Updated!

Hello world

Updated!

Advertisements

Flipped (Chapter 19)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

KHIANAT

Lima bulan. Ya, lima bulan. Hari ini tepat lima bulan sejak Luhan dan Krystal memutuskan untuk pacaran. Krystal melihat hp-nya yang sudah dipenuhi oleh chat dari Luhan. Salah satunya berisi tentang hari jadi mereka. Hp Krystal kembali berdering. Tapi kali ini bukan sebuah chat yang masuk, melainkan sebuah telepon dari Luhan.

“Hallo…” Jawab Krystal dengan suara khas bangun tidur, menjawab telepon Luhan.

“Happy five month anniversary…”

Krystal tidak dapat menahan senyumannya ketika mendengar suara Luhan, “Happy five month anniversary too….” Balasnya ceria. Ia mulai bangkit dari tempat tidurnya.

“Apa yang ingin kau lakukan hari ini?”

“Ke kampus tentu saja. Aku pulang siang hari ini.”

“Baguslah…”

“Kenapa?”

“Aku akan mengajak mu ke suatu tempat sehabis pulang.”

“Makan?” Tanya Krystal main-main. Ia hanya bercanda. Luhan bukan tipikal orang yang suka pergi ke restaurant jika ingin merayakan sesuatu. Lima bulan bersama dan Luhan suka mengajak Krystal ke tempat sedikt aneh untuk merayakan hari jadi mereka. Seperti taman, museum, atau pernah ke perpustakaan umum. Aneh, tapi Krystal menyukainya.

“Aku akan selalu mengajak mu makan. Ke tempat lain. Rahasia.”

Krystal tertawa mendengar jawaban Luhan yang selalu mengajaknya ke tempat makan. Lucu? Salahkan dia yang terlalu receh. “Baiklah. Dimana kita akan bertemu?”

“Kau tahu aku akan selalu dimana menunggu mu. Sampai nanti Krystal Jung.”

Lagi-lagi, Krystal tidak dapat menahan senyuman dan gejolak hatinya, “Baiklah. Sampai nanti.” Setelah sambungan telepon terputus Krystal memejamkan matanya. Rasanya damai. Keputusannya untuk bersama Luhan sepertinya tidak buruk, bukan?

.

.

.

.

.

Seulgi menatap Krystal yang sangat bahagia hari ini. “Happy five month anniversary…” Kata Seulgi pada akhirnya.

Krystal menoleh dengan tatapan terkejut, “Bagaimana kau tahu jika hari ini adalah—“

“Tentu aku tahu.” Potong Seulgi. “Sudah berkali-kali kau bahagia seperti ini. Tentu lama kelamaan aku juga hafal tanggal jadian mu. Kemana dia akan mengajak mu?”

Seulgi adalah orang yang tahu segalanya. Segalanya tentang hubungan Krystal dan Luhan.

“Oh, entahlah. Dia merahasiakannya.” Kemudian Krystal tersenyum. “Dia pasti sudah menunggu di luar.”

Seulgi mengangguk-angguk malas. “Yang lagi bahagia-bahagianya…”

“Kau iri bukan?” Krystal menatap Seulgi jahil.
Seulgi mendengus, “Apa kau bilang?” Katanya dengan nada yang diusahakan galak. Ayolah… Dia tahu jika Krystal hanya bercanda. Lagipula dia bukanlah seorang jomblo ngenes. “Aku sudah punya pacar…”

“Aku tahu. Aku tahu.”

Tepat setelah Krystal berkata seperti itu, bel pulang berbunyi. Langsung saja Krystal dan Seulgi memasukan novel yang daritadi mereka baca. Dosen Kwan sedang tidak masuk dan mahasiswa yang lain malas mencari guru pengganti. Dosen satu itu sudah sering membuat ulah karena sering tidak masuk sehingga dosen-dosen yang lain menjadi malas menggantikan kelasnya. Daripada mahasiswa-mahasiswa mendengar curhatan dosen yang lain mengenai Dosen Kwan, lebih baik tidak usah. Toh, pada akhirnya Dosen Kwan akan memberi nilai yang bagus karena tidak ingin ribet.

Sambil berbicara Seulgi dan Krystal berjalan keluar. Mata Krystal langsung mencari dimana Luhan ketika ia baru saja keluar dari kelasnya.

“Kemana Luhan?” Seru Seulgi karena Luhan tidak ada di tempat biasanya, di depan kelas Krystal.

Tepat setelah itu, handphone Krystal kembali berdering.

.

.

.

.

.

Benar dugaan Krystal sedari awal. Perayaan mereka bukan di tempat romantis. Malah di tempat yang sangat-sangat Krystal benci, rumah sakit. Walaupun alasan dia berada disini bukan karena niat Luhan.

Luhan mengalami kecelakaan kecil saat sedang co-ass. Seorang pasien yang mabuk mendorongnya dan kepalanya terbentur dinding. Benar-benar suatu hal yang tidak di rencanakan. Untungnya keadaan laki-laki itu baik-baik saja. Bahkan sudah di bolehkan pulang dengan beberapa jahitan di kepalanya.

“Maafkan aku…” Kata Luhan setelah kepalanya selesai di jahit kepada Krystal. Krystal sedari tadi menunggui Luhan. Dari kepala laki-laki itu masih dibersihkan hingga dijahit seperti ini.

Krystal menghela nafas mendengar permintaan maaf Luhan. “Tidak apa-apa Luhan. Sungguh. Apa aku terlihat marah? Tidak bukan?”

“Tapi aku sudah berjanji.”

“Aku tahu. Tapi siapa yang akan menduga ini? Lagipula, sehabis ini kita bisa berjalan-jalan sebentar dan baru pulang. Rencana mu belum sepenuhnya hancur.”

“Astaga…” Luhan menghela nafas lega. “Kukira kau akan menyuruhku pulang ke rumah dan berisitirahat sedangkan aku ingin mengajak mu jalan-jalan.”

Krystal tertawa mendengar hal itu. Satu hal yang ia suka mengenai Luhan adalah bagaimana laki-laki itu menjaga perasaannya dengan sangat baik.

“Tentu saja tidak.” Jawab Krystal. “Dokter tadi bilang jika keadaan mu baik-baik saja. Apa aku salah?”

“Tidak.” Luhan kemudian bangkit, “Aku akan mengurus izin untuk besok. Ingin tunggu di kantin? Biasanya ini memakan waktu setengah jam.”

Krystal dengan senang hati mengiyakan permintaan Luhan. Bagaimanapun juga perutnya sudah meminta jatah. Ia langsung berjalan menuju kantin yang terletak di sisi utara rumah sakit.

Dentingan bel terdengar ketika Krystal memasuki café. Penjaga kantin yang menggunakan seragam suster menyapanya dengan ramah.

“Aku pesan nasi goreng kimchi.” Kata Krystal yang langsung dicatat oleh penjaga kantin ber-name tag Park Hyein. “Minumnya ice lemon tea.”

Ketika Krystal ingin berbalik, terdapat seorang perempuan di belakangnya. Perempuan tersebut sangat cantik. Rambutnya tergerai dan dia menggunakan atasan yang sedikit terbuka, menurut Krystal. Memperlihatkan bahunya yang indah. Perempuan tersebut melihat ke arah Krystal dan tersenyum kecil. Krystal membalas senyuman perempuan itu. Baru setelah itu ia memutuskan untuk duduk di bangku yang terletak di sebelah jendela. Hanya tempat parkir sebagai pemandangannya, tetapi Krystal menyukainya.

“Aku pesan nasi gorengnya satu dan nasi tim. Untuk minumannya satu teh hangat dan satu lagi milkshake strawberry.” Suara perempuan tadi terdengar dengan jelas. Suasana kantin yang sepi dengan beberapa orang membuat apapun terdengar dengan jelas.

DB3Nl1pVoAAGfOG

Krystal yang sedang memandangi mobil lewat langsung menoleh ke pintu ketika terdengar bunyi dentingan. Dia pikir itu adalah Luhan. Tapi melihat siapa yang datang, ia langsung terkesiap keras.

Laki-laki itu menggunakan pakaian bewarna hitam dengan celana jeans. Wajahnya terlihat pucat dan kantung mata dengan jelas tercetak di wajahnya.

“Sehun!” Panggilan dari seseorang membuat Sehun datang mendekat. Krystal sama sekali belum bisa melepaskan pandangannya mengikuti arah gerak Sehun.

Ketika melihat bersama siapa Sehun duduk, ia langsung mengepalkan kedua tangannya hingga jari-jemarinya memutih. Sehun duduk bersama perempuan yang tadi tersenyum ke Krystal. Bersusah payah mengalihkan pandangannya kembali menuju mobil. Krystal menegukan ludah. Bersamaan dengan detak jantungnya yang berdebar keras.

“Aku sudah memesankanmu nasi tim. Kuharap kau suka.” Suara perempuan terdengar kembali.
“Oh, tentu Irene-ah. Tidak usah repot-repot. Kau sudah cukup bersusah payah menemaniku berobat.” Suara berat itu terdengar. Krystal semakin menahan nafasnya.

Rasanya, ia ingin tuli saat itu juga agar ia tidak dapat mendengar percakapan dua orang tersebut. Apalagi saat mendengar suara Sehun kepada perempuan itu.

He’s so care to her. Itu terlihat dari kata-kata yang Sehun ucapkan. And she’s also care to him. Perempuan tersebut-Irene- juga sama perdulinya dengan Sehun. Dia sangat santai membalas pernyataan Sehun yang sedikit keberatan dengan perlakuan Irene.

Unfortunately, he even doesn’t relize there’s you in here, Krystal Jung. Krystal berusaha tidak melihat Sehun lagi sehabis itu dan pura-pura sibuk menatap ke arah jendela.

.

.

.

.

.

Krystal merasa mengkhianati Luhan. Bagaimana dia masih bisa memiliki perasaan suka ke Sehun? Dia tidak menikmati sisa harinya setelah kejadian di café rumah sakit. Dia tersenyum dan tertawa kepada Luhan, tapi dia tidak bisa mengeyahkan kejadian café dalam pikirannya.

Krystal mencoba memejamkan matanya untuk tidur. Tetapi malah berbagai pikiran menyergapinya. Ia mendsah keras akibat kepalanya yang pusing. Segera saja ia mengambil handphone-nya dan menelepon Seulgi.

Halo…” Jawab Seulgi di dering pertama. Nada suaranya belum terdengar mengantuk sama sekali. Mungkin teman dekatnya sedang menonton drama marathon.

“Seulgi…” Ucap Krystal lirih. “Apa aku menganggu mu?”

“Mendengar suara mu sepertinya kau sedang butuh bantuan ku. Ada apa?”

Krystal menarik nafasnya lalu mulai bercerita. Mengenai hari ini yang dicapnya gagal karena bertemu dengan Sehun. Ia menceritakan semua detail. Untuk apa ia datang ke rumah sakit, saat kejadian di café, dan bagaimana perasaannya.

Ku rasa kau sudah harus memutuskannya dari sekarang.” Gumam Seulgi ketika Krystal sudah selesai bercerita.
“Memutuskan?”

“Ya. Memutuskan untuk apa kau berpacaran dengan Luhan. Sebagai pelampiasan Sehun atau hal lainnya.”
“Tentu saja bukan sebagai pelampiasan!” Gerutu Krystal mendadak kesal mendengar Seulgi. “Aku benar-benar ingin serius dengan Luhan.”

“Aku tahu… Jika kau ingin serius maka jangan mudah goyah Krystal Jung. Sekarang kau mempunyai seseorang yang sangat mencintai mu. Apakah kau ingin mencampakkannya demi seseorang yang tidak pernah melihat mu?”

“Rasanya sangat sulit untuk melepaskannya.” Kata Krystal lirih. Matanya terpejam beriringan dengan detak jantungnya yang meningkat, “Aku terkadang membenci diriku yang lembek di hadapan Sehun.”

“Kau mencintai Sehun dalam waktu yang sangat lama. Wajar jika kau tidak bisa melupakannya dengan cepat. Kau ingin saran ku?”

“Tentu.”

“Bandingkan lah keadaan mu dulu ketika mengejar Sehun dibandingkan sekarang, ketika kau mengejar Luhan. Jika kau ingin merasakan sakitnya mengejar Sehun mungkin kau bisa mengingat detail-detail kecil dengan membaca buku diary mu.”

Dahi Krystal mengerut, buku diary nya? Kemana bukunya itu?

.

.

.

.

.

Berbicara mengenai buku diary-nya, Krystal sama sekali belum menemukan buku itu.   Entah dimana buku itu. Gadis tersebut bahkan tidak mengingat dimana ia menyimpan buku tersebut. Bibi Kwon tidak tahu. Padahal biasanya bibi Kwon tahu hal-hal seperti ini. Krystal menghela nafasnya. Setidaknya pikiran dia beralih dari Sehun ke buku diary-nya.

“Bagaimana kabar buku diary mu?”

Suara Seulgi membuat Krystal menoleh kepadanya saat ia mengunyah pada jam makan siang. “Belum.” Jawabnya setelah menelan makanannya. “Aku bahkan tidak dapat mengingat dimana aku menyimpannya.”

Sebelum Seulgi dapat berkomtentar, hp Krystal berbunyi dan dengan sigap ia mengangkatnya. “Hallo…”

Hai…” Suara di ujung seberang membuat Krystal membulatkan matanya. Ia langsung melihat layar handphone untuk memastikan yang meneleponnya adalah Sehun. Dan benar, laki-laki itu meneleponnya.

“Oh, Hai. Ada apa?” Ujar Krystal dengan suara yang diusahakan ceria.

“Aku ingin bertemu dengan mu.”

Hah? Ada apa lagi ini?

“Bertemu dengan ku?”

“Ada hal yang ingin ku sampaikan kepada mu.”

Krystal menggaruk kepalanya yang tidak gatal. Aduh…. Bagaimana ini?

“Aku berada di depan kelas mu.” Perkataa Sehun membuat Krystal melongo. “Tapi kata teman mu kau keluar.”

“Di taman. Ayo kita bertemu di taman.” Ujar Krystal cepat pada akhirnya. Entah apa alasan Sehun, tapi ia harus dengan cepat menuntaskan hal ini.

“Ada apa?” Tanya Seulgi ketika Krystal menutup handphone-nya.

“Nanti akan ku ceritakan.” Krystal langsung lari meninggalkan Seulgi.

.

.

.

.

.

Sepuluh menit kemudian Krystal sampai di taman fakultasnya. Sehun sudah menunggu di situ sambil duduk. Ketika ia melihat Krystal, Sehun pun bangkit dan berjalan mendekat ke arah Krystal. Tangannya membuka tas punggungya dan dia mengeluarkan sesuatu dari tasnya.

“Buku diary mu.” Kata Sehun dan memberikan buku diary milik Krystal.

“Bagaimana bisa?” Tanya Krystal bingung. Tangannya dengan pelan mengulur mengambil buku diary nya. Ia kemudian menatap Sehun, “Bagaimana bisa?”

Sehun menghela nafasnya. “Aku menyimpan buku mu. Tentu saja atas perintah Dokter Kim. Dokter Kim berkata jika ia menginginkan dirimu mengingat secara perlahan akibat masalah amnesia mu.”

Krystal masih menatap Sehun bingung, “Tapi… Itu bisa saja…” Kemudian ia memekik, “Bagaimana kau tahu tentang buku diary ku?”

“Itu tidak sengaja.” Kata Sehun pelan dan wajah datar. Astaga… Laki-laki di depannya hanya memasang wajah sangat santai dan dengan santainya menatap manik mata Krystal. “Banyak hal yang terjadi ketika kau koma. Termasuk saat aku harus tidur di kamar mu ketika orangtua kita masih sibuk berdiskusi. Saat aku ingin tertidur, aku tidak sengaja menemukan buku diary mu di bawah bantal.   Sebenarnya, bisa saja aku menyuruh Bibi Kwon untuk menyimpannya. Tetapi Bibi Kwon tidak enak sehingga aku yang menyimpannya.”

Krystal mengerjapkan matanya beberapa kali saat ia rasa ia tidak dapat menemukan kebohongan dalam kalimat Sehun. Entah Sehun tidak berbohong atau ia terlalu pandai berbohong. Ia berdehem, “Oh, terimakasih.”

Sehun mengangguk, “Aku pamit dulu. Aku harus ke kampus.”

Krystal tidak menjawab. Sehun berbalik. Jadi Sehun sehabis ini akan ke kampus. Pikir Krystal. Tetapi matanya kembali menyipit.

“Tunggu!” Teriak Krystal karena ia mengingat sesuatu, “Bukankah dirimu sakit?”

Sehun yang sudah berbalik ketika Krystal memanggilnya terdiam sejenak. “Oh…” Ia kemudian tertawa kecil, “Itu sudah tidak apa-apa kok.”

“Aku sebenarnya melihatmu bersama teman mu. Tapi aku merasa tidak enak menyapa mu. Kau sedang terlihat mengobrol asyik.” Hening sejenak, kemudian Krystal menambahkan, “Siapa namanya?”

Entah mengapa Sehun tersenyum sangat lebar, “Irene…”

Krystal mencengkram buku diary-nya.

He’s now in front of you, still his thought only for her. Guess, he’s not really ‘looking’ at you.

.TBC.

Hohoho…  Sudah beberapa lama saya absent-kan ff ini?  State of Grace chapter  terbaru udah selesai.  Tapi nanti aja saya publish yaaa..  *evil laugh*  Flipped chapter 20  juga lagi di tulis…  Tape baru 3/4 dan saya lagi males…  See you soon guys….

State of Grace (Chapter 26)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Helaan nafas kembali terdengar. Krystal lagi-lagi menghela nafasnya. Milktea-nya sudah mendingin sejak tiga puluh menit yang lalu. Begitu pula dengan Milktea Seulgi. Seulgi sendiri sudah mengundurkan diri sejak setengah jam yang lalu. Bersama Kai.

Seulgi dan Kai datang ke apartment Krystal tadi. Seulgi untuk mengajaknya berbaikan dengan Sehun. Kai sepertinya hanya mengantar Seulgi ke apartment Krystal. Dan meminjam kamar mandinya. Laki-laki tersebut bahkan langsung pergi menunggu di mobil setelah selesai dari toilet. Mungkin karena Seulgi menginginkan hanya dia dan Krystal di ruangan itu.

“Aku adalah orang yang jahat.”

Krystal menyeringit samar mendengar perkataan Seulgi. Seulgi meletakan tehnya dan menatap Krystal.

“Aku minta maaf karena itu.”

Krystal sendiri terdiam sangking bingungnya.

“Teman tidak seharusnya datang ke rumah temannya dengan membawa masalah. Tapi aku datang ke tempat mu dengan membawa masalah.”

Krystal masih terdiam. Menunggu kata-kata Seulgi.

“Masalah mu dan Sehun lebih tepatnya…”

Krystal sudah menebak sedari awal kedatangan Seulgi. Tapi ia diam saja. Toh rasanya memarahi Seulgi atau jutek ke Seulgi tidak baik. Seulgi sama sekali tidak bersalah dalam masalah ini. Krystal pun berusaha meyakinkan Seulgi dengan cara yang ia tempuh. Ia mendiamkan Sehun agar ia dapat berpikir sejenak.

