuali dia.

Krystal kemudian duduk. Pandangannya mengabur. Ia menutupi mukanya.

Tes!

Tes!

Air matanya mulai berjatuhan. Sial! Rasanya sakit sekali melihat Wendy bisa berdekatan dengan Sehun. Sedangkan dirinya harus menahan diri agar bisa berdekatan dengan Sehun.

“Ini…” Krystal mendongak mendengar suara seseorang.

Seojoon tersenyum lembut. Memberi sapu tangannya ke Krystal, “Tidak apa-apa jika kau ingin menangis…”

Krystal cepat-cepat menghapus air matanya.

.

.

.

.

.

Seojoon sudah bilang ke Sehun. Tifanny pasti akan menyerang Krystal disana. Tidak secara langsung. Tapi melalui Sehun.   Ucapannya terbukti benar.

Dari bangkunya, Seojoon menoleh ke arah Krystal di ujung sana. Gadis itu terlihat biasa-biasa saja––dari jangkauan tempat duduknya––.
“Apa yang Tifanny lakukan?” Ucap Donghae khawatir melihat ia mengumumkan Wendy sebagai kekasih Sehun. Laki-laki disampingnya terlihat sangat marah.

“Aku tidak tahu paman.” Jawab Seojoon jujur. “Tapi jika seperti ini berarti ada yang harus ku urus.” Ia segera bangkit dari tempat duduknya. Berjalan mendekati Krystal, tidak terlalu dekat tetapi dapat melihat ekspresi wajah Krystal.

Gadis itu berusaha menahan semuanya. Ia tetap disitu. Saat Sehun turun dari panggung, ia tetap disitu. Sampai Wendy dan Sehun mengajaknya berdansa. Krystal terdiam cukup lama. Tiba-tiba ia berbalik.

Seojoon mengikuti Krystal. Gadis itu duduk di bangkunya. Menelungkupkan tangannya di wajahnya. Bahunya mulai bergetar. Seojoon menghela nafas. Ia berjalan mendekati Krystal. Mengeluarkan sapu tangannya.

“Ini…” Katanya menyodorkan sapu tangannya ke Krystal.

Krystal menatapnya. Hal itu membuat Seojoon tersenyum, memberikan sapu tangannya ke Krystal, “Tidak apa-apa jika kau ingin menangis…”

Krystal cepat-cepat menghapus air matanya, “Oppa?!”

Seojoon duduk di samping Krystal, “Tidak apa-apa jika kau ingin menangis…” Katanya lagi.

Krystal menghela nafasnya, “Menangis di depan orang bukanlah kesukaan ku.” Katanya jujur. Ia menatap Seojoon, “Aku orang yang suka tenggelam dalam kesedihanku. Kemudian merasa baikan ketika aku selesai menangis.”
Seojoon menganggukan kepalanya, “Seseorang memang butuh menangis Krys. Kau tahu, menurut Psychology, seseorang wanita menangis jika ada yang salah dan merasa benar ketika ia selesai menangis. Kau tidak perlu malu akan hal itu.”

“Entahlah…”

Ia tersenyum. Setidaknya Krystal tidak terlalu rapuh seperti tadi, “Jadi, ingin berdansa dengan ku?”

Krystal menatap Seojoon bingung.

“Aku tadi memprediksi hal ini ke Sehun. Jika Tifanny akan menyiksamu melalui Sehun. Dan ia melakukan hal itu dengan mengenalkan Wendy. Aku memprediksi jika kau tidak kembali lagi ke sana, Sehun akan segera kesini untuk mencari mu. Aku juga memprediksi dia lagi melihat segela arah mencari mu. Jadi…”

Krystal menundukan kepalanya, “Baiklah…” Ia dan Seojoon bangkit. Menuju kembali ke tempat berdansa dan mulai berdansa.

Sepanjang ia berdansa, ia berusaha untuk tidak melihat Sehun dan Wendy. Rasanya terlalu menyakitkan.

“Apa kau tahu jika Sehun sadari tadi menatap mu?”

Krystal menoleh ke Seojoon dengan tatapan bingung. Ragu-ragu, melihat ke Sehun dan… Seojoon benar. Sehun sedang melihat ke arahnya. Cepat-cepat Krystal mengalihkan pandangannya.

Seojoon kembali berbicara, “Kau lihat tangan Sehun? Dia menyalurkan segala emosinya dalam cengraman tangannya. Aku bingung kenapa Wendy tidak meringis sama sekali…”

Krystal melihat tangan Sehun yang sangat terkepal.

“Aku juga bingung kenapa ia sangat berani menatap Sehun. Sehun sama sekali tidak ingin menatapnya!”
Krystal menunduk. Dia diam-diam tersenyum, “Oppa tidak harus menghina Wendy agar membuatku tersenyum….”

“Setidaknya aku tahu apa yang akan membuat mu tersenyum.”
Krystal mendongak melihat Seojoon, “Oppa!” Dia tersenyum.

Seojoon ikut tersenyum, “Apalagi ya agar kau tertawa? Bagaimana jika kita berdoa agar leher Wendy sakit sehabis ini? Atau ada tulangnya yang salah akibat ia terus mendongak?!”
Jahat memang. Tapi Krystal tertawa mendengarnya.

“Hak sepatunya patah? Gaunnya terinjak?”
Lagu selesai. Seojoon melepaskan tangan Krystal. “Kau tersenyum lebar lagi…”

Krystal menggelengkan kepalanya.

“Sehabis ini kau duduk bersama ku okay? Untuk jaga-jaga. Entah apa yang akan ibuku buat sehabis ini.” Tanpa persetujuan atau apa, Seojoon menarik tangan Krystal.

.

.

.

.

.

Wendy bersumpah, ia membenci Krystal Jung. Sangat membencinya. Lihatlah sekarang! Karena gadis itu Sehun tidak menatapnya sama sekali! Lehernya pegal karena terus mendongak menatap Sehun dan Sehun sama sekali tidak membalasnya! Wendy bersumpah jika sekarang Sehun sedang menatap Krystal Jung.

Bagaimana Wendy tahu? Karena ketika Krystal Jung mulai berdansa dengan laki-laki yang tidak ia kenal, cengkraman tangan Sehun mengencang. Oh, itulah kenapa ia mencari-cari siapa yang Sehun tatap. Karena cengkraman tangan Sehun sangat kencang hingga tangannya dipastikan memerah.

“Sehun!” Wendy mencoba memanggil Sehun.

Tidak ada respon.

“Sehun!”

Masih sama, tidak ada respon.

“Aw!”

Wendy yang kesal akhirnya menginjak kaki Sehun. Membuat pemilik kaki tersebut meringis.

“Apa?!” Tanya Sehun tajam.

Prok! Prok! Prok!
Lagu dansa selesai. Sehun dengan cepat melepaskan tangan Wendy. Ia dengan cepat berjalan melewati Wendy.
“Tunggu!” Wendy terpakasa mengekor dari belakang. Sedikit tergesa-gesa karena jalan Sehun yang sangat cepat.

Hyung!” Sehun memanggil seseorang. Orang tersebut sedang duduk dan akhirnya berdiri.

“Sehun siapa dia?” Tanya Wendy dan melingkarkan tangannya di tangan Sehun.
Sehun menatap Wendy risih.

“Oh Seojoon.” Ucap Seojoon tiba-tiba. Melihat gelagat Sehun, sepertinya adiknya akan menyemburkan semua emosinya kepada Wendy. “Nama ku Oh Seojoon.” Katanya sekali lagi.

Wendy menunduk, “Aku Wendy Son…”

“Aku tahu.” Ujar Seojon santai.

“Dari mana Anda tahu?” Wendy bingung. “Apa kita pernah bertemu.”

“Pernah.”

“Kapan?”

“Di sini.”

Wendy menghela nafasnya. Astaga…. Cukup Sehun yang membuat kesabarannya habis. Lelaki ini tidak usah membuat kesabarannya habis.

Seojoon terkekeh, “Tentu saja tidak pernah. Jika pernah Anda pasti tidak menanyakan siapa saya.”

Nah, ucapan Seojoon malah semakin membuat kesabaran Wendy menipis. Mata Wendy kemudian teralihkan dengan perempuan yang duduk bersama Seojoon. Krystal Jung rupanya.

Wendy tersenyum, “Oh, Krystal? Kenapa kau disini? Bukannya kau seharusnya bersama teman-teman mu?”

“Diamlah dan pergi dari sini!” Sehun menatap Wendy tajam.

Wendy semakin kesal. “Kau menghabiskan waktu dengan lelaki lain? Ku kira kau sudah punya kekasih. Tidak kusangka jika—“

Argh!”

Wendy meringis tak kala Sehun menamparnya.

“Sehun…” Ucap Wendy tidak percaya.

Seojoon menghela nafasnya. “Sehun… Ingat apa yang ku katakan tadi…”

Sehun mengertakan giginya, “Ini terakhir kalinya ku katakan. Pergi dari sini sekarang!”

Tatapan Wendy menyalak, “Kenapa? Aku hanya mengatakan yang sebenarnya! Apa yang salah?!”

Sehun mengerang, “Kau…”

“Sehun…”   Krystal bangun dan menyentuh pundak Sehun. Membuat Sehun menghentikan langkahnya yang sedikit lagi siap menghajar Wendy.

Wendy terpana. Lagi-lagi tatapan Sehun ke Krystal. Kekesalnnya semakin menjadi-jadi.

Byur!

Refleks, Wendy menyiramkan sampanye terdekat yang bisa ia jangkau ke Krystal. Semuanya tersentak hebat.

“Ada apa ini?” Tepat sebelum situasi semakin runyam, Tifanny datang. Menembus kerumunan yang lain. Matanya menatap tajam Krystal ketika melihatnya.

Seojoon menghela nafasnya. Sepertinya suasana malah akan semakin tambah runyam.

“Pergi dari sini!” Seru Tifanny ke Krystal. “Kau membuat keributan disini jadi cepat pergi dari sini!”

“Tapi Wendy lah yang membuat keributan! Krystal sedari tadi hanya diam!” Seru Sehun kepada Tifanny. Ia kemudian menarik tangan Krystal. Membuat Krystal berada di sampingnya, “Krystal akan tetap disini. Bersama ku!”

“Wendy tidak akan membuat keributan jika tidak ada dia!” Tifanny masih tidak ingin mundur. Dia menunjuk ke arah Krystal, “Aku bos mu bukan? Turuti perintah ku!”

Mommy bukan bos Krystal lagi. Dia sudah mommy pecat bukan? Jadi sekarang hak-hak dia ingin berada disini atau tidak!”

Tifanny menatap Krystal semakin tajam, “Wanita jalang! Lihat yang kau buat? Kau membuat anak ku berpihak kepada mu!” Ia kemudian mengerang. “Aku membenci mu!”

Semuanya terkejut mendengar perkataan Tifanny, bahkan Wendy sekalipun. Tak disangka-sangka juga, air mata Krystal turun.

Krystal segera menghapusnya, “Aku pulang duluan. Permisi…” Ia membungkukan badannya dan segera pergi dari situ.

.

.

.

.

.

“Krys, ada apa?” Eunji panik melihat Krystal berlari dari ruangan dansa. Tanganya mencekal tangan Krystal.

Krystal menggeleng, “Tidak apa-apa. Aku harus pulang!” Ia kemudian melepaskan cekalan tangan Krystal.

“Hei—“ Eunji ingin mengejar Krystal jika saja ia tidak melihat pemandangan yang sangat unik. Oh Sehun juga ikut mengejar Krystal.

“Hey, bukan kah itu Krystal?” Seru Choa melihat Krystal keluar. “Kenapa dia? Pulang?”

Eunji mengangkat kedua bahunya, “Entahlah. Dia seperti sangat tertekan.”

“Akhir-akhir ini ku lihat dia juga sangat tidak bersemangat.” Choa kemudian menghela nafasnya, “Ku harap dia tidak keluar. Aku menyukainya.”
Eunji menganggukan kepalanya, “Dia orang yang asyik.” Kemudian matanya menyapu arah lain, “Kemana teman-teman kita yang lain? Apakah mereka sudah selesai muntahnya?”

“Ku rasa kita harus menyusul mereka ke toilet.” Terdengar gerutuan dari Choa, “Mereka ini! Tidak bisa mabuk malah mabuk!”

.TBC.

A/N:

Disetiap kepahitan kan ujung-ujungnya akan hilang…..  Mungkin beberapa chapter akan ada pahitnya tapi juga akan ada manisnya..  We’ll see…  

State of Grace (Chapter 20)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Sehun benar-benar menempati janjinya. Hampir semuanya. Sehun pergi memberi tahu orangtuanya dan mengabarkan ke pemilik apartment. Tetapi anak satu itu tidak mengajak Krystal untuk menghias apartment-nya. Ternyata, apartment-nya bukanlah apartment seperti biasa yang Krystal beli yang biasanya hanya tersedia ruangan kosong, hanya dapur dan kamar mandi yang diberi furniture. Apartment yang Sehun beli sudah dilengkapi oleh furniture, dari ruang tamu, ruang tidur, ruang keluarga, dan tentunya kamar mandi. Tidak ada lagi yang perlu di hias.

Krystal masih meamndang sekeliling ruang tamu Sehun.

“Bagaimana apartment-ku?” Sehun yang baru saja membawa beberapa kantong belanjaan berisi makanan menyadarkan Krystal dari lamunannya.

“Ini sama sekali tidak sederhana!” Krystal mengacak pinggangnya. “Kau berbohong kepadaku!”

Sehun terkekeh, “Aku tidak bilang ini sederhana. Aku bilang ini simple.”

“Dan ini tidak simple Sehun. Arsitektur apartment ini sangat mengagumkan!”

“Baiklah Nyonya Oh. Hentikan kemarahanmu okay?”

Krystal mendengus.

Sehun kembali tersenyum, “Kita tidak punya waktu yang banyak. Teman-temanku akan datang pukul lima sore. Sekarang, waktu telah menunjukan pukul setengah lima.”

Satu lagi, saat pertama kali menunjukan apartment ke Krystal, pada saat jam satu siang, Saat itu Krystal tidak bisa berkata apa-apa melihat apartment Sehun. Katakanlah ia bodoh karena berpikir jika apartment Sehun hanya terdiri dari ruangan kosong bercat putih. Sehun mengatakan jika ia ingin mengundang teman-temannya seperti Kang Seulgi dan Kai Kim untuk merayakan keberhasilan ia mendapatkan pekerjaan. Krystal mangut-mangut saja. Untuk apa juga ia melarangnya? Akhirnya mereka memutuskan untuk membeli piring kertas dan gelas plastik tetapi berakhir membeli beberapa bahan makanan seperti telur dan roti.