“Kau ingin sebuah rahasia dari ku?”

Krystal bingung setengah mati mendengar pertanyaan Seulgi. Ia terdiam sehingga Seulgi menceritakan keseluruhannya.

“Aku menyukai Kai sejak SMA.”

Rasanya Krystal bingung setengah mati. Sejak SMA? Itu berarti jauh sebelum Kai berpacaran dengan Sulli! Perasaan Seulgi sama sekali tidak berubah hingga sekarang. Tatapan Seulgi meredup seiring ia menceritakan seluruhnya. Gadis itu juga tidak dapat membendung air matanya di sela-sela cerita.

“Dengar Krys, Sehun pasti juga akan memaksamu keluar dari apartment ini. Tapi dia hanya diam dan menunggu mu karena dirimu. Tapi aku tahu jika mengambil sebuah keputusan di tengah kegalauan jarang yang berhasil. Kegalauan muncul akibat adanya resiko. Tapi mengambil resiko bagiku terlihat lebih baik daripada diam seperti menjauhi masalah. Dan kau seharusnya mengambil resiko itu.”

Genggaman Seulgi mengerat seiring nafas Krystal yang juga mulai memberat saat itu. Seulgi tersenyum kepadanya dan kembali berkata,

“Yang harus kau lakukan adalah tetap memegang tangannya a.k.a berada disampingnya…”

Perkataan Seulgi adalah sebuah déjà vu bagi Krystal. Perkataan yang sama seperti Sohee ucapkan.

“Yang perlu kau lakukan adalah mengenggam tangannya apapun yang terjadi.”

Lagi-lagi Krystal menghela nafas. Air matanya kembali turun. Dia selalu mengatakan kepada dirinya sendiri, berhenti menjadi orang cengeng! Tapi dia tidak bisa. Dia melanggarnya. Tatapan Krystal terarah kepada jam yang menggantung di dinding. Sebelum Seulgi pulang, ia menyampaikan agar Krystal dapat pergi bersama Sehun ke pesta pernikahan Seojoon Oppa dan Sohee Oennie. Sehun akan berangkat pukul 10 malam ini.

Jam sendiri menunjukan pukul 9. Apa yang harus ia lakukan?

.

.

.

.

.

Suara hujan deras tak terdengar sama sekali. Suara Sohee noona yang sedang membujuk Sehun agar pergi ke Busan benar-benar mengalahkan segalanya.

“Sehun harus datang loh….”

Sehun memijit pelipisnya, “Iya, noona aku akan datang…. Ini aku sudah bersiap-siap.”

“Seulgi bilang kau tidak ingin pergi karena Krystal. Apa aku harus menelepon Krystal?”

“Tidak apa-apa Sohee noona. Lagipula, Krystal tidak ingin di ganggu. Bagaimanapun juga kalian mempersiapkan pesta ini karena aku bukan? Tentu aku datang.”

“Baiklah…. Tapi beneran loh…”

“Aku tidak akan menarik omongan ku noona…”

“Baiklah. Noona tunggu ya……”

Telepon pun langsung terputus. Sehun memasukan handphone-nya. Dengan malas-malasan ia mematikan seluruh lampu di apartment-nya. Sepertinya ia harus berangkat sendiri. Sepertinya juga ia akan memberi tahu Krystal pergi besok pagi. Gadis terbsebut pasti sudah tidur sekarang. Memperhatikan Krystal dari jauh membuat Sehun tahu beberapa kebiasaan Krystal, termasuk kebiasaan tidurnya.

Dengan ogah-ogahan ia juga menyeret kopernya keluar. Rasanya begitu lambat ketika ia membuka pintu apartement-nya. Seluruh tenaga Sehun terarah untuk membuka pintu apartment-nya.

Nafas Sehun tercekat ketika melihat seseorang yang ia kenal tiba-tiba berhambur ke pelukannya. Memeluk tubuh Sehun dengan tangannya yang mungil.

“Krystal…” Ucap Sehun lirih.

.

.

.

.

.

Tekad Krystal sudah bulat. Ia memutuskan untuk melanggar semua batas. Menembus semua keraguannya. Secepat kilat ia membuka lemarinya. Mengeluarkan baju secara asal, yang terpenting cukup selama empat hari di busan. Dua hari sebelum menikah, hari H menikah, dan H+1 menikah. Segera memasukan kedalam kopernya. Jam menunjukan pukul 21.15.

Sial!
Rutuk Krystal dalam hati. Lingkungan apartment-nya jarang dilewati oleh taksi. Secara semua orang disini adalah kalangan menengah yang lebih suka menggunakan kereta. Krystal berusaha secepat mungkin berjalan menuju ke stasiun. Ketika ia masuk ke kereta, jam menunjukan pukul 21.25. Kereta sampai di stasiun tujuannya tigapuluh menit kemudian. Itupun Krystal harus berjalan cukup jauh untuk sampai di apartment Sehun. Berbeda dengan apartment Krystal yang untuk kalangan menengah, apartment Sehun untuk kalangan ke atas yang menggunakan mobil sebagai transportasi utama.

Krystal ingat, di tengah-tengah perjalanan hujan tiba-tiba turun. Dan dia menangis di tengah-tengah ia berlari ke apartment Sehun. Ia tiba-tiba merasa takut. Bagaimana jika Sehun sudah pergi? Apakah keadaan akan sama setelah Sehun pulang dari Busan? Dua hal itu terus menghantuinya.

Keadaan Krystal cukup mengenaskan ketika ia sampai di apartment Sehun. Jika saja Krystal hanya sekali ke situ, dia pasti dicekal oleh petugas keamanan apartment. Untungnya mereka tahu dan membiarkan Krystal masuk walaupun diiringi tatapan aneh. Beberapa orang yang satu lift dengan dia juga memberikan tatapan aneh. Dia sama sekali tidak peduli.

Entah apa yang sedang terjadi, semuanya sangat pas. Ketika Krystal baru saja sampai di depan pintu dan bersamaan dengan itu Sehun juga membuka pintu apartment-nya. Krystal langsung menghamburkan diri ke pelukan Sehun. Memeluk tubuh tegap Sehun dengan tangannya yang ia rasa kecil dibandingkan tubuh Sehun. Dia kembali menangis.

“Krystal…”   Suara Sehun yang lembut seakan oksigen yang membuat Krystal bisa bernafas dengan lega. Krystal tetap memeluk Sehun. Ia membenamkan wajahnya di dada Sehun.

Perlahan, tangan Sehun juga ikut melingkar ke tubuhnya. Sehun menarik Krystal ke dalam pelukannya. Tangan kananya mengelus pelan kepala Krystal.

Sehun kemudian melonggarkan pelukannya. Tangannya terlepas dari pinggang Krystal. Dia menyentuh lembut wajah Krystal dengan kedua tangannya. “Jangan menangis… Ayo masuk. Kau kehujanan.”
Krystal diam menurut. Dia belum bisa berbicara apa-apa ke Sehun. Dia hanya diam ketika Sehun menyuruhnya untuk mandi dengan air hangat dan memberikan baju ganti yang layak untuk Krystal, sebuah sweater kebesaran bewarna navy blue dan celana dengan panjangnya menutupi paha Krystal. Krystal sebenarnya membawa baju dan dia bisa saja memakai bajunya. Tapi entah mengapa tatapannya hanya tertuju ke Sehun. Dan pikirannya yang menerawang bagaimana cara meminta maaf kepada Sehun.

Sepuluh menit kemudian Krystal keluar dari kamar mandi dengan menggunakan baju Sehun. Dirinya menggusap rambutnya yang basah dengan handuk yang lagi-lagi Sehun berikan. Kemudian berjalan melintasi kamar Sehun untuk mencari Sehun.

Astaga… Apa yang Seulgi lakukan hingga kalian semua seperti ini?”

Suara Sehun terdengar ketika ia membuka pintunya. Krystal langsung menuju ke sumber suara, yaitu dapur. Disana dia juga dapat melihat secangkir teh hangat dan roti yang baru saja dipanggang. Sehun membelakangi dirinya sambil memengang hp.

“Aku. Akan. Datang.” Seru Sehun tidak sabaran. “Aku berjanji akan hal itu….” Setelah itu Sehun kembali berbicara, “Ya. Tenang saja. Jam duabelas pun aku akan menyetir kesana. Pokoknya ketika waktunya fiting aku akan berada di tempat!” Sehun pun kemudian memutuskan telepon dengan kasar. Ketika dia berbalik, Sehun tersenyum mendapati Krystal sudah ada di dapur. Dia berjalan mendekat ke arah Krystal, mengenggam lembut tangan Krystal. “Aku lupa membawa koper mu tadi. Tapi tenang saja, aku sudah memasukannya…”

Perkataan tak terduga dari Sehun membuat pipi Krystal memerah. Bodohnya dirinya yang juga tidak mengingat kopernya. Sehun seperti menghinoptis dirinya dan yang ia inginkan saat itu adalah menatap Sehun. “Ah… Aku…” Hening sejenak, “Aku minta maaf…”

Senyuman Sehun semakin merekah, “Minta maaf karena apa?” Tanyanya dengan suara ringan. Dia terlalu bahagia karena mendengar suara Krystal. “Kau tidak bersalah Krys… Seharusnya aku yang meminta maaf. Aku kembali melanggar janjiku. Aku membuat dirimu tersakiti.”

“Tetap saja….” Suara Krystal bergetar lagi. “Aku membuat kesusahan dalam beberapa hari ini. Aku menjauh. Tidak ingin mendengarkan apapun dari mu.”

“Ssssttt… Tidak apa-apa. Aku akan melakukan apapun untuk mu. Walau harus membelikan bulan. Walau harus terbang ke Mars. Walau harus menjauh darimu. Asalkan kau menginkannya…”

Air mata Krystal kembali menetes.

“Jangan menangis ku mohon… Aku tidak ingin kau bersedih….”

Bodoh! Krystal bahagia…. Sangat bahagia hingga ia seperti ini. Krystal melepaskan tangannya dari Sehun dan segera menghapus air matanya. Sayang air matanya tetap tidak ingin berhenti. Sehun yang melihat hal itu menarik tubuh Krystal dan tiba-tiba menciumnya.

Sebuah perlakuan yang lagi-lagi tak terduga. Krystal pikir Sehun akan memeluknya. Tapi Krystal sama sekali tidak mempermasalahkannya. Dia menerima perlakuan Sehun.

Drrt~

Handphone Sehun kembali berbunyi. Tetapi sepertinya Sehun sama sekali tidak mempunyai niat untuk mengangkatnya.

Drrrt~

“Sehun….” Kata Krystal setelah mendorong Sehun, “Ada telepon.”

Sehun tidak mengatakan apa-apa. Tapi dari wajahnya terpampang kekesalan, “Halo.” Katanya asal-asalan.

“Kau dimana? Sudah berangkat belum?”

Sehun mengerang mendengar suara Seojoon yang sudah dua kali meneleponnya, “Tenang saja… Aku pasti akan berangkat. Krystal juga sudah datang…”

“Cih, aku tidak percaya hanya karena kau mengatakan Krystal sudah datang. Aku akan terus menelepon mu hingga kau sampai, mengerti? Aku sebenarnya ragu kau datang makanya seperti ini—“

Sehun hanya bisa menghela nafas mendengar rentetan kalimat Seojoon. Ia kemudian melirik ke arah Krystal, “Hyung ingin aku membuktikannya? Baiklah…” Sehun memberi hp nya ke Krystal. “Seojoon hyung… Bicaralah dengan ia sebentar.”

Krystal menerimanya, “Seojoon oppa?”

“Astaga Krystal!” Suara Seojoon terdengar sangat kaget, “Aku tidak menyangka kau akan datang malam ini. Tapi baguslah jadinya Sehun bisa semangat datang ke pesta pernikahanku. Ingat ya, kalian harus berangkat malam ini juga!”

“Baik oppa…”

“Eh, ngomong-ngomong apa yang Seulgi lakukan sehingga kau mau merubah pemikiran mu?” Belum sempat Krystal menjawab Seojoon kembali berbicara, “Tapi biarkan aku saja yang memikirkannya. Kalian cepat-cepatlah ke sini…” Sambungan telepon terputus.

“Kurasa kita harus berangkat sekarang…” Putus Sehun dan Krystal hanya mengangguk.

.

.

.

.

.

Krystal mengerjapkan matanya. Dimana dia sekarang? Ia melihat keadaan sekitar dan menemukan Sehun sedang tertidur pulas di samping kirinya. Sepertinya Sehun memutuskan untuk tidur di tempat peristirahatan karena mengantuk. Pelan-pelan, tidak ingin membuat Sehun bangun ia membangkitkan sandaran kursinya. Ia rasa ia akan berjaga sebentar sampai Sehun bangun.

Mata Krystal menelisik lingkungan sekitar. Sehun memilih pom bensin dan banyak mobil lain yang juga memarkir disana. Beberapa di antara mereka keluar membeli snack dan sehabis itu pergi. Adapula yang hanya keluar entah ngapain, kemungkinan besar ke toilet kemudian pergi.

Hampir lama Krystal memandangi mobil yang datang dan pergi. Tersisa tiga mobil di sana. Mobil Sehun, satu mobil sedan yang kira-kira tiga meter dari Krystal, dan tepat di samping mobil sedan ada mobil SUV.

Pelan-pelan, ia melihat seorang laki-laki berjalan sambil memegang kopi di tangan kirinya. Tangan kanannya sedikit ke belakang karena ada yang menarik. Kemudian seorang perempuan yang memegang tangan lelaki berlari kecil kedepan. Mensejajarkan posisinya dengan laki-laki itu. Tersenyum lembut.

Deg!

Krystal menahan nafasnya. Tangannya bergetar secara tiba-tiba. Keringat dingin bermunculan di pelipisnya.

“Sehun…” Panggil Krystal dengan suara serak. Air matanya sudah turun. “Sehun…” Panggilnya lagi karena Sehun belum terbangun. “Oh Sehun!” Serunya agak keras diiringi oleh isak tangis.

Sehun pun akhirnya bangun. Ia langsung panik setengah mati menemukan Krystal yang tiba-tiba menangis. “Ada apa Krys? Ada apa?”

.TBC.

 Hullaaa  i’m back as soon as i can….  maaf ya saya lama updated nya lagi kelas dua belas nihhh  (alasan!).  Tapi ciusan rasanya belajar itu udah gumoh bawaannya…  Special double updated sama Flipped.

And saya punya akun wattpad…  Boleh atuh di follow…  xospringsflowerxo

 

State of Grace (Chapter 25)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Suara sepatu Krystal sangat memperhatikan. Begitu pula dengan kakinya yang sudah membiru.

Brak!

Krystal akhirnya terjatuh ketika hak dari sepatu yang ia gunakan patah.

“Astaga, Krys!” Sehun yang mengejar Krystal langsung berjongkok. “Luruskan kaki mu…” Tanga Sehun terulur menyentuh kaki Krystal.

“Jangan!” Teriak Krystal parau. Menghentikan uluran tangan Sehun. “Jangan….” Katanya lagi.

Sehun terdetak melihatnya. “Krys…” Ia segera mendekat ke Krystal dimana Krystal mencoba untuk menjauh. “Ku mohon…” Katanya dan segera menarik Krystal ke dalam pelukannya.

Tangisan Krystal meledak. Ia menangis di dalam pelukan Sehun. Tersedu-sedu disana.

Tes!

Air mata Sehun juga ikut turun. Sial! Dia baru saja, baru saja berjanji kepada gadis itu agar gadis itu tak tersakit. Sekarang gadis itu menangis akibat tersakiti.

“Kalian!” Seojoon menyusul mereka. Nafasnya terengah-engah. Melihat keadaan Sehun dan Krystal ia menghela nafas. Tanganya terulur ke kaki Krystal. Ia meluruskan kaki Krystal dan melepaskan sepatu Krystal.

Krysal memandang Sehun, tangisannya tidak sekeras tadi.

“Ayo kita pulang!” Ajak Sehun.

“Biar aku yang mengantarnya…” Kata Seojoon tiba-tiba. “Oemma dan Appa panik mencari mu. Ku sarankan kau tetap tinggal demi kenyamanan pesta. Serahkan Krystal kepada ku.”

“Aku tidak perduli hyung… Krystal pulang bersama ku!”

“Aku akan pulang bersama Seojoon oppa…” Krystal meringis tak kala ia bangkit. Ketika berdiri ia tidak terlalu seimbang. Seojoon dan Sehun segera memeganginya.
“Tapi Krys…” Sehun menatap Krystal dengan tatapan memohon.

Krystal menggeleng lemah, “Ku mohon… Kembalilah ke pesta…”

Sehun hanya bisa menghela nafas. Ia menatap Seojoon, “Aku percaya kepada mu hyung…”

Seojoon mengangguk sebagai jawaban.

Sehun kembali menghela nafas dan segera menjauh dari Krystal dan Seojoon.

.

.

.

.

.

Seojoon melirik Krystal yang masih diam memandang jendela. Tatapan gadis itu kosong. Tetapi Seojoon yakin, pikiran gadis itu pasti tidak kosong.

Seojoon berdehem, “Sudah sampai.” Katanya ketika Krystal menoleh.

Krystal mengerjap beberapa kali, “Oh?” Tatapannya segera menyapu sekeliling. Sedikit terkesiap ketika Seojoon benar.

Seojoon menghela nafasnya, “Kau tahu jika aku peduli padamu, Krys…”

“Aku tahu oppa…” Ujar Krystal parau. “Terimakasih telah mengantarkan ku pulang.” Krystal ingin keluar, tetapi Seojoon sama sekali belum membuka pintu mobil.

“Dengarkan aku terlebih dahulu…” Ucapan Seojoon membuat Krystal kembali menoleh ke Seojoon, “Aku tahu kau tidak suka membicarakan masalah mu ke sembarangan orang. Hanya orang-orang terdekat dan pastinya aku bukan merupakan orang itu. Aku tidak memaksamu untuk bercerita sana-sini. Hanya katakan apa yang kau pikirkan. Kau terlihat tertekan Krys. Dan aku tahu, ada satu hal yang terus berputar di otak mu dari tadi.”

Krystal memejamkan matanya, “Entahlah…”

“Aku tidak akan membiarkan mu keluar dari mobil ini!” Ancam Seojoon.

Krystal akhirnya mendengus, “Kurasa…. Bisakah oppa menyampaikan ke Sehun agar menjauhi aku untuk beberapa hari ini? Maksudku—“

“Aku mengerti.” Potong Seojoon. “Aku mengerti maksud mu. Kau ingin waktu untuk berpikir dengan jernih bukan? Tentang masalah ini. Tentang ibu ku. Kau tahu jika Sehun mengejarmu malam ini, memohon minta maaf, kau akan luluh dan memaafkannya. Dan kau tidak ingin itu terjadi sehingga kau ingin waktu untuk meyakinkan perasaan mu bukan?”

“Aku yakin dengan perasaan ku!” Ucap Krystal masih parau. Air matanya mulai menggenang di matanya. Satu kerjapan akan membuat butiran-butiran jernih turun, “Hanya saja—“

“Aku mengerti.” Potong Seojoon lagi. “Sekarang masuklah ke dalam apartment-mu dan berpikir dengan waktu sebanyak yang kau inginkan. Akan ku sampaikan ke Sehun agar menjaga jarak dengan mu.”

“Terimakasih oppa…”

.

.

.

.

.

Hyung!” Teriak Sehun frustasi ketika Seojoon dengan santai keluar dari lift apartment membawa kopi di tangan kananya.

“Wow adik kecilku! Jangan bilang sedari tadi kau menunggu ku dengan mondar-mandir di depan lift?” Tanyanya santai.

Sehun menggaruk kepalanya frustasi, “Mana Krystal?”

“Oh…” Respon Seojoon santai. “Mana apartment mu?”

Sehun semakin bingung. Mau tidak mau dia mengikuti langkah Seojoon yang sok tahu tentang kamarnya.

“Sebelah kanan hyung!” Ucapnya dan menarik tangan Seojoon tepat di depan pintu apartment nya. “Sekarang mana Krystal?”

“Di dalam.”

“Hah?” Sehun tidak percaya tetapi cepat-cepat membuka pintu apartment nya dan masuk. Bodoh! Mana mungkin Krystal bisa disini?

Cklek~
Sehun berbalik ketika mendengar Seojoon mengunci pintu apartment nya, “Bercanda……” Ucapnya datar.

Sehun melongo sesaat. Rasa frustasi dan kesalnya hilang melihat tingkah laku kakaknya. “Maksud hyung…”

“Tentu saja Krystal di apartment nya. Kau cepat ganti baju sana dan siap-siap tidur.”

“Hyung…” Sehun mengerang frustasi, “Aku harus menemuinya segera. Apa maksud hyung menjauhkan ku dengan dia? Itu tidak masuk akal hyung. Sekarang cepat minggir dari pintu—“

“Jangan berlagak seperti anak kecil berumur lima tahun yang kehilangan mainannya.” Lagi-lagi Sehun terdiam melihat Seojoon. Seojoon melipat tangannya tepat di depan dadanya, “Dengar adik kecil ku, Krystal sangat tertekan akibat kejadian tadi dan kurasa ia mempertanyakan perasaannya.”

Sehun menatap Seojoon datar, “Jangan bercanda hyung.”

“Apa kau melihatku bercanda?” Seojoon kembali berkata, “Maka dari itu kusarankan kau mengikuti perkataan ku. Menjauhlah dari dia untuk beberapa saat. Tunjukan kepadanya kau menghargainya juga karena dia memintaku untuk mengatakan kepada mu agar kau menjauhinya.”

“Hyung… Jangan bercanda bisa?” Suara Sehun sangat melas sekarang.

Seojoon menggeleng mantap, “Tidak. Aku tidak bercanda. Kasihlah ia waktu. Aku percaya dia masih mencintai mu. Tapi perasaan ragu menyerangnya. Kalau kau mengikuti permintaan dia itu malah membuatnya lebih memikirkan mu kau tahu?”

Sehun sekarang menatap Seojoon tidak mengerti.

Seojoon menghela nafas, “Krystal masih mencintai mu. Dan aku tahu, kalau kau memohon kepadanya malam ini dia pasti akan memaafkan mu. Tapi itu memunculkan perasaan ragu di hatinya karena ia masih terbayang-bayang oleh Mommy.

Jika kau mengikuti permintaanya, aku memprediksi jika ia pasti menghitung hal itu dan itu mengalihkan perasaan ragu dari Mommy ke dirimu. Ia ragu karena dirimu begitu memperhatikannya. Makanya aku menyetujui permintaannya. Aku tidak seceroboh itu kau tahu? Hanya karena ia tertekan dan memohon kepadaku maka aku akan menurutinya? Aku juga mempertimbangkan dirimu…”

Sehun menghela nafasnya. Jujur, dia tidak tahu harus senang atau sedih. Menurutnya tetap saja hubungan dia dan Krystal tetap di ambang batas.

“Sekarang kau berganti baju dan tidur! Aku yakin sekali tubuh mu membutuhkan hal tersebut!”

.

.

.

.

.

Sehun tahu Seojoon menyuruhnya untuk menjauhkan diri dari Krystal. Tapi ia tidak bisa menahannya. Kalau ia menjauhkan diri butuh berapa lama Krystal kembali padanya? Ia tidak bisa berlama-lama. Apalagi pernikahan Seojoon empat hari lagi. Dipikirannya, ia dan Krystal akan hadir di pernikahan Seojoon dan dia tidak bisa menerima jika Krystal tidak hadir.

“Ingat pernikahan ku! Awas kalau tidak hadir! Sohee pasti akan marah besar kepada mu. Kami sudah bersusah-susah membuat pesta kecil. Mencari baju, makanan yang lezat, tempat indah, bunga-bunga cantik karena dirimu. Jadi kau harus hadir!”

Begitulah yang dikatakan Seojoon kemarin malam. Sebelum hyung nya pulang karena ditunggu oleh Sohee di kamar hotel. Menggelikan!

Sehun menyeruput kopinya dan menghela nafas. Kenapa ia lebih menyukai rasa greentea Krystal? Ia segera menghabiskan kopinya. Jam masih menunjukan pukul enam pagi dan dia masuk kerja jam sembilan. Kenapa ia buru-buru? Karena ia ingin ke suatu tempat sebelum ke kantornya.

Tigapuluh menit kemudian Sehun sudah sampai di depan apartment Krystal. Ia berdiam diri di dalam mobil. Haruskah? Kemudian ia menghela nafas dan mengambil handphone-nya. Langsung tersambung ke kotak suara.

“Hai… Apakah kau masih tidur?” Kata Sehun mencoba untuk biasa saja.

.

.

.

.

.

Krystal bangun dengan mata bengkak. Ia melihat ke kaca, Astaga! Apa yang harus ia lakukan agar bengkaknya hilang? Tidak mungkin ia muncul di f(x) dengan mata sebengkak ini! Krystal segera mencuci muka. Memanaskan air untuk membuat teh. Kemudian membakar roti. Sambil menunggu, ia memilih pakaian yang akan ia gunakan hari ini.

Ting~

Suara nyaring dari pemanggang roti membuat ia segera mengangkat rotinya. Tak berapa lama kemudian suara nyaring dari kompornya. Ia segera mamatikan kompornya dan menuangkan air ke greentea nya. Sambil menunggu makanannya dingin ia memutskan untuk bersiap-siap. Mengganti bajunya dan memubuhkan make up di wajahnya. Terutama dibagian matanya.

Drrrt~
Krystal tersentak hebat ketika mendengar handphone nya berbunyi. Ia segera mencari handphone nya ditumpukan bantal tempat tidurnya.

Sehun.

Tangan Krystal terasa lemas seketika. Ia hanya melihati ponselnya hingga berhenti bergetar. Dan merasakan kelegaan luar biasa ketika handphone nya berhenti bergetar. Krystal segera meninggalkan handphone nya. Dia harus segera makan dan mengejar kereta bukan? Dia tidak ingin berdesak-desakan di rush hour.

Limabelas menit kemudian ia benar-benar siap. Krystal kembali melihat handphone nya. Merasa ragu ketika melihat ada pesan suara, dari Sehun tentunya. Ia menghela nafas kemudian membukanya,

“Hai… Apakah kau masih tidur?” Suara Sehun terdengar ringan seperti biasa. Krystal menahan nafasnya. “Aku tahu kau memintaku untuk menjauh Krys…. Aku minta maaf. Aku berjanji pada mu tetapi aku melanggarnya. Aku…” Terdengar hening sejenak, “Kau tidak harus membalas telepon ku atau sms ku atau apapun yang berhubungan dengan ku. Lakukanlah apa yang membuat mu nyaman. Kau tahu dimana aku akan selalu berada bukan?” Sambungan teleponnya terputus.

Krystal memejamkan matanya ketika bulir-bulir air matanya mendesak keluar.

.

.

.

.

.

“Aku… Tidak… Ingin… Pergi…”

Kai memijit pelipisnya melihat kelakuan temannya yang asyik meringkuk di tempat tidur. “Hey bodoh! Apa kau ingin merengek di depan seorang wanita?”

Yup! Ada Seulgi disini yang juga sibuk menghela nafasnya. Astaga, sejak kapan sepupu ‘tersayangnya’ ini jadi sangat baperan? Okay, Seulgi tahu jika Sehun menangis ketika putus dengan Wendy. Menurut Seulgi itu adalah hal yang wajar karena….   Sehun ketika itu diselingkuhi oleh Wendy. Tetapi uring-uringan di tempat tidur merengek karena Krystal adalah hal yang sedikit…. Bukan! Sangat memalukan!

“Ayolah Sehun…” Seulgi akhirnya membuka suaranya. “Kau tidak memikirkan perasaan Seojoon oppa dan Sohee oennie? Mereka mengadakan pesta ini karena dirimu ingat? Jangan mengecewakan mereka…”

Sehun akhirnya bangun dengan wajah sebal. “Tidaklah kalian mengerti? Aku galau karena Krystal!”

“Huahahaaahahaaa!!!” Kai memegang perutnya yang nyeri akibat tertawa. “Haaahaahaaaa!!!” Lanjutnya tidak mengindahkan tatapan horror Sehun dan Seulgi.

“Dengar Sehun…” Seulgi berbicara kembali. “Bisakah kau memikirkan perasaan Oppa dan Oennie sedikit saja? Jika begini caranya kau pasti yang akan disalahkan bukan Krystal. Karena kau yang tidak ingin datang.”

“Aku akan datang besok pagi!”

Seulgi menggeleng, “Tidak! Harus hari ini! Pernikahan mereka memang dua hari lagi tapi Sohee oennie meminta kita datang pada hari ini. Kau seharusnya bersyukur boleh pergi dari Seoul malam hari bukannya siang seperti yang direncanakan. Dan juga, apa maksudmu besok? Kau ingin berangkat pagi jam berapa? Dari Seoul ke Busan butuh waktu 4-5 jam! Mau jam berapa berangkatnya? Jam enam?! Asalkan acara fitting baju jam 9 pagi!”

Sehun berdecak sebal, “Kenapa mereka mengadakannya di Busan sih? Tidak bisa di Seoul–Arghhhh, yak! Kang Seulgi!” Sehun tidak bisa menyelesaikan omongannya karena Seulgi tiba-tiba menarik kuping Sehun.

“Jangan seperti bocah berumur lima tahun yang merengek karena tidak mendapatkan yang ia inginkan!” Seru Seulgi dengan nada dingin. Itu membuat Kai terkejut dan diam-diam meneguk ludahnya sendiri. Wow! Tipikal calon ibu yang tegas! Pikir Kai.

“Pokoknya aku tidak mau tahu! Kau harus pergi malam ini juga! Paling lama jam sepuluh malam! Aku akan membawa Seojoon oppa atau Sohee oennie pokoknya! Aku akan buat mereka marah-marah kepada mu!” Lanjut Seulgi mengeluarkan death glare nya.

Sehun meringis, “Yak Kang Seulgi…”

Seulgi melepaskan tangannya, “Aku pergi dulu ya!!!” Katanya kemudian tersenyum. “Ayo Kai! Kita tinggalkan dia!”

Kai menatap Seulgi bingung tetapi akhirnya menurut karena Seulgi menatapnya tajam. “Euhm…. Aku pergi dulu!” Ucap Kai ke Sehun.

Sehun menghela nafasnya. Ia mengacak rambutnya frustasi. Apa yang harus ia lakukan? Menelepon Krystal? Gadis itu pasti tidak mengangkatnya. Apalagi Krystal benar-benar mendiami Sehun dua hari ini. Sehun akhirnya menghempaskan dirinya lagi ke kasur. Menyebalkan!

.

.

.

.

.

Krystal menatap handphone-nya. Tidak ada telepon. Tidak ada sms. Hari ini benar-benar tidak ada apapun dari Oh Sehun. Ia menghela nafas. Sekarang ia harus bagaimana? Dia berjauhan dari Sehun karena ia pikir ia dapat berpikir rasional. Memutuskan hal yang tepat. Tetapi itu sama sekali tidak berdampak apapun terhadap hidupnya. Krystal masih ragu antara bayang-bayang Tifanny dan Sehun sendiri.

Krystal mengigit bibirnya, Kenapa ia mengharapkan Sehun menghubunginya? Krystal mendengus. Ini sangat irrasional.

“Hey Krys!” Amber tiba-tiba telah berada di sampingnya.

“Oh, Hai!” Balas Krystal kemudian tersenyum.

“Kau tidak ingin pulang? Jam kerjamu sudah habis bukan? Atau hari ini kau akan tampil di Café Onew Oppa?”

Krystal menggeleng, “Tidak aku akan langsung pulang.”

“Ada apa dengan mu?”

“Heh?” Krystal menatap Amber bingung.

“Kau selalu melihat handphone mu dua hari ini. Sesuatu terjadi?” Ucap Amber menjawab kebingungan Krystal.

“Oh…” Krystal kemudian terkekeh kecil, “Tidak apa-apa. Aku pulang dulu ya…” Putus Krystal. Amber terlihat diam saja. Tahu jika sahabatnya tidak ingin diganggu.

Krystal sampai dirumah satu jam kemudian. Setelah memutuskan mandi ia pun langsung menuju ke jendela kamarnya. Gila, tapi Sehun selalu menunggu di bawah hingga pukul sepuluh malam. Katanya, ia ingin melihat wajah Krystal dan berharap Krystal ingin menyisikan sedikit waktunya untuk melihat ke bawah melalui jendela kamarnya. Awalnya Krystal tidak menghiraukannya dan memutuskan untuk tidur. Iseng-iseng mengintip, Sehun berada disitu dengan posisi kepala mendongak. Tersenyum ke Krystal dan melambaikan tangan. Yang membuat Krystal terkejut setengah mati dan langsung menutup kembali gordennya.

Jujur, pada saat itu ia ingin turun ke bawah dan menanyakan kenapa Sehun melakukan hal bodoh? Di luar selama berjam-jam. Bagaiana jika ia sakit? Tapi Krystal tidak bisa karena keraguannya.

Itu terjadi selama dua hari ini. Bukan itu saja. Sehun meneleponnya pagi hari. Mengingatkan dia untuk makan siang. Benar-benar… Krystal merasa Sehun tidak akan melepaskannya dengan mudah. Itu membuatnya bertambah pusing.

Ting tong~

Krystal mengerjapkan matanya ketika mendengar bel pintu. Siapa yang datang malam-malam begini? Sehun? Krystal kembali melihat ke arah jendela kamarnya. Tidak ada mobil Sehun. Kemudian ia melihat dari jendela ruang tamunya, tetap ia tidak melihat mobil Sehun.

“Krystal-ssi…”

“Oh Seulgi-yah?” Ujar Krystal ketika mendengar suara dari pintu. Seulgi? Kenapa dia ke sini? Sudahlah ia harus berpikiran positif. Seulgi pasti datang kesini sendiri bukan? Ia segera berjalan menuju pintu.

Cklek~

“Krystal!” Pekik Seulgi dan segera memeluknya.

Krystal terlonjak kaget. Tetapi dia membalas pelukan Seulgi. Setelah beberapa detik memeluk Seugli Krystal baru tersadar. Bahwa Seulgi kesini tidak sendiri.

.TBC.

Yang manis-manis ada di chapter depan.  See you there….

Flipped (Chapter 18)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Kesempatan

“Krystal…”

Krystal menoleh tak kala ibunya memanggil dirinya dengan lembut.

“Kau tidak apa-apa?” Tanya ibunya masih dengan nada lembut.

Krystal cepat-cepat mengangguk, “Tentu. Aku baik-baik saja.” Ia tersenyum. Hanya ada hal yang terganjal di benak ku.. Lanjutnya dalam hati. “Oemma tidak jadi ke tempat Imo?”

Oemma Krystal memandang anaknya ragu, “Bagaimana episode Criminal Minds nya?” Tanyanya karena Krystal sedari tadi asyik menonton tv di kamar rumah sakitnya.

“Oh, Reid tetap yang paling ganteng…” Jawab Krystal memuji salah satu tokoh di film tersebut, Dokter Spencer Reid.

“Kau tahu jika Spencer Reid tidak ada di situ. Ia pergi mengunjungi Oemma nya…”

“Oh?” Krystal mengerjap bingung sebelum ia menjawab, “Oemma tahu jika tidak ada yang paling ganteng kecuali Reid bukan?”

Oemma Krystal menghela nafasnya. Ia mengeluarkan handphone-nya, “Oemma akan pergi ke rumah Imo besok saja.”

“Aku tidak apa-apa….” Kata Krystal dengan nada sungguh-sungguh. “Oemma tidak perlu ragu untuk meninggalkan ku…”

Cklek~

Pintu kamar tiba-tiba terbuka.

“Luhan!” Sapa Krystal dengan ceria. Ia melambaikan tangannya sambil tersenyum.

Luhan membalas lambaian tangan Krystal dengan tangan kanannya. Sedangkan tangan kiri memegang bunga. Kemudian matanya menatap Oemma Krystal, “Ah, Anyeonghaseyo bibi…”

Ibu Krystal ikut tersenyum, “Hai Luhan…. Kau sangat rapih hari ini… Habis dari kampus?”

Luhan menggaruk kepalanya yang tidak gatal. Dia berpakaian rapih ini hanya untuk bertemu Krystal sebenarnya. Juga, ia masih dalam penyembuhan tipes.

“Kau sudah pergi ke kampus? Bukannya kau masih dalam masa penyembuhan? Bagaimana jika kau sakit lagi?” Krystal menatap Luhan dengan mata menyipit.

“Aku baru saja dari dokter ku. Sebelum kesini aku membelikan bunga angrek untuk Krystal.” Elak Luhan.

“Angrek?” Tangan Oemma Krystal terulur ke angrek Luhan. Angrek yang Luhan bawa bewarna ungu, “Sangat indah bukan?”

“Dalam filosofi China angrek artinya ‘Semoga cepat sembuh.’” Seru Luhan sambil tersenyum. Ia berdehem, menghilangkan kegugupannya.

“Sangat indah…” Komentar Oemma Krystal. Ia pun masih asyik memandangi anggrek pemberian Luhan yang sekarang ia taruh di meja dekat kaca.

Hening sejenak, jujur Luhan bukan orang yang bisa memulai percakapan dengan orang baru dan di ruangan ini adalah ibunya Krystal.

“Luhan,” Seru Oemma Krystal tiba-tiba, “Bisakah kamu menjaga Krystal sebentar? Bibi ingin pergi sebentar saja. Sekitar satu jam.”

“Tentu.” Jawab Luhan tanpa berpikir dua kali. Sebuah kesempatan yang tidak akan ia sia-siakan. Dengan ini dia dapat leluasa berbicara dengan Krystal. Termasuk mengutarakan perasaanya.