Krystal ingin mengangkat salah satu kantong belanjaan tetapi dengan cepat Sehun membawanya duluan. Mereka akhirnya menyusun bahan makanan dalam kulkas.

“Tadi dirimu berencana untuk membeli pizza bukan?” Krystal bertanya disela-sela ia menyusun buah-buahan.

“Oh, ya benar.” Sehun kemudian menghentikan pekerjaannya, “Tunggu, aku akan memesannya.” Sehun mengambil handphone-nya dan memesan.

Kira-kira sepuluh menit kemudian, Sehun kembali membantu Krystal.

“Aku tidak percaya menyetujui usulanmu.” Keluh Sehun ketika ia mengeluarkan beberapa balon dan perelengkapan pesta.

“Bukannya dirimu sendiri yang mengatakan ingin mempunyai latar yang bagus untuk berfoto? stand photo booth merupakan ide yang bagus!”

“Aku benci balon!” Sehun membuka balon-balon huruf yang tadi mereka beli. Tak lupa mengambil pompa untuk balon yang baru saja ia beli. “Balon adalah benda yang mengerikan! Apalagi ketika meledak!”

Krystal tertawa, “Astaga! Baru kali ini aku melihat laki-laki takut pada balon yang meledak!”

“Krystal….” Sehun menatap Krystal dengan memelas. Ia baru saja memompa balonnya dan balonnya terlihat sedikit terisi.

Krystal menghentikan tawanya dan berjalan menuju Sehun, “Biar aku saja yang memompa balonnya!”

Sehun sendiri kemudian hanya melihati Krystal memompa balonnnya. Kemudian melihat dengan horror balon yang membelendung. Ia pun terpaksa memegang balon ketika Krystal menyuruhnya untuk menempel di dinding. Bagaimanapun juga, rasanya aneh bagi Sehun jika Krystal harus memanjat untuk menempelkan balon huruf.

Ting tong~

Bel apartment Sehun berbunyi.

“Mungkin pizza.” Gumam Sehun. Tangannya masih sibuk menempel balon huruf.

“Serahkan pada ku!” Kata Krystal. Ia segera berjalan menjauhi Sehun yang saat itu berada di ruangan yang bisa disebut ruang keluarga, dengan adanya tv beserta home-theatre.

Cklek~

Tangan Krystal dengan santai membuka pintu.

“Sangjangnim?!”

.

.

.

.

.

Tifanny terperangah untuk beberapa saat ketika Krystal membuka pintunya. Ia mengeluarkan senyuman sinis, “Jadi benar jika kau berpacaran dengan Sehun?”

“Sangjangnim….” Krystal tidak bisa menemukan kata-katanya yang tepat.

“Kau kenapa berada di apartment anak ku?”

Krystal masih terdiam.

“Kau sadar apa yang menjadi penghalang dirimu dan Sehun?”

…..

“Dan kau masih berani untuk menentangnya?”

…..

“Krystal Jung, aku bertanya kepadamu! Kenapa kau bisa berada di apartment Sehun?!”
“Sangjangnim aku…”

“Aku tidak punya waktu banyak. Katakan alasanmu sebelum semua orang melihat kita!”

“Sangjangnim tunggu sebentar aku-“

Tifanny kembali memotong, “Kau tidak pantas berdiri di dekat Sehun. Anak ku… Anak ku bisa mendapat yang lebih baik daripada mu! Bukan hanya masalah ekonomi, masalah pendidikan pun kau jauh dibawah dia. Jadi untuk menyelamatkan harga dirimu, itupun jika masih ada, kuharap kau bisa pergi secepatnya dari apartment Sehun. Sebelum beberapa orang yang ku undang datang untuk merayakan kesuksesan Sehun.”

Nafas Krystal tercekat. Oksigen terasa menipis di sekitarnya. Udara tergantikan oleh kata-kata tajam Tifanny. Kakinya terasa tidak berpijak sangking ia merasa sangat malu, mengambang di tengah ketakutannya.

“Krys, siapa yang datang?” Sehun dengan santai jalan menuju Krystal. Melihat ibunya, ia langsung terkesiap keras, “Mom…”

“Sehun, apa yang ia lakukan disini?” Tanya Tifanny tidak mengindahkan air muka Sehun yang terkejut.

“Apa yang Mom lakukan disini?” Tanya Sehun balik.

“Mom ingin datang ke apartment mu. Tidak boleh? Yang harus dipertanyakan seharusnya dia!” Tifanny menunjuk ke arah Krystal, “Kenapa dia bisa berada disini? Dia seharusnya tidak pernah sedikitpun berada di dekatmu Sehun-ah!”

Sehun merasakan amarahnya naik. Ia ingin membalas ibunya dengan nada tinggi saat itu. Hampir. Jika saja ia tidak melihat Krystal tiba-tiba mundur, mengambil tasnya dan jaketnya kemudian keluar dari apartment Sehun.

“Sehun!” Panggil Tifanny ketika Sehun ikut mengejar Krystal.

Krystal berlari kecil, berharap bisa menghilang dari gedung ini secepatnya.

Grab!


Sehun berhasil memegang tangan Krystal. Dalam satu hentakan, dia berhasil membuat Krystal menghadapnya.

“Tunggu kumohon….” Kata Sehun lirih.

Krystal menundukan kepalanya. Ia tidak sanggup. Ia ingin menangis.

“Krys, mengenai tadi…” Lanjut Sehun dengan suara gugup bercampur panik.

Krystal mendongakan kepalanya. Menatap Lembut Sehun. Dengan sigap, ia mengenggam kedua tangan Sehun, “Aku mengerti.”

“Mengerti apa? Apa yang ibuku katakan kepada mu? Katakanlah kepada ku!”

“Sehun…” Ucap Krystal tenang. “Aku mengerti mengapa ibu mu datang ke apartment mu. Ia ingin merayakan keberhasilanmu. Dia sama sekali tidak melakukan hal yang salah…”

“Krystal…” Seru Sehun frustasi. “Astaga, jangan seperti ini… Ayo kita hadapi ibu ku bersama-sama. Jangan lari dari kenyataan.”

“Aku tidak ingin kau menghardik ibu mu. Ataupun kau memaki ibu mu. Ibu mu benar walau kenyataannya memang menyakitkan. Kehadiranku memang masih harus dipertanyakan….”

Sehun terdiam. Jangan! Jangan! Serunya dalam hati. Jangan! Dia tidak ingin ini menjadi akhir hubungannya dengan Krystal.

“Berjanjilah kepada ku satu hal…” Cengkraman tangan Sehun semakin kencang ketika Krystal berkata seperti itu, “Kita akan bertemu lagi setelah kau merayakan keberhasilan mu okay? Sekarang, kau harus merayakannya bersama ibumu dan teman-teman mu. Setelah itu… Setelah itu kita akan bertemu lagi…”

Ting~

Pintu lift terbuka. Krystal dan Sehun menoleh dan mereka terkejut satu sama lain. Wendy, Seulgi, Kai dan beberapa orang yang tidak Krystal kenali berada di lift itu. Sama seperti Sehun dan Krystal, mereka juga terkejut dengan pemandangan di depan mereka.

Krystal cepat-cepat melepaskan genggamannya. Sehun sendiri berusaha untuk tidak meraih kembali tangan Krystal. Krystal tersenyum lembut ke Sehun sebelum berbalik, berjalan menuju Lift.

“Anyeonghseyo….” Sapa Krystal kepada orang-orang yang keluar dari lift. Mereka terihat membalas sapaan Krystal dengan canggung.

Krystal kembali tersenyum ke Sehun sebelum pintu lift tertutup rapat.

.

.

.

.

.

Acara perayaan Sehun sukses. Semuanya berbahagia, kecuali Sehun tentunya. Dari makanan yang ia sediakan sampai stand photobooth yang Sehun dan Krystal buat sendiri berhasil menghidupkan suasana. Beberapa teman-temannya sudah mengundurukan diri. Pastinya yang lain akan menyusul mengingat waktu sudah menunjukan pukul setengah sepuluh malam. Hanya Kai yang tidak akan pulang karena Sehun menyuruhnya untuk tinggal menjaga rumah. Sehabis ini, Sehun berencana akan bertemu Krystal langsung tanpa menunggu hari esok. Kejadian tadi sungguh menyiksanya. Apa yang ibunya katakan hingga Krystal mundur teratur seperti itu? Ia ingin tahu. Ia ingin merasakan apa yang Krystal rasakan.

“Oh Sehun!”

Suara akrab dari belakangnya membuat ia menoleh, “Do Kyungsoo!” Balasnya.

“Kau kelihatan sedikit depresi teman! Di pinggiran balkon menghadap ke jalan raya. Well, apapun itu ku ucapkan selamat atas prestasi membanggakan mu. Tapi aku harus pulang.”

Sehun dan Kyungsoo berbincang-bincang sebentar.

“Aku tidak melihat Chanyeol.” Kata Sehun menyadari hanya ada Kyungsoo dan Yixing.

Kyungsoo tertawa canggung, “Chanyeol ada acara. Dia menyampaikan maaf tidak bisa datang.”

Sehun menganggukan kepalanya, “Oh, tentu tidak apa-apa. Baiklah teman, sampai berjumpa lagi…”

Setelah kepergian Kyungsoo, beberapa orang juga ikut mengundurkan diri.

“Hey, sepupu!” Sapa Seulgi ceria.

Sehun hanya tersenyum kecil menanggapinya.

“Baiklah….” Kata Seulgi mengerti jika Sehun tidak ingin diganggu. “Tapi aku penasaran! Apa yang terjadi dengan Krystal? Kupikir kau ingin merayakan dengan dia bukan dengan dia….” Arah pandang Seulgi menunjuk ke Wendy yang sedang berbincang-bincang dengan Jimin.

“Rencananya begitu hingga ibuku datang dan menghardik Krystal…”

“Astaga… Jadi kau tadi putus dengan Krystal?”

Sehun mendesah, “Tidak. Tapi dia ingin aku tidak mengejarnya dan mengikuti pesta ini…”

“Itu artinya kau harus mengejarnya!”

“Aku tahu!” Desis Sehun tajam. “Tapi dia membuatku berjanji untuk menikmati pesta ini. Walaupun begitu aku akan datang kepadanya ketika acara sialan ini berakhir. Makanya kau cepat pulang sana!”

Secercah senyum tiba-tiba terukir di bibir tipis Seulgi, “Kurasa aku dapat ide bagus agar dirimu bisa pergi dari sini!”

.

.

.

.

.

Sehun mengendari mobilnya dengan cepat. Melintasi kota Seoul yang tidak terlalu ramai. Tujuan utamanya ke Café f(x). Berharap Krystal ada di situ untuk menghibur dirinya, berada di tengah-tengah orang yang ia sayangi.

Cklek!
Sehun segera membuka pintu mobilnya dan berlari memasuki Café f(x). Jantungnya kembang-kempis dan ia merasa membutuhkan lebih banyak oksigen. Setelah ia rasa nafasnya kembali normal, segera saja ia mengantri. Tidak enak tiba-tiba memotong dan berbicar langsung ke Luna.

“Selamat malam Sehun…..” Sapa Luna ceria.

“Selamat malam!” Balas Sehun. Berusaha agar terdengar ceria.

“Sebuah kejutan yang menyenangkan! Apa yang ingin Anda pesan?”

Sehun menggaruk kepalanya yang tidak gatal, “Sebenarnya…. Sebenarnya ini ada sangkut pautnya dengan Krystal.”

“Bora-ssi, tolong gantikan aku!” Setelah berkata seperti itu Luna kembai menghadap ke Sehun, “Kau, tolong ikuti aku!”

Sehun pun bingung. Tetapi Luna mengatakan hal yang sama sekali lagi membuat ia akhirnya mengikuti Luna. Luna mengajak Sehun kebelakang dapur. Melintasi dapur dimana para Chef sibuk memasak.

Trek~

Dia membuka sebuah pintu, “Tunggu disini sebentar.” Katanya kemudian masuk kedalam ruangan. Sekitar lima menit berada di sana, Luna akhirnya keluar, “Silahkan masuk…”

Sehun benar-benar seperti orang bodoh. Dia tidak tahu apa yang terjadi. Mungkinkah diruangan itu ada Krystal? Ia memasukinya dengan perlahan.

Dan…………..Bahunya melesak ketika melihat orang yang di dalam. Victoria bukan Krystal.

“Sehun-ssi, selamat datang di ruanganku…” Sapa Victoria.

Sehun membungkukan badannya.

“Silahkan duduk…”

Sehun kemudian duduk di kursi Victoria. “Aku…” Sehun membuka pembicaraan. “Aku kesini untuk mencari Krystal…”

Mata Victoria melebar, “Aku tahu ada yang salah pada hari ini!”

“Maksudmu?”

Victoria menghela nafasnya, “Teman dekat Krystal adalah Amber. Amber adalah orang yang menemaninya dari panti asuhan hingga mereka sama-sama di adopsi. Tetapi Amber terkadang overprotective terhadap Krystal, itu membuatnya tidak bisa terlalu gerak bebas. Sulli juga teman dekatnya. Bersama Sulli mereka suka melakukan hal-hal aneh yang tentunya tidak bisa ia lakukan ketika bersama Amber, termasuk dalam urusan patah hati.

Krystal tadi menelepon Sulli. Sebenarnya hal itu adalah hal yang wajar. Tetapi Luna tidak sengaja mendengar percakapan mereka, mereka merencanankan sesuatu, ke tempat yang tidak akan dirimu jangkau. Luna tahu jika Krystal sedang patah hati, dia menyimpulkan dari arah pembicaraan mereka.”

“Aku tidak…” Sehun terdiam sebentar. Ia menghela nafas, “Dengar… Aku rasa aku membuat ia patah hati. Tapi aku tidak bermaksud seperti itu. Ini semua di luar rencana. Seharusnya hari ini kami bersenang-senang.”

“Kau rasa?”

“Ibu ku datang ke apartment-ku. Krystal yang membukakan pintunya. Ibuku dan Krystal tidak mempunyai hubungan yang baik dan kurasa ibuku mengatakan hal-hal yang tidak pantas pada Krystal jadi….”

Victoria menganggukan kepalanya. Sehun tidak yakin dia mengerti, Victoria seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Victoria sunbaenim-“

Noona… Panggil saja aku Noona.” Potong Victoria

“Victoria Noona, anda tahu dimana Krystal dan Sulli?”

Victoria menggeleng.