Oemma Krystal kembali tersenyum lebar. Ia mengambil tasnya dan berjalan ke arah Krystal, “Oemma pergi dulu ya… Tidak akan lama. Oemma janji.” Ibunya kemudian mengecup kedua pipi Krystal. Tak lupa mengucapkan terimakasih ke Luhan sebelum pergi dari kamar.

Terdengar helaan nafas dari Krystal, “Akhirnya…. Aku bosan disini! Aku juga tidak mengerti kenapa aku disini. Ku rasa aku baik-baik saja!” Cerocosnya kemudian ia mengerjapkan matanya. Pipinya merona, “Hey, duduklah… Aku lupa menyuruh mu duduk. Kau masih berdiri tepat di tempat dirimu masuk.”

Luhan terkekeh melihat raut wajah Krystal. Ia menurut dan duduk di sofa yang letaknya tepat di ranjang Krystal.

“Bagaimana denganmu? Bukannya kau seharusnya lebih membutuhkan istirahat daripada ku?” Lanjut Krystal lagi.

Gadis itu tidak terlihat sakit sama sekali jika dilihat dari rupanya yang tidak pucat dan suaranya yang riang. “Tubuhku sudah lumayan sekarang. Tubuhmu lebih membutuhkan istirahat sepertinya. Kau mengalami shock kau tahu itu?”

Tatapan Krystal tiba-tiba meredup. “Ah, jadi kau tahu itu…” Itu menunjukan tentang kasus hilang ingatannya akibat kejadian ia meloncat dari sekolahnya.

“Aku…” Suara Luhan berubah panik.

“Tidak apa-apa.” Potong Krystal. Ia kemudian tersenyum walau menurut Luhan ia tetap terlihat sedih, “Itu terlalu memalukan bagiku sampai aku bingung bagaimana mengatakannya kepada mu. Aku selalu terlihat ceria ketika dulu dan aku ingin kau melihatku dengan cara itu.”

“Mungkin tidak seperti itu. Ketika aku datang aku tidak memikirkan adanya perubahan. Aku masuk dan bertindak seperti biasanya. Seperti dulu. Dan kau sebagai sahabatku tidak ingin menyakitiku sehingga seperti itu—“

“Tidak Luhan.” Potong Krystal lagi. “Aku membenci bagian dari masa itu. Makanya aku tidak ingin memberi tahu hal itu kepada siapa-siapa. Kau adalah orang dari masa yang paling membahagiakan dari ku dan aku tidak ingin menghancurkan masa-masa itu. Sejujurnya, Sehun bukan bagian dari itu. Aku dan Sehun terlibat sesuatu sehingga kami memutuskan komunikasi. Kedatanganmu membuat kami kembali bersatu dan sejujurnya aku senang akan hal itu. Karena kalian sahabat ku…”

Luhan tergugu sejenak mendengar penjelasan Krystal. Nafasnya memberat. Kata-kata Krystal hampir sama seperti kata-kata Sehun. Dia jadi semakin tambah salah. Segitu dia tidak peka terhadap sahabatnya?

“Luhan….” Suara lembut Krystal kembali menyadarkan Luhan. Ia mengeluarkan senyumannya lagi. Tapi kali ini terlihat tulus, “Jangan terlalu dipikirkan kata-kata ku. Kau adalah sahabat yang baik.”

“Kalau aku melebihi sahabat boleh tidak?” Tanya Luhan tiba-tiba. “Maksudku menjadi pacar mu?”

Kali ini Krystal yang terdiam. Jadi benar selama ini Luhan menyukainya? Dia melihatnya dengan jelas dan semua orang melihatnya dengan jelas. Entah mengapa hatinya tidak ingin Luhan mengatakannya. Dan dia tidak tahu alasannya.

Luhan kembali berbicara, “Aku menyukai mu dari dulu. Jika ingin jujur, aku menyukai mu sejak SD. Ketika Sehun mengenalkan dirimu padaku aku biasa saja. Tiba-tiba perasaanku kepada muncul saja. Tanpa alasan yang jelas. Aku telah jatuh cinta kepada mu. Dilain sisi aku juga tidak ingin menghancurkan persahabatan kita sehingga aku berjanji akan memberitahu mu ketika perasaan ku tidak berubah ketika dewasa. Dan perasaan ku tidak berubah ketika dewasa.” Luhan berhenti sejenak, “Maukah kau menjadi pacar ku?”

Luhan menyukainya sedari dulu? Kenapa dia tidak menyadarinya sedari dulu? Apakah dia terlalu buta karena Sehun sehingga dia tidak melihat Luhan? Kalau dipikir-pikir, alasan Luhan tidak mengungkapkan perasaannya dulu juga sama seperti dia tidak mengungkapkannya kepada Sehun. Dia hanya ingin dia yakin sebelum ia memberi tahu Sehun tentang hal itu.

Setidaknya ia yakin pada satu hal sekarang. Sehun tidak menyukainya dan kemungkinan ia bersama dengan Sehun juga kecil. Laki-laki itu akan terus menolaknya dengan alasan yang tidak akan Krystal ketahui sampai entah kapan. Sejujurnya, kenapa dia harus menunggu yang tidak pasti sedangkan yang pasti ada? Sudah seharusnya bukan ia menutup segala hal yang berhubungan dengan Sehun? Apalagi dengan ia mengingat semuanya, itu sudah sangat jelas.

Krystal menatap Luhan, “Ya, aku mau.”

.

.

.

.

.

Chanyeol mengerjap-ngerjapkan matanya ketika mendapati benda yang di lempar dari Sehun. “Bunga?!”   Tanyanya dengan alis berkerut.

“Kau sakit bukan?” Kata Sehun acuh tak acuh kemudian segera merebahkan dirinya ke kasur Chanyeol.

“Cih, Apa-apaan itu?!” Chanyeol dengan asal melemparkan bunga pemberian Sehun ke lantai. Ia juga merebahkan dirinya lagi ke kasur. Tak lama kemudian matanya menatap Sehun tajam, “Apa maksudmu dengan aku sakit?”

“Sakit hati…” Balas Sehun sambil menerawang ke atas.

Chanyeol berdecak, “Bisakah kau tidak membahas hal itu?!” Ia kemudian menghela nafasnya.

“Jangan menjadi pengecut. Minta maaflah karena dirimu masih ada kesempatan.” Kata Sehun lagi dengan masih dengan tidak melihat Chanyeol.

Chanyeol mendengus, “Bagaimana bisa aku meminta maaf kalau ia tidak mengangkat teleponku? Atau kabur setiap kali aku ingin bertemu dengannya?” Chanyeol mengerang frustasi, “Itu sebenarnya hanya masalah kecil Oh Sehun. Aku tidak mengangkat teleponnya dua kali karena saat itu sedang di ruangan Professor Jung. Bagaimana bisa aku mengalihkan fokusku dari dosen galak itu?! Bisa-bisa skripsi ku tidak diterima olehnya dan harus mengulang lagi tahun depan. Seperti yang Junmyeon alami. Tapi dia berteriak marah-marah dan itu membuatku bingung. Tidak biasanya dia seperti itu. Ini pertama kalinya dia seperti itu.”

“Mungkin ada suatu hal yang membuatnya seperti itu. Seperti dia sedang mengalami hal yang buruk. Habis dimarahi oleh dokternya. Atau tersinggung oleh kalimat mu.”

Chanyeol terkesiap. “Tersinggung…..” Ia terlihat berpikir. “Aku hanya mengatakan jika waktu itu aku sedang menghadap Professor Jung. Tiba-tiba ia marah-marah. Sudah kubilang, itu bukan sangat dirinya.”

“Dan ini bukan sangat dirimu Park Chanyeol. Kau sangat pesimis. Ini baru dua hari kau mencoba meminta maaf dengan Sulli dan kau sudah menyerah sekarang? Ayolah…. Kau bisa lebih baik daripada itu.”
“Aku memberikan ia waktu agar ia agak tenangan. Baru aku muncul lagi. Lagipula kesempatan esok atau lusa pasti ada.”

Sehun mengubah posisinya menjadi duduk. Dia menatap gumpalan awan yang dihiasi keemasan matahari dari jendela kamar Chanyeol. “Tidak ada yang tahu mengenai kesempatan. Tidak ada jaminan kau yang mengenalnya sejak dulu bisa bersamanya. Karena kesempatan bukan di tentukan oleh itu. Bukan di tentukan oleh waktu dan tempat. Tapi kesempatan ada karena adanya sebuah usaha. Seseorang yang lebih cerdas bisa memiliki kesempatan lebih besar daripada yang mempunyai segalanya tapi tidak tahu menggunakannya. Itulah kesempatan.”

Chanyeol menatap Sehun dalam. Suara Sehun yang tidak ada main-mainnya, tegas membuat ia menyeringit. Apa yang terjadi dengan temannya?

“Hey, kau juga punya masalah? Kau bisa bercerita padaku kau tahu itu?”

Sehun kemudian berdiri. “Bukan masalah besar sebenarnya. Lupakanlah. Masalahnya sebentar lagi akan selesai.”

“Apa ini tentang Krystal? Kau kehilangan kesempatan dari Luhan?”

Sehun seperti tidak mendengarkan pertanyaan Chanyeol. Ia hanya diam dan memakai jaketnya. Bersiap-siap untuk pulang.

Sebelum membuka pintu Sehun pun berkata, “Pada akhirnya, bukan aku yang tidak ingin menjilat ludahku sendiri. Tapi memang sudah terlambat bahkan harus menjilat ludahku sendiri.”

Pintu berdebum dan Chanyeol kembali sendiri ke kamarnya. Tatapannya masih tetap berada di tempat Sehun sebelumnya. “Ck! Apaan sih… Aku tidak mengerti!”

Dengan malas ia bangun dan mengambil bunga pemberian Sehun. ‘Oh, ada kartu ucapan rupanya.’ Chanyeol segera membaca kartu itu dengan cepat dan secepat itu pula dia menggeram, “Sialan! Aku tahu dia tidak pernah niat datang kepadaku untuk mendengarkan curhatan ku!”

Ia kembali melempar bunga pemberian Sehun ke lantai.

“Untuk Krystal, ku harap kau cepat sembuh. -Oh Sehun-“

.TBC.

Haiiii….

Sebelumnya aku minta maaf karena lama banget updated-nya.  Ada beberapa hal yang buat aku lama updated yang salah satunya adalah karena aku baru naik ke kelas 12 dan rasanya 😫  Baru permulaan tapi udah ingin nangis.  Jadi karena aku udah mulai bimbel 5 hari dalam seminggu (😅)  pulang sekolah sekitar jam 4 dan lanjut bimbel, intinya sampe rumah jam 8, buat ngelanjutin cerita rasanya malas dan ngantuk.  Dua minggu ini aku berkutat di depan laptop yang unjung-unjungnya cuman nulis berapa baris.

Kemarin dapat feel lagi buat nulis…  doain aja ya dapat terus feel nya…

Have a nice day~ 😇☺️😊

Oh, ya,  State of Grace chapter 27 kalau gak besok lusa….😉

Flipped (Chapter 17)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Di luar Akal

Hanya satu dipikiran Luhan sekarang. Krystal. Krystal. Krystal. Gadis itu benar-benar membuatnya khawatir. Tadi pagi ia baik-baik saja. Entah mengapa, kemudian dia tidak sadarkan diri. Begitulah informasi yang Luhan dapat dari Sehun.

Luhan awalnya menelepon Sehun untuk menanyakan kabar Krystal. Tapi malah digemparkan karena hal itu.

“UKS! UKS! Aku ingin ke UKS!” Kata Luhan ke perempuan di depannya.

“Oh, UKS?” Tanya perempuan di depannya bingung.

Luhan mengerang. Apa perempuan tadi tidak dengar? Ia akhirnya mengangguk.
“Di gedung itu lantai tiga…” Tunjuk perempuan tersebut ke sebuah gedung di samping kanan Luhan.

“Terimakasih!” Luhanpun segera berlari menuju gedung itu.   Bergerak cepat ke lantai tiga.

Dan….

Kosong…

Hanya ada satu perempuan yang tidak Luhan kenal. Dia terlihat panik sekali.

“Maaf….” Ucap Luhan memecah keheningan.

Perempuan tersebut yang tadi menatap jendela terlonjak kaget. Segera menoleh.

“Aku mencari Krystal Jung…” Kata Luhan lagi.

“Aku juga!!!” Teriak perempuan itu panik. “Tadi dia di sini. Sekarang menghilang! Benar-benar menghilang!”

“Apa?”

“Astaga! Aku harus mencari dia sebelum melakukan hal-hal aneh!”

“Apa maksudmu?”
“Kau tidak tahu? Krystal punya riwayat bunuh diri!” Seru perempuan itu histeris. “Astaga bagaimana jika sekarang dia ada di atap?! Aku harus ke atap sekarang juga!” Lanjutnya lagi.

Tangan Luhan menahan perempuan tersebut keluar, “Biar aku saja! Kau umumkan pencarian Krystal!”

Perempuan tersebut akhirnya mengangguk. Mereka berpisah. Perempuan itu ke bawah. Luhan ke atas, menuju atap.

Pikirannya sekarang terbebani satu hal lagi. Krystal punya riwayat bunuh diri? Tapi gadis itu terlihat baik-baik saja. Bahagia tanpa ada masalah apa-apa.

“Hosh… Hosh… Hosh…” Nafas Luhan tercekat ketika ia sampai di lantai atas. Masih lelah tetapi ia memaksakan diri berjalan lagi. Tangannya terulur ke pintu. Dia akan membuka pintu itu.

Deg!

Gerakan tangan Luhan terhenti. Pintu itu memiliki kaca kecil. Luhan dapat melihat dengan jelas jika Krystal dan Sehun berpelukan. Cengkraman tangannya mengencang. Krystal sesenggukan di pelukan Sehun. Sehun memeluk Krystal dengan mata terpejam.

Tidak tahu salah atau benar, Luhan benar-benar merasa cemburu akan hal itu. Ia menahan nafasnya. Ia harus menahan diri agar tidak membuka pintu dan menunjukan kecemburannya. Luhan tetap di pintu menunggu kadar kecemburuannya turun. Dia melihat Krystal dan Sehun. Entah berapa lama. Sampai isakan Krystal mengecil.

Sehun menunduk, berbicara sesuatu ke Krystal. Krystal sejenak menatap Sehun sebelum mengangguk. Dan mereka akhirnya berbalik, berjalan menuju pintu.

Luhan memutuskan untuk keluar.

“Luhan?” Ucap Sehun ketika menemukan Luhan tiba-tiba berada di situ.

Luhan menutup pintu. Memaksakan muka ceria, “Hey, aku mencari kalian dari tadi! Kalian tidak tahu berapa banyak tangga yang ku naiki agar sampai disini?” Kata Luhan dengan nadanya yang paling ia buat santai.

“Kau berhasil masuk rupanya…” Komentar Sehun.

Luhan menyunggingkan senyumnya, “Kau meragukan ku bukan?”

“Aku ingin pulang!” Seru Krystal tiba-tiba.

“Kau harus ke dokter terlebih dahulu… Memeriksa keadaan mu.” Balas Sehun membuat Luhan semakin tertegun.

Jadi Sehun mengetahuinya? Kenapa ia tidak bilang apa-apa? Dia merasa seperti yang paling bodoh di sini.

Luhan akhirnya membuka suaranya, “Biar aku temani dirimu ke dokter.”

“Bukannya kau harus istirahat?” Tanya Sehun tiba-tiba.

Luhan mendengus. Kenapa juga harus di ingatkan pada hal itu?

“Aku bisa menemaninya. Sakit ku tidak akan parah.” Kata Luhan masih bersikeras. “Kau akan ku temani ke dokter.” Lanjut Luhan ke Krystal.

“Ayo!”

Luhan diam sesaat mendengar jawaban Krystal.

“Kau bilang kau ingin menemani ku ke dokter bukan?” Krystal menoleh ke Luhan yang diam saja.
Luhan cepat-cepat mengangguk, “Baiklah tapi ada orang yang mencari mu tadi! Kurasa—“

“Biar aku saja yang mengurusnya. Kau pergi menemani Krystal.” Potong Sehun.

Luhan mengangguk. Ia dan Krystal akhirnya menjauh dari Sehun.

.

.

.

.

.

Cklek~

Pintu ruangan terbuka. Dokter Kim masuk dengan senyuman khasnya. Terlihat sangat gembira.

“Keadaan alat vital mu baik-baik saja.” Jelas Dokter Kim sambil melihat-lihat kertas yang dipegangnya. “Kau bilang kau pingsan tadi?”

Krystal mengangguk, “Ya. Ketika aku mengingat semuanya.”

“Itu hal lumrah. Tubuh anda mengalami shock sehingga Anda pingsan. Berapa lama Anda pingsan?”

“Entahlah. Satu jam mungkin?”

“Mengesankan!”

“Mengesankan?!”

Dokter Kim tersenyum ke Krystal, “Biasanya orang-orang akan pingsan selama berhari-hari. Itu mengesankan Krystal Jung. Apalagi alat vital mu baik-baik saja…”

Krystal menghela nafasnya, “Jadi aku boleh pulang?”

Dokter Kim menggeleng, “Tidak!”

“Tidak?!”

“Aku ingin melihat keadaan mu sampai tiga hari kedepan. Aku tidak ingin kau jatuh pingsan lagi secara tiba-tiba.”

“Aku tidak mau!”

“Krystal… Kau harus mengerti… Tubuhmu pasti masih bingung sekarang. Kau mengingat hal yang tidak ingin kau ingat. Apa kau lupa apa perkataan mu? Kau mengalami Repressed Memory. Amnesia karena tubuh mu tidak ingin mengingat hal itu dan sekarang kau mengingatnya! Kau tidak baik-baik saja! Hanya tiga hari dan sehabis itu kau boleh pulang!”

Krystal menghela nafasnya, lagi, “Baiklah…”

“Bagus!” Seru Dokter Kim. “Orangtua mu sudah menunggu di luar. Sebaiknya kau menjenguk mereka dulu!”

Krystal tersentak. Orangtuanya? Rasanya ia tidak ada menelepon orangtuanya tadi.

“Mereka?” Tanyanya memastikan.

Dokter Kim menoleh, “Iya. Mereka terlihat begitu khawatir tetapi juga senang.” Kemudian keluar dari ruangan.

Krystal menoleh ke arah pintu. Ia akhirnya melangkahkan kakinya keluar dari ruangan Dokter Kim.
“Krystal kau membuat kami khawatir!” Cecar ibunya dan langsung memeluk Krystal.

“Oemma…” Krystal membalas pelukan ibunya.

Ibu Krystal melepaskan pelukannya, “Kau kenapa tidak menghubungi kami tadi?! Untung saja Sehun menelepon kami!”

Sehun?!

.

.

.

.

.

Suasana hati Luhan sama sekali tidak membaik. Dia masih dipenuhi dengan perasaan cemburu. Apalagi ketika orangtua Krystal datang karena Sehun menelepon mereka. Bodoh juga karena ia tidak mengingat hal itu, menelepon orangtua Krystal. Tapi ia benar-benar sedang cemburu ke Sehun.

“Aku tidak ingin mengkhawatirkan kalian!” Kata Krystal menjawab pertanyaan ibunya. “Lagipula keadaanku tidak apa-apa.”

“Luhan terimakasih telah mengantarkan Krystal!”

Luhan terkejut setengah mati mendengar ayah Krystal berbicara.

“Tidak apa-apa Samchon. Aku dengan senang hati melakukannya.”

“Kau benar-benar teman yang baik!”

Luhan tersenyum menanggapi perkataan ayahnya Krystal.

“Ku dengar dari Krystal kau sedang sakit. Sebaiknya kau pulang Luhan!” Kata ayah Krystal lagi.

Luhan mengangguk tak ingin membantah. Pastinya dengan ada orangtua Krystal keadaan Krystal baik-baik saja. Jadi, Luhan dapat mengurus hal lain. Termasuk menanyakan tentang hal-hal yang ia tidak ketahui mengenai Krystal ke Sehun.

.

.

.

.

.

Suara dentingan pintu menyebabkan Luhan menoleh. Ia mengangkat tangannya sebagai tanda agar Sehun datang kepadanya.

“Aku terlambat?” Tanya Sehun ketika duduk.

“Aku yang terlalu cepat.” Jawab Luhan pendek. “Ngomong-ngomong, kau tidak ingin memesan terlebih dahulu?”

Sehun menggeleng, “Aku tahu kenapa kau memanggil diriku disini. Jujur, aku sangat lelah. Jadi aku tidak ingin berlama-lama disini.”

“Kenapa?” Tanya Luhan menatap Sehun.
Sehun menghela nafasnya, “Kenapa aku tidak memberi tahu mu tentang Krystal?”

Luhan mengangguk, “Kau harus tahu aku seperti orang bodoh tadi!”

“Kau harus tahu banyak yang terjadi ketika dirimu pergi.” Sehun mengangkat tangannya ketika Luhan ingin berbicara, “Tunggu. Jangan bantah aku dulu. Banyak hal terjadi. Termasuk kepada Krystal dan aku.”

“Tapi Krystal mencoba untuk bunuh diri sebanyak dua kali. Kau seharusnya memberi tahu kepada ku!”
“Kenapa aku harus memberi tahu kepada mu?” Sehun mendesah. “Kau ingin aku jujur?”

Luhan terdiam.

“Baiklah. Aku dan Krystal tidak pernah berhubungan selama dua tahun. Kami berhubungan kembali sejak kau datang. Gadis itu terlihat baik-baik saja. Tidak ada masalah. Jadi, apakah aku harus mengatakan kepada mu? Di saat aku dan dia harus bertingkah baik-baik saja di hadapan mu?”

Sehun kembali berbicara, “Lagipula jika aku mengatakan sebenarnya kepadamu, tentang hal ini, kau akan percaya kepadaku?

“Kau seharusnya tetap memberi tahu ku!” Luhan tetap bersikeras.

“Apa yang terjadi pada mu?!” Sehun berteriak frustasi.

“Yang terjadi pada ku?!” Balas Luhan sambil berteriak. Beberapa pelanggan melihat ke arah mereka. “Aku frustasi Sehun. Aku sendiri yang tidak tahu apa-apa tadi! Kau tahu! Sedangkan aku hanya diam mengikuti alur!”

Terdengar dengusan, “Kau cemburu dengan ku?” Tanya Sehun tajam. Wajahnya memerah menahan amarah. Terdengar gertakan giginya. “Bagaimana bisa?”

Luhan seketika memandang Sehun bingung.

“Bagaimana bisa kau cemburu pada ku? Apa belum cukup?”

“Belum cukup?”

“Iya!! Belum cukup!!” Teriak Sehun kepada Luhan. “Apa belum cukup? Kau pernah tidak menghargai ku Luhan? Sebaiknya mulai sekarang kau harus. Kau bisa saja sekarang berjalan di belakang ku dan Krystal sedangkan aku disampingnya. Tapi lihat!! Kau berada di sampingnya dan aku berada di belakangnya!”

Setelah itu, Sehun segera meninggalkan Luhan yang terdiam cukup lama. Luhan memandang kepergian Sehun. Astaga! Apa yang baru ia lakukan kepada sahabatnya Oh Sehun?!

.

.

.

.

.

Sehun mengerang frustasi. Matanya yang ia coba ia pejamkan tidak bisa terpejam secara sempurna. Ia bangkit dari tempat tidurnya, mengambil hp, dan melihat jam. Astaga…. Masih jam satu! Ini semua karena ia tertidur sangat cepat. Jam lima sore. Mungkin karena rasa lelah akibat hari ini. Salah, hari kemarin! Intinya, ia tertidur begitu ia menghempaskan tubuhnya di kasur, tentunya setelah berganti pakaian.

Dahinya berkerut ketika ia juga menemukan missed call dari Luhan. Luhan ternyata mencoba menghubunginya dari pukul enam sore sampai… Lima menit yang lalu?!

Ting!

Sehun tersentak ketika handphone-nya berdenting.

From: Luhan

            Sudah tidur?!

Untuk kedua kalinya, handphone berdenting.

            From: Luhan

            Jika belum aku telepon lagi..

Dan benar, Luhan kembali meneleponnya.

“Belum tidur?” Kata Luhan ketika Sehun mengangkatnya.

Sudah. Sudah bangun malah. Kau bukan yang belum tidur?” Sehun kembali merentangkan tubuhnya di kasur.

Belum…” Jawab Luhan jujur. “Aku memikirkan kata-kata mu…”

Sehun menghela nafas. “Kau tahu aku tidak bersungguh-sungguh.”

“Aku juga maksud ku…” Luhan terdiam sejenak, “Aku menganggap mu sahabat bukan bahkan melebihi itu. Aku sangat mempercayai mu. Aku hanya cemburu. Kelewat cemburu. Juga tidak berpikir jernih.”

“Aku tahu.”

“Maka dari itu aku ingin meminta maaf…”

“Kau tidak perlu meminta maaf.”

“Tapi kau terlihat sangat tersinggung ketika aku bilang aku cemburu kepada mu. Ketika kau mengutarakan alasan mu kau benar Sehun.”

“Luhan…” Sehun berusaha menghentikan omongan Luhan. Ia memejamkan matanya, “Aku juga minta maaf.”

“Kau tidak perlu melakukannya. Karena jujur, kau tidak pernah melakukan kesalahan.”

Sehun menarik sudut bibirnya. Tidak pernah melakukan kesalahan? Justru ia rasa ia tidak pernah melakukan hal yang benar.

Hening beberapa saat.

“Aku juga ingin memberi tahu mu sesuatu….” Kata Luhan tiba-tiba. “Karena kau sahabat ku,” Katanya lagi, “Aku ingin memberi tahu jika aku akan menyatakan perasaan ku pada Krystal secepatnya. Mungkin lusa? Atau besok?”

Sehun tiba-tiba mencengkram handphone-nya, “Kau yakin?”

“Aku yakin!”

Terdiam beberapa saat, Sehun berdehem, “Wow, aku senang mendengarnya…” Ujarnya dengan datar. “Aku mendoakan yang terbaik kau tahu?”

.TBC.

A/N:

Cerita apa ini….  🙈  Saya akhir-akhir ini sedikit bermasalah sama ide cerita di semua ff… Saya akan bersemedi sebentar untuk menemukan ide ☺️😇

State of Grace (Chapter 24)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Sorak tepuk tangan menghiasi lantai dansa. Krystal mengundurkan diri dari hadapan Sehun. Ia kembali ke teman-temannya.

“Kyaaa….” Teman-teman Krystal berteriak menyambut Krystal.

Krystal meringis. Tentu dia sudah tahu apa maksud teman-temannya.

“Kau masih hidup bukan? Masih bernafas?” Hyeri menghampirinya.

Krystal mendengus, “Apa maksud kalian?”

“Kalau tidak salah tadi dirimu yang sama sekali tidak semangat berdansa!” Eunji melipat kedua tangannya, “Tapi kau mendapatkan Oh Sehun…”

“Itu hanya kebetulan!” Dalam hati Krystal meringis. Kebetulan apa? Ia yakin Sehun memang sudah menargetkannya dari awal. “Jangan berlebihan teman-teman…”

Choa mengerang, “Ugh! Kami tidak bisa Krystal!”

“Aku memotret mu! Kau mau melihatnya?!”   Chanmi mengeluarkan handphone-nya.

Krystal terperanjat. Ini… Dia mengambil handphone Chanmi. Teman-temannya juga ingin melihatnya.

“Kalian terlihat seperti sepasang kekasih!” Komen Eunji.

“Ya ampun… Ini sangat romantis!”

“Cara dia menatap mu Krystal! Dia adalah laki-laki yang hangat!”

“Beruntung sekali yang menjadi kekasihnya!”

Krystal terdiam melihat potretan Chanmi. Bagaimana bisa seperti ini? Maksud Krystal, ia hanya menatap Sehun sekali. Itupun dengan tatapan yang ia usahakan seperti biasa. Tetapi di foto ini sangat kentara.

Chanmi mengambil handphone-nya, “Aku akan mengirimkannya kepada dirimu, Krys.”

Krystal hanya terdiam.

“Permisi semuanya…”

Tiba-tiba hening ketika suara Tifanny terdengar. Tifanny kembali di atas panggung.

“Ku harap kalian menikmati pesta pembukaan ku…” Lanjut Tifanny sambil tersenyum. “Sebelum kita melanjutkan pesta ini, izinkan saya untuk mengucapkan terimakasih terlebih dahulu… Saya ingin mengucapkan terimakasih kepada sahabat-sahabat yang telah mendukung saya, yang selalu memberikans saya saran. Terimakasih kepada Kim Taeyoen, Kim Hyoyeon, Im Yoonah, Kwon Miran, dan Min Hyorin.”

Orang-orang yang disebutkan oleh Tifanny mengangkat gelas mereka. Hadirin yang lain bertepuk tangan.

“Juga, saya ingin mengucapkan terimakasih kepada keluarga saya. Suami Saya Oh Siwon dan anak saya Oh Sehun!”

Para hadirin kembali bertepuk tangan. Kali ini sangat keras. Tidak disangka-sangka, Siwon dan Sehun maju ke panggung. Mereka membungkukan badan mereka, menyapa para hadirin yang lain.

“Terimakasih kepada semuanya yang telah hadir disini…” Kata Sehun tanpa disangka-sangka.

Krystal terperangah untuk beberapa saat. Apalagi ketika melihat Sehun tersenyum.

“Aku baru ingat!” Tifanny kembali berbicara. “Sehun disini bersama kekasihnya!”

Krystal menahan nafasnya. Kekasihnya? Dia? Ia tertawa dalam hati. Tifanny mengakuinya atau….
“Biar kupanggilkan dia untuk datang ke panggung.”
Sehun terlihat bingung. Ia berbicara sesuatu ke Tifanny yang juga ditimpali oleh Siwon. Tifanny terlihat tidak peduli.

“Kemana dia ya?” Kata Tifanny lagi. Mata menyapu kerumunan, “Ah, itu dia!”

Jantung Krystal serasa meledak ketika mendengar lanjutan kalimat Tifanny.

.

.

.

.

.

“Krys, kau baik-baik saja?” Tanya Eunji yang melihat Krystal tiba-tiba pucat.

Krystal menoleh. Ia menghirup nafas, setelah beberapa detik tidak. “Baik…” Katanya serak. “Aku baik-baik saja…” Lanjutnya masih sama.

“Kau terlihat tidak.” Kata Eunji masih memperhatikan Krystal.

Krystal menggeleng lemah. “Tenang saja..” Ia kembali menatap ke panggung. Menahan getaran di tangannya seiring dengan Wendy berjalan mendekat.   Senyuman Wendy sangat indah apalagi gaunnya. Krystal mengigit bibirnya. Gaunnya pasti mahal tidak seperti gaun miliknya.

Tifanny kembali berbicara. Tapi kali ini Krystal tidak mendengarkan. Ia bahkan sudah mengalihkan tatapannya dari panggung. Menahan diri tidak menatap Sehun dan berusaha masuk ke pembicaraan teman-temannya.

Chanmi heboh, “Jadi itu kekasihnya?”

“Dia anak Kwon Miran kalau tidak salah…” Eunji kemudian kembali menoleh ke Wendy, “Tapi tidak mempunyai bakat melukis sama sekali…”

“Jangan-jangan mereka bertemu karena latar belakang orangtua mereka?” Tanya Minah.

“Ah, so sweet…” Seru Hyeri.

“Berarti Krys, tadi dirimu sudah termasuk sangat beruntung!” Pekik Seolhyun melihat Krystal.

“Tapi mengapa Sehun mau mengajak Krystal berdansa jika ia sudah punya kekasih?”

Ucapan Chanmi membuat semua menoleh ke Krystal. Krystal terdiam beberapa saat. Kenapa? Karena itu hak-hak Sehun. Dia bahkan tidak tahu jika Wendy disitu. Kalau boleh jujur, dia juga berhak berdansa dengan Sehun. Dia kekasihnya! Kekasih sebenarnya yang tidak diakui oleh ibunya! Krystal mengerjap. Berusaha menghalau air matanya yang ingin terjatuh. “Aku… Tidak… Tahu…” Jawab Krystal pada akhirnya.

“Itu benar. Mana dia tahu. Yang tahu alasan sebenarnya adalah Sehun bukan?” Tanggap Eunji. “Sudahlah jangan terlalu dipikirkan alasannya. Menurutku itu hak-hak Sehun juga. Itu tidak jadi masalah jika Wendy tidak keberatan. Buktinya Krystal baik-baik saja, berarti Wendy tidak keberatan bukan?” Lanjutnya memberikan beberapa alasan.

Tepat setelah itu, alunan musik kembali terdengar. Membuat semuanya menoleh ke atas panggung. Ketika itu Sehun menatap Krystal. Krystal segera mengalihkan pandangannya dari tatapan Sehun. Ia melihat Tifanny dan Siwon mulai berdansa. Suasana jadi sangat canggung sekali di panggung. Dengan Sehun dan Wendy di situ.

“Berdansa! Berdansa! Berdansa!” Teriak orang-orang melihat Sehun dan Wendy.
“Ayo berdansa!!! Apalagi yang mereka tunggu?!” Teriak Chanmi greget melihat mereka.

Sehun terlihat enggan. Ia menggelengkan kepalanya. Masih berusaha tersenyum. Cepat-cepat turun dari panggung. Menjauhi Wendy.

“Ayo berdansalah dengan Wendy!” Seru Tifanny tiba-tiba menghentikan Sehun.

“Ayo!!!!” Krystal menoleh ke teman-temannya, teman-temannya pada menunggu. Krystal menggigit bibirnya. Ini tidak baik. Ia kembali mengalihkan pandangannya ke panggung.

Wendy mendekat ke Sehun dan menarik Sehun agar berdansa dengannya. Krystal tidak dapat melihat ekspresi Sehun. Semua orang bersorak gembira melihatnya, kecuali Krystal tentunya.

Setelah itu, beberapa teman-temannya ikut lagi berdansa. Krystal terdiam. Ia menghela nafas. Ia hanya ingin pulang sekarang. Diam-diam ia pergi dari ruangan dansa. Berjalan gontai menuju mejanya yang sangat sepi. Semua orang menikmati dansa kecuali dia.

Krystal kemudian duduk. Pandangannya mengabur. Ia menutupi mukanya.

Tes!

Tes!

Air matanya mulai berjatuhan. Sial! Rasanya sakit sekali melihat Wendy bisa berdekatan dengan Sehun. Sedangkan dirinya harus menahan diri agar bisa berdekatan dengan Sehun.

“Ini…” Krystal mendongak mendengar suara seseorang.

Seojoon tersenyum lembut. Memberi sapu tangannya ke Krystal, “Tidak apa-apa jika kau ingin menangis…”

Krystal cepat-cepat menghapus air matanya.

.

.

.

.

.

Seojoon sudah bilang ke Sehun. Tifanny pasti akan menyerang Krystal disana. Tidak secara langsung. Tapi melalui Sehun.   Ucapannya terbukti benar.

Dari bangkunya, Seojoon menoleh ke arah Krystal di ujung sana. Gadis itu terlihat biasa-biasa saja––dari jangkauan tempat duduknya––.
“Apa yang Tifanny lakukan?” Ucap Donghae khawatir melihat ia mengumumkan Wendy sebagai kekasih Sehun. Laki-laki disampingnya terlihat sangat marah.

“Aku tidak tahu paman.” Jawab Seojoon jujur. “Tapi jika seperti ini berarti ada yang harus ku urus.” Ia segera bangkit dari tempat duduknya. Berjalan mendekati Krystal, tidak terlalu dekat tetapi dapat melihat ekspresi wajah Krystal.

Gadis itu berusaha menahan semuanya. Ia tetap disitu. Saat Sehun turun dari panggung, ia tetap disitu. Sampai Wendy dan Sehun mengajaknya berdansa. Krystal terdiam cukup lama. Tiba-tiba ia berbalik.

Seojoon mengikuti Krystal. Gadis itu duduk di bangkunya. Menelungkupkan tangannya di wajahnya. Bahunya mulai bergetar. Seojoon menghela nafas. Ia berjalan mendekati Krystal. Mengeluarkan sapu tangannya.

“Ini…” Katanya menyodorkan sapu tangannya ke Krystal.

Krystal menatapnya. Hal itu membuat Seojoon tersenyum, memberikan sapu tangannya ke Krystal, “Tidak apa-apa jika kau ingin menangis…”

Krystal cepat-cepat menghapus air matanya, “Oppa?!”

Seojoon duduk di samping Krystal, “Tidak apa-apa jika kau ingin menangis…” Katanya lagi.

Krystal menghela nafasnya, “Menangis di depan orang bukanlah kesukaan ku.” Katanya jujur. Ia menatap Seojoon, “Aku orang yang suka tenggelam dalam kesedihanku. Kemudian merasa baikan ketika aku selesai menangis.”
Seojoon menganggukan kepalanya, “Seseorang memang butuh menangis Krys. Kau tahu, menurut Psychology, seseorang wanita menangis jika ada yang salah dan merasa benar ketika ia selesai menangis. Kau tidak perlu malu akan hal itu.”

“Entahlah…”

Ia tersenyum. Setidaknya Krystal tidak terlalu rapuh seperti tadi, “Jadi, ingin berdansa dengan ku?”

Krystal menatap Seojoon bingung.

“Aku tadi memprediksi hal ini ke Sehun. Jika Tifanny akan menyiksamu melalui Sehun. Dan ia melakukan hal itu dengan mengenalkan Wendy. Aku memprediksi jika kau tidak kembali lagi ke sana, Sehun akan segera kesini untuk mencari mu. Aku juga memprediksi dia lagi melihat segela arah mencari mu. Jadi…”

Krystal menundukan kepalanya, “Baiklah…” Ia dan Seojoon bangkit. Menuju kembali ke tempat berdansa dan mulai berdansa.

Sepanjang ia berdansa, ia berusaha untuk tidak melihat Sehun dan Wendy. Rasanya terlalu menyakitkan.