Apa-apaaan itu? Sehun berusaha untuk tetap tenang. Walau kekesalan sudah berada di puncak. Jadi buat apa ia kesini dan menceritakan kepada Victoria jika Victoria sendiri tidak tahu?

Merasakan handphone-nya bergetar, Sehun segera mengambil handphone-nya. Ia permisi sebentar kepada Victoria untuk mengangkat handphone-nya.

Anyeonghaseyo…” Sapa Sehun asal-asalan.

Hai, teman ini aku!” Suara bass khas Chanyeol terdengar jelas.

“Aku tahu…” Jawab Sehun pendek.

Ada yang ingin ku sampaikan kepada mu…”

“Kalau soal dirimu yang tidak datang tenang saja…”

“Bukan! Ini tentang Krystal!”

Sehun langsung mencengkram handphone-nya, “Kau tahu dimana dia? Kau melihatnya?”

Terdengar suara tawa dari ujung sana, “Aku tahu kau pasti akan tertarik…”

“Cepat katakan dimana dia!” Seru Sehun geram.

“Tenang teman…. Dia ada di Café teman ku. Temanku baru membuka Café dan ia mengundangku untuk bernyanyi. Krystal disitu dengan seorang gadis cantik. Hey, kau tahu nama gadis cantik tersebut?”

Sehun memutar bola matanya, “Choi Sulli dan dia mantan pacarnya Kai. Sekarang dimana Krystal?”

“Oh benarkah? Sayang sekali. Sepertinya aneh jika aku mendekati Sulli…”

“Chanyeol….”

“Baiklah….. Di Café Italiana by Lee Jinki. Aku akan mengirimkan alamatnya kepada mu!”

Setelah itu Chanyeol memutuskan teleponnya. Sehun menatap Victoria, “Noona tahu Café bernama Italiana by Lee Jinki?”

Mata Victoria membesar, “Mereka disitu?” Ia mengangguk, “Tentu aku tahu. Itu Café temanku. Hari ini adalah Soft Openingnya. Mereka mengundangku, tetapi aku tidak bisa datang karena hari ini aku baru pulang dari Osaka.”

“Baiklah… Kalau begitu aku permisi dulu Noona….”

“Tunggu…”

Langkah Sehun terhenti, ia kembali menghadap Victoria.

Victoria sendiri terlihat membuka laci mejanya dan mencar-cari sesuatu, “Ini…” Katanya mengasih kupon. “Aku baru ingat jika pada Soft Opening hanya orang-orang yang mempunyai kupon ini yang bisa masuk….”

Sehun menerima kupon dari Victoria, “Terimakasih Noona…”

.TBC.

State of Grace (Chapter 19)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Donghae sudah berada di luar lebih lama dari perkiraan Tifanny dan Wendy. Ia mendengar perkataan Tifanny dan Wendy. Terutama dibagian Tifanny yang mengatakan jika ia akan selalu berada di samping Wendy. Tanpa sadar, Donghae mendesis. Merasa kesal dengan apa yang Tifanny lakukan.

“Kau kenapa?” Tanya Tifanny yang bingung dengan perilaku Donghae. Donghae tidak terlihat seperti biasanya. Ia hanya diam dan melakukan pekerjaannya. Maksud Tifanny Donghae tidak mengajak Tifanny berbicara seperti biasanya. Dia merasakan sebuah kehilangan yang besar akibat hal tersebut. “Apa kau bertengkar dengan Yoonah?” Tanya Tifanny lagi.

Donghae langsung menghentikan kegiatannya. Ia menatap Tifanny tajam, “Istirahatlah. Kau bisa pulang sore nanti. Siwon sudah mengatakan kepadaku jika ia akan menjemputmu.”

“Kenapa aku marah kepada ku?” Kekesalan muncul di benak Tifanny. “Apakah itu karena Siwon yang ingin menjemputku?”

“Bukan!” Teriak Donghae frustasi. Ia langsung mendekatkan dirinya ke Tifanny. Berbicara dengan nada yang sangat dalam dan pelan. Tidak ingin membuat orang di luar curiga dengan apa yang terjadi di dalam. Karena ia tahu, karirnya dipertaruhkan dalam hal ini. “Ini bukan masalah Yoonah dan Siwon, Tifanny. Tidak ada sangkut pautnya dengan mereka.”

“Tapi kau marah-marah kepadaku!” Kata Tifanny dengan nada yang masih kesal. Detak jantungnya sudah mulai naik.
Donghae menghembuskan nafasnya, “Dengar, aku tidak seharusnya mencampuri urusanmu. Aku menghormati setiap keputusanmu dan setiap pandanganmu. Tapi, kali ini aku tidak tahan.”

Tifanny hanya diam. Menunggu perkataan Donghae yang selanjutnya, “Bukankah kekasih Sehun adalah Krystal Jung bukan Wendy Son?” Mereka sama-sama diam. Hingga akhirnya Donghae kembali berbicara, “Aku mengetahuinya dari Sehun jika kau bertanya-tanya dari siapa aku mengetahuinya. Dengar Tifanny, aku-“
“Keluarlah!” Suara Tifanny terdengar sangat lirih. Air matanya mengenang di pelupuk matanya. “Kumohon……”

Donghae menghela nafasnya sekali lagi. Dia harus mengalah untuk kali ini. “Kita berdua yang paling tahu apa maksud mu dengan Wendy bukan?” Setelah itu Donghae berbalik dan keluar dari kamar Tifanny.

.

.

.

.

Sehun tidak tahu apa yang akan ia lakukan selanjutnya. Semuanya begitu kacau. Ia memutuskan untuk berdiam diri di apartment Krystal sampai ia bisa memutuskan sesuatu.

Biasanya tempat pelariannya adalah rumah Kai. Tetapi, berhubung masalah ini sudah sangat besar dan kemungkinan besar ayahnya akan sangat marah kepadanya, dia berpikir jika lari ke rumah Kai adalah masalah besar. Bisa-bisa menimbulkan keributan besar di sana. Jadi, mau tidak mau Sehun lari ke apartment Krystal sampai ia menemukan penyelesaian masalah. Ia kembali melihat hp-nya. Menunggu balasan dari Kai.

Tring!

Sebuah pesan masuk dan itu dari Kai. Segera saja Sehun membukanya.

Apa kau yakin dengan yang kau lakukan? Bukankah itu namanya lari dari masalah?

Sehun segera menjawab pesan Kai,

Iya, kau benar. Tapi aku tidak punya pilihan lain. Tinggal disana sama saja memasukan diriku ke dalam penjara.

Terserah dirimu saja. Baiklah, aku akan melakukannya.

“Sedang menghubungi siapa?”

Sehun tersentak hebat ketika menyadari Krystal sudah ada dibelakangnya. “Ah?” Tanyanya masih syok.

Krystal menatap Sehun curiga, “Kau sedang apa?”

“Sedang mengurus sesuatu.” Jawab Sehun pendek. “Kukira kau sudah tidur.” Karena Sehun memaksa untuk tinggal di apartment Krystal, maka Krystal memaksa Sehun untuk tidur di sofa. Secara kamar yang dimiliki Krystal hanya satu.

“Aku memang sudah tidur. Kemudian aku terbangun karena ingin buang air kecil.” Krystal tersenyum pendek dan melangkahkan kakinya ke kamar mandi.

Setelah Krystal menghilang dari balik pintu kamar mandi, Sehun diam-diam kembali melihat hp-nya. Sebuah pesan masuk lagi, dan masih dari Kai.

            Jangan lupa membayarnya ya!

Sehun mendengus, ia segera membalasnya,

Iya, pelit!

.

.

.

.

Tifanny menuangkan secangkir kopi kepada Siwon. Ia menghela nafas untuk yang kebeberapa kalinya di pagi yang cerah ini. Keadaan di rumah sangat mencekam. Sehun juga tidak pulang kemarin malam.

“Apa kau sudah menyelidiki kemana Sehun pergi?” Tifanny lagi-lagi bertanya kepada Siwon.

Siwon yang masih sibuk dengan tablet-nya menganggukan kepalanya, “Dia tidak ada di rumah Kai ataupun di hotel Seojoon. Dia juga tidak memakai kartu kreditnya kecuali membeli bensin di pom bensin dekat rumah sakit.”

“Adakah yang lebih detail daripada itu? Setidaknya mengatakan jika ia baik-baik saja.”
Siwon menghela nafasnya. Ia meletakan tabletnya dan menatap Tifanny, “Umurnya sudah 23 tahun Tifanny. Dia sudah menyelasaikan kuliah dan sebentar lagi akan di wisuda. Sudah mendapat perkejaan. Dia pasti akan baik-baik saja.”

“Aku tidak mengerti mengapa dirimu sama sekali tidak panik karena dia menghilang.” Kata Tifanny dengan nada sinis.

Siwon kembali menghela nafasnya, “Berhentilah bersikap kekanak-kanakan. Dia sudah besar dan dia akan kembali kepada kita. Aku yakin jika dia menghilang selama satu hari saja. Hari ini dia pasti akan kembali.”

“Aku masih tidak tenang!”

Siwon menyesap kopinya, “Dengar, aku tetap menyuruh orang untuk mencarinya. Aku juga akan terus memantaunya. Tetapi aku harus berangkat kerja. Ada rapat bersama kolegaku, Tuan Kwon mengenai pembangunan hotel terbaru di Bali dan aku harus menghadirinya.”

Tifanny mendelik, “Tidak bisakah kau lupakan pekerjaan mu sebentar dan mengurusi keluargamu? Ini masalah yang lebih penting Siwon-ah!”

“Masalah penting apa? Sehun hanya kabur seperti biasanya. Dan kamu yang baru keluar dari rumah sakit karena stress. Seojoon yang tiba-tiba muncul tapi aku yakin dia tidak berani macam-macam ke kita. Tidak ada masalah yang penting. Aku yakin kau bisa mengurusnya.” Siwon segera mengurusi barang-barangnya. Memasukan tablet-nya ke dalam tasnya.

Tifanny menunduk. Dia merasa ingin menangis. “Uhm… Pergilah!” Katanya dengan suara yang diusahakan ceria. “Pergilah!”

Siwon menghampiri Tifanny, “Aku akan pulang lusa.” Mengecup singkat pipi Tifanny dan melangkah keluar dari dapur.

Hiks!

Hiks!

Bersamaan dengan itu, air mata Tifanny mengalir.

.

.

.

.

Sehun masih sibuk mengunyah sarapannya, tetapi matanya tidak lepas dari handphone-nya.

“Kau terlihat sangat sibuk.” Gumam Krystal sambil menyesap tehnya.

Sehun menoleh ke arah Krystal, “Mungkin.” Ia kemudian menghentikan kegiatan makannya dan melihat ke arah Krystal, “Ada sesuatu yang ingin ku bicarakan.”

Melihat sikap Sehun yang sangat gugup membuat Krystal juga ikutan gugup. Ia pun menganggukan kepalanya perlahan.

“Aku…” Sehun diam sejenak. Menghela nafas. “Aku akan pindah ke sebuah apartment. Baru saja aku rencanakan, bukan, maksudku aku merencanakannya tadi malam dan sudah mendapatkan apartment yang bagus dengan harga yang terjangkau, juga dekat dengan kantorku. Oh, apakah aku lupa bilang kepada mu jika aku diterima disuatu biro hukum? Jadi, kurasa mulai dari sekarang aku akan tinggal di apartment.”

Apartment?” Krystal hanya bisa menatap Sehun, “Maksudku tidak tinggal lagi dengan orangtua mu?”
Sehun menganggukan kepalanya.
Terdengar helaan nafas dari Krystal, “Bukannya itu artinya kau melarikan diri dari sebuah masalah? Masalah dengan orangtuamu belum selesai tetapi dirimu sudah memutuskan berpisah dari mereka?”
Sehun terlihat berpikir, “Kau benar.” Akunya. “Aku memang selalu kabur jika bertengkar dengan mereka. Tetapi mengubah seseorang dengan satu malam bukanlah suatu yang mudah. Orangtuaku tetaplah orangtuaku. Aku adalah aku. Kami terbiasa dengan situasi seperti ini, tidak peduli jika Mom akan sangat panik ketika aku menghilang. Ia tetap tidak mengubah kebiasaannya untuk terus menahan pendapatnya hingga aku lelah dan memutuskan untuk kabur.”

“Tetapi ini bukanlah sesuatu yang dapat dibenarkan, kabur dari sebuah masalah.”

“Okay, bagaimana jika seperti ini, aku akan menyelesaikan masalah denganku dengan orangtuaku tetapi tetap tinggal di apartment?”

Krystal akhirnya mengangukan kepalanya, “Baiklah. Itu adalah ide yang bagus.”

Krystal teringat sesuatu, “Tapi kau harus mengatakannya kepada orangtuamu.”

“Apa?!”

“Iya, maksudku memberi tahu orangtuamu mengenai dirimu yang akan pindah ke apartment.” Krystal tiba-tiba mengkerutkan keningnya, “Kau tidak berpikir jika kau pindah tanpa memberi tahu mereka bukan?”

Sehun mendengus, “Memberi tahu mereka adalah ide yang sangat buruk.”

“Sehun…” Baiklah, kali ini Krystal benar-benar menghentikan kegiatan sarapannya  dan menatap ke Sehun, “Bagaimana bisa kau tidak memberi tahu mereka?”

“Tentu saja bisa!”

Krystal berkacak pinggang, “Sesuatu yang buruk dimulai dari sebuah prasangka yang juga buruk. Kau sudah berpikir yang buruk-buruk mengenai kedua orangtua mu. Bagaimana bisa mereka bisa mempercayai mu jika kau juga tidak mempercayai mereka? Bicaralah baik-baik dengan mereka. Katakan jika kau harus pindah ke sana untuk memudahkan pekerjaan mu. Mereka pasti akan mengerti, walaupun tidak pada hari itu juga.”

Sehun terdiam mendengar penjelasan Krystal. Dalam hati Sehun mengakui jika Krystal benar. Ia kembali mendengus, “Baiklah. Aku akan mengatakan pada orangtua ku.” Sehun kemudian berdehem, “Aku akan pulang sekarang.”

“Maksudmu? Tunggu, kau tidak marah kepadaku bukan?” Krystal menghampiri Sehun. Raut wajahnya terlihat khawatir.
Sehun menggeleng, “Tentu saja tidak.” Ia kemudian tersenyum, “Aku benar-benar akan pulang. Kemudian memberi tahu ibuku mengenai hal ini.”

Krystal tetap diam. Bingung ingin berbicara apa, “Aku tidak mengerti dirimu sama sekali.”
Sehun mengangkat kedua bahunya, “Lebih cepat lebih baik. Pemilik apartment menunggu kepastian ku siang ini.   Aku memberi orangtuaku, ke pemilik apartment, dan kita bisa menghias apartment.”

“Apa?” Nada suara Krystal tambah bingung. “Apa-Astaga! Aku sama sekali tidak mengerti dirimu!”

Sehun tersenyum licik, “Bersiaplah jatuh ke dalam pesonaku yang itu Nyonya Oh!”
Tap!

Krystal segera memukul bahu Sehun. Pipinya bersemu merah. Ini memalukan. Tetapi, ini juga membuat dirinya bahagia.

.TBC.

 

 

 

 

 

 

 

 

State of Grace (Chapter 18)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Sehun kembali tersenyum. Tidak pernah lelah melihat Krystal yang sedari tadi sibuk memasak makanan untuknya. Perempuan di depannya sibuk ke kanan dan ke kiri. Memotong beberapa sayuran. Mencicipi setiap masakannya. Sebelum akhirnya meletakan makanannya ke meja makan, dimana Sehun dengan setia menunggunya.

Sehun mengambil sebuah sumpit. Ia menunggu Krystal yang sedang mengambilkan nasi untuknya, “Aku sudah tidak sabar untuk menghabiskannya…”

Jantung Krystal berdetak lebih cepat mendengar kalimat yang dilontarkan Sehun. Ia berdehem kemudiam memberi sebuah mangkuk nasi ke Sehun.

“Tentu saja ini pasti sempurna. Yang membuatnya saja sudah sempurna…”

“Cepat habiskan sebelum dingin!” Kata Krystal dengan nada sedikit tinggi. Ia tidak marah. Hanya saja… Hanya saja dia berharap Sehun bisa menghentikan semua gombalannya dan membiarkan jantungnya kembali tenang.

“Yak, kenapa tiba-tiba marah kepadaku? Lagipula aku tidak memakannya karena masih sangat panas!”

Krystal menatap tajam Sehun. Tidak terima jika perkataan Sehun tadi hanya sebuah selingan untuk menunggu makanan menjadi dingin. Dengan cepat Krystal mengambil sumpit dan memakan telur dadarnya, sekedar ingin mebuktikan ucapan Sehun.

“Hey, kau menghabiskan seluruh telur dadarnya!” Pekik Sehun menunjuk piring kosong yang tadinya berisi telur dadar.

Krystal yang sibuk mengunyah makanan tersadar, “Aku… Aku akan membuatkannya lagi. Tenang saja!” Krystal segera bangkit dan berjalan kembali menuju dapur. Menyalakan kompor, menuangkan sedikit minyak ke wajan penggorengan, dan mengambil telur sisa tadi ia memasak.

Hug!

Krystal tersentak ketika sebuah tangan melingkar di pinggangnya. “Sehun…” Kata Krystal tercekat.

“Hmmm…” Sehun memejamkan matanya. Dagunya ia taruh di bahu Krystal.

“Aku tidak bisa memasak jika kau seperti ini….” Krystal bergerak ke samping kanan dan kiri. Berusaha melepaskan dirinya dari Sehun.

Tangan Sehun dengan pelan mengambil telur yang ada di tangan Krystal, kemudian membukanya dan menaruh telur tersebut ke wajan penggorengan. Masih dengan posisi yang sama, tangan kananannya menyentuh tangan kanan Krystal yang memegang sumpit, mengangkat tangan kanan Krystal menuju wajan penggorengan, “Bagaimana? Kau masih belum bisa memasak jika aku memelukmu dari belakang?”

Krystal hanya diam tidak bisa beraksi. Menggelengkan kepala seperti orang bodoh karena perlakuan Sehun. Dengan diam, Krystal memasak telur dadar. Dengan posisi yang masih sama. Tidak beberapa lama, tangan Krystal terulur, ingin mengambil piring yang masih berada di rak pencucian piring.

“Ini…” Tangan kekar Sehun dengan sigap mengambil piring bewarna putih duluan. Memberinya kepada Krystal.

Untuk kedua kalinya, Krystal tidak berkomentar apa-apa dan hanya mengangguk. Ia mematikan kompor dan menaruh telur dadar di piring yang telah diambilkan oleh Sehun. Pelukan Sehun terasa melonggar, Krystal berbalik menghadap Sehun.

Chu!

Dengan lembut dan penuh penekanan, Sehun mencium bibir Krystal. Lagi-lagi Krystal tidak bisa melakukan apa-apa selain mengikuti alur yang Sehun buat. “Aku mencintai mu…” Ucap Sehun ketika ia melepaskan tautan bibirnya dengan Krystal.

Krystal hanya tersenyum lembut, Aku juga… Katanya dalam hati.

.

.

.

.

Donghae menatap perempuan di depannya dengan raut bingung, “Apakah saya mengenal Anda?”

Perempuan tadi juga menatap Donghae di raut bingung, “Tidak sepertinya. Saya Wendy Son.” Wendy membungkukan badannya.

Wendy Son?! Mantan pacaranya Sehun?! “Ah, sepertinya saya pernah mendengar tentang Anda. Saya Lee Donghae, dokter yang menangani Tifanny.” Donghae membalas bungkukan badan Wendy. “Mari saya antarkan ke kamar Tifanny…” Lanjut Donghae dan Wendy dari belakang mengikutinya.

Sebenarnya Donghae bukanlah seorang yang terlalu perduli dengan setiap orang yang datang menjenguk pasiennya. Tetapi perempuan yang mengikutinya dari belakang berbeda. Dia membawa sebuket bunga yang sangat besar. Bajunya juga sangat rapi, seperti ingin makan malam dengan orang penting daripada menjenguk orang sakit. Yang terakhir adalah permpuan tersebut mencari Tifanny, dimana ia menanyakan ke perawat baru yang tidak mengerti cara mengoperasikan komputer rumah sakit, dan perawat tersebut menuntun Wendy ke Donghae dimana dia langsung menyemburkan pertanyaan yang sama dengan percaya diri dan tanpa rasa malu. Akhirnya adalah reaksi Donghae, “Apakah saya mengenal Anda?”. Bukan bermaksud apa-apa, hanya aneh saja ada orang yang ingin menjenguk Tifanny tetapi Donghae tidak mengenalnya.

Cklek!

Donghae membukakan pintu kamar Tifanny. Wendy mengucapkan terimakasih kepada Donghae.

“Wendy-ah?! Kau menjenguk bibi?” Suara Tiffany terdengar riang dan antusias membuat Donghae yang tadi langsung ingin meninggalkan mereka mengurungkan niatnya.

“Oh, bibi… Apakah bibi baik-baik saja?” Wendy meletakan buket bunga di atas meja yang tidak terlalu jauh dari sofa. Kemudian ia berjalan ke arah Tifanny dan memeluknya.

Tiffany dengan senang membalas pelukan Wendy, “Iya, bibi baik-baik saja…. Sebenarnya sudah lebih baik…”

“Bibi membuatku sangat khawatir…”
Tiffany hanya bisa tertawa kecil dan melepaskan pelukan Wendy. Matanya kemudian menatap Donghae, “Wendy sayang, apakah kau sudah berkenalan dengan Dokter Lee Donghae?”

Donghae tersenyum ke arah Wendy, “Sudah. Tadi kami sudah berkenalan.”

Tiffany menganggukan kepalanya sambil tersenyum, “Tapi tidak ada salahnya jika aku mengenalkan kalian untuk kedua kalinya, kan?”

Donghae dan Wendy hanya bisa tertawa mendengar perkataan Tiffany.

“Perkenalkan ini Lee Donghae. Dokter terbaik pada bidang syaraf di Korea Selatan dan juga Paman Sehun.”

Wendy kembali membungkukan badannya dengan perasaan terkejut. Paman Sehun? Wendy selalu pikir jika Kang Seulong-ayahnya Seulgi adalah satu-satunya Paman Sehun.

“Dan Donghae, perkenalkan ini Wendy Son. Anak dari Ran Miran dan juga kekasihnya Sehun.”

Mata Donghae langsung terbelak. Tetapi cepat-cepat ia membungkukan badannya. Bukankah kekasih Sehun adalah Krystal Jung dan Wendy Son adalah mantan Sehun? Donghae pun kemudian berdehem, “Kurasa aku akan memberikan waktu untuk kalian berdua…” Kemudian Donghae langsung meninggalkan kamar Tiffany.

.

.

.

.

Donghae tidak bisa berpikir tenang selama sisa waktu pekerjaannya. Ia ingin sekali tetap di kamar Tiffany dan mendengarkan baik-baik apa yang Tiffany dan Wendy bicarakan. Semoga pikirannya tidak menjadi kenyataan. Apa ia harus mengundang Yoonah kemari agar Yoonah bisa ikut berbicara dengan Tiffany dan Wendy? Donghae yang hanya diam di ruang kerjanya langsung menggelengkan kepalanya. Ide buruk. Siwon akan kemari. Siwon sendiri yang berkata seperti itu jika hari ini, walaupun belum tahu jam berapa, ia akan kemari. Bagaimana jika Siwon datang ketika Yoonah sedang asyik-asyikanya mengobrol dengan Tiffany? Ia tidak ingin membuka luka Yoonah kembali. Wanita itu sudah bahagia.

Tok! Tok! Tok!

Donghae langsung terkesiap keras ketika seorang mengetuk pintunya. Ia berdehem, “Masuk!” Titahnya.

Seorang perawat ber-tag name Park Inha masuk, “Maaf menganggu Anda, Dokter Donghae. Ini sudah waktunya pengecheckan pasien Tiffany sekaligus pemberian obatnya.”

Donghae melihat jam yang terletak di ruangan kerjanya dan tersadar. Sudah satu setengah jam dia melamun di ruangan kerjanya. Ia kembali menatap perawat, “Terimakasih.”

Perawat tersebut membungkukan badannya sebelum menutup pintu ruangan kerja Donghae. Donghae bangun dari tempat duduknya dan menghela nafas. Saatnya meinggalkan masalah pribadinya.

.

.

.

.

Bukan sekali Wendy dibuat terkejut oleh fakta baru. Selama hampir dua jam disini, ia banyak dikejutkan oleh beberapa fakta baru.   Seperti Tiffany yang sudah mengetahui hubungan Sehun-Krystal. Juga, ucapan dari Tiffany yang benar-benar melambungkan harapannya.

“Apapun yang terjadi bibi akan mendukung dirimu dan Sehun.”

“Bibi….” Wendy menatap Tiffany tidak percaya, “Apa bibi yakin dengan apa yang bibi ucapkan?”

Mata Tiffany menerawang ke langit biru, tetapi suaranya terdengar yakin, “Aku yakin jika hanya dirimulah yang cocok buat Sehun.”

“Bibi….” Lagi-lagi, hanya itu yang bisa Wendy katakan.

“Kau tenang saja, Wendy-ah. Bibi akan selalu berada di samping mu. Mendukung hubungan kalian.” Kali ini, Tiffany menatap Wendy dan mengulum sebuah senyuman.

Senyuman Wendy mulai merekah, “Terimakasih bibi. Ini sangat berharga buatku…”

“Akulah yang seharusnya berterimakasih kepada mu.”

Wendy kembali terdiam. Bingung dengan perkataan Tiffany. Jika boleh jujur, semua yang Tiffany katakan membuat ia kebingungan. Terlalu abstrak. Acak. Penuh kejutan. Twisted. Tapi biarkanlah. Ini sebanding dengan apa yang Wendy harapkan.

Cklek!

Pintu kamar Tiffany terbuka. Dokter Donghae masuk dengan tenang. “Apa aku menganggu acara kalian?”

Wendy dan Tiffany sama-sama menggeleng.

“Baiklah. Aku hanya ingin melakukan pengecekan rutin dan memberi Tiffany,” Donghae terdiam sebentar, “Maksudku pasien Tiffany obat.”

Wendy hanya mengangguk. Handphone-nya yang tiba-tiba berdering menyentekan Wendy. Ia segera membuka hp-nya dan membaca sebuah pesan dari ibunya. Sebuah dengusan langsung terdengar.

“Bibi maafkan aku…” Kata Wendy lembut. “Tapi aku harus pergi sekarang. Oemma mengajak ku makan.”

Tiffany mengangguk lemah, “Titipkan salamku kepada Oemma-mu ya?”

Wendy mengangguk. Ia segera bangkit dari tempat tidurnya dan mengecup pipi kanan Tiffany, menyapa Donghae sejenak, dan menutup pintu ruangan ketika ia keluar.

Donghae menghela nafasnya, sedikit tersenyum kepada Tiffany. Ia berjalan ke arah Tiffany. Dia harus bersikap professional. Harus!

.TBC.

State of Grace (Chapter 15)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

“Maaf ini semua salahku.” Wendy menundukkan kepalanya. Tidak berani menatap orang di depannya.

Sehun mendengus, “Tentu ini salahmu!”

“Sehun-ah, aku ingin memberi tahu lebih awal-“
“Memberi tahu lebih awal?” Sehun menatap jengah Wendy. Kekesalan mulai terpancar dari wajahnya, “Wendy… Astaga!!! Itu bukan penyelesaian masalah! Kau jelas-jelas selingkuh di belakang ku dan bilang jika kau akan memberi tahu perselingkuhanmu lebih awal?”

“Bukan.” Wendy mulai menatap Sehun. Nafasnya tercekat, tetapi dengan pelan-pelan, sebuah kalimat terluncur dari bibir tipisnya, “Aku ingin memberi tahu mu jika hubungan kita sebaiknya tidak dilanjutkan.”

Sehun terdiam cukup lama. Sebuah kalimat yang tidak pernah disangkanya. Setelah diam beberapa detik, Sehun tersenyum sinis. “Tidak kusangka….” Ia kemudian menatap Wendy, “Tapi apalagi yang bisa kulakukan? Menahanmu? Lakukanlah terserah dirimu… Aku juga tidak ingin bersama dirimu lagi!”

Deg!

Wendy langsung membuka matanya. Ia meletakan tangannya di atas dada, merasakan jantungnya yang masih berdetak kencang. Kenapa dia harus bermimpi hal itu?

Tring~

Wendy kembali tersentak ketika hp-nya berbunyi. Merasa bodoh karena hal itu, ia mengambil handphone-nya dengan merengut.

Hari ini narasumber kita datang. Tolong wawancara dia. Aku telah mengirimkan email mengenai dirinya.

“Astaga… Di hari minggu yang cerah ini?” Wendy menatap malas hp-nya. Dengan tenang, ia kembali menarik selimut meliputi tubuhnya dan kembali terlelap.