“Apa kau tahu jika Sehun sadari tadi menatap mu?”

Krystal menoleh ke Seojoon dengan tatapan bingung. Ragu-ragu, melihat ke Sehun dan… Seojoon benar. Sehun sedang melihat ke arahnya. Cepat-cepat Krystal mengalihkan pandangannya.

Seojoon kembali berbicara, “Kau lihat tangan Sehun? Dia menyalurkan segala emosinya dalam cengraman tangannya. Aku bingung kenapa Wendy tidak meringis sama sekali…”

Krystal melihat tangan Sehun yang sangat terkepal.

“Aku juga bingung kenapa ia sangat berani menatap Sehun. Sehun sama sekali tidak ingin menatapnya!”
Krystal menunduk. Dia diam-diam tersenyum, “Oppa tidak harus menghina Wendy agar membuatku tersenyum….”

“Setidaknya aku tahu apa yang akan membuat mu tersenyum.”
Krystal mendongak melihat Seojoon, “Oppa!” Dia tersenyum.

Seojoon ikut tersenyum, “Apalagi ya agar kau tertawa? Bagaimana jika kita berdoa agar leher Wendy sakit sehabis ini? Atau ada tulangnya yang salah akibat ia terus mendongak?!”
Jahat memang. Tapi Krystal tertawa mendengarnya.

“Hak sepatunya patah? Gaunnya terinjak?”
Lagu selesai. Seojoon melepaskan tangan Krystal. “Kau tersenyum lebar lagi…”

Krystal menggelengkan kepalanya.

“Sehabis ini kau duduk bersama ku okay? Untuk jaga-jaga. Entah apa yang akan ibuku buat sehabis ini.” Tanpa persetujuan atau apa, Seojoon menarik tangan Krystal.

.

.

.

.

.

Wendy bersumpah, ia membenci Krystal Jung. Sangat membencinya. Lihatlah sekarang! Karena gadis itu Sehun tidak menatapnya sama sekali! Lehernya pegal karena terus mendongak menatap Sehun dan Sehun sama sekali tidak membalasnya! Wendy bersumpah jika sekarang Sehun sedang menatap Krystal Jung.

Bagaimana Wendy tahu? Karena ketika Krystal Jung mulai berdansa dengan laki-laki yang tidak ia kenal, cengkraman tangan Sehun mengencang. Oh, itulah kenapa ia mencari-cari siapa yang Sehun tatap. Karena cengkraman tangan Sehun sangat kencang hingga tangannya dipastikan memerah.

“Sehun!” Wendy mencoba memanggil Sehun.

Tidak ada respon.

“Sehun!”

Masih sama, tidak ada respon.

“Aw!”

Wendy yang kesal akhirnya menginjak kaki Sehun. Membuat pemilik kaki tersebut meringis.

“Apa?!” Tanya Sehun tajam.

Prok! Prok! Prok!
Lagu dansa selesai. Sehun dengan cepat melepaskan tangan Wendy. Ia dengan cepat berjalan melewati Wendy.
“Tunggu!” Wendy terpakasa mengekor dari belakang. Sedikit tergesa-gesa karena jalan Sehun yang sangat cepat.

Hyung!” Sehun memanggil seseorang. Orang tersebut sedang duduk dan akhirnya berdiri.

“Sehun siapa dia?” Tanya Wendy dan melingkarkan tangannya di tangan Sehun.
Sehun menatap Wendy risih.

“Oh Seojoon.” Ucap Seojoon tiba-tiba. Melihat gelagat Sehun, sepertinya adiknya akan menyemburkan semua emosinya kepada Wendy. “Nama ku Oh Seojoon.” Katanya sekali lagi.

Wendy menunduk, “Aku Wendy Son…”

“Aku tahu.” Ujar Seojon santai.

“Dari mana Anda tahu?” Wendy bingung. “Apa kita pernah bertemu.”

“Pernah.”

“Kapan?”

“Di sini.”

Wendy menghela nafasnya. Astaga…. Cukup Sehun yang membuat kesabarannya habis. Lelaki ini tidak usah membuat kesabarannya habis.

Seojoon terkekeh, “Tentu saja tidak pernah. Jika pernah Anda pasti tidak menanyakan siapa saya.”

Nah, ucapan Seojoon malah semakin membuat kesabaran Wendy menipis. Mata Wendy kemudian teralihkan dengan perempuan yang duduk bersama Seojoon. Krystal Jung rupanya.

Wendy tersenyum, “Oh, Krystal? Kenapa kau disini? Bukannya kau seharusnya bersama teman-teman mu?”

“Diamlah dan pergi dari sini!” Sehun menatap Wendy tajam.

Wendy semakin kesal. “Kau menghabiskan waktu dengan lelaki lain? Ku kira kau sudah punya kekasih. Tidak kusangka jika—“

Argh!”

Wendy meringis tak kala Sehun menamparnya.

“Sehun…” Ucap Wendy tidak percaya.

Seojoon menghela nafasnya. “Sehun… Ingat apa yang ku katakan tadi…”

Sehun mengertakan giginya, “Ini terakhir kalinya ku katakan. Pergi dari sini sekarang!”

Tatapan Wendy menyalak, “Kenapa? Aku hanya mengatakan yang sebenarnya! Apa yang salah?!”

Sehun mengerang, “Kau…”

“Sehun…”   Krystal bangun dan menyentuh pundak Sehun. Membuat Sehun menghentikan langkahnya yang sedikit lagi siap menghajar Wendy.

Wendy terpana. Lagi-lagi tatapan Sehun ke Krystal. Kekesalnnya semakin menjadi-jadi.

Byur!

Refleks, Wendy menyiramkan sampanye terdekat yang bisa ia jangkau ke Krystal. Semuanya tersentak hebat.

“Ada apa ini?” Tepat sebelum situasi semakin runyam, Tifanny datang. Menembus kerumunan yang lain. Matanya menatap tajam Krystal ketika melihatnya.

Seojoon menghela nafasnya. Sepertinya suasana malah akan semakin tambah runyam.

“Pergi dari sini!” Seru Tifanny ke Krystal. “Kau membuat keributan disini jadi cepat pergi dari sini!”

“Tapi Wendy lah yang membuat keributan! Krystal sedari tadi hanya diam!” Seru Sehun kepada Tifanny. Ia kemudian menarik tangan Krystal. Membuat Krystal berada di sampingnya, “Krystal akan tetap disini. Bersama ku!”

“Wendy tidak akan membuat keributan jika tidak ada dia!” Tifanny masih tidak ingin mundur. Dia menunjuk ke arah Krystal, “Aku bos mu bukan? Turuti perintah ku!”

Mommy bukan bos Krystal lagi. Dia sudah mommy pecat bukan? Jadi sekarang hak-hak dia ingin berada disini atau tidak!”

Tifanny menatap Krystal semakin tajam, “Wanita jalang! Lihat yang kau buat? Kau membuat anak ku berpihak kepada mu!” Ia kemudian mengerang. “Aku membenci mu!”

Semuanya terkejut mendengar perkataan Tifanny, bahkan Wendy sekalipun. Tak disangka-sangka juga, air mata Krystal turun.

Krystal segera menghapusnya, “Aku pulang duluan. Permisi…” Ia membungkukan badannya dan segera pergi dari situ.

.

.

.

.

.

“Krys, ada apa?” Eunji panik melihat Krystal berlari dari ruangan dansa. Tanganya mencekal tangan Krystal.

Krystal menggeleng, “Tidak apa-apa. Aku harus pulang!” Ia kemudian melepaskan cekalan tangan Krystal.

“Hei—“ Eunji ingin mengejar Krystal jika saja ia tidak melihat pemandangan yang sangat unik. Oh Sehun juga ikut mengejar Krystal.

“Hey, bukan kah itu Krystal?” Seru Choa melihat Krystal keluar. “Kenapa dia? Pulang?”

Eunji mengangkat kedua bahunya, “Entahlah. Dia seperti sangat tertekan.”

“Akhir-akhir ini ku lihat dia juga sangat tidak bersemangat.” Choa kemudian menghela nafasnya, “Ku harap dia tidak keluar. Aku menyukainya.”
Eunji menganggukan kepalanya, “Dia orang yang asyik.” Kemudian matanya menyapu arah lain, “Kemana teman-teman kita yang lain? Apakah mereka sudah selesai muntahnya?”

“Ku rasa kita harus menyusul mereka ke toilet.” Terdengar gerutuan dari Choa, “Mereka ini! Tidak bisa mabuk malah mabuk!”

.TBC.

A/N:

Disetiap kepahitan kan ujung-ujungnya akan hilang…..  Mungkin beberapa chapter akan ada pahitnya tapi juga akan ada manisnya..  We’ll see…  

Flipped (Chapter 16)

flipped

If I would have known that you wanted me, the way I wanted you
Then maybe we wouldn’t be two worlds apart
But right here in each other’s arms 

And we almost, we almost knew what love was
But almost is never enough

Almost is Never Enough -Ariana Grande-

Kenangan dan Ingatan Masa Lalu

Dia tidak pernah merasakan seputus asa ini. Semuanya.

Dia pikir dia bisa mengatasi semuanya. Tetapi seharusnya ia tahu. Ia bahkan tidak bisa mengatasi hal yang terjadi sekarang. Apalagi hal-hal yang berkaitan dengan masa lalunya yang terbungkus rapi.

Ingatan mu adalah pertahanan dirimu. Jika itu hancur maka kau juga akan hancur! Disinilah dia sekarang. Kembali lagi ke titik awal kehancurannya. Ia, benar-benar akan hancur.

“Krystal tunggu!”

Selamat tinggal dunia!

***

Krystal sampai di tempat reunian sedikit terlambat. Dia men-silent hp-nya karena Sooyoung, sahabatnya, tadi meneleponnya di jalan. Tepat pukul 12 siang, waktu acara reunian dimulai. Karena kesal, Krystal langsung menolak telepon Sooyoung dan segera men-silent handphone-nya.

“Krystal Jung!” Seru seseorang yang sangat Krystal kenal.

“Aku datang. Kau puas?!” Seru Krystal ketika Sooyoung tepat berada di depannya.

Sooyoung terbelak kaget, “Ya ampun…. Kau baru datang sudah sangat sewot! Ini banyak kakak kelas. Jaga sikap mu… Bagaimana jika—“

Krystal memutar bola matanya. Malas mendengar rentetan omongan Sooyoung, “Aku mengerti. Tapi dirimu tidak perlu seperti tadi pagi. Mengesalkan!” Potong Krystal seenak jidat.

Sooyoung memberengut, “Kau kan pemalas. Aku hanya memastikan!”

“Apa kau bilang?” Delik Krystal marah.

“Selamat menikmati acara Krystal Jung!” Sooyoung kembali ceria dan kabur dari Krystal. Sebelum sahabatnya mencakar wajahnya yang cantik.

“Dia sahabtku atau bukan sih?” Keluh Krystal melihat kepergian Sooyoung.

“Krys….” Seseorang lagi-lagi memanggil Krystal.

Krystal menoleh ke belakang dan tersenyum lembut, “Sehun?!” Katanya sepertinya tidak menyangka dapat melihat Sehun disini.

“Ku lihat kau terlambat datang.” Sehun berjalan mendekati Krystal. Ia kemudian tersenyum kecil.

Krystal terkekeh, “Aku sedikit malas datang sebenarnya.”

“Tapi kau datang.” Kata Sehun santai.

Krystal mengangkat kedua bahunya, “Aku berjanji datang untuk mu. Tapi Sooyoung, sahabatku, mencecar jika aku harus datang dan itu sedikit membuatku kesal.”

Sehun mengangguk-anggukan kepalanya.

Kenapa masih canggung? Keluh Krystal dalam hati. Karena mereka baik-baik saja jika teleponan.

Tepat pada saat itu, segerombolan orang datang berjalan melewati mereka. Dari arahnya, mereka baru saja dari aula sekolah dan sepertinya akan menuju taman. Tapi mereka sedikit berhenti melihat Krystal dan Sehun berbicara.

Krystal tiba-tiba merasa hawa aneh. Ada apa sebenarnya? Jangan-jangan mereka teman-teman seangkatannya dan Sehun. Sekarang mereka sedang melihat Sehun dan Krystal berbicara karena pasti merasa aneh. Apalagi dengan latar belakang Krystal di bully.

Sehun sepertinya menyadari tatapan mereka, karena ia berkata, “Kurasa aku akan ke teman-teman ku. Sebaiknya kau juga ke teman-teman mu.”

Krystal menganggukan kepalanya. “Sampai jumpa lagi.”

Sehun menganggukan kepalanya juga, “Sampai jumpa lagi juga….”

.

.

.

.

.

Sehun tertawa lebar melihat Kai dan Kyungsoo berdebat. Sahabat tetapi selalu bertengkar.

“Baiklah, lanjutkan pertengkaran kalian. Aku ingin mengambil minuman lagi.” Seru Sehun dan bangkit dari tempat duduknya.

Ia berjalan melinatasi taman sekolah. Banyak yang menyapanya. Rata-rata adik kelas perempuan. Sehun membalasnya pendek, sekedar ramah-tamah saja.

“Sehun…”

Sehun menghentikan kegiatannya yang sedang ingin meminum soda. Sedetik lagi saja, soda ini pasti sudah mengalir ke tenggorokannya. Ia segera berbalik, “Suzy?” Tanyanya tidak percaya.

Suzy menganggukan kepalanya, “Sudah lama tidak bertemu. Bagaimana kabarmu?”

Sehun sebenarnya merasakan suasana canggung, “Aku baik-baik saja. Bagaimana dengan dirimu? Ku dengar kau sekarang menjadi model.”

Suzy tertawa kecil, “Ya begitula. Aku memang menjadi model sekarang. Dan kau masuk ke teknik mesin?”

Sehun menganggukan kepalanya, “Berusaha menggapai cita-cita ku. Bagaimana dengan dirimu? Bukannya impian mu sekarang tercapai? Kau menjadi model?”

“Seperti yang kau lihat.” Ujar Suzy membanggakan dirinya. Sedetik kemudian Suzy tertawa kecil.

Sehun ikut terkekeh melihatnya.

AAAAAHHH~

Sehun dan Suzy langsung menoleh ke asal suara teriakan.

“Seseorang tolong teman ku!” Teriak wanita berambut pendek. Temannya sedang terduduk dan menunduk dan terlihat tidak berdaya. Ia terus memegangi kepalanya yang sangat sakit.

“Krystal?!” Seru Sehun tanpa sadar. Astaga! Itu memang Krystal Jung! Langsung saja Sehun berlari ke arah Krystal. “Krystal!” Seru Sehun mensejajarkan dirinya dengan Krystal. “Krystal Jung!” Panggil Sehun panik karena Krystal terus menunduk dan merintih kesakitan.

Krystal merintih berusaha mengangkat kepalanya, “Argh!” Rintih Krystal ketika melihat cahaya yang sangat terang.

“Krystal!” Teriak Sehun panik karena tiba-tiba Krystal jatuh ke belakang.

.

.

.

.

.

“Kau sudah sadar? Astaga! Kau membuat panik seluruh sekolah kau tahu?” Sooyoung berjingkat-jingkat kegirangan dan memeluk Krystal.

Krystal hanya menatap Sooyoung datar.

“Tunggu sebentar. Aku akan memanggil Sehun sunbaenim. Tadi aku berjanji kepadanya agar segera memberi tahunya jika kau sudah sadar. Tungg sebentar dan jangan kemana-kemana.” Kata Sooyoung panjang lebar dan tanpa jeda nafas. Ia segera berlari keluar dari UKS.

Krystal memandang sekeliling UKS dengan tatapan datar. Hanya ada dirinya disini, sendiri.

Tes!

Tes!

Air matanya tiba-tiba turun. Bagaimana ini? Kenapa semuanya jadi seperti ini? Krystal cepat-cepat turun dari ranjang.   Ia segera keluar dari UKS.

Ia lelah dengan semuanya. Kenapa dia harus hidup? Kenapa dia harus selamat dan tidak mati saja waktu itu? Kenapa dia tidak melupakan segala hal dalam hidupnya ketika tersadar? Kenapa dia hanya melupakan hal menyakitkan dan mengingat hal yang membahagiakan?   Kenapa yang dulu tidak sama seperti sekarang? Kenapa dia tidak mengerti semuanya? Kenapa?

Hushh…

Hembusan angin menerpa rambut panjang Krystal. Ia melihat ke bawah. Disinilah dia sekarang. Kembali lagi ke titik awal kehancurannya.

.

.

.

.

.

Sehun sebenarnya tidak ingin meninggalkan Krystal. Tapi karena Luhan tadi meneleponnya dan rasanya ia harus berteriak-teriak agar Luhan mengerti, Sehun akhirnya meninggalkan ruangan UKS.

“Sunbae! Sunbae!”

Siapa lagi yang berteriak-teriak? Umpat Sehun dalam hati.

“Oh Sehun sunbaenim!”

Sehun langsung menoleh dan mendapati teman Krystal mengatur nafasnya, “Krystal… Krystal…” Ia masih berusaha mengatur nafasnya, “Krystal sudah sadar!” Serunya dengan nada gembira yang membuat Sehun terlonjak kaget karena sangking melengking suaranya.

“Oh, baiklah. Terimakasih telah memberi tahuku…”

Sooyoung mengangguk mantap. “Aku permisi dulu sunbaenim…”

Sehun membalas sapa Sooyoung.

Drrt.. Drrt…

Sehun melihat sejenak dan menganggkat dengan malas, “Apa?”

“Aku akan kesana. Apapun yang terjadi!” Seru Luhan tidak sabaran. “Aku ingin melihat Krystal baik-baik saja atau tidak. Bagaimanapun aku ini calon dokter…”

Sehun menerawang ke atas, ke arah langit yang sejuk. Tertutupi awan tetapi tidak juga mendung. Sangat pas untuk kegiatan outdoor. “Kalau kau bisa masuk kesini silahkan saja. Sudah kubilang aku akan memastikan Krystal baik-baik saja atau tidak. Kenapa kau tidak percaya kepadaku?”

“Bukannya tidak percaya. Tapi aku—“

Sehun kembali menghela nafas.

Deg!

Itu… Kalau tidak salah…. Tangan Sehun mencengkram handphone dengan erat. Oh, jangan lagi…

“Terserah dirimu saja!” Seru Sehun panik dan segera mematikan telepon. Ia segera berlari.

“Krys!” Serunya ketika sampai di UKS. Krystal tidak ada di situ. Gadis itu menghilang. Berarti…. Berarti yang tadi ia lihat di atap gedung adalah….

Sehun segera berlari menuju atap gedung.

“Krystal Jung!” Seru Sehun ketika melihat Krystal Jung semakin dekat ke ujung. Hanya beberapa langkah lagi, Krystal pasti akan jatuh.

Krystal sendiri sama sekali tidak menoleh dan semakin mendekat.

.

.

.

.

.

Hugh~

Krystal membuka matanya.   Ia masih di atap. Ia tidak jatuh.

“Krystal Jung! Apa yang ingin kau lakukan?!” Geram Sehun dengan suara sangat marah.

Krystal menoleh,

Plak!

Tangannya dengan cepat menampar Sehun. “Kenapa? Kenapa kau tidak membiarkan aku tidak mati saja? Kenapa? Hanya satu langkah lagi dan semua penderitaan ku akan hilang. Kenapa?”

“Krys…” Gumam Sehun tidak percaya melihat tingkah laku Krystal. “Ada apa? Kenapa tiba-tiba kau seperti ini?” Tanyanya dengan nada tertahan. Berusaha agar semuanya terkontrol.

Tes!

Tes!
Air mata Krystal mengalir dengan deras, “Aku tidak mengerti semua ini! Kenapa aku bisa selamat?! Kenapa kita bisa kembali lagi bersatu?! Kenapa?!”

“Krys…” Hanya itu respon yang bisa Sehun katakan akibat kebingungannya.

“Ku kira, dengan semua hal yang ku lakukan aku akan mati! Memotong urat nadiku sebelum loncat. Tapi kenapa? Kenapa aku harus selamat? Kenapa ketika aku selamat aku masih harus mengingat mu, walaupun tidak semuanya? Kenapa ketika selamat juga kau masih dingin kepadaku, walau tidak seperti dulu lagi?” Lanjut Krystla dengan cepat di tengah tangisannya.

“Kau…” Sehun terdiam beberapa saat. “Kau sudah ingat semuanya?”

Krystal tidak menjawab. Tetapi ia kembali berkata, “Aku tidak tahu harus sedih atau tidak. Apa aku harus senang karena kita jadi dekat lagi?   Atau aku harus sedih, karena dirimu tetap menghentikan perjodohan? Aku merasa begitu bingung dan tidak berdaya. Aku bahkan 2 kali mencoba bunuh diri karena dirimu. Karena rasa frustasi akibat dirimu. Kenapa?” Krystal berhenti sejenak. Mengatur nafasnya, “Kenapa aku masih mencintai mu? Ketika ingatanku hanya muncul sebagian. Ketika ingatanku kembali. Aku masih sangat mencintai mu….”

Sehun berusaha mengulurkan tangannya ke Krystal, “Krys, aku…”

Tak!

Krystal dengan cepat menangkis uluran tangan Sehun. “Sebenarnya aku bodoh atau apa? Lihatlah dirimu! Kau memutuskan perjodohan. Kau menjodohkan ku dengan Luhan. Kau sama sekali tidak mencintai ku! Sedikitpun!”

Sehun berusaha mengulurkan tangannya lagi. Krystal dengan cepat menghindar. Tetapi Sehun bergerak lebih cepat sehingga ia dapat menggapai tangan Krystal. Secepat kilat, Sehun menarik Krystal ke dalam pelukannya.

“Kenapa?” Tanya Krystal lagi putus asa. Tangisannya semakin membesar.

Sehun terdiam. Memejamkan matanya. Ia hanya diam memeluk Krystal sampai tangisan Krystal mengecil.

“Kita kembali ke bawah.” Putus Sehun ketika Krystal sudah agak tenang.

Krystal menatap Sehun sejenak. Melihat Sehun yang hanya diam dan tidak bergeming sedikitpun ketika ia menangis membuat Krystal menghela nafasnya. Sudah pasti Sehun memang tidak ada perasaan sedikitpun padanya kan? Akhirnya ia mengangguk.

“Luhan?” Ucap Sehun ketika menemukan Luhan tiba-tiba berada di situ.

Luhan terlihat baru menutup pintu. Kelihatannya ia baru sampai, “Hey, aku mencari kalian dari tadi! Kalian tidak tahu berapa banyak tangga yang ku naiki agar sampai disini?” Kata Luhan dengan nada santai. Sama sekali tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

 

 

.TBC.

State of Grace (Chapter 23)

State of Grace

Main Cast: EXO’s Oh Sehun | f(x)’s Krystal Jung | Red Velvet’s Wendy Son

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Family, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

***

Love is Ruthless Escaped 

(Cinta Adalah Pelarian yang Berbahaya)

Unless You Play It Good and Right

(Kecuali Kamu Memainkannya dengan Baik dan Benar)

State of Grace –Taylor Swift-

Sehun bangun mencium aroma pancake yang lezat. Hmmm…. Dia akan terbiasa dengan hal ini. “Pagi…” Katanya kepada Krystal dengan suara serak khas bangun tidur.

Krystal yang sibuk memasak menoleh, “Pagi…” Balasnya kepada Sehun yang tertidur di sofa apartment Krystal.

Entah mengapa Sehun ingin tidur di apartment Krystal kemarin malam. Mungkin karena mereka pada akhirnya mengobrol hingga tengah malam? Maka dari itu Sehun memutuskan untuk menginap sekalian.
“Kita belum selesai berbicara kemarin Krystal Jung…” Kata Sehun berjalan ke dapur. Ia duduk di kursi meja makan dan meminum teh Krystal. Ugh! Greentea… Lain kali dia tidak akan meminumnya lagi.

Krystal masih sibuk memasak. Ketika pancake terakhir matang baru ia berkata,“Aku tahu… Tapi bukannya kau harus siap-siap pergi kerja?”

Sehun menyipitkan matanya, “Jangan menghindar dari pembicaraan ini… Aku bisa pergi dari sini pukul delapan dan sebelum pukul itu kita bisa berbicara. Ditambah kita bisa berbicara sambil makan!”

“Baiklah-baiklah…” Krystal kemudian menaruh pancake hangat beserta sirup maple. “Apa yang ingin kau ketahui tentang Jinyoung?” Tanya Krystal dan meletakan tiga pancake ke piring Sehun.

Setelah menghabiskan waktu bersama Krystal kemarin malam, suasana hati Sehun awalnya buruk lama-kelamaan menjadi baik membuat ia mengingat beberapa hal. Termasuk tentang Jinyoung. Ia sebenarnya sudah bertanya dari kemarin malam. Tapi Krystal berhasil mengelak dan mengatakan ia akan bercerita besok.

“Semuanya.” Ujar Sehun. Ia mulai memasukan pancake ke dalam mulutnya.

Krystal terlihat enggan, “Dan kau akan menceritakan semuanya tentang Mark?”

Sehun kali ini menghentikan kunyahan pancake-nya. Ragu sebelum akhirnya mengangguk. “Baiklah… Jadi…”

Krystal terdiam melihat kepulan pancake-nya, “Jadi… Jinyoung adalah mantan pacarku.” Kata Krystal dengan sangat enggan. “Itu sudah lama. Ketika awal SMA. Kami juga sudah putus lama.”

“Kau sangat enggan membicarakannya…”
“Itu karena…” Krystal mendesah, “Aku membencinya!”
Sehun melebarkan matanya. Masih terdiam karena menunggu kata-kata dari Krystal.

“Dia memutuskan ku demi orang lain. Maksudku dia jatuh cinta dengan wanita lain. Sepele memang kenapa aku sangat membencinya—“

“Kau hanyalah manusia bukan?” Potong Sehun meniru ucapan Krystal kemarin malam. “Lagiupla itu bukan alasan sepele.”

Krystal mengangkat kedua bahunya, “Aku sangat membencinya waktu itu sampai tidak ingin melihatnya lagi. Karena itulah aku pergi meninggalkan Busan ke Seoul. Meninggalkan orangtua ku. Kurasa aku terlalu berlebihan waktu itu.”

“Aku senang kau pergi ke Seoul…” Gumam Sehun sambil tersenyum.

Krystal menatap Sehun bingung.

“Kita jadi bisa bertemu karenanya. Coba bayangkan jika dirimu tetap di Busan?”

“Kau sedang menggombal bukan?” Dengus Krystal.

“Apa salahnya?” Sehun kemudian mengedipkan matanya.

Krystal tertawa, “Okay, sekarang giliran mu…” Kata Krystal setelah tawanya reda.

Sehun menghela nafasnya. Tangan kanan menopang dagunya. Sejenak, ia berhenti makan, “Mark adalah mantan pacar Wendy.”

“Aku tahu!” Seru Krystal sebal, “Aku ingin tahu tentang perkataannya di restaurant!”

Sehun kembali menghela nafas, “Aku dan Wendy putus karena dia. Wendy berpacaran dengan dia ketika ia masih berpacaran dengan ku. Jadi aku dan dia tidak berteman dengan baik dari awal. Walau hanya bertemu sekali, tapi kami memang…. bisa dikatakan saling membenci dari awal. Aku hanya melihatnya sekilas tetapi tidak pernah melupakan tampangnya. Kemarin adalah pertama kalinya kami berbicara.”

“Maaf… Aku memaksakan mu menceritakan hal yang tidak kau suka.”

Sehun melihat Krystal dan mendengus, “Aku juga.” Ia kemudian kembali makan, “Sepertinya kita harus membicarakan hal lain bukan? Bagaimana dengan kegiatan mu? Apa yang ingin kau lakukan hari ini?”

Krystla mengetuk-ngetukan jarinya, “Uhmmm…. Mencari pekerjaan baru mungkin?”

“Kau tidak perlu mencari pekerjaan baru Krystal…”

“Kenapa?”
“Biar aku saja yang membiayai mu…”

Krystal menatap Sehun intens, “Aku tidak suka dengan ide itu. Lagipula tidak ada yang perlu di khawatirkan. Aku telah bekerja sejak umur 15 tahun Sehun-ah…

“Aku pacar mu…”

“Terus?”

“Dengarkan perkataan ku. Tinggalah dirumah dan jangan capek-capek bekerja!”

“Aku mendengar perkataan mu. Tapi aku tidak ingin menurutinya!”
Sehun menghela nafas, “Baiklah kau boleh bekerja. Tapi ada syarat!”

“Syarat?”

“Bekerjalah dengan Victoria noona atau gak di Café Jonghyun. Di luar itu kau tidak boleh bekerja!”
Krystal mendengus, “Kenapa kau mengatur-ngatur jadinya?”

“Hey… Menurutlah kepada calon suami mu!”

“Apa?!”

Sehun tertawa melihat semburat merah di pipi Krystal.

.

.

.

.

.

Krystal menahan nafasnya. Melihat dirinya sekali lagi di cermin.

“Ayo! Pestanya sudah mau mulai!” Eunji menepuk pundaknya.

Krystal mengangguk. Bersiaplah Krystal Jung! Kau akan menghadapi hari paling mencekam dalam sejarah kehidupan mu. Ia akhirnya keluar dari toilet.

Ruangan pesta pembukaan gallery benar-benar ramai. Banyak orang yang ia kenal. Beberapa di antar mereka sangat terkenal di bidang seni di Korea. Termasuk gurunya, Kim Hyoyeon, orang yang merekomendasikan ia bekerja bersama Tifanny juga hadir.

“Krystal sayang!” Sapa Hyoyeon ceria. Ia terlihat sangat menawan malam ini. Long-sleeved dress bewarna putih dan perhiasan senada. “Kau sangat-sangat cantik menggunakan White dress mu!” Hyoyeon memeluknya.

Krystal membalas pelukan Hyoyeon, “Hyoyeon Seongsangnim… Saya tidak menyangka bisa bertemu dengan Anda disini!”
“Bagaimana bekerja dengan Tifanny? Dia menakjubkan bukan? Kau juga menakjubkan! Lukisan mu Krystal! Astaga!!!”
Krystal tersenyum mendengar perkataan Hyoyeon. “Tifanny Sangjangnim memang menakjubkan.” Jawab Krystal jujur. Bagaimanapun juga, Tifanny sebenarnya orang yang sangat baik.

“Baiklah. Kita akan mengobrol lagi. Aku harus menyapa teman-teman ku.” Tunjuk Hyoyeon kepada segerombolan wanita yang lagi-lagi menggunakan dress putih. Termasuk disana ada Tifanny.

Krystal berjalan ke arah teman-temannya.

“Kau terlihat sangat gugup malam ini!” Kata Hyeri melihat gelagat Krystal.

Choa menoleh,“Tenanglah sedikit. Apakah kau gugup karena lukisan mu?”

“Kau menawan kau tahu itu?” Sambung Minah.

“Teman-teman…” Potong Krystal kepada teman-temannya. “Aku tidak apa-apa.” Katanya mencoba menenangkan teman-temannya. Ia tidak gugup karena lukisannya. Ia gugup karena harus satu ruangan dengan Tifanny.

Seolhyun tiba-tiba berseru, “Itu Sehun bukan? Anaknya Tifanny Sangjangnim?”

Semuanya menoleh. Itu Sehun! Sehun sudah datang rupanya. Tentu saja Krystal dan Sehun datang terpisah. Krystal memaksa agar mereka datang terpisah.

Tanpa ia sadari, Krystal menahan nafasnya. Astaga! Sehun sangat sempurna malam ini. Ia terlihat membalas sapaan wanita yang sangat cantik dan Krystal mengenalnya, Im Yoonah. Gurunya selain Hyoyeon.

“Itu Im Yoonah!” Ucap Eunji membuat Krystal menoleh kepadanya. “Dia seorang pelukis juga. Walaupun tidak terlalu terkenal.” Lanjutnya kepada yang lain.

“Yoonah Seonsangnim orang yang baik.” Krystal menanggapi omongan Eunji.

“Oh, kau muridnya?” Tanya Hyeri.

Krystal menganggukan kepalanya. “Ah!” Krystal terkesiap ketika handphone-nya berbunyi. Ia segera menjauh dari teman-temannya sebelum melihat siapa yang menelepon.

“Kau tahu betapa besar ke inginanku untuk mengenggam tangan mu?”

Krystal menahan nafasnya, Sehun…” Ucapnya lirih.

Sehun terkekeh, “Iya. Ini aku. Kau terlihat menawan malam ini.”

“Kau juga…”

“Aku tahu. Aku sengaja memilihnya agar kau terkesan. Bagaimana? Apakah kau terkesan?”

Krystal memutar bola matanya, “Aku tidak tahu kenapa akhir-akhir ini kau sering mengombal.”

“Kau tahu kenapa?”

“Apa aku harus tahu?”

“Itu karena dirimu…”

Lagi-lagi Krystal memutar bola matanya, “Pembohong!” Ia terkekeh.

“Wow! Aku tidak menyangka kalian berpacaran melalui telepon! Tidak ada yang bisa memisahkan dua insan yang sedang tergila-gila akibat cinta!”

Krystal langsung terkejut mendengar suara yang ia tidak kenal. “Sehun?”

“Ini aku! Seojoon!” Terdengar sedikit rusuh, “Hyung!” Teriak Sehun kepada Seojoon. Seojoon dengan mudahnya menjawab, “Tunggu aku ingin berbicara dengan adik ipar ku!” Terdengar lagi suara rusuh.

“Jadi Krystal,” Suara Seojoon kembali terdengar. Tidak ada lagi suara rusuh, “Kau pasti terkejut bukan kenapa aku kesini? Aku kesini diundang Sehun. Untuk jaga-jaga. Aku akan mengontrol Sehun dan membuatmu selamat dari ibu ku. Oh, Sehun menuju ku. Bye!”

Krystal terdiam beberapa saat. Membuatmu selamat dari ibu ku? Hufh… Ia segera kembali ke teman-temannya.

“Muka mu kembali tegang!” Komen Minah ketika Krystal kembali duduk.

Krystal ingin menjawab. Tetapi suara Tifanny terdengar. Oh, acara telah dimulai rupanya. Tifanny sudah berdiri di depan panggung sambil tersenyum.
“Selamat malam semuanya…” Sambut Tifanny diiringi tepuk tangan yang meriah.

.

.

.

.

.

Hyeri menguap untuk kesekian kalinya. “Kalian harus tahu jika aku tidur jam sembilan. Sekarang aku baru selesai makan malam…”

“Kau harus bertahan hingga pukul 12. Ku dengar sehabis ini ada hiburan dan terakhir foto-foto. Malam ini masih panjang!” Kata Choa. Ia menyesap anggurnya.

Pelayan-pelayan mengambil piring-piring kosong. Krystal menyesap anggurnya.

“Aku tidak butuh hiburan ataupun foto-foto.” Keluh Hyeri. “Aku butuh kasur, bantal, dan selimut!”
“Kalian-kalian…” Seolhyun berbisik. Membuat semua orang mendekat ke arahnya, “Apa kalian tidak melihat anak Tifanny Sangjangnim dari tadi?”

Semua memutar bola matanya. Termasuk Krystal.

“Kau terlihat sangat menyukainya…” Kata Minah.

Seolhyun tertawa, “Tentu. Kalian tidak?”

“Setidaknya kami bisa menahan agar tidak melihatnya sedari tadi.” Seru Eunji. “Ada apa?”
“Dia tidak menyesap anggur sedikit pun.”

Semuanya menghela nafas.

“Ini tidak seperti yang kupikirkan.” Ucap Chanmi. “Ku pikir ‘Dia tidak akrab dengan ibunya’ atau ‘Dia tidak menikmati pesta ini!’

“Maksudku adalah jika ia tidak meminum alkohol berarti dia pulang sendiri!”

Eunji mengangkat tangannya, “Cukup! Itu sama sekali tidak menarik. Dan kami tidak peduli.”

“Kenapa tidak pulang bersama ibunya? Atau dia ingin pulang bersama kekasihnya sehingga tidak meminum alkohol? Ayolah dari banyak orang disini pasti ada kekasihnya! Tidak mungkin dia sendirian tanpa kekasih!” Timpal Seolhyun masih tidak ingin mundur.

Untuk bebarapa saat terjadi perdebatan antara Seolhyun dan tujuh orang lainnya. Krystal hanya diam. Memang sudah menjadi kebiasaan dia jarang berkomentar.

“Atau ingin berpesta di tempat yang lain?”

Semuanya langsung menoleh ke Krystal.

“Apa?” Tanya Krystal bingung. “Aku hanya menyampaikan apa yang ku pikirkan.”
“Oh, menahan diri supaya tidak mabuk agar bisa mabuk ke tempat yang lain. Atau dia punya masalah terhadap alkohol sehingga menghindarinya?” Seolhyun kembali berbicara.

Semuanya ingin menyemburkan pendapatnya. Tertahan ketika mendengar alunan music. Dentingan piano mengalun lembut.

“Elsie…” Krystal tersenyum.

“Apa?”

Ia menoleh ke Eunji, “Ini lagu Elsie. Biasanya dipakai untuk berdansa.”

“Dansa?!” Mata Minah melebar. “Ingin mencoba keberuntungan?”

Semuanya terdiam menatap Minah.

Minah melanjutkan, “Kau tahu… Kita berdiri menuju lantai dansa dan…. Mana tahu kita diajak berdansa oleh orang!”

“Maksud mu ahjussi-ahjussi?! Tidak ada anak muda disini!” Seru Choa.

“Tidak ada salahnya!” Hyeri akhirnya berdiri. “Daripada aku tertidur disini akibat alunan piano.”

Satu-satu dari mereka akhirnya berdiri. Termasuk Krystal setelah dipaksa oleh Eunji.

“Memangnya siapa yang ingin mengajak aku berdansa?” Tanya Krystal ketika Eunji menariknya.