.

.

.

.

“Ini? Atau ini?”
“Kau cantik dengan apapun yang kau pakai…” Amber kembali menatap malas Krystal. “Dan berhenti mengeluarkan semua baju dari lemari mu!”

Krystal teriak frustasi. “Aku harus menemukan baju yang cantik. Ini adalah makan siang ku bersama teman-teman Sehun.”

“Mereka hanya teman-teman Sehun Soojung-ah.”
“Tetap saja…”

Tangan Krystal masih sibuk memilih-milih baju dari lemarinya. Sedangkan Amber kembali menatap handphone-nya.

“Apa yang harus kupilih?” Tanya Krystal lebih ke dirinya.

“Amber! Menurutmu apakah aku cantik menggunakan warna pink?”

“Apa?!” Amber langsung menatap Krystal dengan tatapan tidak percaya. “Sejak kapan kau suka menggunakan warna pink?”

Krystal mengangkat kedua bahunya, “Hanya mencoba hal baru. Ayolah…. Bantu aku memilih bajunya…”

Amber mendecak sebal tetapi ia bangkit dari tempat tidur Krystal. Berjalan ke arah lemari, “Kurasa jangan memakai hiasan di rambutmu karena itu akan membuat dirimu sangat manis. Kau harus kelihatan cantik. Jadi…. Bagaimana ini?” Amber memperlihatkan sebuah blouse bewarna putih, “Tidak. Ini terlalu simple…” Lanjut Amber dengan sendirinya, “Ini? Ini?” Amber ikut-ikutan mengeluarkan baju seperti Krystal, “Bagaimana dengan yang ini?” Sebuah kemeja bewarna biru tersodorkan ke depan Krystal.

“Jangan!” Kata Amber lagi, mendahului Krystal yang baru saja ingin berbicara. “Atau kau memakai kaus oblong saja?” Amber terlihat berpikir keras, kemudian menghela nafas. “Kau saja yang pilih. Aku lelah.”
“Yak!” Tangan kanan Krystal dengan cepat memukul bahu Amber.

.

.

.

Slurp~

Sehun mendesah lega ketika hot chocolate melewati tenggorokannya. Mengusir rasa dingin yang dari tadi ia rasakan. Sehun menoleh ke sebelah kiri, dan ia tersenyum lebar melihat Krystal yang sibuk tertawa bersama Seulgi. Agak kesal memang karena Krystal lebih banyak mengobrol dengan teman-temannya, tetapi ia tidak dapat memungkiri, senyuman dan tawa gadis itu menghilangkan segalanya.

“Oh Sehun…”

“Hm…” Respon Sehun pendek. Karena ia tahu siapa yang memanggilnya-Kai.

“Yak! Bocah busuk!” Kai memukul kepala Sehun. Membuat Sehun meringis, “Cepat bantu kami mengambil bahan makanan untuk makan malam!”

“Tidak usah memukul kepalaku!” Desis Sehun geram. Ia segera bangkit, mengikuti arah Kai pergi.

Dilain pihak, Krystal dan Seulgi masih berbicara tentang melukis. Terlihat, mereka nyaman dengan lawan bicara mereka.

“Benarkah?” Tanya Seulgi antusias. “Wow! Kau seharusnya mengikuti lomba melukis internasional. Aku yakin kau akan menang.”
Krystal tertawa kecil, “Kau terlalu berlebihan Seulgi-yah. Lukisanmu itu sangat bagus. Apalagi yang ….. itu sangat menakjubkan!”
“Dan lukisan abstrak-mu juga sangat-sangat menakjubkan! Ah, pokoknya aku yakin dirimu pasti akan menang!”

Krystal dan Seulgi kemudian saling diam. Bingung ingin berbicara apa lagi.

“Bagaimana jika besok aku datang ke rumahmu? Kau tau… Kita bisa saling berbagi pengalaman tentang melukis.”

“Seulgi-yah..” Krystal menatap Seulgi dengan tatapan yang hampir tidak percaya.

“Jika kau mau.” Lanjut Seulgi dengan tersenyum lebar. “Atau jika dirimu tidak sabar kita bisa memulai malam ini. Dengan dirimu yang menginap di rumahku terlebih dahulu. Untuk baju, tenang saja, kau bisa meminjam baju ku dulu. Paginya kita akan berangkat kerumah mu. Bagaimana?” Kedua alis Seulgi terangkat. Senyum jahil tertampil di wajahnya.

“Seulgi-yah…” Kali ini, tawa Krystal kembali meledak. Ia kalah menghadapi Seulgi yang orangnya menggampangkan segala hal. Berbeda dengan dirinya. Juga berbeda dengan Sehun, dimana dia baru menyadari hal ini ketika berbincang dengan Seulgi.

Seulgi juga ikut tertawa. Menurutnya, Krystal memiliki tampang dingin seperti sepupunya-Sehun yang membuatnya sedikit…. Tidak ingin berbicara padanya karena takut akan seperti sepupunya yang sangat irit berbicara. Tetapi, ketika berbicara dengan Krystal, gadis ini membalasnya. Bahkan Krystal orang yang mudah hanyut dalam pembicaraan.

“Krystal!”
Seulgi dan Krystal tersentak ketika suara Sehun menginterupsi. Entah dari kapan Sehun berada di depan mereka.

“Aku butuh berbicara dengan Krystal.” Tanga Sehun melingkar di pergelangan tangan Krystal. Sebelum Seulgi merespon, ia sudah menarik Krystal menjauh dari Seulgi

.

.

.

Mereka masih saling diam- Krystal dan Sehun. Krystal sendiri bingung ingin berbicara apa ke Sehun. Laki-laki disampingnya ini terkesan menutupi sesuatu. Tegang bercampur cemas terlihat di wajahnya. Sayangnya, setiap Krystal ingin bertanya Sehun hanya menjawab ‘Jangan khawatirkan aku,’; atau ‘Tidak ada apa-apa. Aku hanya harus pulang cepat.’.

Dalam keheningan mereka, mobil sudah memasuki jalan besar Seoul. Memotong ke segala arah untuk mencapai tujuan. Alis Krystal sedikit bertaut ketika mobil Sehun melewati f(x).

Krystal menoleh, ingin bertanya. Tetapi kembali diam ketika melihat Sehun yang sedikit panik.

….. (Mobil berhenti).

“Aku akan keluar sebentar.” Sehun segera membuka seatbelt.

Grab!

Tangan Krystal menahan tangan Sehun. Krystal tersenyum lembut, “Aku akan berada di sini.”

Sehun bernafas lega untuk pertama kalinya sejak ia menerima telepon tersebut. Nada suara Krystal begitu lembut. Juga makna dari katanya yang memiliki arti lebih-baginya. Sebuah senyuman terbentuk dari bibirnya. Sehun mengangguk dan keluar dari mobil.

.

.

.

.

.

Mata Krystal sedari tadi terus melihat gerak-gerik Sehun. Sehun rupanya bertemu dengan laki-laki yang ia temui di café ketika terakhir kali dia ke sana. Kalau tidak salah nama laki-laki ini adalah Seojoon. Mereka sedang berbicara di trotoar jalan depan sebuah hotel. Sedikit tegang karena sepertinya mereka membicarakan suatu yang sangat serius. Seojoon lebih tenang dari Sehun. Sehun seperti terburu-buru, bukan! Lebih benar dikatakan ia menuntut sesuatu dari Seojoon.

Sehun dan Seojoon terus berbicara hingga ada orang yang menghampiri mereka. Seketika, Krystal langsung membulatkan matanya. Tifanny Sangjanim. Ibu dari Sehun. Wanita itu terlihat sangat tidak baik. Ia benar-benar marah. Langsung berdiri di tengah-tengah mereka.

Keadaanpun menjadi sangat tidak baik. Sehun berubah menjadi emosi. Krystal? Dia hanya bisa menyaksikan semua ini dari balik jendela mobil. Tidak mungkin ia turun. Pasti hal ini akan menambah sebuah masalah. Krystal hanya bisa melihat tanpa membantu sedikitpun.

Tes!

Air mata Krystal menetas dikarenakan hal tersebut.

.

.

.

.

.

Seojoon merasa kepala berkedut. Apakah ia salah memberi tahu Sehun jika ia ingin kembali ke Amerika? Apakah salah jika ia memberi tahu berita ini kepada adik kandungnya sendiri?

Yang jelas, salah atau tidak sepertinya ibunya menganggap hal ini salah.   Jelas terlihat bagaimaan perdebatan panas antara Sehun dan ibunya.

Mommy tidak pernah sudi sampai kapanpun!” Teriak Tifanny. “Jangan pernah dekat lagi dengan dia!”

Seojoon tersentak. Bahkan ibunya tidak memanggil namanya

“Dia?” Sehun sekarang berteriak, “Dia itu punya nama! Bagaimana Mommy tidak pernah memanggil namanya?!”
Sudah! Teriak Seojoon dalam hati. Jangan mempertanyakan hal yang sudah jelas.

Tifanny mendengus, “Suatu saat dirimu bersyukur karena telah berjauhan dari dia!” Ia menatap Seojoon tajam sebelum kembali menatap Sehun, “Ayo kita pulang! Mom akan pastikan dirimu pulang! Jadi kita akan pulang bersama!” Tifanny berbalik, bukan ke mobilnya melainkan ke mobil Sehun.

Melihat hal tersebut Sehun langsung menahan ibunya. Wajahnya terlihat sangat panik. Seperti tidak ingin ibunya berjalan menuju mobilnya.

Mom…” Panggil Sehun kepada ibunya yang terus berusaha jalan menuju mobilnya.

Seojoon membuang nafas. Tangannya terulur menyentuh tangan ibunya setelah bertahun-tahun lamanya.

“Lepaskan Sehun, dia tidak bersalah!” Kata Seojoon dalam.

Tifanny menatap Seojoon dengan sangat marah, “Lepaskan Sehun?!” Ulang Tifanny dengan nada suara mengejek. Ia kemudian tertawa kencang, “Jadi sekarang dirimu melindunginya?!” Sekarang, posisi Tifanny benar-benar berbalik,badannya benar-benar menghadap Seojoon.

Seojoon kembali menghela nafas, “Dia adalah adik ku.”

Plak!

Satu tamparan berhasil mendarat di pipi Seojoon, “Kau tak pantas bilang itu kepada siapapun!” Desis Tifanny tajam. “Tidak setelah perbuatanmu terhadap Jinri.”
“Apa yang terjadi kepada Jinri?” Tanya Sehun tiba-tiba.

Tifanny tersenyum sinis, “Kau tidak tahu yang terjadi? Oh, mungkin ini saatnya dirimu tahu yang terjadi.”
“Hentikan semua ini!” Teriak Seojoon tiba-tiba.
“Lihatlah dia, dia tidak ingin kebenaran terungkap.”

“Aku tidak bersalah!”
“Dengarkan Mommy, dia berada di situ dan hanya melihat Jinri tenggelam. Dia tidak melakukan apapun kecuali menangis!”

Sehun terhuyung ke belakang. Kenyataan pahit ini…

Seojoon berjalan mendakiti Sehun. Berusaha menggapainya.

Tak!

Sehun menepis tangan Seojoon.

“Dengarkan aku terlebih dahulu….” Pinta Seojoon.

“Aku memang melihatnya tenggelam, tapi aku mencoba mencari pertolongan. Aku berteriak meminta tolong. Tidak ada yang datang.” Seojoon menceritakan kejadian terburuknya untuk pertama kalinya kepada adik kandungnya.

“Pembohong!” Teriak Tifanny yang tidak terima, “Itu semua bohong!”
Dengan sigap, Seojoon berbalik ke arah Tifanny, “Aku tidak bohong! Bukankah semua ini adalah salahmu? Membiarkan Jinri bermain tanpa pengawasan sehingga ia jatuh ke kolam?”

Plak!

Lagi-lagi Tifanny menampar Seojoon. “Jangan pernah mengajariku bagaimana cara merawat anak. Aku tahu cara itu.”

Brak~

Tifanny dan Seojoon berbalik karena suara tersebut. Sehun menabrak pintu mobilnya sendiri. Ia terlihat sangat kosong. Dengan sisa tenaga terakhir, Sehun membuka pintu mobilnya. Satu detik lagi Sehun akan jatuh.

“Sehun-ah!”

“Krystal?”
.

.

.

.

.

Krystal tidak dapat menahan dirinya lagi untuk diam. Melihat keadaan Sehun yang sangat shock. Dia bergegas keluar. Segera menahan tubuh Sehun.

“Sehun-ah!”

“Krystal?”

Suara Tifanny membekukan Krystal. Dia hanya dapat melihat Tifanny dengan segenap rasa takut, “Sangjanim…

Tifanny masih terkejut. Tetapi kemudian ia tersenyum sinis. “Ini adalah hal yang paling tidak mungkin terjadi. Mengapa dirimu disini? Apakah….” Tifanny terdiam sejenak. Terlihat takut dengan apa yang ia utarakan, takut akan apa yang ia rasakan benar. “Apakah kau berpacaran dengan Sehun?”

Jari-jemari Krystal mencengkram lengan Sehun. Dia begitu takut dan merasa sangat dipermalukan. Krystal kembali menunduk.
“Ayolah, hanya jawab tidak apakah itu susah?” Tanya Tifanny lagi. Tidak ada jawaban dari Krystal Tifanny menatap Sehun, “Apakah benar dia pacarmu?”

“Iya.”

Pengakuan Sehun membuat Krystal mendongak. Ketika ia mendongak, ia menemukan Tifanny terhuyung ke belakang. Yang pasti badan sangjanim-nya akan membentur aspal jika saja Seojoon tidak menangkapnya.

.TBC.

State of Grace (Chapter 14)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

`Seorang laki-laki menapakan kakinya ke dalam sebuah tempat makan.

“Aku tidak yakin dengan tempat ini. Terlalu sederhana.” Gumamnya pelan. Ia kemudian melangkahkan kakinya. Mencari sebuah tempat duduk ketika matanya menemukan seseorang yang mungkin ia kenali. Dan orang tersebut duduk di seorang wanita yang tidak ia kenali. Aneh. Pikirnya.

Ia mendekat ke arah tempat mereka duduk. Mencoba mencari tahu karena rasa penasaran.

“Yak! Bukan itu maksudku!” Suara yang menyerupai gerutu dari wanita misterius terdengar.

“Katakan saja. Kau pasti akan cemburu.”

Deg! Tidak salah lagi.

“Sehun?” Ucap Seojoon pada akhirnya.