“Entahlah. Berharaplah yang tinggi-tinggi. Aku berharap Sehun.”

Krystal memutar bola matanya, “Kau tahu jika kau sudah punya kekasih bukan?”

Eunji terkekeh, “Aku tetaplah manusia yang tidak dapat menolak sebuah pesona.”

Ketika mereka sampai di tempat dansa, ruangan itu sangat penuh. Beberapa teman-temannya juga sudah berdansa. Sepertinya ada anak muda disini. Bukan hanya ahjussi.
“Kau lihat? Ada lelaki lain selain ahjussi! Berharaplah Krystal!” Pekik Eunji senang.

“Kau ingin berdansa dengan ku?” Tawar seseorang kepada Eunji yang disambut hangat oleh Eunji.

Eunji akhirnya meninggalkannya. Krystal terdiam melihat teman-temannya berdansa. Siapa yang akan mengajaknya berdansa? Sehun? Ditengah-tengah situasi seperti ini? Krystal tidak berani berharap. Orang lain? Well, dia pasti akan menolaknya. Pertama, Sehun akan cemburu. Kedua, Tifanny akan menganggapnya remeh.

“Ingin berdansa dengan ku?”

Krystal menoleh ke sumber suara. “Aku?” Tanyanya meyakinkan.

“Ya.”

Dan…. Hening….

.

.

.

.

.

Sehun segera menarik tangan Krystal. “Tidak ada penolakan!” Katanya dan mereka mulai berdansa.

“Sehun…” Krystal menahan nafasnya. Dia sama sekali tidak menatap Sehun. “Jangan menatap ku…” Kata Krystal lagi.

“Kenapa?”

“Karena orang-orang akan berpikiran aneh melihat tatapan mu.”

“Aku tahu… Aku sengaja. Ini adalah sebuah pernyataan!” Sehun kemudian terkekeh, “Kau tahu betapa berkeringatnya tangan mu?”

Krystal mendongak, “Tentu aku tahu!” Ia mengerutu.

“Aku berjanji kau tidak akan tersakiti Krys. Tidak akan untuk kedua kalinya.”

Krystal tidak berkomentar apa-apa. Tatapannya kembali lurus ke depan.

“Kau percaya kepada ku?”

Krystal kembali mendongak, “Aku percaya kepada mu…”

Tepat setelah itu alunan music berhenti.

.TBC.

I’m back…  Flipped entar ya di published nya lagi stuck di detik-detik terakhir.  Tapi aka usahain di post secepatnya… 😉😀

Runaway (Chapter 5)

Runaway Poster Fix

Cast: Choi Sulli, Choi Minho, Kim Jongin

Rating: T (Teen)

Genre: Romance, Hurt/Comfort

Length: Chaptered

Author: Ally

****

Sulli dan Minho melihat kepergian guru-guru. Saat gerombolan guru telah hilang dari pandangan mereka, mereka menoleh. Menatap satu sama lain.

“Sudah lama tidak berjumpa, Sulli…”

Suara berat itu membuat Sulli tidak bisa bernafas.

.

.

.

.

.

Sulli berdehem berusaha menghilangkan kegugupannya. Ia memaksakan sebuah senyum, “Sudah lama juga tidak berjumpa denganmu, Choi Minho-ssi….” Balas Sulli berusaha menelan kepahitan ketika menyebut nama Minho.

Minho tersenyum sebagai tanggapan. “Ku rasa kita tidak bisa berbicara di sini. Ayo ikut aku.”

Sulli menyetujui perkataan Minho dan segera mengikutinya.

Minho membawa Sulli ke ruang melukis. Membukakan pintu untuk Sulli. Menghidupkan penerangan. Terakhri, tak lupa mengunci pintu ruangan.

“Ruang kerja mu?” Tanya Sulli memperhatikan ruangan kerja Minho yang penuh dengan lukisan anak-anak.

“Iya. Jadi…” Minho terdiam sejenak, menimang-nimang sesuatu, “apa pekerjaan mu?”

Sulli kemudian menoleh, “Aku..” Katanya bingung. Ia menarik nafasnya, “Fashion designer….”
Minho tersenyum lebar, “Kau mendapatkan impian mu bukan?”
Sulli terkekeh kecil, “Aku sedang mengejarnya sekarang. Small steps… Membuka sebuah butik dan berharap akhirnya bisa dikenal ke manca negara.” Ia menghela nafasnya, “Bagaimana denganmu? Kurasa ini sangat tidak sesuai dengan impian mu. Dikelilingi lukisan yang tidak sesuai dengan standar Choi Minho…”

Minho menahan nafasnya ketika Sulli mengatakan ‘Standar Choi Minho’. Ia lupa jika itu adalah kata yang sering ia ucapkan ketika mereka masih berpacaran. “Keadaan bisa berubah.” Tanggap Minho pada akhirnya. “Jadi, bagaimana kabarmu?”

Sulli mengerjapkan matanya, “Aku?” Katanya dengan nada bertanya. Ia mengalihkan tatapannya dari Minho sebelum akhirnya melihatnya lagi, “Baik-baik saja. Seperti yang kau lihat.”

“Aku senang kau baik-baik saja…”

Jantung Sulli langsung berdebar keras ketika mendengar suara berat Minho. Ia menggelengkan kepalanya, “Ada yang harus kubicarakan denganmu…” Kata Sulli dengan nada sedikit ketus. Berusaha menghilangkan kegugupannya.

“Aku juga.” Balas Minho dengan tangan yang ia masukan ke kedua kantong celananya. Sama seperti Sulli, Minho berusaha menahan rasa gugupnya.

“Ini tentang…” Sulli menahan nafasnya. Ia bingung harus mulai darimana. “Sebenarnya aku hanya ingin bertanya kabar mu. Rasanya aneh kita bertemu kemarin seperti tidak saling mengenal.” Kata Sulli pada akhirnya. Ia tidak bisa! Sungguh, ia tidak bisa memberi tahu Minho bahwa ia adalah ayahnya Taemin.

Minho menghela nafasnya, “Aku tidak menyangka akan bertemu dengan mu secepat itu. Dikondisi seperti itu pula….”

“Maksudmu?” Sulli menatap Minho bingung. Secepat itu? Memangnya Minho sudah menunggu-nunggu kedatangan Sulli? Dan apa yang dimaksud dengan ‘Kondisi seperti itu’?

Minho menggigit bibir tebalnya, “Sebenarnya….” Ia terlihat ragu, “Aku tahu tentang Taemin…” Kata Minho pada akhirnya. “Ku rasa kau ingin berbicara padaku karena hal ini bukan?”

Tenguk Sulli langsung dingin akibat keringatnya. Ya Tuhan…. Kenapa? Kenapa Minho bisa tahu?

Feeling seorang Appa…” Jawab Minho. Sepertinya Sulli secara tidak sadar mengutarakan apa yang ia pikirkan.

“Minho…” Sulli menemukan suaranya.

“Aku minta maaf kepada mu karena tidak ada di saat kau paling membutuhkan ku. Aku akui, aku egois. Aku terlalu malu kepada mu ketika melakukan hal itu. Bukan menyesal. Aku malu karena telah menyakiti mu. Kata-kata itu di luar kehendak hati terdalam ku. Itu muncul di tengah keputus asaan ku ketika aku bangun—“
“Berhenti….” Sulli menundukan pandangannya. Air matanya mulai menetes. Hatinya masih sakit mengingat kejadian empat tahun yang lalu. Dia tidak akan bisa menghadapi hal itu.

“Sull…” Tangan Minho berusaha menggapai Sulli.

Tak!

Sulli menepisnya. “Kau egois…” Kata Sulli susah payah. Menahan isak tangisnya. “Kau tidak tahu betapa susahnya aku ketika itu!”

“Aku tahu…” Minho mendekat ke arah Sulli. “Aku tahu… Maka dari itu sekarang, aku akan memperbaikinya….”

“Memperbaikinya?” Sulli tertawa sinis. “Sudah terlambat Choi Minho ssi!” Terdengar helaan nafas, “Kami sudah sempurna sekarang. Aku, Taemin, dan Kai.”

“Maksudmu aku tidak boleh ada di kehidupan Taemin begitu?” Suara Minho seketika tinggi. Apa maksud Sulli? Dia berhak akan Taemin. Dia tetaplah Appa Taemin apapun yang terjadi.

“Jangan menganggu kehidupan Taemin…”

“Maksud mu adalah kehidupan mu?” Balas Minho cepat. Masih dengan amarah.

“Aku jamin, Taemin sudah bahagia dengan Jongin di sampingnya. Tanpa diri mu!”

Sekarang Minho lah yang tertawa sinis, “Terserah kau ingin berkata apa! Ingatlah, aku tidak akan melepaskan Taemin semudah aku melepaskan mu!”

Minho segera berbalik. Keluar dari kelas. Meninggalkan Sulli yang diam tertegun.

.

.

.

.

.

Minho masih diam tak bergeming di depan kanvasnya.

“Apa yang terjadi dengan mu nak?” Suara Oemma nya menginterupsi lamunan Minho.

Minho menoleh ke arah pintu kamarnya. Oemma nya yang kurang lebih berusia 60 tahunan itu tetap terlihat muda. Dengan santainya, Oemma melintasi kamar Minho yang besar. Dimana di kamar itu banyak lukisan indah Minho. Jangan lupa, jendela besar tempat favorit Minho. Disitulah Minho kebanyakan melukis. Menghadap jendala besar. Menatap awan-awan yang indah.

“Sesuatu..” Jawab Minho pada akhirnya. “Ada apa Oemma?”

Oemma terkekeh kecil, “Hanya ingin memastikan mu. Kau terlihat sangat lesu ketika pulang.”

Minho akhirnya tersenyum, “Tidak ada apa-apa Oemma. Hanya sedikit lelah dengan pekerjaan ku. Oemma tahu akhir-akhir ini gallery begitu sibuk. Ku rasa itu ada hubungannya dengan keinginan ku yang ingin keluar jadi Tuan Kwon juga ingin mengadakan exhabisi lagi….” Jelas Minho diakhiri dengan tawa canggung.

Tidak ada di keluarganya yang tahu ia telah keluar dari pekerjaannya bersama Tuan Kwon. Keluarganya yang merupakan keluarga kedokteran adalah keluarga yang kaku. Sangat menjaga kehormatannya. Minho sendirilah yang bertindak sesuka hatinya. Minho yakin, Appa nya sangat marah ketika mengetahui Minho telah keluar dari sana ditambah menjadi seorang guru yang gajinya sangat kecil. Daripada bertengkar lebih baik berbohong.

Oemma Minho menghela nafasnya, “Oemma tahu kau telah keluar dari pekerjaan mu.”

“Ah, Oemma tahu dari mana?” Tanya Minho berusaha untuk mengelak.

“Firast seorang Oemma. Dulu ketika kau bekerja bersama Tuan Kwon kau berangkat sesuka hati mu. Jarang sekali mengikuti sarapan. Pakaian juga sesuka hati mu. Kerjaan mu itu hanya melukis. Sekarang? Kau berangkat sangat pagi pulang sangat sore. Pakaian rapih dan jarang melukis. Kau lebih sibuk dengan buku. Nah, sejak kapan Choi Minho suka buku?” Kata Oemma panjang lebar. “Katakanlah apa yang mengkhawatirkan mu? Apakah pendapat Appa mu?”
Minho mencibir, “Aku tidak peduli dengan pendapat Appa… Hanya masalah lain…” Minho tersenyum. Sedetik kemudian dia menggerang melihat ekspresi Oemma nya yang menatap Minho datar. Masih berusaha mengorek informasi. “Tidak ada apa-apa sungguh!”

Oemma Minho menghela nafasnya, “Baiklah… Baiklah… Oemma menyerah sekarang.”

.

.

.

.

.

“Jongin!” Gumam Krystal tidak percaya melihat siapa yang datang.

Kai mengeluarkan senyuman manisnya, “Kau masih bertahan rupanya…”

Krystal memutar bola matanya, “Aku tidak mengerti maksud mu. Ada apa?”

“Eh, kau galak sekali dengan suami atasan mu? Kau tidak takut kena marah?” Kai berkata dengan suara mengejek. Ah, dia suka membuat Krystal jengkel.

Krystal memutar bola matanya, lagi, “Ah benarkah kau suami atasan ku? Ku pikir kau office boy yang baru!”

Kai mendecih, “Terserah! Aku ingin bertemu dengan istriku!”

“Jangan ganggu Sulli! Dia sedang sibuk!” Teriak Krystal berusaha menghentikan Jongin yang berjalan ke ruangan Sulli.

Tentu, Jongin tidak mengubrisnya. Ia segera memasuki ruang kerja Sulli.

.

.

.

.

.

Jongin membuka ruang kerja Sulli disertai dengan senyuman hangat. Berharap Sulli menyambutnya dengan hangat juga. Keheningan yang menyambutnya. Sulli sedang memunggunginya. Menghadap ke arah komputer kerjanya.

“Sull~” Panggil Jongin pada akhirnya.

Sulli tersentak hebat. Ia segera berbalik, “Jongin~” Ujarnya tidak percaya. “Apa yang kau lakukan disini?”

Jongin tersenyum melihat Sulli yang tidak percaya dengan kehadirannya, “Kenapa? Kau terlihat sangat gembira…”
“Aku tidak menyangka kau datang kesini…” Sulli membereskan tumpukan-tumpukan kertasnya.

Jongin meletakan kantung plastik di atas meja Sulli, “Aku membawakan mu makan siang.   Sekalian ingin berbicara dengan mu.”

Sulli tersenyum, “Kau tidak usah repot-repot…”

“Aku melihat kemarin kau terlihat sangat lelah. Tadi pagi juga. Kurasa beban mu terlalu banyak. Makanya—“

“Aku tahu maksud mu…” Sela Sulli, “Tapi pekerjaan mu pasti masih banyak. Kau tidak perlu mengkhawatirkan ku…”

“Aku akan melakukan apapun untuk mu Sull~ Kau tahu itu…”

Sulli menunduk. Menghindari tatapan Jongin. “Baiklah, karena kau sudah disini. Juga, apakah kau tidak lapar?” Tangannya mengeluarkan sandwich yang dibeli Jongin di supermarket.

Jongin terkekeh, “Tentu.” Ia menerima sandwich dari Sulli.

“Aku akan pergi selama beberapa hari….” Kata Jongin memecah keheningan di antarnya dan Sulli. “Sebenarnya itu alasan ku kemari. Aku ingin, sebelum aku pergi dirimu tidak apa-apa.”
“Berapa lama?”
“Sebulan? Tiga bulan?” Jongin memasukan sandwich terakhirnya. “Entahlah. Tapi tidak sampai bertahun-tahun.” Jongin mengedipkan matanya.

Sulli terkekeh, “Aku tahu kau ingin bercanda Kim Jongin…”

Jongin iku terkekeh, “Setidaknya kau sudah tertawa.” Kemudian nada suara Jongin kembali serius, “Ada masalah di perusahaan Appa. Aku harus mengurusnya.”

Sulli tidak ingin mengomentari rencana kepergian Jongin. Jika sudah seperti ini, Jongin tidak bisa ditahan. “Aku akan menunggu mu…”

Jongin tertawa kencang, “Apa maksud mu? Kau tentu akan menunggu ku Kim Sulli…”

Sulli membereskan makan siang mereka, “Apa? Tidak ada yang salah dengan omongan ku bukan?” Ia membawa kantung plastik ke tong sampah. Sedikit jauh dari meja kerjanya.

Hug~
Jongin tiba-tiba memeluknya, “Kau tahu aku akan merindukan mu…”

Sulli menoleh ke arah Jongin, “Aku tahu….” Ia mengedipkan matanya.

Jongin mendekatkan wajahnya. Ingin mencium Sulli.

Krek~

Krystal dengan polosnya masuk, “Kurasa aku harus mengetuk pintu dulu bukan?” Katanya melihat posisi Sulli dan Jongin.
Gosh!

Sulli cepat-cepat mendorong Jongin agar melepaskan pelukannya. Jongin mencebik, Pengganggu!

.

.

.

.

.

.

Suasana hati Sulli membaik setelah Jongin membawakannya makan siang. Entah itu karena sandwich nya yang lezat. Atau gurauan Jongin yang biasanya receh tapi kali ini tidak. Sulli bersenandung ria menunggu Taemin datang kepadanya.

Kemana Taemin?

Pikirnya dan melihat jam tangannya. Sudah tigapuluh menit yang berlalu. TK juga sudah mulai sepi. Apakah Taemin menghabiskan waktu bersama Minho?

Sulli berusaha menepis pikiran buruk itu. Ia tidak ingin suasana hatinya hancur. Kemarin suasana hatinya hancur bukan hanya karena Minho menolak mentah-mentah omongan Sulli. Tetapi karena perkataan terakhirnya. Ia tidak akan melepaskan Taemin semudah ia melepaskan Sulli. Itu membuat harga dirinya jatuh. Seakan ia tidak berharga dibandingkan Taemin.

Tapi, kalau dipikir-pikir, maksud Minho bisa juga ia menyesal melepaskan Sulli dulu. Makanya ia akan bertahan di Taemin. Sulli menghela nafasnya. Ia harus cepat-cepat menyingkirkan Minho sebelum suasana hatinya hancur.

Oemma!”

Sulli tersenyum melihat Taemin berjalan ke arahnya. Ketika melihat Taemin membawa sesuatu, senyumannya memudar. “Apa itu Taemin?”

Taemin mengerjap. Entah mengapa, mendengar suara Oemma nya, ia merasa takut.

“Taemin….” Panggil Sulli lagi karena Taemin hanya diam.

“Bukan apa-apa.” Kata Taemin pada akhirnya.

“Taemin….” Nada suara Sulli mulai naik. Astaga, apa yang dipegang Taemin? Itu terlihat seperti bungkusan kanvas. Apakah itu hadiah dari Minho? Tidak tahu dari mana Sulli mempunyai firasat seperti itu.

“Taemin mau pulang Oemma! Pokoknya Taemin mau pulang!”

Tanpa menunggu jawaban dari Sulli, Taemin membuka pintu belakang untuk meletakan benda yang ia pegang. Kemudian duduk di bangku depan.

Sulli menghela nafasnya. Ia mengikuti Taemin.

.

.

.

.

.

Oemma…” Panggil Taemin takut-takut karena dari tadi Sulli hanya diam.

Oemma….” Panggil Taemin lagi.
Sulli mengangkat rem tangannya. Mematikan mobilnya.

“Taemin minta maaf….” Kata Taemin pada akhirnya.

Hati Sulli luluh mendengar Taemin minta maaf. Ia akhirnya melihat Taemin, “Oemma hanya ingin tahu apa benda itu.”

“Tapi Oemma jangan marah ya…”

“Apa itu Taemin…”

Taemin menatap Sulli, “Itu… Lukisan dari Min Seongsangnim sebagai hadiah ulang tahun Taemin….”

Mata Sulli langsung melotot. Hadiah ulang tahun? Min Seonsangnim?

Oemma…” Ujar Taemin takut karena melihat ekspresi Sulli.

.TBC.