Kedua orang tersebut tersentak dan menatap Seojoon.
Hyung?” Ucap Sehun yang sama-sama tidak percaya dengan orang yang ia tatap.

Wanita di depannya menatap ke arah Sehun bingung. Kemudian menatap kearahnya.
“Oh, aku Oh Seojoon. Senang bertemu dengan Anda.” Seojoon mengambil alih keadaan. Ia mengulurkan tangannya ke Krystal.
Krystal membalas ulurang tangan Seojoon, “Krystal Jung.”

Keadaan tidak membaik. Masing-masing dari mereka terdiam. Masing-masing dari mereka bingung dengan keadaan ini.

“Aku akan mengambil sauce terlebih dahulu.” Krystal akhirnya bangkit dari tempat duduknya. Mencoba memberikan ruang agar keadaan mencair.

Seojoon tertawa kecil ketika Krystal pergi, “Dia sengaja membiarkan kita berdua.”

Sehun mengangguk, “Ya, dia mengambil alih keadaan.”

Seojoon kemudian menarik kursi dan duduk di sebelah Sehun, “Maaf. Kurasa aku muncul diwaktu yang kurang tepat.”

Sehun menggeleng, “Tidak sama sekali tidak.”

“Aku merusak rencamu sepertinya.”
Sehun kembali menggeleng, “Tidak. Aku hanya terkejut dan tidak tahu harus bersikap bagaimana.”

“Kurasa kau belum meberitahukan hal ini kepada dia? Siapa dia? Aku tidak pernah mengenalnya. Ku pikir kau masih berpacaran dengan Wendy.”

“Aku juga mengambil menu.” Krystal datang membawa sauce dan sebuah menu.

“Terimakasih Krystal-ssi. Kurasa aku akan meninggalkan kalian berdua karena sebenarnya aku tidak ingin makan disini, aku ingin take away saja.”
“Oh, baiklah.” Ujar Krystal dengna nada yang masih canggung. Meskipun Seojoon sudah ramah keapadanya.

“Sampai berjumpa lagi.” Ucap Seojoon sekali lagi sebelum dia benar-benar meninggalkan Sehun dan Krystal.

Krystal tersenyum kepada Sehun. Sehun membalasnya. Kemdian mereka kembali melanjutkan makan malam mereka.

.

.

.

.

“Hanya salad?” Wendy menatap protes Oemma-nya. Yang ditatap hanya mengangkat kedua bahunya.

Vegan. Kau tahu ibu sudah menjadi seorang vegetarian.”
“Tapi seharusnya ibu memesan sesuatu yang hidup juga bukan hanya yang tumbuh.” Wendy masih protes. Ia mengangkat tangan kanannya.

“Oh, jangan pesan seafood. Itu menjijikan.”

Wendy menghela nafas mendengar ibunya, “Tenderloin satu.” Ucapnya kepada pelayan. Pelayan tersebut mencatat kemudian pergi.

“Mana ayah?” Tanya Wendy menatap ibunya yang mulai memakan Caesar Salad.

“Pergi ke Minesotta. Urusan kantor tiba-tiba. Akan kembali minggu ini.”
Wendy diam tidak menanggapi. Ia kemudian kembali menatap ibunya, “Ada apa Mom?” Tanyanya menggunakan bahasa inggris. “Kenapa tiba-tiba mengundangku makan malam?”

Dia dan orangtuanya dekat. Hanya saja mereka tidak terbiasa untuk makan malam bersama. Terlalu sibuk dengan urusan mereka masing-masing. Ayahnya yang selalu bolak-balik ke Amerika Serikat-Korea. Ibunya yang selalu pergi untuk menghadiri exhibition dimana-mana. Dan dia yang selalu tidak betah di rumah. Benar-benar bsa dihitung kapan dia dan orangtuanya bisa makan bersama.

“Jangan menggunakan bahasa inggris ketika berbicara dengan ibu!” Gumam Ibu Wendy tajam. Memperingatkan putri semata wayangnya.

Wendy menghela nafasnya, “Maaf. Tapi ada apa?” Tanyanya lagi kali ini menggunakan bahasa Korea.

Ibu Wendy tersenyum. “Kita akan membahas sesuatu Wendy.”

Oh, Wendy tidak menyukai hal ini.

“Apa?” Tanya Wendy masih dengan tersenyum. Sebentar lagi keadaan pasti akan panas. Semoga saja dia tidak membuat kegaduhan di restaurant ini.

“Ibu mendengar jika Mark kembali ke Korea.”
Seketika badan Wendy lemas. Ia menjatuhkan dirinya ke kursi. Menatap ibunya malas, “Hubunganku dengan Mark sudah berakhir.”

“Ibu tahu. Tapi Mark masih menyukai mu.”

Wendy bangkit bersamaan dengan kekesalan yang terbit, “Jangan membahas dia.” Kata Wendy sedikit menahan suaranya. “Ayolah….. Ibu tidak perlu mencampuri masalah ini. Aku bisa mengaturnya.”

Ibu Wendy semakin menatap intents anaknya, “Ibu tahu. Tapi ibu tidak suka dengan pengaturan mu.”

Wendy memutar bola matanya. Kakinya mengetuk-ngetuk lantai kayu restaurant. Berharap bisa pergi meninggalkan ibunya.

“Kau mengejar Sehun dengan cara yang ibu tidak disukai.”
“Hentikan!” Potong Wendy dengan kesal.

“Kau tahu apa yang ibu rasakan ketika Taeyeon bercerita tentang makan siang bersamamu? Itu memalukan.”

“Jadi ibu merasa malu karena hal itu? Itu tidak ada hubungannya dengan masalah yang kita bahas.” Seloroh Wendy yang semakin menahan kekesalannya.
“Oh, tentu saja ada. Kau sangat putus asa mengejar Sehun.”
“Aku tidak putus asa!” Kegeraman sangat terdengar di suara Wendy. “Menjaulah dari masalah ini.” Perintah Wendy kepada ibunya.

“Dengar, jika Sehun masih ingin bersamamu kau pasti tidak repot-repot menempel dengan ibunya.”
Brak!

Wendy memukul meja. Ia menatap ibunya dengan sangat marah, “Sekali lagi akan aku perjelas, menjauhlah dari masalah ini.”
“Tidak. Lakukanlah sesuka mu, anakku sayang. Ibu pasti akan terus mengawasi mu. Jangan sampai Ibu turun tangan terhadap masalah ini.” Ibu Wendy kembali mengeluarkan senyumannya. Tapi Wendy tahu itu merupakan ancaman yang sangat keras.

Wendy menghembuskan nafasnya kasar, “Untung saja ibu hanya memesan sayur-sayuran. Karena aku sama sekali tidak ingin makan.” Dan Wendy langsung pergi meninggalkan ibunya.

Ibunya juga menghembuskan nafasnya kasar. “Dasar keras kepala.” Kemudian kembali melanjutkan makan malamnya.

.

.

.

.

Tadi pagi, Wendy berjanji akan menjauhi tempat ini. Tidak akan mengulangi kejadian tadi malam. Tetapi ia tidak dapat berbohong, lebih baik lari dari kenyataan daripada menghadapinya.

“Berapa kali harus kubilang? Kau itu sudah sangat mabuk!” Seru sang bartender dengan nada suara lelah. Kewalahan menghadapi Wendy.

Wendy menatap sang bartender sinis, “Kenapa memangnya? Apa urusanmu?! Cepat ambil lagi!”

Sang bartender menggelengkan kepalanya. Ia menjauhi Wendy. Tetapi bukan menuruti permintaan Wendy, dia akan menelepon anak bosnya. Melaporkan tentang Wendy. Dia pasti akan dimarahi lagi jika tidak melaporkan. Contohnya saja seperti kejadian kemarin malam.

“Ya, saya Chanhyung.” Chanhyung menyapa anak bosnya dengan formal. Ia mendengar serentetan kata dari anak bosnya. Terdengar pasrah, mengetahui apa yang telah terjadi. “Iya. Saya akan awasi Nona Son. Baik.” Chanhyung menutup telpon dan kembali lagi ke Wendy. Ingin memberikannya segelas air putih.

“Astaga!” Chanhyung terkesiap melihat Wendy yang sekarang telah tertidur pulas. Ia menghela nafas. Bukan berarti masalahnya selesai dengan Wendy yang tidak sadarkan diri. Dia juga harus menjaga Wendy dari tangan-tangan orang berpikiran kotor. Chanhyung keluar dari tempat kerjanya. Hendak membawa Wendy ke ruangan VIP agar perempuan ini bisa tidur nyenyak.

Bugh!

Chanhyung meringis. Seseorang tiba-tiba memukulnya.

“Apa yang kau lakukan? Kau ingin membawa ia kemana?”
Chanhyung masih meringis. Pukulan tadi membuat ia oleng hingga terjerembab ke lantai. Dengan terhuyung, Chanhyung bangkit mencoba membalas. Tapi apa daya, dia kembali mendapat pukulan.

“Cankam kata-kataku. Jangan sekali-kali kau menyentuh dia lagi!”

Chanhyung tidak ingat apa yang terjadi selanjutnya. Yang jelas, ketika ia bangkit, laki-laki yang memukulnya sudah tidak ada. Astaga, apa yang harus ia bilang kepada anak bosnya?

.

.

.

.

Keeseokan paginya,

Wendy memasuki rumahnya dengan hati-hati. Pelan-pelan, ia melangkahkan kakinya ke kamarnya.

Cklek~

“AAAH!!!” Teriak Wendy histeris melihat wanita yang berada di kamarnya. “Oemma! Astaga!” Jantungnya berdetak sangat kencang.   Ia menatap Oemma-nya dengan tatapan horror.
Oemma tersenyum sinis, “Dua hari berturut-turut tidak pulang ke rumah! Taehyun baru saja melaporkan jika dua hari ini kau selalu datang ke club-nya!”

Kepala Wendy yang masih pusing akibat pengaruh alcohol semakin bertambah pusing, “Oooh, astaga…. Izinkan Wendy untuk mandi terlebih dahulu. Atau setidaknya berganti baju. Kepala Wendy masih pusing.”
“Itu karena dirimu terlalu banyak minum alcohol! Kemana saja dirimu?! Pergi bersama siapa?! Menginap di rumah siapa?! Apakah dirimu bersama orang baru dua hari ini?!”
Wendy menatap Oemma-nya dengan jengah, “Keluarlah terlebih dahulu…” Pintanya dengan nada merengek.

“Ini tidak bisa dibiarkan!” Lanjut Oemma. “Bagaiaman jika Appa-mu tahu?! Dia pasti akan memarahi Oemma! Apa karena perdebatan kita kemarin malam?!   Cih, kenapa kekanakan sekali!”
“Ouuh.. Oemma! Keluarlah terlebih dahulu!”
“Apa susahnya menjawab pertanyaan Oemma? Hanya satu pertanyaan saja tidak bisa dijawab! Hanya pertanyaan sama siapa dirimu tidak bisa di jawab! Bagaimana Oemma bisa membiarkan mu! Baga-“

“Mark!” Teriak Wendy frustasi.

Oemma menghentikan rentetan kalimat. Menatap Wendy tidak percaya, “Mark? Kau bersama Mark dua hari ini?” Nada heran sekaligus penasaran tertera di kalimat tersebut.

Wendy menghembuskan nafasnya. Tidak ada yang bisa ia lakukan lagi kecuali berkata jujur. “Iya. Mark.”

“Mark Tuan?” Tanya ibu Wendy dengan nafas tertahan.

Lagi-lagi Wendy hanya mengangguk perlahan.

.

.

.

.

Tangan Mark terulur mengambil sebuah remote tv. Hari yang melelahkan. Seharian ini Mark mengurus surat izin tinggal disini bersama ibunya. Membuat ia harus meninggalkan Wendy di pagi buta. Senyuman Mark terukir mengingat Wendy.

Setidaknya Wendy mengucapkan terimakasih kepadanya. Gadis itu juga tidak menunjukan permusuhan kepadanya. Tidak seperti hubungan mantan pacar pada umumnya. Hanya satu yang menjadi permasalahan, Wendy kembali mengharapkan Sehun.

Sehun…

Oh Sehun…

Mark tidak pernah bertemu dengan Sehun secara langsung. Ia hanya pernah melihat Sehun sekali. Saat-saat moment terbahagianya. Karena saat itu Wendy lebih memilih dirinya daripada Sehun. Saat itu juga, ia merasa yakin jika Wendy tidak akan memikirkan Sehun lagi.

Setidaknya itu yang Mark pikirkan….

.TBC.

UAAAHH~  Rough October guys!  Huffhhh #lapkeringatdulu Maaf ya untuk update sedikit di bulan Oktber, hanya satu…  Untuk lanjutan ini akan saya post di minggu-minggu pertama bulan November…  Dan untuk Filpped… Hehehe, di tunggu aja ya…  Di usahain secepatnya #jalanpikiranbuntu…

Terimakasih yang sudah membaca fanfiction saya ^^

State of Grace (Chapter 13)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Krystal tersentak melihat Wendy sedang di depan gallery. Dia menelan ludahnya, berharap ini bukan dari dampak yang ia ucapkan tadi pagi.

“Ah!” Krystal menahan nyeri ketika Wendy mencengkram erat tangannya. Ia kemudian menarik Krystal kasar pergi menjauhi gallery.

“Yak!” Krystal berusaha menarik tangannya dari cengkraman Wendy. Tapi itu tidak melonggarkan cengkraman tangan Wendy, malah semakin mempereratnya. Menariknya semakin menjauh dari gallery. Menuju sebuah pertigaan dan berbelok mengikuti pertigaan tersebut.

“Wendy-ah, lepaskan tanganku!” Teriak Krystal tertahan rasa nyeri. Sungguh, tangannya pasti sudah memerah saat ini.

“Diam!” Teriak Wendy dengan mata yang menatap tajam Krystal. “Diam dan jangan panggil aku seperti itu!” Wendy mendekatkan dirinya ke arah Krystal, menipiskan jarak di antara mereka, “Jangan pernah merasa akrab dengan diriku!” Katanya tajam. Menusuk pendengaran Krystal.

Krystal menghela nafasnya, “Kalau begitu kau harus melepaskan cengkraman tanganmu. Karena aku juga tidak suka diperlakukan semena-mena!” Krsytal kemudian menatap tajam Wendy, “Apa lagi dengan orang yang tidak ku kenal!”

Perkataan Krystal membuat amarah Wendy naik. Dia memundurkan dirinya beebrapa langkah dari Krystal. Menyebabkan tangan Krystal terlepas dari cengkramannya. Menghirup nafas dalam-dalam. Sedalam rasa ingin berbuat kasar terhadap gadis di depannya.

.

.

.

.

Krystal mengambil ancang-ancang berlari ketika Wendy sedang memejamkan matanya. Berjalan mundur pelan-pelan dan-

“Kau gadis menyebalkan!” Hentakan suara Wendy menghentikan langkahnya. Krystal terdiam. Rasa takut tambah menyerang dirinya.

Wendy kembali membuka matanya. Kali ini, terdapat rasa amarah yang membara di matanya, “Kau pikir kau siapa?! Bisa berpacaran dengan Oh Sehun?! Kau bukan siapa-siapa! Kau hanya seorang yang lebih rendah darinya! Seharusnya kau tahu malu!”

Bentakan Wendy di tengah malam yang sunyi, dan pastinya bukan di tempat yang tepat membuat Krystal semakin ciut. Dia tidak menyangka Wendy adalah tipe yang seperti ini, ‘Akan berbuat apa saja demi yang ia inginkan tercapai.

“Wendy-ah..

Krystal langsung mengumpat di dalam hati ketika kata itu terucap. Kenapa ia lagi-lagi mengucapkan kata itu? Entahlah.

Plak!

Satu tamparan dari Wendy berhasil mendarat di pipi Krystal. Krystal meringis, merasakan panas di pipinya.

“Sudah cukup!” Satu suara dari belakang mengangetkan mereka berdua. Oh, tidak…

.

.

.

.

Sehun menatap gallery ibunya dengan tatapan bingung. Sudah tutup? Ia menatap jam tangannya. Jam tujuh malam. Seharusnya gallery ini belum tutup. Apalagi ketika Krystal bilang jika ia akan pulang jam tujuh malam, seharusnya gallery belum tutup.

Sehun terlihat menimang-nimang sesuatu. Kemudian ia menghela nafas. Apa Krystal berbohong padanya? Tidak. Tidak mungkin. Mungkin Krystal juga baru pulang. Kemudian kelaparan sehingga pergi ke sebuah mini-market untuk membeli makanan? Dan Krystal akan meneleponnya setelah sampai di mini-market ?

Jika ia tidak salah mini market terletak tidak jauh dari gallery ibunya. Baiklah. Dia akan berjalan menuju mini market tersebut. Sehun mulai melangkahkan kakinya. Menjauhi gallery ibunya. Berjalan lurus ke sebuah pertigaan besar. Melewati banguna-bangunan lain yang juga sudah tutup. Daerah ini seperti kota mati sebenarnya. Jika sudah malam, tidak terlihat sedikitpun aktivitas.

Dari kejauhan, seperti gema, Sehun mendengar sebuah suara. Lebih mirip bentakan. Ia tertawa kecil. Suara itu, ia mengenalnya. Tapi mana mungkin orang itu berada disini? Untuk apa?

Deg!

Wendy. Suara itu adalah suara Wendy. Apa yang Wendy lakukan disini? Pikirannya mulai bermikiran hal buruk. Terutama hal yang bersangkutan tentang Krystal. ‘Semoga tidak terjadi apa-apa,’ Gumam Sehun di dalam hati.

Ia mempercepat langkahnya, hampir menyerupai lari.

“Sudah cukup!” Teriak Sehun tanpa sadar melihat apa yang baru saja Wendy lakukan kepada Krystal.

.

.

.

.

Wendy dan Krystal tersentak. Wendy segera mundur beberapa langkah. Sedangkan Krystal menatap Sehun terbelak.

Sehun sendiri melangkahkan kakinya maju. Berada di tengah-tengah mereka. Menatap Wendy tajam dan memunggungi Krystal.

“Wendy-ah…” Suara tajam dari Sehun menggetarkan tubuh Wendy dan Krystal. Teramat takut mendengar suara berat itu.

“Jadi ini sifat aslimu yang sebenarnya?! Jadi ini?! Marah-marah tidak jelas! Sebenarnya hal apa yang membuatmu marah?!”

Wendy menundukan pandangannya. Terlalu takut untuk menghadapi Sehun. Sehun selalu lembut kepadanya. Selalu. Tidak pernah marah seperti ini.

Melihat respon Wendy yang hanya diam membuat amarah Sehun naik. Bahu menengang seiring naiknya amarah.

“Sehun-ah…” Suara lembut dari belakangnya membuat Sehun segera menoleh. Tatapannya melunak, menatap lembut Krystal.

Krystal hanya terdiam menahan nangis. Takut dengan apa yang akan Sehun lakukan selanjutnya, “Hentikan semua ini.” Lirih. Suara itu hampir terdengar seperti bisikan. Krystal kali ini kembali berbicara dengan menatap Sehun, “Hentikan semua ini. Kita pergi saja dari sini.”

Sehun menatap gadis di depannya dengan rasa sakit. Dia tahu dia salah. Dia seharusnya bisa bersikap lebih dewasa. Krystal pasti masih syok karena dibentak oleh Wendy. Ditambah lagi oleh dirinya yang diambang batas sabar, yang bisa saja melakukan hal yang tidak –tidak.

Sehun mengenggam tangan Krystal. Berusaha memberi rasa aman. Dia kemudian berbalik menghadap Wendy, “Masalah ini belum selesai.” Setelah menyelesaikan kalimat itu, ia segera menarik tangan Krystal pergi dari hadapan Wendy.

.

.

.

.

Krystal hanya diam ketika Sehun memasukannya ke dalam mobil. Ketika Sehun menjalankan mobilnya, menembus jalanan macet Seoul, Krystal masih diam menatap kosong jalanan. Sekarang, ketika Sehun menghentikan mobilnya di depan Coffe Shop, Krystal masih belum bersuara sedikit pun.

Sehun menghela nafasnya, “Krys…” Panggil Sehun lembut.

Krystal menoleh. Matanya sedikit berair. Seperti…… Seperti sedang menahan tangisan. Merasa tangisannya akan turun Krystal segera mengalihkan pandangannya. “Maaf aku hanya-“

Krystal berhenti berbicara ketika merasa tangan lembut Sehun menyentuh pipnya. Menolehkan wajahnya ke kanan, kearah Sehun sendiri.

“Kau tidak perlu meminta maaf. Seharusnya akulah yang meminta maaf.” Sehun mengelus pipi Krystal, “Maafkan aku Krystal Jung. Karena tidak bersikap dewasa dan terbawa emosi tadi.”

Tangisan Krystal lolos. Krystal berusaha mengalihkan wajahnya, tertahan oleh tangan Sehun.   Dia menatap Sehun.

“Aku minta maaf….” Ucap Sehun sekali lagi dan menarik Krystal kedalam pelukannya.

.

.

.

.

Dentuman musik yang memekakan telinga bagaikan gaung di telinga Wendy. Di tengah hingar bingar ini, Wendy memfokuskan dirinya untuk meminum segelas cairan memabukan. Cairan yang akan membuatnya lupa tentang fakta yang baru saja terjadi.

“Lagi….” Pinta Wendy parau.

Bartender di depannya menatap Wendy dengan tatapan menyipit, “Kurasa Anda sudah cukup mabuk.”

“Mabuk?! Aku tidak mabuk! Aku baru saja meminum beberapa gelas dan kau bilang aku mabuk?! Kau buta yah?” Wendy berteriak-teriak tidak jelas.

Sang bartender hanya bisa mengelengkan kepalanya dan memberi kembali gelas baru. Tentu masih berisi hal yang sama.

Wendy tersenyum riang. Tangannya menjulur ingin mengambil.

Grep!

Sebuah tangan menahan uluran tangan Wendy. Mencengkram tangan Wendy.

“Kau mabuk!” Kata orang yang menahan tangan Wendy.

Si bartender kembali lagi, “Oh, kau mengenalnya?”

Orang tersebut hanya menganggukan kepalanya, “Biar aku yang mengurusinya. Sekaligus bill nya.”

Bartender mengangguk. Segera ke kasir, menghitung minuman yang Wendy minum, dan kembali lagi membawa bill.

Orang tersebut melihat dan langsung mengambil dompetnya untuk mengeluakan secarik uang, “Ambil saja kembaliannya.”

Bartender mengangguk patuh dan menghilang.

Setelah bartender menghilang, orang tersebut duduk di bangku depan Wendy, “Wendy-ah… Hei…..” Ia sedikit menggucangkan tumbuh Wendy agar Wendy sadar.

“Eunggh….” Lenguh Wendy yang jauh dari kata sadar.
“Wendy….” Katanya masih mencoba untuk menyadarkan Wendy.

Perlahan-lahan mata Wendy terbuka. Kemudian senyum merekah, “Sehun-ah…. Sehun-ah kau datang menjemputku? Kenapa mengkhawatirkanku?”

Orang di depan Wendy menghela nafasnya. Ia bukan Sehun. “Iya. Ayo kita pulang.”

Wendy mengangguk patuh. Orang tersebut membatu Wendy bangkit dan berjalan.

“Apakah kau benar-benar mencintai Sehun?” Tanya orang tersebut di sela-sela keluar dari bar di daerah Gangnam.

Wendy menatap orang disampingnya heran, “Kenapa kau bertanya seperti itu Sehun-ah? Apakah kau masih ragu? Baiklah. Ya, aku benar-benar mencintaimu.”

Orang tersebut memejamkan matanya, “Benarkah?” Tanyanya dengan suara serak. “Bagaimana dengan Mark? Apakah kau sudah melupakannya?”

.TBC.

 

 

State of Grace (Chapter 12)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Krek~

Dengan hati-hati Sehun membuka pintu rumahnya. Jika yang Wendy katakan benar, jika ibunya khawatir ia belum pulang ketika sudah melewati jam makan malam. Berarti ibunya belum tidur dan menunggu dirinya pulang. Dan Sehun tidak ingin bertemu dengan ibunya malam ini. Ia lelah dan ingin tidur. Ia tidak ingin berdebat dengan ibunya.

“Sehun-ah itukah dirimu?”

Suara dari dapur membuat rasa frustasi Sehun naik.

“Sehun-ah…” Ibunya memanggil dirinya lagi.

Tifanny tersenyum lebar melihat anak semata wayangnya telah pulang, “Ah, benar itu dirimu. Kau tahu betapa khawatirnya Mom.” Tifanny memeluk Sehun.

Sehun menghela nafasnya dan memeluk ibunya, “Kenapa selalu khawatir kepada diriku?”

“Karena kau adalah anakku satu-satunya.” Tifanny kemudian menambahkan, “Kau sudah makan? Mom membuatkan sup jamur, makanan kesukaanmu.”

Sehun menggeleng, “Aku sangat lelah Mom. Aku hanya ingin tidur.”

“Oh…” Respon Tifanny dengan sedikit rasa kekecewaan di matanya. “Baiklah. Tidurlah yang cukup. Oh, tinggalkan saja barang-barangmu disini. Mom akan menyuruh orang untuk membereskannya.”

Sehun tersenyum melihat sikap ibunya yang sudah seperti biasa, walaupun ia tidak tahu apakah hubungan mereka sudah baik-baik saja. “Uhm…   Selamat malam Mom…”

“Selamat malam Sehun-ah….

.

.

.

.

Pada pagi harinya, Sehun masih merasa lelah. Tapi ia tidak ingin berdiam di rumah. Terutama di hari Minggu yang cerah, ketika ayahnya berada di rumah.

Sehun pamit kepada kedua orangtuanya sebelum ia berangkat kuliah. Ketika ia sedang menunggu untuk bertemu dosen pembimbingnya, pikirannya kembali melayang. Melayang kepada kedua orangtuanya. Ia masih bingung dengan hubungan ia dan orangtuanya. Apakah sudah baikan atau belum? Apakah ibunya sudah melupakan masalah liburan atau belum? Apakah ayahnya sudah berhenti menyalahkan dirinya karena masalah liburan tersebut atau belum? Tapi dia malas bertanya. Dia terlalu malas menanggapi kedua orangtuanya. Sehun menghela nafas.

Sehun berpikir mempunyai keluarga seperti Kai lebih baik. Walaupun Kai anaknya sering bolos kuliah dan tentu saja ia selalu dimarahi oleh orangtuanya, terutama ibunya, tetapi keluarga Kai adalah keluarga yang hangat. Keluarga yang tidak ada sama sekali pemisah di antara mereka. Tidak ada yang disembunyikan di antara mereka. Tidak seperti keluarganya yang entah mengapa membuat Sehun terlebih dahulu menyerah daripada harus menghadapi sekat diantara dirinya, ibunya, dan juga ayahnya.

“Oh Sehun!”

Sehun mengerjap dan menoleh, “Oh, maaf. Ya.” Sehun segera bangkit dari kursinya dan masuk ke ruang dosen pembimbingnya.

.

.

.

Wendy kembali melangkahkan kakinya ke gallery milik Tifanny. Ia menghela nafas. Kejadian kemarin sudah dia anggap cukup buruk tetapi sudahlah. Dia harus bersabar. Cinta butuh pengorbanan bukan?

Wendy memasuki gallery dengan tampang tidak peduli. Lagipula kenapa dia harus peduli? Tujuan dia hanya satu bukan? Bertemu dengan Tifanny.

“Oh, entahlah Hyeri-yah aku tidak tahu aku bisa menggantikan dirimu atau tidak. Aku harus menyelesaikan pekerjaanku hingga nanti sore ini.”
“Oh begitu? Baiklah tidak apa-apa. Kurasa aku harus membatalkan kencanku hari ini.”

“Maaf, waktunya tidak tepat. Jika bisa aku pasti akan membantu mu kok!”
“Tenang saja Krystal-ah. Aku tahu kau pasti akan membantu ku. Hanya saja waktunya yang tidak tepat.” Perempuan di depan Krystal tertawa canggung, “Baiklah. Silahkan lanjutkan pekerjaanmu. Maaf mengganggu.” Lanjutnya lagi.

Dan Krystal, Krystal Jung tersenyum kepada perempuan di depannya dan kemudian menganggukkan kepalanya. Setelah perempuan di depannya pergi, Krystal melanjutkan kembali pekerjaannya.

Wendy tertegun. Ia tidak ingin mengakuinya. Sangat tidak ingin mengakuinya. Bahkan membiarkan pikiran itu berkelabat di otaknya saja ia tidak ingin. Tetapi ia tahu, jika Krystal Jung lebih unggul dari dirinya bukan karena ia bisa merebut hati Sehun, tetapi perempuan itu sudah unggul dari dirinya.

Wendy menghela nafasnya dan menggelengkan kedua kepalanya. Mencoba menyingkirkan apa yang baru saja ia akui walaupun ia tidak ingin mengakuinya. Tapi dia penasaran. Dia ingin mengenal Krystal Jung lebih dekat.

.

.

.

.

“Hai…”

Krystal menghentikan aktivitasnya ketika mendengar suara dari sisi kirinya. Ia melepas earphone-nya dan segera membulatkan matanya ketika melihat siapa yang menyapanya, “Oh, hai….” Balas Krsytal canggung.

Wendy tersenyum terpaksa. Jelas sekali ia tidak ingin tersenyum kepada Krystal, “Bolehkah aku melihat pekerjaan mu?”
Krystal tertawa canggung kemudian menganggukan kepalanya, “Tentu saja. Saya merasa senang Anda melihat pekerjaan saya.”
Formal. Benar-benar formal. Wendy menghela nafasnya. Krsytal Jung kembali melakukan pekerjaannya walaupun kali ini dia tidak memakai earphone.

“Aku iri padamu.”

Krystal kembali menghentikan pekerjaannya. Ia menatap Wendy.

Wendy tersenyum sambil menatap lukisan di depannya, “Aku benar-benar iri padamu.” Lanjutnya tanpa melihat Krystal.

“Kau bisa mengambil hati Sehun dengan cepat, menggantikan diriku yang merupakan cinta pertamanya.

“Kau juga bisa mengambil hati Kim Taeyon dengan cepat, seseorang yang sangat dihormati ibuku dan membuat diriku malu setengah mati dihadapannya.

“Tapi aku bersyukur” Ucap Wendy yang kemudian menoleh ke arah Krsytal. “Aku bersyukur karena…… Karena kau belum mengambil hati Tifanny Hwang, bos mu dan ibunya Sehun. Kau memang unggul dibandingkan karyawan lainnya tetapi tetap saja, tidak seunggul diriku di hatinya.”

Krystal menoleh ke arah Wendy dengan kaku. Dirinya sudah tahu kemana arah pembicaraan Wendy. “Aku tidak mengerti dimana arah pembicaraanmu…” Respon Krystal dingin, sedingin keringat yang sudah membasahi tenguknya.

Wendy mengulas sebuah senyum, “Dengan begitu kita masih bisa berkompetisi merebutkan Oh Sehun. Kau sendiri tanpa bantuan siapapun dan aku dibantu dengan ibunya.”

“Kau pikir-“

Wendy memotong omongan Krystal, “Kita lihat sejauh mana kau bisa bertahan mengejar Sehun. Aku tidak yakin jika kau bisa bertahan lama, karena ibunya adalah segalanya baginya. Dan aku yakin, meski ibunya menyukai dirimu dia belum tentu setuju jika Sehun berpacaran dengan dirimu. Kau tahu mengapa bukan? Atau harus kujelaskan alasannya?” Jelas Wendy panjang lebar.

Tubuh Krystal menengang. Dia merasakan amarahnya naik. Dia sudah tahu dari awal arah pembicaraanya Dia juga mengakui jika yang Wendy katakan benar. Sangat benar kecuali satu hal,

“Aku yakin tanpa memenangkan hati Tifanny sangjangnim aku bisa berpacaran dengan Sehun,” Ujar Krystal dengan nada rendah. “Jangan menatapku seperti itu. Yang ku katakan adalah benar. Aku telah berpacaran dengan Oh Sehun.”

.

.

.

.

Aku telah berpacaran dengan Oh Sehun….

Wendy memberengut mengingat rentetan kata yang diucapkan oleh Miss Jung. Apa maksudnya? Apa Krystal hanya mengertaknya? Lihat saja jika Krystal hanya ingin mengertaknya, Krystal akan kehilangan segalanya.

Tapi….. Tapi tak dapat dapat dipungkuri jika Wendy merasa goyah ketika mendengar perkataan Krystal. Tatapan matanya dan suaranya…. Cukup! Dia benci mengingat hal itu.

Sekarang…. Sekarang ada satu hal terpenting yang harus ia lakukan. Apalagi jika tidak meng-konfirmasikan langsung kepada Sehun. Sayang, Sehun sepertinya memblokir nomornya karena kejadian kemarin. Berarti hanya tersisa satu cara, ia menemui Sehun secara langsung dan menanyakannya secara face to face.

“Permisi, satu smoke beef and mushroom quiche dan satu cappuccino?” Tanya seorang pelayan dengan logat korea yang kental.

Wendy menoleh dan menganggukan kepalanya. “Terimakasih.” Ucap Wendy tanpa melihat pelayan dan mulai memakan pesanannya. Memenuhi permintaan perutnya di sela-sela kegiatan menunggu Sehun di café kesukaannya yang terletak di dekat kampusnya. Jika perkiraannya benar, Sehun tidak pernah absen ke café ini jika ia masuk kuliah.

.

.

.

“Ada yang ingin Anda pesan lagi?”

Wendy mengalihkan pandangan dari hp-nya dan menatap pelayan, “Tidak.” Jawab Wendy pendek. “Aku akan memanggilmu jika ingin memesan lagi.”

Si Pelayan tersenyum sopan, “Baiklah. Saya taruh menunya disini.” Ujar si Pelayan sebelum membungkukan badannya dan berbalik kembali menuju pantry.

Wendy mengembuskan nafasnya dan melihat jam di hp-nya. Ia kembali mengembuskan nafasnya.

Tring~

Bel pintu café berbunyi menandakan jika ada orang yang datang. Wendy segera menoleh ke pintu berharap yang masuk adalah Sehun. Dan sebuah senyuman lebar langsung terpancara dari wajahnya.

“Ah, benarkah? Yak, bocah busuk kau tidak berbohong kepadaku kan?”

“Apakah aku terlihat berbohong?” Sehun menjawab perkataan Kai sambil terus menatap hp-nya.

Geez… Awas saja kala-“ Kai yang melihat Wendy menghentikan omongannya. Sehun yang merasa aneh karena Kai berhenti berbicara menatap Kai, kemudian mengikuti arah pandang Kai. Ia langsung mencengkram handphone-nya melihat siapa yang sedang ia tatap.
“Sehun-ah!” Sapa Wendy dengan riang. Wendy langsung berjalan menuju Kai dan Sehun.

“Ehm…” Kai berdehem, berusaha menghilangkan kecangungan yang tiba-tiba menyeruak. “Hai Wendy sedang apa-“
“Apa yang kau lakukan disini?”

Wendy mengabaikan perkataan Sehun dan tetap tersenyum cerah, “Aku ingin bertemu dengan Sehun. Ada yang ingin aku bicarakan dengannya.”

Kai hanya tersenyum kikuk. Gawat! Sehun sedang tidak baik akhir-akhir ini karena masalah orangtuanya dan perempuan di depannya berusaha menguji batas Sehun…. Jujur, dia tidak ingin terlibat kedalam hal yang seperti ini.

“Sudah kubilang tidak ada hal yang bisa kita bicarakan.” Sehun kemudian berbalik ke arah keluar dari café. “Ayo kita cari tempat makan lain Kai.”

Kai dengan patuh mengangguk. Ia melangkahkan kakinya lebih cepat untuk keluar dari café dan diikuti oleh Sehun.

Wendy hampir ingin mengikuti, tapi seorang pelayan menahan langkahnya.

“Maaf anda belum membayar pesanan Anda.”
Wendy menggerutu tidak jelas kemudian mengeluarkan dompetnya dan beberapa carik uang yang sepertinya sangat berlebih untuk membayar pesanannya. Ia segera keluar dari café.

“Sehun-ah… Sehun-ah… Yak! Oh Sehun!” Teriak Wendy dan kali ini ia berhasil memegang tangan Sehun. Berusaha menarik Sehun agar ia tidak masuk kedalam mobilnya.

Sehun menatap Wendy tajam, “Bisakah kau berhenti bersikap kekanak-kanakan? Kau benar-benar membuatku malu!”

“Aku hanya ingin berbicara pada mu. Ini semua tidak akan terjadi jika kau ingin mendengar perkataanku baik-baik.” Ujar Wendy dengan sebal.

“Tidak ada alasan aku perlu perlu berbicara kepadamu.” Sehun segera berbalik dan dengan sekuat tenaga dia menarik lengannya yang dicengkram oleh Wendy.

“Yak, Sehun-ah kumohon… Kai bantu aku!”

“Hah?! Apa?!” Kai menatap Wendy dengan tatapan tidak percaya. Seharusnya yang berkata seperti itu adalah Sehun bukan Wendy. Itupun jika salah satu dari mereka masih berpikir logis. Walaupun Sehun yang merupakan sahabatnya berkata seperti itu Kai tidak ingin membantunya. Apalagi Wendy. Kai mengangkat kedua tangannya, tanda ia menyerahkan masalah ini ke mereka berdua.

Wendy juga dengan sekuat tenaga menahan Sehun agar tidak pergi. Sehun menghela nafasnya, “Lepaskan tanganku!”
“Tidak! Kau pasti akan langsung melarikan diri.”
Sehun kembali berbalik menghadap Wendy, “Lepaskan tanganku dan kita akan berbicara.”

“Aku meragukannya Oh Sehun! Aku yakin jika kau langsung kabur ketika aku melepaskannya!” Tuduh Wendy dengan mata berkilat sebal.

Sehun mendengus, “Terserah padamu jika begitu.” Dan ia kembali memunggungi Sehun dan berusaha melepaskan cengkraman tangan Wendy lagi.

Wendy akhirnya melepaskan cengkraman tangannya dari lengan Sehun. Jujur, ia merasa lelah menahan Sehun yang tenaganya lebih kuat dari dirinya. “Baiklah, sekarang kita bisa berbicara?”
Sehun berbalik menatap datar Wendy, “Apa yang ingin kau bicarakan?”
“Apakah kau berpacaran dengan Krystal?”

Sehun menaikan sedikit alisnya. Darimana Wendy mengetahuinya? Ibunya? Tunggu, jika ibunya mengetahuinya berarti Krystal….

“Darimana kau mengetahuinya?” Tanya Sehun tidak mengindahkan pertanyaan Wendy.

“Dari Krystal. Krystal yang mengatakan kepadaku. Katakan jika hal itu tidak benar. Katakan jika Krystal hanya ingin menakuti diriku!”
“Bagaimaan bisa dia mengatakan hal ini kepada mu?”
Wendy tersenyum lebar, “Jadi itu bohongankan? Dia bukan pacar mu kan?”
“Bagaiamana bisa dia mengatakan hal ini kepada mu?” Tanya Sehun sekali lagi.

Wendy mendengus, “Tadi aku berbicara kepadanya. Dan ia mengatakannya.”

“Ia tidak akan berkata seperti itu jika kau hanya berbicara kepadanya.” Sehun kemudian menatap tajam Wendy, “Kau mengancamnya?”

“Tidak!” Jawab Wendy tidak terima dengan perkataan Sehun. “Apa maksudmu?” Wendy kemudian tertawa, “Aku hanya mengatakan yang sebenarnya kepadanya. Jika ia tidak akan bisa memenangkan hati Mom.”

.

.

.

Kai tidak dapat melihat ekspresi Sehun, karena bocah busuk itu membelakanginya. Tapi Kai tahu, Sehun pasti sedang melotot atau setidaknya mengertakan giginya karena tubuhnya sudah tegang mendengar perkataan Wendy, dengan kata lain Sehun sedang diambang batas kesabarannya.

Kai hampir saja tergoda untuk masuk ke mobil Sehun, meninggalkan Sehun dengan Wendy jika saja ia tidak teringat jika Sehun adalah sahabatnya.

“Wendy…” Sehun berbicara dengan nada suara rendah dan Kai menelan ludahnya. Bagaikan hidup dan mati, itulah batas kesabaran Sehun. “Aku akan mengingatkan hal ini kepada mu, jangan pernah sekali-kali menyakiti hati Krystal!”

“Apa?!”

“Memang hanya kemungkinan kecil dia bisa memenangkan hati Mom, tapi dia sudah pasti memenangkan hati ku”
“Apa?!”
Kai melihat jika bahu Sehun melemas. Dan Kai mengeluarkan nafas lega, amarah Sehun telah turun.

“Dia adalah pacarku Wendy-ah. Ya. Aku dan Krystal berpacaran.” Jawab Sehun pada akhirnya dengan nada suara yang ringan.

“Kau…” Hanya itu respon yang Wendy berikan.

Sehun tidak perduli. Baginya ia sudah menjawab pertanyaan Wendy. Ia segera membalikan badannya dan memasukan mobilnya. Dan Kai mengikutinya.

.

.

.

.

Kai melirik Sehun dan kemudian memejamkan matanya. Benar-benar yang Sehun lakukan menganggu kegiatan makannya.

“Ehm….” Kai menatap lurus ke arah Sehun.
“Apa?” Tanya Sehun polos.

“Bisakah kau memilih satu kegiatan saja? Makan atau melihat handphone-mu?”

Sehun menghela nafasnya dan langsung melihat handphone-nya.
“Astaga…..”
“Apa?” Tanya Sehun lagi.

“Okay, sekarang letakan handphone-mu. Kita perlu berbicara Oh Sehun.”

Sehun mengelihkan pandangan dari handphone-nya, “Jangan mengucapkan kata ‘Kita perlu berbicara’, itu membuat perutku mual.”

“Tapi ini penting.” Ucap Kai mengacuhkan perkataan Sehun. “Kau berpacaran dengan Krystal?”
“Astaga….” Sehun mendesah berlebihan. “Aku benar. Kau terlihat cocok dengan Wendy. Pacaran saja dengannya.”
“Apa maksudmu?” Tanya Kai memberengut. “Aku sudah cukup melihat kejadian tadi. Aku sudah yakin jika aku tidak akan jatuh cinta kepadanya. Dan jika aku jatuh cinta kepadanya, ingatlah,” Kai mendekat ke arah Sehun, “Aku sedang tidak waras dan tolong bawa aku menemui dokter ahli kejiwaan segera.”

Sehun tertawa mendengar perkataan Kai, “Ya. Aku berpacaran dengan Krystal.” Jawab Sehun pada akhirnya.

Kai mengangguk, “Dan sepertinya kau mencintainya?”
“Apa maksud perkataanmu? Tentu saja aku mencintainya….” Kemudian Sehun menghela nafasnya, “Tapi, aku takut kehilangan dirinya.” Ia menatap Kai, “Kau tahu kenapa aku merasakan hal tersebut bukan?”
Kai lagi-lagi hanya mengangguk. “Hidupmu sangat rumit, kau tahu itu bukan?”

Sehun mendengus, walau dalam hatinya ia mengakui apa yang Kai ucapkan.

.TBC.